Top Social

Bring world into Words

Reunian di Grup Chat

Rabu, 13 Juli 2016
Reunian di Grup Chat - Biasanya selain silaturahmi, lebaran juga jadi ajang reunian dengan teman lama. Entah itu teman sepermainan masa kecil, gank waktu sekolah atau lingkaran pertemanan yang lebih besar. Teman SMP, SMA atau kuliah.  Saat bulan puasa ramai dengan ajakan bukber, belum tentu semuanya bisa bergabung. Rempong harus masak lah,  ga ada exit permit atau malas macet-macetan. Well, ga semua orang punya kondisi yang sama, kan?

Menjelang Ramadhan kemarin berakhir, sahut-sahutan di media sosial facebook akhirnya mengantarkan saya dan teman-teman SMP berkumpul lagi secara virtual di grup chat WA.  Wiih, ga nyangka. Seru grupnya! Belum sebulan terbentuk, membernya sudah hampir 50an. Efek kangen lama ga ketemu, ternyata membuat grup ini ramai dengan obrolan yang kadang random, ngikik bersama mengenang kekonyolan saat masih berseragam putih-biru, atau fokus dengan satu topik *tapi tetep aja terdistraksi dengan obrolan 'forum dalam forum'* Tipikal obrolan grup ini mah, huehehe...  No wonder, kami udah lulus 22 tahun silam *pamerin KTP ah*

Selain kangen-kangenan, grup ini juga jadi ajang informasi lainnya. Saling berkabar teman yang sudah lama hilang kontak, kadang merayunya untuk bergabung dalam grup sampai jadi ajang promosi usahanya.

Yang punya bisnis jual beli mobik, talent scouting, mobil, kafe, counter hp dan aksesorisnya, guru, katering, butik, atau profesi lainnya bisa saling promosi atau membuka channel baru. Jadi ada manfaatnya dong menyambungkan silaturahmi.  Setuju, yes?
Sebagian alumni yang bisa datang nguumpul. Nex, kita bkin reunian lebih gede alias reuni akbar, yes? Credit Photo: Acep/Nia
Belum banyak yang datang. Bisa lebih puas ngemil duluan :D Credit Photo:Acep/Nia
nyimak obrolan sambil ngemil. Sesekali ngintip HP, cek panggilan dari rumah Credit Photo:Acep/Nia
Ngobrol di grup aja? Enggak lah. Kami juga ketemuan alias kopi darat, reunian kecil. Pengennya sih semua anggota di grup datang. Lagi-lagi waktunya ga ada yang cocok. Tapi The Show Must Go On. So, kami tetep ketemuan bersilaturahmi. Abaikan diet, abaikan penampakan fisik yang udah ga kece seunyu jaman SMP dulu, jauh, deket, dibelain. Malah kami sempat skype-an dengan teman yang tinggal di luar negeri. Seruuuu.

O, ya meeting pointnya di rumah teman se-smp juga. Kebetulan sekali, pasangan tuan rumahnya sama-sama alumni seangkatan. Again, ini contoh real kalau jodoh ternyata bisa dari teman sekolah *jangan nanya soal yang sama saya. Belum bisa jawab*
Saat medsos yang dibenamkan di gadget bisa membuat sebagian besar dari kita anteng nguplekin fitur-fiturnya, membuat yang dekat terasa jadi jauh, media sosial seperti FB dan grup chat WA ternyata bisa membuat yang jauh terasa jadi dekat.
Baru teman-teman SMP saja  yang sudah terkoneksi lebih dekat, ini pun kami masih bergerilya, lho. Mencari kawan lama, menelusuri yang masih terhubung untuk bergabung dan kangen-kangenan atau obrolan apalah apalah di grup chat.

Dengan slot maksimal 257 peserta kayaknya cukup menampung semua teman satu angkatan. Ya, kalau semuanya terangkut dan dijejalkan ke grup sih seneng aja. Mungkin ga, ya? Dikurangi teman-teman yang sudah meninggal kayaknya ga akan cukup untuk menampung total teman satu angkatan 300an lebih. By the way kalau punya teman sekantor, teman jalan atau sodara yang ternyata alumni SMP 25 Bandung yang lulus tahun 1994 please, let us know. Kasih tau dia, atau mereka kalau udah ada grupnya di Whatsapp, ya.Semacam tali kasih versi online gitu :D

Pengennya sih dengan teman-teman SD, SMA dan kuliah se-angkatan juga terhubung lagi. Soal semakin banyak kontak yang masuk list di phone book atau daftar grup chat semakin banyak ya, gapapa. Senang aja, kok. Tinggal rajin aja dan teratur membersihkan chat dan menghapus media yang dishare, biar HPnya ga ngehang karena kepenuhan.

Ini cerita saya dengan teman-teman lama yang ketemuan di grup chat. Kalian gimana?


12 komentar on "Reunian di Grup Chat"
  1. Aku ngga ikut grup WA reuni teh.... Bisi clbk kalo ketemu mantan, hahuahauhau #becanda ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih mending kalau jadi semacam ajang tali kasih, melanjutkan cinta yang belum kelar. Lah, kalau mantan datang bawa pasangannya itu lebih sakit, Niq huehehe....

      Hapus
  2. Seru memang ya mbak reunian :) memang jadi ajang silaturahim :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kadang yang dulu jaman sekolahnya ga akrab, abis reunian jadi akrab, terus jadian #eh

      Hapus
  3. Aku kok tipe yg males reuni ya hihihi jgn ditiru. Tapi seru ya kyknya mbak, ketemu tmn lama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo kenapa malas reunian, mbak? Seru lho reunian hehe. Bisa jadi jalan rejeki juga.

      Hapus
  4. seruuu...
    pasti seneng banget n berasa jd muda lag niih ketemu temen lama yaa
    udah lama gak reunian nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Waktu reunian kemarin juga temenku biang gitu. Reunian bikin kita (elu aja kali) jadi berasa awet muda :D

      Hapus
  5. Berarti kita seumuran dong? Ngaco hihihiii... Kalau telegram nggak bisa semua ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang dirimu kelahiran kapan sih, mbak? *dicubit*
      Telegram belum pada familiar dan space buat instal aplikasi barunya udah ga ada lagi, nih.

      Hapus
  6. wah seru banget nih...seneng bisa kumpul2 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru dan terus heboh di grup chat :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.