Top Social

Bring world into Words

Meet the Doctor: Antara Penasaran dan Harap Cemas

Jumat, 10 Juni 2016
Selain pertanyaan, "kamu makan apa?"  komentar lain yang saya dengar kemarin dari dokter yang kayak kembarannya Delon (lebih cakepan dokternya malah huehehe) adalah "kulit kamu kering sekali."

http://www.catatan-efi.com/2016/06/meet-the-doctor-antara-penasaran-dan-harap-cemas.html
pernah tegang gini ga pas ketemu dokter?
Hiks, saya suka lupa aja minum banyak, at least sesuai jumlah minimal yang disarankan. Faktor cheating dan kurang banyak makan sayur juga jadi PR besar buat saya.  Sempat menjalani food combining lalu rasanya perlu effort ekstra buat balikan lagi (haish).  Eh, tapi ritual minum lemper alias lemon peras tetep saya jalani, lho.

Seperti biasa,  pas kemarin saya ga bisa boong  - kunjungan sebelumnya juga selalu gitu - kalau ditanya.  Makanya kemarin di akun FB saya update status kalau dokternya kayak cenayang hehehe. Sebenarnya ga usah jadi cenayang buat beliau buat tau kebiasaan saya yang ga seharusnya.  Latar belakang medisnya  yang super duper mumpuni, lebih dari cukup untuk menganalisa gejala-gejala tertentu dari penampilan fisik pasiennya. Bahkan beliau bisa memperkirakan penyakit yang kira-kira akan menghampiri sekiranya pola hidup ga diubah. Seperti jam tidur,  menu makanan dan olahraga!

Serem?
Sepintas gitu. Buat kebanyakan orang (termasuk saya), curhat sama dokter itu ngei-ngeri sedap. Kepo, penasaran tapi takut dengan realita adalah kombinasi sensasi perasaan yang kita rasakan setelah nanya ini itu sama dokter. 

"Jadi gimana, dok?"
Itu pertanyaan yang biasa kita tanyakan, dengan ekspresi harap cemas. Kadang ada jawaban dokter yang melegakan atau membuat kita bereaksi mengembuskan nafas pelan lalu menghibur diri.  Yasudlah, *sigh*

Apa mungkin sosok dokter itu terasa 'menyeramkan' karena jaman bocah dulu suka dijadiin senjata buat ngancem, ya? Kan beberapa ungkapan kayak"Nanti disuntik dokter, lho!"  familiar banget jaman kecil kita dulu.

Waktu kecil dulu juga, saya pernah lari dan ngumpet pas mau disuntik. Duh, siapa coba yang ga keder liat jarum suntik? Sebisa-bisanya sya ngumpete, tetep aja ketemu dan juuus.... jarum suntik itu mendarat di pantat saya. Siapa yang bilang sakitnya bentar? Bokis! Pegelnya itu bisa berjam-jam. Ya mungkin ada juga yang santai dan woles menatapi jarum suntik yang menusuk lubang pori kulit kita. Salut saya sama yang ga jeri gitu.

Kembali ke curhatan saya soal keluhan dan analisa dokter tadi. Sambil memasang ekspresi di depan  nurse yang memotret wajah saya (gaya bener kan, pasien di sini difotoin, berasa jadi model hehehe), saya menjawab pertanyaan dokter. 

"Obatnya kamu minum, kan?"

Sambil memasang ekspresi terbaik (padahal saya suka fail :D), saya menyahut,  "Iya, dok!"  Sesekali 1-2 kali suka miss,  sih :) atau saya bilang "enggak lagi, dok," pas ditanya: 

"Neurobionnya masih kamu minum?"

Saya ngambil gampangnya aja, kalau ga diresepin ya ga saya beli lagi.  

"Obat itu masih harus kamu minum. bla bla bala..." nasehat dokter terus mengalir sambil menulis resep obat yang harus saya minum, rutin.

http://www.catatan-efi.com/2016/06/meet-the-doctor-antara-penasaran-dan-harap-cemas.html
salah satu obat yang saya minum, hiks disapa nyonya :D
Tapiiii, dokter ga selalu serba tau semuanya. Apa yang kita rasakan, soal keluhan sakit, lho. bukan rasa lapar :)  sampaikan aja dengan jujur. Dengan begitu, diagnosanya bisa lebih presisi  eh tepat. Jenis obat yang cocok dan dosis  yang diberikan mungkin bakalan beda sesuai dengan apa yang kita sampaikan.

Makanya dalam beberapa kali pertemuan, saya disuruh ngambil tes lab dulu untuk memastikan ada apa sih sebenarnya dengan kondisi tubuh.

Baca ceritanya di sini: Sakit Kepala, Anemia dan Imunitas

Tidak perlu berpanjang lagi cerita ceriti dengan dokter,  dua jam berikutnya saya menjalani me time untuk microdermabrasi dan facial.  Diiringi instrumen yang memenuhi ruanngan,  sukses membuat saya kriyep-kriyep plus pijatan yang enakeun dari teteh nursenya. Lumayan lebih rileks dan nyaman sesudahnya.  O, ya selain alasan pengen cantik, cara dokter David menerangkan tentang ini itu seputar kecantikan dan kesehatan juga bikin nyaman pasien, lho. Ga bikin parno. No wonder kalau akhirnya banyak pasien yang udah nyaman sama dokter males pindah ke dokter lain, ya.
http://www.catatan-efi.com/2016/06/meet-the-doctor-antara-penasaran-dan-harap-cemas.html
dua jenis alat yangdigunakan untuk mircrodermabrasi dan facial yang saya jalani hari itu
Baca juga ini ya :) Perawatan Micro Dermabrasi & Terapi Oxy Acne di DF Clinic

PR saya nih harus banyakin minum sesuai kebutuhan.  Dan kalau perlu kudu bawa tumbler pas lagi keluar rumah.  Iya,  kalau lagi ga puasa,  ya.  Jadi pas di angkot atau mager melipir ke minimarket, tinggal glek aja minum.  Soal beser lain cerita. Risiko itu mah.
http://www.catatan-efi.com/2016/06/meet-the-doctor-antara-penasaran-dan-harap-cemas.html
ga ada foto before, lupa :) abaikan latarnya huehehe...
Bukan cuma soal minum aja, termasuk pola makan dan kebiasaan lainnya yang harus diperbaiki, daaan 3 jenis obat yang diresepkan hari itu harus saya minum sampai tuntas. Mudah-mudahan konsultasi berikutnya udah banyak progres dan ga banyak lagi obat yang harus saya minum. ^_^

O, ya dokter yang kece ini juga selalu bilang kalau cantik belum tentu sehat, tapi sehat pasti cantik. Daan sugesti itu ngaruh, lho. Saya harus sering-sering ngomong sama bayangan cermin buat memberi sugesti diri sendiri. Ga kayak Malaficent  yang mau diboongin cermin gitu, huehehe...  Antiaging yang jadi spesialis beliau ini bukan cuma soal kecantikan dari luar dan kesehatan dari dalam aja, tapi juga berhubungan dengna mind and soul. 


5 komentar on "Meet the Doctor: Antara Penasaran dan Harap Cemas"
  1. Kok ga ada judulnya mak?
    Btw kalo aku rajin minum airputih. sediain taperwer tumbler yg 500ml itu aja di meja kerja. Jadi tiapkali mau pipis, harus habis segitu. Abis pipis, isi lagi. Gitu seterusnya.
    Akupun kalo minum air putih ga suka minum air kemasan yg cup, ishhh dikit banget, males bolak balik ambil lagi. Mendingan sekalian banyak, glek2 gitu. Lama2 biasa deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa ini semalam masih draft, entah gimana bisa jadi publish, Mak hehehe. Udah aku touch up postingannya. NAh mari minum yang buanyak :)

      Hapus
  2. Sehat - sehat terus ya teh, dan keep geulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Tian. Jangan sampai aku jadi ganteng :D

      Hapus
  3. Air putih itu penting bangeeeet! Kalau jarang minum, mungkin bisa coba dijadwalin biar memenuhi target minum per hari, seperti bangun tidur 1 gelas, habis sarapan 1 gelas, terus habis mandi 1 gelas, jam 10 ngemil plus air 1 gelas, siang hari 1 gelas, dan dilanjutkan tiap 2 jam sekali gitu. :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.