Top Social

Bring world into Words

Nonton Action Batman v Superman (Dawn of Justice)

Sabtu, 02 April 2016
"Nontoon yuk, Fi?" ajak Dydie ketika kami berempat (bareng Nchie dan Uwien) lagi asik makan siang setelah menghadiri sebuah acara. Saya coba inget-inget rencana keluar seminggu ke depan. Enggak ada, Ya udah, mumpung ada waktu.

Paling males tuh ya kalau nonton film sendiri. Ngajakin temen belum tentu waktunya klop dan kalau keukeuh sendiri? Berasa jadi kambing congek kalau nonton film yang ngehits dan kebetulan nyempil di antara penonton lain yang datang berpasangan atau kebagian row depan.  Ga asik pokoknya. Ih malah curhat.
http://www.catatan-efi.com/2016/04/nonton-action-batman-vs-superman-dwan-of-justice.html
Sambil  nunggu film tayang, sempetin wefie dulu. Credit: Dydie
Oke, lanjut ke cerita. Sempat urung nonton karena sesuatu hal eh tapi akhirnya dijadiin aja. Film Batman v Superman yang jadi pilihan kami. 
http://www.catatan-efi.com/2016/04/nonton-action-batman-vs-superman-dwan-of-justice.html

Film besutan Zack Snyder, kayak 'ngaduin' dua tokoh hero. Sempet sebel pas liat opening filmnya, ketika ada 'teroris' dengan penampilannya yang menyudutkan muslim. Padahal teroris ini bukan musuh utama yang akan terus hadir dalam scene lain sampai filmnya selesai.  Sekadar tempelan kalau jagoannya dengan mudah melibas musuh  yang ecek-ecek. Klise banget.

Masalah utama muncul ketika kedua tokoh utama di film ini, Batman dan Superman seperti berebut simpati masyarakat Amerika. Padahal domisi keduanya kan beda. Yang satu di Gotham City, yang satu di Metropolis. Yang satu bisa terbang dengan jubah merah dan mengandalkan kekuatan mata (bukan main tatap-tatapan kayak mentalis Dedy Corbuzier itu).

Batman,   meski punya jubah lebih suka pake mobil canggih lengkap dengan operator pembisiknya. Alfred (Jeremy Irons), Nun di lab sana yang sigap mencarikan data apapun yang dibutuhkan sampai. Lebih keren Superman (Henry Cavill) menurut selera saya.  Dipikir-pikir, apa ga ada pengelompokan wilayah kayak clustering anak sekolahan gitu, ya? Ya biar mereka ga rebutan pengakua eksistensi. Lagian repot kaleee semuanya dikerjain sendiri. Ga ada kolaborasi. Bagi-bagi tugas, kenapa? :D *protes mulu*

Makanya di film ini pada gantian ketika yang satu jadi pahlawan, yang lain kayak ngerecokin atau malah jadi penjahatnya. Sesekali adegan bak bik buk alias berantemnya ternyata muncul dalam mimpi mereka, cuma dalam film ini ga muncul sub title khas ala-ala film Batman kayak Bang! Pow! Blap! atau Zok!

Karakter lain dari film Superman lebih lengkap.  Ada Lois Lane kekasihnya,  Martha ibu angkatnya dan Lex Luthor musuhnya. Sementara Batman cuma bawa Alfred dam mobil canggihnya itu.  Ga ada Robin partner setianya. Bahkan di ga ngajakin musuhnya Joker,  Cat Woman atau Manusia Penguin misalnya buat maen di film ini.  Ga diajakin si Zack tepatnya :)

Yang menarik juga,  Lex Luthor di film ini ternyata masih punya rambut.  Ikal blonde, model mie instan gitu. Masih rada muda juga tapi ngehe, psycho abis,  nekat, culas dan pengadu domba (padahal Superman dan Batman ini orang, bukan mamalia berkaki empat). Memanfaatkan emosi senator Finch yang ga suka dengan Superman, dan Batman yang juga merasa terusik, Luthor membuat gara-gara menghasut mereka.

Karakter ngehe Luthor yang dimainkan Jesse Eisenberg dapet banget penghayatannya. Beda sama pembawaan Luthor di serial Smallvile misalnya yang lebih halus, simpatik, diplomatis dan  bisa basa basi dengan Clark Kent,  karakter lain Superman ketika jadi orang biasa aja. Selain lebih ngefans sama Henry Cavill, saya malah jadi ngefans sama tokoh antagonis ini. Juara lah aktingnya.

Ditengah polemik 'manusia dewa' yang dipermasalahkan, Luthor menemukan celah kelemahan Superman selain batu Kryptonite. Sambil berusaha mematikan Superman dengan berbagai cara, Luthor tau bener bukan cuma Lois Lane (Amy Adams) yang disayangi Superman. Masih ada Martha, ibunya angkatnya itu yang juga sangat dicintainya.

Luthor membuat skenario, Batman dan Superman harus bertarung sampai mati. Bahkan ia juga membuat eksperimen menciptakan cyborg untuk menghabisi Superman. Di sini keliatan banget kalau Luthor sangat ilfil sama Superman ketimbang Bruce Wayne a.k.a Batman yang terlihat lebih mature saat dimainkan oleh Ben Affleck. 

Scene demi scene yang dimunculkan lebih dominan menonjolkan visual efek. Beda misalnya dengan film bertema kepahlawanan yang dialognya lebih banyak atau sisi sentimen atau emosinya lebih kuat kayak di film The Hobbit, Lorf of The Ring, Troy atau film semacam itu. Yang jadi kepikiran sama saya setelah liat parodi film ini, kenapa rambut Superman tetap raapi klimis, ya? Padahal dia terbangnya jauuuh banget, sampai ke luar angkasa. Balik ke bumi? Masih rapi euy. Coba bayangin kalau kita naik motor dari Bandung sampai Tasik, misalnya dengan kecepatan tinggi. Udah acak-acakan tuh rambut :D

Eh tapi film yang cocok buat gamers ini sebenarnya punya bumbu yang ngaduk-ngaduk emosi juga. Superman yang kata Dydie semacam suami siaga, radarnya berfungsi dengan sangat baik. Dia tau betul kalau kekasihnya itu terancam bahaya dan segera datang menolong. Superman juga sangat sangat sayang ibunya (Batman juga gitu sih). Lelaki sempurna, Family man banget. Superman ini juga pinter, tipikal cowok kantoran yang smart dan yang pasti matanya lurus aja, ga jelalatan liat cewek lain yang seksi  atau lebih cantik. Setia banget. Minusnya tokoh Hero yang sehari-harinya wartawan Daily News ini harus diajarin lagi pake baju yang bener biar ga kebalik (lah ini mah kostum kali),

Adegan yang paling heroik dan saya suka itu pas superman bilang i love you, you are my world. Habis gitu dia terbang ninggalin Lois dan melanjutkan berantem denga musuh untuk menyelamatkan dunia.

Yang rada ngeggaggu ganggu buat saya adalah kemunculan Wonder Woman (diperankan oleh Gal Gadot). Pahlawan cantik yang umurnya ternyata udah lebih dari 100 tahun ini chemistrynya kurang kuat. Padahal kalau jadi rebutan Batman sama Superman, terus Lois Lane jadi jealous kan rame (ntar malah jadi sinetron dong!).

Ibarat masakan,  kalau saya bilang sih Wonder Woman ini opsional.  Bisa diracik dengan bahan lain atau diskip pun enggak apa-apa.  Ga terlalu ngaruh sama rasa.  Padahal pemeran figuran juga bukan, kan? Bukan saya aja yang heran. Cewek cantik nan perkasa ini juga bikin bingung kedua hero. Dalam salah satu scene ketika keduanya menghadapi musuh yang sama lalu hero yang kostumnya seksi ini ikutan nimbrung eh membantu melawan musuh. Baik Superman maupun Batman saling mengira kalau Wonder Woman itu teman salah satu dari mereka. Duh, kasian Wonder Woman ga diakuin :D

Saya kasih rate 3,5 dari 5 bintang. Ga spekta banget tapi ya lumayan buat tontonan. Ga recomended bawa anak kecil ya, karena selain banyak adegan baku hantam juga bebberapa kali ekspresi sayangnya superman buat Lois, agak risih diliat anak-anak. Kalau mau nonton film yang durasinya 2 jam 31 menit ini pinter-pinter aja cari jam tayang yang pas. Terutama yang punya kewajiban salat.







21 komentar on "Nonton Action Batman v Superman (Dawn of Justice)"
  1. waduh saya bisa bobo cantik klo durasinya lama gtu Mba hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. iya, aku sempat ngantuk, dikit sih. Padahal ga terlalu banyak dialog. Beda kayak The Hobbit yang lebih lama (3 jam) tapi aku bisa melek terus.

      Hapus
  2. Filmnya nggak se-spektakuler animo calon penonton. Malah sedikit ngebosanin, bingungin, dan durasinya lama bangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, alurnya kurang greget. Untung masih ada scene lainnya yang ngena. Sebenarnya nguntungin lho kalau durasinya lama, sama bayarnya dengan yang durasi 1,5 jam, kan? Hehehe ga mau rugi gini. Eh tapi kalau rada garing rasanya gimana gitu, ya? :D

      Hapus
  3. Ahahaha aku emang gak berharap lebih ama film satu ini. :D Tapi durasinya WOW banget :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya durasinya wow, lumayan lama. AKu sempat nanya durasinya pas beli tiket eh tapi tetep aja pas nonton sempet ngintip jam di hp :)

      Hapus
  4. Tdi siang Marwah diajakin nonton film ini sama om dan tantenya tapi kataya sepanjang film Marwah kurang antusias karena kelamaan :D hihihi. Saya belum nonton film ini, tar ah ajakin ayah Marwah nonton

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya emang anak-anak pasti ga betah diem lama, apalagi alurnya rada ngebingungin.

      Hapus
  5. Iya Mak kalo nonton bioskop itu emang waktunya agak-agak susah untuk bisa sholat dengan leluasa. AKu biasanya keluar sholat bentar. Kecuali kalo malam habis magrib baru bebas, karena waktu Isya lama. Aku agak malas nonton film action sih, padahal pas serialnya superman aku suka nonton dulu jaman SMA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,Mbak. kalau tayang jam 15an sampai jam 17an itu mepet waktu shalat. Paling aman kalau nonton di bawah jam 14 atau setelah isya itu. Kecuali kalau lagi dapet siklus bulanan, santai aja nontonnya, ya. Nah serialnya di tv juga aku suka nonton, sampe males keluar rumah kalau belum selesai filmnya.

      Hapus
  6. Adegan superman bilang i love you, you are my world itu so sweet banget ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya, Mbak. Ini adegan palling nyentuh. Aku jadi bayangin kalau jadi Lois Lanenya (ngehayal ini).

      Hapus
  7. aku tetap #TeamBatman *ngunyah martabak keju*

    Meski kecewa sama kostumnya. Kayak yang berat gitu, jadi Mas Bruce Wayne susah gerak. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin Batman lupa nge-gym abis jajan martabak keju. Kalorinya kan tinggi banget. Si Zack juga kayaknya disuap martabak, jadi dia ga kena komplain (analisa ngasal).

      Hapus
  8. Aaaahhhh akupun rada kecewa mak sama jalan ceritanya. Asli ngantuk banget di awal2. Zzzzzzzz

    BalasHapus
  9. Suami ngajak nonton ini tapi aku tolak, Selain bukan genre aku banget, juga karena ngga bisa ngajak anak-anak kan yaaa. Huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Risiko daripada anak-anak terkontaminasi ya, mbak.

      Hapus
  10. Setau saya superman juga besutan dc mbak efi... klo marvel itu spiderman, avengers en xmen... ktnya sih dc sengaja bkin film ini utk ngejer ketinggalan dgn marvel terutama dgn tim avengers nya.. btw superman gak mati kok hehehh sengaja dioff in, nti setelah 2-3film lagi baru muncul lagi #fanssupermanjugak 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makasih koreksiannya. Udah saya edit.
      Udah jangan spoil. Biar yang lain penasaran.

      Hapus
  11. keren keren review nya mbak..paling keren ya yg ini "pinter-pinter aja cari jam tayang yang pas. Terutama yang punya kewajiban salat"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Kalau lagi ga solat kan bebas milih waktu. Tapi kalau pergi sama suami atau temen ya bisa lain lagi ceritanya. Masa nonton sendiri. Biar ceritanya rame ga ada temen ketawa atau reaksi lainnya, ya? Hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.