Top Social

Bring world into Words

8 Hal Menyebalkan Yang Sering Dialami

Sabtu, 23 April 2016
Jadi nih postingan saya kali ini adalah hasil kontemplasi (((kontemplasi))) di angkot. Angkotnya penuh sih, cuma ga bareng temen. Kenalan? Hehehe ga setiap saat kita bisa Sok Kenal Sok Dekat alias SKSD ngajak ngobrol orang lain. Adakalanya mereka di sekitar kita sibuk masing-masing entah dengan pikirannya, gadgetnya (ini yang sering kejadian). Tapi bisa juga lho, kita ujug-ujug suka nyambung aja ngomentarin sesuatu dengan orang lain di sebelah kita.

Misalnya liat pengamen bocah, penumpang yang sakit, nanya jalan,  ada insiden kecil atau besar, atau hal lainnya yang terjadi dan memancing kita berkomentar. Malah kadang suka kejadian sopir angkotnya memecah suasana dengan kelakar atau keluhannya. Pernah ngalamin, kan?
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
Foto sendiri  :)
Kalau batre di gadget lagi full kadang saya suka cari earphone. Lalu cari gelombang radio atau searching di youtube. Ya apalagi lah kalau denger lagu atau musik favorit.

But anyway, sore tadi saya lupa ga bawa earphone. Ditambah lagi batrenya yang udah dying. Alasan sempurna untuk menyayangi telinga. Keseringan pake earphone ga bagus buat gendang telinga. Masa sih, cantik-cantik budeg? Jangan protes dulu, masa saya ganteng? *milinin kumisnya kucing*. Konon dengerin musik pake headphone kayak di studio gitu lebih aman. Meski kesannya aneh dan mencuri perhatian. Bisa aja sih orang lain woles aja. Mungkin cuma perasaan saya aja.
Sebelum saya semakin ngelantur, saya mau share hasil renungan tadi. Halah, bahasanya. Iyes, saya jadi kepikiran tenyata ada beberapa hal dalam keseharian kita yang suka ngeselin bahkan mungkin bikin baper, tapi mau ga mau harus dijalani.

1. Terjebak Macet

Macet  emang suka bikin baper, entah karena hujan yang menyebabkan banjir atau pohon tumbang, atau rombongan pejabat, arus mudik dengan jalur sistem buka tutupnya atau alasan apalah apalah yang bikin durasi kita stay tune di jalan udah kayak sepakbola yang masuk extra time hihihi. Gini deh kalau suka nonton bola. Analoginya jadi ke sana.
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
latar belakang, pohon besar yang tumbang dekat pintu kereta Husen.
Kalau dalam keadaan urgent dan harus buru-buru sampai mungkin saya bakal turun dari angkot dan order gojek. Tapi dalam situasi tertentu, kitanya malah mager alias malas gerak atau hujan deras atau terlalu lelah dan ya udah diem aja di angkot. Yang jelas, kalau bawa kendaraan sendiri ga mungkin lah ditinggalin :D  

Pernah lho dari  halteu Husen (jalan Pajajaran)  saya sampai ke rumah  3 jam. Udah kayak ke Jakarta aja pake travel pagi.  Pohon yang tumbang membuat rute angkot dialihkan, ditambah hujan yang bikin kemacetan semakin menggila.  

2. Menunggu

Dulu saya pernah denger lirik lagu menunggu itu menjemukan. Entah siapa yang membuat lirik ini. Paling males emang menunggu. Menunggu apapun termasuk menunggu jawaban. Misal kayak gini. Janjian sama temen jam 10, let say di pujasera BIP . Pas kita japrian temen entah itu via telepon, chat atau messenger atau kepoin update medsos dan nanyain posisinya di mana. Terus ada jawaban gini, "Gue otw". Maksudnya on the way. Eh, ternyata dia barus cus dari rumah. Suka ada yang kayak gini. Janjian ketemu jam jam 10 eh jam segitu dianya baru cus dari rumah. Mending kalau deket. Lah kalau dari ujung ke ujung, kumaha? Suka diplesetin biasanya otw  artinya "oke, tungguan weh" (bahasa sunda, artinya oke, tungguin aja). 

Eits, jangan suuzhan dulu. Mungkin ada situasi force majeur yang membuat temen kita ini telat. Bisa jadi macet, motornya mogok atau ban motornya pecah, disuruh dulu sama ortu atau bosnya atau alasan lain. Kalau emang temen kita udah punya kebiasaan mulur dari janji, bisa dikalain. Siasatnya bisa kita cepetin waktu janjian dengan jam wibb alias waktu indonesia bagian barat banget hehehehe. Janjian jam 10, bilang aja janjian 9. Nah nantinya dia bakal cus dari rumah jam 9 dan sampe jam 10. Terus gimana kalau dia tau siasat kita itu? *LOL*
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
Nunggu siapa nih?
Biar ga bete, pas nunggu itu bawa deh apapun yang bisa membantu kita membunuh rasa bosan. Bawa buku bacaan, kerjain pekerjaan yang belum beres (kalau ga rempong bawa deh lappy). Bawa powerbank yang full atau charger dan cari tempat yang nyediain banyak colokan.

3. Lapar Tapi....

Ya elah, susah amet jadi orang. Kalau males masak beli aja yang lewat atau delivery order, kalau males jalan ke luar. Tapi kadang pernah ngalamin gini. Lagi bosen makan dan bingung mau makan apa. Kasian banget, ya? Lebih kasian lagi pas lagi bokek, sih hihi...
sorry kalau bikin lapar  :D
Yang bisa bikin kesel pas lapar dan nunggu pesanan lama, karena antriannya panjang, misalnya. Kalau ini yang dialami, bisa pesan cemilan kecil. Demi menyogok anakonda, junior yang ngekos di perut kita biar ga demo terus. Disilent gitu lah, daripada orkes keroncongan dari perut kita bikin malu.

4. Gagal Fokus

Kadang kita menjelma jadi mahluk perkasa. Memecah konsentrasi dan mengerjakan beberapa pekerjaan dalam satu waktu. Tapi kadang begitu kita duduk di depan laptop terus bengong mau ngetik apa. Eh malah buka medsos atau main game.
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
Mungkin perlu A**a :D
Mending kalau Mas Ide jadi muncul. Kalau enggak, terus yang nongol  malah Om Dead Line gimana? Kan kzl a.k.a kesel. Hei mungkin kita terlalu banyak maunya sampai bingung menentukan skala prioritas. Bisa jadi lagi galau.

5. Mood Swing

Yang mau saya soroti di sini sih lebih ke perempuan. Eh, alau laki-laki bisa ga sih ngalamin mood swing? Secara fisiologis, emosi perempuan itu dipengaruhi hormon estrogen. Saya pernah cerita di sini.


Emang ga heran kalau dalam masa tertentu seorang perempuan itu lagi susah dimengerti. Iya atau enggak suka ga jelas. Bilang terserah tapi pas dipilihin malah manyun. Ngeselin emang. Hahahaha...
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
foto dokumen pribadi
Konon katanya kaum transgender itu paling ngerti kondisi perempuan. Pasalnya, mereka punya kadar estrogen yang lebih banyak dibanding laki-laki.

Coba catat, kapan siklus haid terakhir seorang perempuan. Bisa ketauan nanti kenapa dia menjelma jadi mahluk membingungkan sekaligus nyebelin. Ya, maklumi aja. Jangan ikutan baper. Repot kalau nambah lagi yang galau. Wayahna kata urang sunda mah.

6. Penyakit Lupa

Masalah lupa ini kayak kombinasi rumus dan family tree alias silsilah keluarga. Maksudnya dia bakal banyak turunan. Bukan beranak lagi tapi bisa punya cucu dan buyut. Ga harus jadi orang tua buat mengalami hal ini *sembunyiin uban* Ga percaya? Nih saya jembrengin beberapa di sini.

Lupa nyimpen buku, kunci atau barang lainnya. Begitu kita butuh entahlah di mana. Bisa karena kamar yang berantakan, kitanya yang naruh sembarangan atau punya masalah ingatan jangka pendek. Pernah ngalamin ga, baru aja semenit yang lalu kita nyimpen bolpen eh terus kelimpungan nyari? Padahal tuh pulpen kita pegang terus atau yang ga kalah konyolnya itu kalau nyari kacamata padahal nempel di muka :D
http://www.catatan-efi.com/2016/04/8-hal-menyebalkan-yang-sering-dialami.htm
ga perlu nunggu tua untuk mengalami lupa *lho?*

Lupa lainnya yang ga kalah nyebelin itu lupa sandi. Ya kalau email atau medsos sih bisa minta reset ulang password. Kalau lupa pin atm atau internet banking ini yang suka bikin kita pengen garuk-garukin keyboard. Tiga kali salah masukin, akses jadi terblokir dan harus menghubungi call centre dan dateng ke bank buat ngebuka blokiran. Atau lupa ninggalin kartu atm? Saya pernah ngalamin dua-duanya. Padahal usia saya mestinya sih masih jauh dari penyakit lupa atau pikun *sok imut :D*

Atau mungkin ini nih, operator udah segitu baiknya mengingatkan kita untuk mengisi ulang pulsa atau kuota. Penyakit suka nunda-nunda nanti aja atau alasan lagi nanggung bisa membawa kita dalam situasi mati gaya. Pas malam-malam mau nelpon baru nyadar  pulsa abis. Mau isi pake internet banking eh kuota juga sami mawon, udah tiwas. Kondisi yang sama juga mungkin pernah kita alami pas lupa bayar tagihan lalu kena denda.

Jangan sampai deh tagihan listrik lupa bayar terus PLNnya memutuskan hubungan listrik dan kita gelap-gelapan semalaman. Lupa waktu juga mungkin pernah kita lami pas mau submit lomba misalnya. Begitu inget, eh  udah lewat dead line. Sayang  kalau tingal publish aja. Daripada jerih payah kita sia-sia, ya udah tetep naikin aja. Minimal nambahin traffic atau statistik blog (menghibur diri ceritanya).

7. Mendadak Lupa Tapi Samar-samar

Errrr, gimana ini ngejelasinnya, ya? Misal gini nih, kita lagi ngobrol sama temen. Trus ada istilah apa gitu yang mau kita bilang tapi mendadak lupa atau samar-smar ketuker dengan sesuatu istilah lainnya dan kita berusaha dengan susah payah menjelaskan sama teman. "Errrr itu lho, judul lagu yang yang dinyanyiin si itu, artis yang suka pake dandanan nyentrik kayak bla bla bla... atau kita menjelaskan deskripsi dari istilah yang mau kita bilang. Pernah ngalamin, kan?   Atau  seperti ini. Waktu sekolah atau kuliah dulu  ada rumus atau taun pelajaran sejarah  yang tertukar (kok kayak sinetron, ya?).

Baca juga: Mencintai Sejarah dari Film Guru Bangsa Tjokroaminoto

8. Dislokasi Ruang

Masih sati rumpun juga sama masalah lupa. Ini kadang (lebih sering sebenarnya) saya alami. Kecerdasan spasial saya emang pas-pasan kalau ga mau dibilang payah. Contoh paling gampang kalau pas ke BIP dan lupa nyari outlet kosmetik merek X misalnya. Eh, ini adanya di lantai berapa, ya? Depan toko apa, ya? Atau ke mall yang 1-2 kali saya kunjungi kayak Paris van Java terus lupa arahnya ke mana. Daripada nyasar di mall (ga asik banget ini), saya manfaatin GPS aja. Maksudnya bukan aplikasi Waze atau google map gitu, tapi Gunakan Pramuniaga Sekitar. Biasanya mereka suka membantu mengarahkan posisi yang kita cari. Lebih efektif. Ada yang pernah ngalamin ini juga? Ada atuhlah *maksa cari temen*





14 komentar on "8 Hal Menyebalkan Yang Sering Dialami"
  1. Nomor 678 itu aku banget dan asli nyebelin emang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga sering banget aku alami. Sebel ya kalau memori kita mendadak lemot :D

      Hapus
  2. dislokasi ruang dan jalan kalo aku mah :D.. eh ama mood swing juga.. Padahl aku tuh termasuk yg gampang menghapal sesuatu, tapi khusus utk tempat dan jalan, itu udh kyk ngapalin kamus KBBI, ga inget2 ;p. harus minimal 6-7 kali ngelewatin jalan yg sama trus menerus baru aku bisa inget jalannya... dan krn aku hobi traveling mbak, kekurangan yg 1 ini bikin aku ga PD utk traveling sendirian.. pasti tiap kali jalan aku slalu ama suami ato temen yg ingatan ttg menghapal jalan nya lebih bgs dr aku :D.. kalo ga gitu bisa2 aku nyasar di negara org ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, pengen noyor muka sendiri aku mah. Kalau gini. Kalau pergi ke jakarta aku santai aja pakr travel atau kereta misalnya. Sisanya ngandelin gojek atau minta jemput hehehe. Nah pas travel ke Bali aku sempet nyasar sama adik. Google map kadang ga bisa diandelin.

      Hapus
  3. Pernah kejebak macet panjang, siang-siang, dan di depan ada bus mogok. Lengkaplah. Udah bukan menyebalkan lagi. PASRAH :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan lebih pasrah lagi kalau ga bisa ngalihin kebosanan ya, mbak kecuali mungkin ngobrol atau tidur.

      Hapus
  4. Gagal fokus juga sering sekali menimpaku Mak. Dan dari 8 hal diatas, menurut aku menunggu jadi hal yang paling menyebalkan Mak.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuheu... Ternyata ada temen juga soal ini, mak. Kutukan multitasking gitu, ya?

      Hapus
  5. Nomor 1 sama 2, sepertinya menjadi hal menyenangkan buat saya sih mba. Apalagi kejebak macet, bisa bobo pules :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampai kelewat tujuannya, Aldy hahaha.. Lah kalau nunggu di tempat umum aku mah nahan mati-matian jangan ngantuk.

      Hapus
  6. Saya paling sebel kalau macet dan menunggu, ga sukaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudaham aku belum pernah bikin Tian nunggu. Eh tapi kayalnya pernah, ya? :D

      Hapus
  7. Aku paling sebel menunggu dan lupa tapi samar2 bkin kepikiran hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau lupa tapi samar itu suka bikin aku gagal fokus, mak.Pikiran ku berusaha keras nginget yang samar itu. Dan paling sebel pas nanya orang lain, mereka ga bisa bantu aku mengingat. Derita gue sih :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.