Top Social

Bring world into Words

Rabu Review Blogger Bandung Etape Ke-2

Kamis, 03 Maret 2016
Suka merhatiin berita  olahraga, kan? Meski ga suka  olahraga jet  darat, tapi minimal mudeng dong kalau sekarang  Indonesia punya satu pembalapnya  yang  mentas di arena  formula satu itu. Rio Haryanto belum  memulai debutnya di F-1, baru sesi uji coba, sih. Raihan  waktu terbaiknya masih  belum menembus catatan  ideal. Saya jadi kangen dengan kegilaan  El Locco  Montoya  yang emang gila, kadang  ngehe juga :)

Lalu  apa hubungannya dengan postingan ini?  Ga ada! :D  Cuma judulnya aja rada  memper dikit, Eh tapi emang ini  edisi kedua  dari programnya Blogger  Bandung buat ngereview blog para membernya.  Untuk   dua pekan perdana di bulan Maret  2016  ini yang terpilih adalah  blognya Ulu  a.k.a Nurul Wachdiyyah  yang  punya alamat  bandungdiary.blogspot.co.id dan satu lagi blognya  Sandra Nurdiansyah  dengan alamat  penjajakata.com

baca review perdana blogger  bandung: Rabu Review: Blog Duo R Blogger Bandung

Nah, kita mulai dari blognya  Ulu dulu, ya.

Bandung  Diary
Iya,  begitu  tagline yang kita baca di header blognya.  Meski  berjenis kelamin perempuan,  tampilan utama blognya Ulu  ini jauh dari kesan feminim atau girly. Beda kayak saya, hihihi.  Simple, elegan dan ga terlalu  banyak  widget.  Bagitu masuk  ke situ, loadingnya juga cepat, baik saat dibuka dari lappy atau  gadget. Udah mobile friendly.

Sesuai dengan minatnya,  kategori di blognya Ulu   ga jauh-jauh dari  yang namanya makanan,  jalan-jalan, tentang Bandung atau  catatan tentang Sejarah.  Jadi, semisal mau cari review produk kosmetik atau kecantikan di blog ini siap-siap kecewa, karena  emang  bukan minatnya  penggemar  berat  kue  balok ini.

Ulu  yang bawaannya  open minded  dan blak-blakan dengan tulisannya yag mengalir ini  sayangnya belum hijrah ke komplek  TLD euy. Masih  betah ngendon di bandungdiary.blogspot.co.id 

Hayu atuh, Lu.  Kapan  pindahan domain? Biar makin dilirik  sama  brand atau agensi. Pemirsanya  udah banyak kan, Lu.  Statistik blognya udah manis, di atas  250 ribuan. Ini salah satu bukti  kalau peminat  blognya Ulu  ini buanyak banget  *edisi ngipasin*

Kalau scroll ke bawah, kita bakal nemu gadet follower  buat yang punya g+.  Jadi pas kebetulan buka akun g+, kita bakal nemu updatenya Ulu  di sana. Sayangnya, kadang orang suka abai  lihat  sampai ke dasar  blog. Biasanya sih, baca artikel dan  tinggalin komen.  Kadang  widget  yang nyempil itu suka  dikacangin. Hiks hiks... Saran saya, widget  g+nya itu   lebih enak dipindah ke sisi samping atas aja. Biar lebih banyak  yang mudeng.  Bisa  juga sih  naro widget  follower blog. Buat user  blogspot, biasanya  update dari teman yang kita follow itu akan muncul di dashboard.  Kalau pas lagi  bingung mau bw ke mana, Kadang saya lebih suka langsung scroll-scroll di halaman dashboard blog  atau  kunjungan balik dari link komentator.  

Sayangnya  di menu  about me  yang mejeng  di atas  pas diklik kita ga nemu apa-apa. Entah ada kesalahan nulis  link  atau  emang belum diisi. Jadi,   yang mau kontak Ulu (minimal  buat kirim email) seperti dapat  zonk, gitu. Coba ceki-ceki lagi,ya,  Lu.  Deskripsi  tentang Ulu sebenarnya  bisa dibaca di sisi  kanan  blog, tapi ya itu tadi, alamat emailnya ga tercantum di sana.

Tuh,  kosong isi laman aboutnya. sayang, jadi mubazir

Segitu  aja sih opini  dan masukan  saya buat Ulu.  As ussual, buat  printilan lainnya  nunggu tambahan dari  blogger  Bandung lainnya aja, yes.

Penjaja Kata
Oke, sekarang lanjut  ke blognya Sandra. FYI, Sandra ini  cowok tulen, nama lengkapnya Sandra Nurdiansyah.  Kalau mau  tahu  kenapa dikasih nama Sandra  tanya beliau aja, ya :D.

Menurut  saya sih, di kampusnya Sandra  mestinya dibuka  jurusan sastra mesin muehehe.....  Ga ding. Soalnya meki kuliah di kampus  dengan label teknik  (ITENAS),  Sandra ini punya  minat di bidang sastra.   Keliatan deh  selain alamat  judulnya  penjajakata.com, gaya bahasa di blog dan beberapa  kategori postingannya juga  cenderung berbau literasi. Tapi kalau mau tau  tulisan lainnya yang  bergenre (((genre)))  tekno, otomotif, fotografi dan kategori lain  yang biasanya jadi minat sebagian besar  blogger  cowok   bisa kita temukan juga.  Templatenya udah cukup seo-friendly dengan meletakan  gadget  di sisi kanan.   

Begitu  masuk ke halaman muka,  di header atas  sudah tersaji menu untuk setiap kategori.  Asiklah, ga usah ribet klik atau scroll  posting lama,  next  atau ngetik kata kunci  di widget search.   
tampilan ringan dan minimalis  blog penjajakata.com

Sama seperti blognya  Ulu, blognya Sandra  ini juga minimalis.  Ga banyak  embel-embel  atau printilan  yang  bikin siwer.  Komposisi  hitam putih tampak dominan dengan sedikit sentuhan merah pada  widget  atau sidebar. Desainnya cowok  pisan. Templatenya juga  ga rame,  senada  dengan bawaan  orangnya  yang diam-diam cicingeun kalau ketemu.  Template  yang simple  gini sebenarnya enakeun buat di bw-in, soalnya  ga terdistraksi  dengan widget yang kadang suka ga penting. Meski ga salah juga kalau rada semarak. Soal selera, sih.

Baca ini juga atuh, ya :) Tips Agar Visitor Blog Betah Berkunjung

Buat pendukung artikel  blog,  penjajakata.com  ini  sebenarnya  udah dilengkapi dengan foto  atau  gambar. Ada yang memang sumbernya diambil daari pihak ketiga (halah)  yang tercantum di caption fotonya, atau  ada juga memang foto sendiri  yang sudah ditandai dengan watermark. Kalau saya perhatiin, beberapa  postingan dengan foto sendirinya itu ada yang miss alias  ga dikasih watermark. 

Entah ga sempet atau sengaja  mau dibikin cco  alias  diikhlaskan kalau dicomot  oleh orang lain. Sayang aja sih kata saya, mah. Gimana coba kalau fotonya  dicomot  buat kepentingan bisnis  atau dipake  buat  pendukung tulisan lomba terus  menang?  Mending kalau mereka nyantumin sumbernya.  Kalau enggak, kan nyebelin.  Bukan ngajarin pelit, atau itungan. Tapi  belakangan  ini kasus comot-comotan foto yang ga mencantumkan  sumber  udah kejadian berapa kali dan dikeluhkan. Lagian yang namanya foto  juga salah satu bagian dari proses kreatif kita menyajikan tulisan buat pembaca setia blog. Ya, kan? 

Kalau  mau tahu  banyak tentang  blog satu emak dan satu  bujang  ini, ya udah cus  aja ke blognya  mereka, ya.


21 komentar on "Rabu Review Blogger Bandung Etape Ke-2"
  1. Aahh...jadi pengen kepoin blognya..
    trus narsis bareng mereka eeeaa
    *dikeplak ulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Ulu udah bosen liat Nchie narsis :D

      Hapus
  2. trims mb.. sya udah meluncur ke tkp :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. Silahkan ATM, amati,tiru, modifikasi :)

      Hapus
  3. Melihat bandung yang sekarang, saya jadi semakin ingin menginjakkan kaki di kota ini. Perkembangannya begitu pesat di bandingkan waktu aku liburan tahun 2012.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mas Timur, maen sini. banyak spot bagus buat selfie-selfie :)

      Hapus
  4. Ulu belum pindah TLD karena dia masih menunggu sesuatu, haha ya kan ulu?

    Keren emang blognya, semua tentang Bandung update disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haish, kepo deh. Nunggu apa sih, Ulu? BUkan nunggu aku pastinya #eaaaa

      Hapus
  5. Samaaan dengan kak ulu ini masih setia dg blogspot seperti ku eheheee
    Idup blogspot #lho
    Blog punyae mas sandra dah kayak web, lengkaaaaaapp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nita juga belum TLD nih hahaha ayo migrasi *lho kok ngipasin sih* Iya, blognya Sandra tampilannya kayak portal.

      Hapus
  6. duluuuu banget waktu pertama kali ngeblog, aku tuh suka ama blog rame
    tapi sekarang .... suka yang minimalis .. *faktor U*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga Cici... tapi aku rasanya masih unyu-unyu *plis jangan cubit :D*

      Hapus
  7. Ohhh disini udah mulai saling review ya mak.
    Blog2 yg direview juga keren2. Kalo ga keren, tetep di review kan ya? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini inisiatif salah satu adminnya, Mak. Kadang kriteria keren ga keren itu kadang relatif, sih :)

      Hapus
  8. wih jadi pengen kayak gitu mbak, btw enakan wordpress apa blog ya? saya punya dua-duanya sih, tapi lg coba fokusin di wordpress

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blogspot atau Wordpress masing-masing punya +/- sih. Gimana nyamannya kita aja. Saya sih udah nyaman sama blogspot dan kalau WP malah jadi gagap :)

      Hapus
  9. ini program review nya khusus blogger emak emak ya mba?
    yng cowo mau ikutan gimanay ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini programnya punya Blogger Bandung Mas Alwib. Harus jadi anggota Blogger Bandung dulu kalau pengen berpeluang direview.

      Hapus
  10. Masih suka males nih teh ngedit foto pake watermark, soalnya belum punya logo yang kece buat jadi watermark-nya. hehe

    Makasih udah di-review, teh. Maaf baru bisa meninggalkan jejak detik ini. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woles aja, San hehe.. pake script anti copas aja kalo gitu, lebih gampang :)

      Hapus
  11. Ini kalo mau ikut harus gabung dulu ya mba?

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.