Top Social

Bring world into Words

Jarum Cleopatra: Si Kembar Yang Terpisah

Kamis, 10 Maret 2016
Pernah ngalamin ga, baca buku dengan penulis berbeda,  genre yang juga beda  tapi  kok tiba-tiba nemu persamaan saat  membaca bukunya?

Saya pernah.  Akhir tahun kemarin, saya baca 3 novel  dalam waktu yang berdekatan.  Dari judulnya saya ga ngira  bakal nemu  persamaan.  Yesterday  in Bandung yang ditulis  oleh makmin Orin dan kawan-kawan, Koala Kumalnya  Radita Dika dan Setia Bersamamu  yang ditulis Santy Musa ternyata punya kesamaan cerita tentang pergulatan untuk berdamai dengan masa  lalu dan berusaha untuk move  on menatap masa depan. Padahal sebelumnya saya mengabaikan resensi atau sinopsis  bukunya, lho.

Nah, kebetulan itu saya alami lagi. Biasanya  sih saya bakal nyelesaikan satu buku sampai khatam. Tapi beberapa waktu ini saya  baca buku secara bergantian. Huehehe... Maruk? Abis  gimana? sama-sama menariknya, sih. Awalnya sih duluan baca  Novel Muhammad 3: Sang Pewaris Hujan. Lalu pas ada acara talk show buku yang sama di acara pameran buku Bandung Februari  kemarin, eh saya dapet  doorprize  buku dengan judul Tenaga Kerja Istimewa.
Ga kepikiran buat hunting buku gratisan waktu itu. Soalnya saya udah punya bukunya, jadi niatnya emang penge menikmati acara talkshow  itu sambil ketemuan sama teman di grup WA yang janjian kopdarann. Eh dasar  lagi mujur, saya ditodong sama Mbak moderatornya dan ditanya apa aja judul buku yang pernah ditulis Tasaro.  Meski sempat loading, saya bisa menjawab pertanyaan itu.  Faktor umur ini mah kayanya yang bikin saya jadi rada loading lama   *ngeles ceritanya*


Nah, kesamaan yang saya temukan di kedua buku ini adalah satu scene yang menceritakan Obelisk yang dikenal dengan  Jarum Cleopatra.  Pastinya bukan janjian ya, kedua penulisnya menceritakan tentang ini. Di novelnya  Tasaro itu diceritakan Maria,  gadis kristen Koptik yang menyusup  ke benteng Romawi di Alexandria lagi mengagumi dua obelisk  kembar  yang menjulang.  Agustalis, panglima perang Romawi  menawarkan pada Maria  untuk dilukiskan  posenya di sana .

Lalu kurang lebih 11 abad kemudian, menara tinggi yang ujungnya runcing itu bedol benua eh hijrah. Ga nanggung pula, ke Amerika dan Inggris. Selain tinggi, pastinya ga cetek mindahin  obelisk  Jarum Cleopatra itu karena  pastinya  terbuat dari batuan yang super duper berat, kurang lebih  180-200 ton! Makanya pas dipindahin ke New York juga ga gampang, perlu waktu lama sejak tahun 1869 sampai tahun 1881  menara ini berdiri tegak di negerinya Mamang Sam  (mamang kan nama lain panggilan orang sunda buat paman, ya? :D)  

Kesamaannya dalam buku  Tenaga Kerja Istimewa Naiqueen  itu,  adalah tokoh  Annisa yang lagi mengagumi menara ini di taman Embankment, di tepian sungai Thames, salah satu taman di kota London. *ngomongin  sungai Thames kok saya malah inget tampang konyol Mister Bean, ya?*

http://www.catatan-efi.com/2016/03/jarum-cleopatra-si-kembar-yang-terpisah.html
Cleopatra Needle  di taman Embankment London. gambar: youtube.com
Waktu itu Annisa, seorang TKW  yang ujug-ujug jadi istri dari tuannya, seorang pangeran Arab, Yousoef  El Talal  lagi jalan-jalan dan  mengagumi  menara  ini.  Putra, seorang  mahasiswa Indonesia  menawarkan diri  untuk memotret Maria. Beda lah ya sama situasi yang dialami Maria, emang abad 7  jamanya  imperium Romawi mengalami kemunduran itu belum  kenal sama yang namanya kamera  huehehe.  Yang ada di London ini  dibawa dengan alasan untuk merayakan kemenangan  Inggris  atas  Napoleon.  Mesir memang  adalah salah satu wilayah kekuasaan Perancis  yang lagi berseteru dengan Inggris.  Diangkut  ke Inggris  tahun 1878 sempet  dramatis  juga karena nyaris tenggelam di lautan.  But anyway,  jarum Mbak Cleo  ini akhirnya sampai dengan selamat.

Menara Cleopatra ini  emang kembar,  ada dua.  Sayang ya, dua-duanya  malah  hijrah ke negeri orang, ga bertahan di kampung halamannya, di Mesir sana,   Yang pindah ke Amrik itu karena alasan  Khedive  Ismail yang butuh dana  untuk membangun negerinya.  FYI, khedive adalah sebutan untuk penguasa Mesir pada saat itu.     
http://www.catatan-efi.com/2016/03/jarum-cleopatra-si-kembar-yang-terpisah.html
Cleopatra  Needle  di  New York
Kalau  merhatiin  foto-foto  kedua Jarum Cleopatra  ini, suasana magis khas  Mesir lebih berasa  yang di  Inggris. Soalnya  menaranya diapit oleh dua patung sphink plus  bangku taman dengan ukiran khas Mesir. Satu bangku berukiran  patung sphink dan bangku lainnya dengan patung unta, salah satu hewan khas padang pasir yang ada di Mesir.  Yang di New York  cuma sendirian aja  dikelilingi semacam pagar di bawahnya.  Entahlah  apakah susana magis nan mistis  juga terasa  kalau menyaksikan  kembarannya  di New York itu? Kalau suka baca  novel  fantasi  dengan latar Eropa atau  Amerika, aroma  mistis pengaruh pagan sejak ratusan tahun  lampau masih eksis sampai sekarang.

Sebenarnya nih,  menara Jarum Cleopatra  ini  bukan asli  buatan Mesir. Pasalnya  obelisk yang super jangkung  ini dibawa dari Heliopolis setelah sekian ribu tahun  sejak awal mula kehadirannya. Konon  ini hadiah dari Julius Cesar buat  Cleopatra.  Cmiiw.  Makanya ga heran juga kalau obelisk ini mengingatkan kita sama  duo Asterik dan Obelix  dua pemberontak  Galia  yang bandel sama pemerintah  kolonial Romawi.
http://www.catatan-efi.com/2016/03/jarum-cleopatra-si-kembar-yang-terpisah.html
Iini lho ukirannya bangku taman Embankment sumber foto: http://memoirsofametrogirl.com/tag/victoria-embankment/


Hmmm,  kapan  ya saya bisa ke sana melihat langsung  menara   ini?   


Referensi: 
http://memoirsofametrogirl.com/tag/victoria-embankment/
http://www.centralparknyc.org/things-to-see-and-do/attractions/obelisk.html
20 komentar on "Jarum Cleopatra: Si Kembar Yang Terpisah"
  1. Aku belum pernah ngalamin mba evi.
    Btw, kalau ingat sungai thames aku keingetan remington steelnya pierce brosnan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya bener Mbak Eti. Apakabar ya serial yang satu ini? It's so jadul :D

      Hapus
  2. Belum pernah baca semuanya... dan jadi penasaran pengen membacanyaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus baca lho Witri, keren. Suer!

      Hapus
  3. Oo itu yg namanya jarum Cleopatra :D

    Kaum Pagan itu emang benar2 ada ya mbak sampai sekarang? Kirain dulunya hanya kisah di novel.

    Belum baca semua bukunya sih, tapi kyknya menarik ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran ada, Mbak. Mesir itu salah satu akarnya kepercayaan pagan. Dari jaman Firaun udah ada lalu berkembang terus sampai sekarang.

      Hapus
  4. Kelihatanya cerita yang menarik, saya belum pernah membacanya kebetulan juga saya suka sejarah, peradaban kuno dan lain lain, mungkin lain waktu saya akan membacanya. Makasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak kkok novel-novel yang cerita soal ini. Davinci Code termasuk salah satunya dan langsung ngehits.

      Hapus
  5. Mari berdoa sama2 biar bisa ke sana, Teh. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga kesampaian ya, Idah.

      Hapus
  6. Teh Ef, aku blm pernah baca buku multi task gitu :D yg ada multi tasking sambil masak :))
    Twin ya iniih tapi aku terasa mistis yg di NY .,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi khas emak-emak ya, multitasking. Mungkin kesan mistisnya dateng dari rimbunan daun-daunan di taman gitu, ya?

      Hapus
  7. Mbak mbak review detail bukunya dong, kayaknya seru Muehehe atau kalau enggak, dipinjemin juga aku gak nolak >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang tenaga kerja istimewa udah aku tulis di blogku yang lainnya, akunbuku.com cua aja ke sana,Mbak.

      Hapus
  8. Mau pinjem bukunya lagi dong *piss teh
    Jarum cleo ini keren ya bisa hijrah ke NY, kesan magisnya kerasa banget. Apalgi kalau liat langsung ini mah *ikutan ngayal kapan kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa, ngayal mah gratis ini hehehe. Ntar lah kalo ketemu aku bawa ya bukunya.

      Hapus
  9. saya belum pernah merasakan persamaan ketika membaca buku yang berbeda Mbak,tapi kalo membaca buku yang saya rasa mirip sinetron sih pernah :)

    semoga suatu saat nanti kita bisa melihat menara itu secara langsung yah Mbak Efi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... Aku jadi inget novel Surat Untuk Tuhan itu mbak.aamiin. semoga bisa kesampaian lihat menaranya itu,ya.

      Hapus
  10. Hayuk bareng ke sana teh :)
    Wah baca artikel ini jadi sedih deh.. Menara kembar tapi terpisah jauh..
    Tapi aku salut sama yg bawa menara seberat itu. Niat bgt hihi..
    Btw.. Belum punya bukunya aargh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar makin sedih eh ga penasaran,kudu baca bukunya Des.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.