Top Social

Bring world into Words

Learning Point Menikmati Kopi

Kamis, 28 Januari 2016
"Fiii, santai, kan?  Ngopi-ngopi, yuk!" sapa Nchie  kemarin siang di WA.

Saya inget-inget  jadwal saya (cieee  jadwal? sok sibuk)  hari Rabu kemarin ga terlalu  hectic. Beberapaa  PR juga tinggal  sedikit lagi, dan bisa  diselesaikan sebelum  deadline. Ya  udah atuh,  saya bilang, "hayu!"

Lokasi  yang kami pilih adalah  kafe  ngopi yang ada di  jalan Dago, Kopi Panggang.  Bulan September 2015 kemarin sebenarnya saya dan teman-teman blogger  Bandung  udah pernah main ke sini  juga, diundang  sama ownernya, Kang Irvan). 


Sekarang sih saya ke sana sama Nchie  ya pengen aja datang ke sana atau kemauan kami. 
Suka kopi  varian apa?
Waktu  itu  juga sebenarnya sempat ngobrol sama ownernya  Kang Irvan, tapi  berhubung beliau sibuk dan banyak blogger yang  kepo nanya ini dan itu, jadi waktu kami ngobrol cuma bentar aja.Ibarat sesi tanya jawab dalam diskusi,  kan semua orang punya limit  buat nanya, biar semua kebagian.

Sore kemarin,  saya sama Nchie  berkesempatan ketemu lagi Kang Irvan dan beliau  masih inget sama  kami. Mudah-mudahan  ga bosen kami samperin ya, Kang hahaha...   Sambil nunggu pesanan  yang belum datang, akhirnya kami  ngobrol.  Saya pesan minuman cokelat dan Nchie mesen kopi. Padahal nih Nchie lebih dulu datang dan pesan dibanding saya.  Wajar sih,  ya kalau customer  pengen dilayani cepet-cepet.

"Kok lama ya pesenan, Kang?" tanya Nchie.
"Iya, teh, kang di sini ciri khasnya emang serving time."

Catet, serving time!
Kopi Panggang memang punya metode  khusus  untuk penyajian kopinya, dengan cara manual brewing. Bukan cuma bahan yang fresh aja, cara pengolahannya  juga berbeda. Sebelum pesanan dihantarkan,  biji kopi baru  diolah  untuk menghasilkan rasa  yang mentap dan beneran fresh. Jadi bukan kopi serbuk  gitu. Menurut Kang Irvan, rasanya bakal beda kalau diolah langsung dari biji kopinya. Untuk satu  porsi pemesanan, diperlukan waktu kurang lebih sekitar  8-10 menitan gitu, deh.  Belum lagi perhitungan suhu air, timing saat mengolah dan printilan lainnya. Kalau sebelum  kita sudah ada yang memesan, tinggal perkirakan aja,berapa lama  pesanan kita akan diantarkan oleh waiter/waitressnya. 

ngopi cantik, yuk
So, saya menarik kesimpulan kalau  ngopi itu  bukan cuma seni menikmati minuman  favorit  atau teman ngobrol. Tapi  ngopi  ini juga  belajar  bersabar  baik  buat yang nunggu  dibuatkan, dan barista yang mengolahnya juga. Iya beneran. Kan pelanggan   adalah raja. Ga boleh asal dong  kasih  menu pesanan sama pengujung. Kebanyakan gula, terlalu pahit atau  minus lainnya.  Soalnya nih, salah dikit aja  rasanya  bakal beda.  

Saya jadi ingat  sama postingan di akun IG-nya Kopi Panggang yang mengunggah  foto barista yang sedang nge-brewing kopi  gitu.  "Siga ngelepekan  japati,"  kalau urang Sunda bilang. Itu lho kayak mengayun-ngayunkan burung merpati  yang  ada  di tangan kita agar merpati yang lain datang menghampiri. Kalau  masa  remaja atau masa  kecilnya  dilalui  di tahun 90an pasti pernah ngalamin ini. *lagi-lagi  90's  never dies, ya*

Selain  membuat  baristanya jadi berolahraga ringan gitu, lumayan kalau ga sempet fitness  :D (kebayang kan kalau pengunjung lagi rame gitu,  barista bakal sering bermain 'kekelepakan'  dan pegel  pastinya),  baristanya juga ga boleh ngelamun, ga boleh galau  biar  fokus.  Ga boleh galau ternyata  ya jadi barista? :D

Ish, ternyata  ya,  ngopi  itu  ternyata ada filosofinya. Oke,  abis  nulis ini saya jadi keingetan  buat baca  novelnya Filosofi Kopi Dewi Dee.  *Iya, saya  belum baca,nih :D*

Ngomongin rasa, kopi  yang disajikan di sini beneran  kopi lokal punya. Selain kopi Aceh, ada kopi Toraja, Bali, Toraja, Papua dan kopi  dari Jawa Barat, yang dipasok dari Puntang, Garut dan Lembang.  Special note  buat kopi Puntang,  nih ternyata  80% hasil  panennya  udah diekspor ke luar  negeri.Cuma 20% aja yang dipasarkan di dalam negeri.  Ketika kebanyakan di  sini kita lebih menyukai  kopi ala-ala franchise di kafe-kafe, ternyata  kopi  lokal  kita lebih diminati.  Inget  ga? Sampai-sampai  Manhattan Transfer  sampai  bikin lagu  dengan judul  Java Jive. Ah, beneran ada, bukan  Java Jive  band  anak muda  (((muda)))  tahun 90an yang digawangi  Fatur dan Dani itu.  Ngomongin lagunya, asik juga didengerin  lho, catchy  gitu.

lirik catchynya java Jive  Manhattan Transfer
Soal selera sih, ya mau ngopi dengan biji kopi  Brazil, kopi arab,  vietnamese  atau  kopi   lainnya termasuk kopi  yang disajikan di kafe gitu. 


Soal selera,   itu kan preferensi  yang pribadi. Tiap orang pasti punya skala berbeda. Kayak  saya yang lebih suka kopi yang soft. Dikasih  kopi   tubruk,  atau kopi  yang acid/strong gitu   mah lewat aja,  nyerah.  Mau di rumah atau di kafe,  menikmati kopi dalam gelas  atau mug   yang kita sukai  bakal  jadi pengalaman me time yang itu tadi, berbeda tiap orang. Ada yang sambil  ngobrol,bengong  atau  mikir  serius  hehehe. Iya ga?  

Suka  kopi lokal yang proses pengolahannya  masih  manual, atau kopi olahan? Ala-ala kopi panggang ini  adalah salah satu rekomendasinya.  Belum tau  juga kafe lainnya di Bandung yang punya sajian gini. Meski bukan  maniak sampai  masuk  list  menu harian yang kudu ada, sesekali  sebagai minuman rekreasi buat saya mah  ya boleh, atuh. Selama ga over dosis  :D.

Nah, kalau mau  datang ke kafe dengan cara penyajian manual brewing ini, jadilah pengunjung  yang woles karena  harus sabar  nunggu. Karena itu tadi, proses penyajiannya  emang rada  lama.Tapi kalau pesen teh,  smoothie  atau minuman cokelat dan lainnya sih ga lama. Kayak kemaren itu, pesanan cokelat saya datang lebih dulu.  

So,  kalau ada  yang ga sabar  nungguin  kopi  manual brewing  ini,  kemungkinannya ada dua,yang satu  ga sabar  atau dia  ga tahu kalau ternyata  mengolah kopi  itu  ada tekniknya,  untuk menghasilka nkopi  yang  pas.  Bawa aja  lappy  atau  cek agendanya, kerjain to  do list  yang kira-kira  udah waktunya disetorin, tau-tau  akang waiter atau  teteh waitress  udah  tersenyum  manis  menghampiri, ngasihin pesanan kita.  



36 komentar on "Learning Point Menikmati Kopi"
  1. Asalkan dapet kopi yg maknyus mah sabar aja anunggunya teh apalagi klo baristanya jg ganteng eh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambah kita liatin dia pa ngreacik ya Mbak. Betah nungguinnya hahaha *duh apaan sih*

      Hapus
  2. Kopi itu teman terbaik kalo pas lagi lembur :D
    Mau disruput di kafe, warung, atau di rumah pun tetep bikin nyesss otak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalau ditraktir hehehe. Kalau malam aku ga berani, bisa-bisa nangis semalam direcokin insomnia :D

      Hapus
  3. Saya sukanya kopi tubruk Teh buatan Simbah saya.

    BalasHapus
  4. jd pgn nyobain kopi panggangnya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. YUk Mak,sini ke Bandung. Aku temenin ke sana :)

      Hapus
  5. penasaran sama kopi panggangnya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinjem pintu Dora Emon aja, Mbak. Biar cepet nongkrong cantik di Kopi Panggang :)

      Hapus
  6. aku gak suka ngopi karna kalo ngopi udah kaya minum air putih glek glek abis. ga ada sense nya gitu. padahal kalo liat orang orang mah ngopinya seruput demi seruput

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKu sukanya diseruput pelan-pelan dan lebih suka pake sedotan sih kalau ngopi. Lebih enak dan ga kena ke gigi langsung hehe.

      Hapus
  7. sementara menghindari kopi.. perintah dokter :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nurut sama dokter Bang Day. Semoga bisa segera ngopi lagi :)

      Hapus
  8. seringnya ngopi instan...boleh minta..kayak mang saswi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Ternyata Innayah suka nonton ini talkshow juga, ya. Toss dulu dong. Kalau gitu ngopinya ditemani sama seblak atau cilok, lebih asik kayaknya:) *ini mala nawarin yang lain*

      Hapus
  9. Wah baru tau kalau brewing kopi itu seperti meanggil merpati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain deh kepoin akun Instagramnya, lucu-lucu captionnya *bukan buzzer*

      Hapus
  10. penasaran juga pengen nyobain kopiyang fresh pembuatannya hihi meski kurang suka kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain kopi yang soft aja, Tian. Kayak coffee late gitu, ga berasa pait, kok:)

      Hapus
  11. jadi pengen ngopi nih. Saya biasanya ngopi di rumah aja, kalo ke kafe pernah sekali waktu acara blogger :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga jarang ngopi di kafe, mak. Sesekali aja, sambil ngobrol santai :)

      Hapus
  12. Saya bisa dua kali minum kopi dlm sehari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih paling sehari cuma satu gelas, ga sering juga. Aku tebak pasti neyduhnya pagi-pagi pas di kantor sama malem kalau lembur kerjaan ya, mbak? *sotoy*

      Hapus
  13. Waduh dulu aku pecinta kopi teh, karena asam lambungnya makin naik, sekarang jadi ngurangin kopi. Ngeliat kopi-kopi yang di posting bikin aku jadi ngiler teh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kopinya strong dan acid gitu aku juga ga nyerah, Cha. Ga bisa menikmati hehehe. Duh maafkan kalau bikin ngiler.

      Hapus
  14. ngga gitu suka kupiii teh, tapi pnasaran kupi panggang kaya mana. Ngopcan kadang enakan sambil bengong hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ayo sini Uci, kita ngopi cantik di Kopi Panggang tapi jangan bengong, ya. Kita ngobrol seru aja di sana.

      Hapus
  15. Kopi memang bisa diolah jadi macem2 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ada seni mengolahnya ternyata. Bukan cuma asal seduh aja.

      Hapus
  16. Sayang aku ga terlalu suka kopi nih teh, suka nya teh .. Apalagi teh manis *euuh
    tapi dirumah suami aku suka bikin kopi pake moka pot dan emang rada lama tapi enak teeeeh.. Kapan-kapan mesti coba ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, nanti aku cobain ya. Eh tapi request, jangan terlalu strong hehehe *tamu kok banyak maunya*

      Hapus
  17. Halo mba efi, lama ngga jumpa ya..
    Ngomongin kopi, sayangnya saya ngga bisa lagi menikmati kopi..
    Sekarang tinggal menikmati melihat orang yang masih bisa ngopi saja hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Tina. Iya nih, long time no see, ya. Kapan ya, ada event yang bisa bikin kita reunian lagi? Wah, ga ngiler tuh kalau cuma liatin aja?

      Hapus
  18. jadi inget jaman barista duluuuu pas sekolah hehehe..kangeen jadinya. Memang dunia perkopian tuh seruuu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, kalau balik ke Indoneia aku mau cicipin kopi racikanmu ya, Mbak. :) Iya, ngulik serba serbi kopi ini seru ternyata.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.