Top Social

Bring world into Words

Ngorong dan Ngupil Asik di Kopi Panggang

Minggu, 13 September 2015
"Saya  ga  melarang kamu minum kopi, tapi sepertinya  kamu alergi. Jadi jangan minum kopi, deh"

Itu  yang  dibilang dokter  waktu  saya konsultasi soal alergi.  Mungkin   karena  melihat jerawat  yang  pada asik mejeng  di  muka saya. Jerawat  adalah satu dari sekian  indikator  alergi  terhadap makanan dan minuman.

Masa sih?
Saya penasaran  dibuatnya. Meski akhirnya nurut  juga  ga minum kopi sampai menjalani tes alergi  (pernah saya ceritakan di postingan  blog ini).

Dan  akhirnya  saya  terbukti  negatif  alergi  kopi!  
Yeay, seneng  dong! Sebagai  seorang blogger  yang kerap  dikejar  tayang  dead  line,  kopi kemasan  sachet  adalah  andalan  saya  untuk melawan  kantuk yang merecoki.  Meski  bukan penggemar tulen,  saya  membutuhkan kopi  dalam  waktu tertentu. Bukan penggemar  kopi pahit  tapi  juga tidak suka rasa manis  yang dominan.  Ya, sedang-sedang aja.
Susana Kopi Panggang  yang cozy meskidi pinggir  jalan  Dago yang  ramai
Makanya ketika hari sabtu kemarin ditawarin  untuk   ngorong dan ngupil  alias  ngopi  nongkrong dan ngupi  sambil nyemil di  Kopi Panggang saya jawab iyes. 

By the way,  ngumpul  berkomunitas  dan ngobrol adalah ciri  khas  urang Bandung.  Ga  heran kalau di Bandung  ini  ada  banyak komunitas  yang suka nongkrong  di berbagai  cafe, termasuk di jalan Dago, semacam  Blok M-nya urang Bandung.  Meski  harus  menempuh  jalanan  Dago  yang langganan  macet di akhir pekan, saya kepo  pengen kenal lebih dekat dengan Kopi Panggang. Kayak gimana sih   konsepnya?

 Sebelum pindah ke Jalan Dago  391, tidak  jauh dari  hotel Jayakarta, sebelumnya Kopi  Panggang berlokasi  di jalan Tubagus  Ismail. Ga terlalu  jauh  juga sebenarnya,  dari  lokasi sekarang.  Musibah kebakaran 2  bulan lalu tidak menyurutkan Mas Irvan, owner  Kopi Panggang  ini untuk move on melanjutkan  bisnis  cafe  yang sudah dirintisnya sejak  tahun  2012.

Berbeda  dengan coffee  shop  berlatar  franchise  yang banyak bertebaran di Bandung,  Kopi Panggang mengusung konsep  pengolahan  manual brewing.  Sederhananya,   Kopi Panggang meracik sendiri  kopinya dengan tangan sendiri, tanpa  bantuan mesin yang canggih.  Meski diolah secara manual,  ga berarti  terkesan  jadul  lho.  Kopi Panggang  tetap kekinian dengan  menerapkan standar  bahan kopi  yang masih fresh dan  pastinya  kelihaian  tangan  yang mengolahnya.  Inget dong,  kalau ngulek sambel dengan bahan yang sama  belum tentu menghasilkan rasa  yang sama  bila dikerjakan  oleh tangan yang berbeda. Nah  begitu  juga dengan  Kopi Panggang. 

Ssstt....  Mas Irvan  juga berkawan baik dengan pemilik  cafe  lain,  seperti Siete  Cafe - masih di Bandung juga - yang kopinya juga dipasok dari  Kopi  Panggang, lho.  Kalau punya lidah  yang peka,  pasti  bakal merasakan  cita rasa  yang sama ketika mencicipi  kopi di dua  cafe  ini.  

Kopi siganture-nya ala Kopi  Panggang  yang punya resep rahasia.  Selain  bahan yang fresh (diperbarui seminggu sekali), timing saat pengolahan  termasuk  temperatur  ketika  dipanggang atau di-roasting  juga benar-benar  diperhitungkan.  Makanya, Mas Irvan dan kawan-kawan memerlukan waktu  sekitar  satu tahun  buat  riset  sampai  mendapatkan  racikan  kopi yang taste-nya dapet.


Suka kopi yang rasanya  kuat? Harus cobain Vietnam  Drip.  Tapi ga disarankan  kalau punya  maag, karena  taste asamnya  yang strong.  Tapi  jangan khawatir,  masih ada  Red Velvet  atau  Taro  yang rasa kopinya  tidak terlalu  terasa.  Atau nih. Masih ada Greentea Smoothie, Vanila Cocho  Smoothies,Milky Strawberry, Bubble Gum Smoothie dan beberapa  varian minuman lain  kalau kebetulan ngajak teman yang ga bisa  atau ga suka  minum kopi,
Dragon Noodle  yang pedasnya endeus
Meskipun  kopi adalah  sajian utama di Kopi Panggang,  saat  ngupi bareng atau  nongkring cantik (atau  nongkrong ganteng) di Kopi Panggang  ga bakalan membuat pengunjung  mati  gaya. Ada beberapa  menu  makanan  yang bisa dicicipi.  Saya  paling suka sama  Dragon Noodle, kwetiau  yang digoreng  garing dengan  taburan bubuk  cabe  keringnya.  Bisa membuat mata semakin melek  setelah menyesap  berbagai  kopi  yang bisa dipilih di  sini.

Pilih happy  makan  makanan yang mana?
Kalau mau  makan  berat  ada juga nasi goreng   lengkap dengan toping  telur dadar  atau  Ayam  betutu  dengan suwiran  daging  ayam, lalab dan sambal  matahnya.  
Penyempurnaan  bumbu   makanan berat   dan  ekstra  punggawa waiter  yang melayani  pengunjung yang datang  ke sini akan membuat  Kopi Panggang  mempunyai fans  yang susah  untuk  move  on dan berpaling  hati ke  Coffee Shop lainnya. Apa lagi  kalau ada sajian live music  yang bisa menetralkan hingar bingar  jalanan  Dago  yang selalu macet. Jangan khawatir  soal  budget,  soalnya rate harga  yang  ditawarkan oleh  Kopi Panggang  terbilang  murah. Dengan uang Rp.50.000  sudah bisa  minum  kopi dengan  camilan  pilihan  atau  makanan berat.  Ga bakalan  bikin  nombok  meski  nongkrong asik di akhir  bulan. Yuk,  ke sini.
Pinjem  jari lentiknya Ratri  Chiby  buat  model  foto.  Tuh  lihat, harganya pada murah,  kan?



14 komentar on "Ngorong dan Ngupil Asik di Kopi Panggang"
  1. Ya ampuuuuun, kupikir apaan Ngorong dan Ngupil? kupikir ngupil beneran, hahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... masa sih ngupil di tempat umum. Hiih,jijay Ecky :D

      Hapus
  2. Tempatnya emang asyik banget ya, Fi. Jika dipadukan dengan kesigapan pelayanan dan penyajian thd pesanan yg kita order, yakin deh, Kopi Panggang akan semakin lengket di hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Mbak. Semoga segera nambah pelayan biar ga lama nunggu.

      Hapus
  3. Saya masih penasaran sama Cafe Bulle-nya, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.... Sama. Yuk ke sana lagi,Euis.

      Hapus
  4. jadi pengen balik lagiiii..
    asek banget emang tempatnya
    cuma akan lebih asek kalo pelayanannya ga pake lama yaa hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Nchie. Tempatnya asik buat kongkow cantik dan nongkrong ganteng hahahha

      Hapus
  5. masuk visit list ah kalo ke Bandung suatu hari nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih tau aku ya teh, kalo mau ke sini. Ntar kita kopdaran.

      Hapus
  6. aku suka ngopi dan nge ice cream mbak..hahaha..tapi kalo ngupil suka banget..wkwkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha asal jangan ngupil di depan umum aja,mbak. :D

      Hapus
  7. Gragon Noodle yg endoooos bangeeet ya fi,,,,semacam seblak gitu tapi kering2 gimana getooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya euy, enak tapi ga berani makan banyak. Cukup icip-icip aja.jerawatku sensi euy :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.