Top Social

Bring world into Words

Review Film Bait Surau

Rabu, 28 Oktober 2015
Hidayah itu datang dengan cara yang unik. Kita tidak pernah tahu kapan seseorang yang tampaknya tidak mungkin menjadi pribadi yang berubah drastis. Dari bad guy menjadi good guy alias saleh. Seperti yang dikisahkan di film berikut yang diangka dari novel dengan judul yang sama.


Judul Film : Bait Surau
Genre : Religi
Sutradara: H  Kuswara Sastra Permana
Produser : Aulia Anita
Pemain : Rio Dewanto, Ihsan Tarore, Cok Simbara, Astri Nurdin, Nadia Vella, Tahta Perlawanan, Taufan Purbo  Rachel

Sebuah kehilangan pun bisa menjadi jalan hidayah bagi seseorang untuk berubah. Apalagi kehilangan yang berujung penyesalan. Itu juga yang terjadi dengan karakter Rommy yang diperankan oleh Rio Dewanto yang beradu peran dengan Ihsan Tarore yang memerankan Ramdhan - seorang pemuda yang alim dan rendah hati - bekerja sebagai pembantu di rumah Rommy

Musibah kecelakaan  yang baru saja dialami  Rommy  bukan hanya merenggut istri  dan calon bayinya tapi juga membuat Rommy  merasakan kehampaan,  dan memutuskan mencari  Ramdhan yang untuk meminta maaf.

Rommy akhirnya berhasil menemukan Ramdhan di kampung halamannya, Malinping, sebuah desa nelayan di Pandeglang.

Adegan demi adegan  memperlihatkan Rommy datang ke menemui Ramdhan bukan hanya untuk mendapatkan maaf dari pemuda lugu itu. Di sana juga Rommy menemukan hidayah. Karena Ramdhan dan keluarganya, mengenal kebahagiaan sederhana dan arti hidup dari Ayah Ramdhan (Cok Simbara) yang berprofesi sebagai pengrajin batu nisan.

"Setidaknya masih ada yang memikirkan untuk jasad mereka setelah mati." Itu yang dibilang Abah saat ditanya Rommy, kenapa tidak mencoba mencari pekerjaan lain.

 Perlahan, hidayah itu datang menghampiri. Rommy mulai mendirikan kembali  shalat, mengingat kembali wudhu yang urutannya terbalik, membaca kembali Al Quran meski harus menahan  malu  ketika  belajar  iqra bersama anak-anak di surau yang  kondisinya  memprihatinkan.

Alur  film  yang maju mundur cukup  menjelaskan  perjalanan spiritual Rommy. Namun ada beberapa  adegan yang terasa kurang  nyambung dan membuat agak sedikit  bingung. Karakter  yang terbangun  dalam film  ini  jadi terasa  kurang kuat, kecuali Ihsan Tarore yang cukup baik memerankan karakter yang identik dengan  tokoh protagonis.

Padahal, dalam sesi meet and great yang akrab bersama Ihsan Tarore dan produse film Anita Aulia, Ihsan sempat 'curhat'. Sebenarnya ia tertantang bermain dengan sosok yang disebelin penonton. Tapi dari audisi 6-7 film yang diikutinya, Ihsan selalu kebagian peran baik-baik terus. Susah sih, ya, Ihsan :) Padahal saya penasaran  pengen lho melihat Ihsan bermain dengan karakter 'bad guy' itu tadi.

Sebelum  nonton bersama  Ihsan Tarore  dan produser  film Anita Aulia, kami sempat ngobrol santai.  Kami pun ngeh, kalau ternyata  film  Bait Surau yang memakan  waktu  tiga tahun itu  pun 'diuji' dengan  musibah  kebakaran  yang memusnahkan sebagian komputer  yang menyimpan file ini.


Jangka waktu 3 tahun ini juga yang diusahakan oleh kru film untuk mengompilasi file demi file  rekaman film menjadi kesatuan yang utuh.  Kalau saja tidak ada musibah kebakaran itu mungkin film ini bakal lebih greget dan frekuensi kemunculan aktor/aktris pendukung film jadi lebih sering, yang akan memperkuat jalinan cerita, seperti penokohan Nadia (Nadia Vella) atau Siti (Astri Nurdin) kakak Ramdhan yang tidak bisa berbicara dan diam-diam naksir Rommy. 

Terlepas dari ujian yang menimpa kru film Bait Surau,  film ini layak untuk ditonton bersama keluarga tanpa harus merasa risih atau bingung karena aman ditonton bersama anak-anak. Selain sarat dengan pesan moral, penonton juga dihibur dengan beberapa kelucuan dialog dan akting H. Sodik, pemilik perahu yang dipakai penduduk sebagian  desa (diperankan oleh Tahta Perlawanan) dan anak-anak buahnya dalam porsi yang normal.

Jangan lewatkan juga suara merdu Ihsan yang mengisi soundtrack film ini. Dijamin deh, bikin melting dan pengen memasukkannya di playlist musik komputer/gadget :)

Selain menghibur dan menginspirasi, film Bait Surau ini juga jadi jalan beramal bagi para penontonya. Soalnya  2,5% dari keuntungan pemutaran film ini akan disumbangkan untuk menyumbang pembangunan/renovasi surau di seluruh Ondonesia agar layak dan nyaman jadi rumah ibadah untuk kaum muslim di seluruh Indonesia.  Yuk, kita nonton.






16 komentar on "Review Film Bait Surau"
  1. Film yang ada Rio Dewantonya seringkali memuaskan, aku belum sempat nonton film ini tapi sepertinya menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo tonton sebelum turun dari bioskop mas.

      Hapus
  2. Ciee poto sama ikhsan euy :D. Bagus ya teh filmnya? Jd penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. 3,5 dari 5 bintang, Mi. Kapan lagi atuh bisa foto-foto sama Ihsan ;).

      Hapus
  3. Bagus kayaknya filmnya.. Makasi review nya teh ^^

    BalasHapus
  4. Nah, itu yang saya garis bawahi: film ini aman ditonton sama anak-anak.
    Makasih banyak ya, Mbak, atas reviewnya yang asyik ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas. Semoga menginspirasi.

      Hapus
  5. Sepertinya sayang buat dilewatkan nih film ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayi mbak. Sebelum hilang dari peredaran.

      Hapus
  6. wah asiknya bisa foto bareng mamang ihsan, keren ya dia, abis Idol malah banyak main film keren...

    BalasHapus
  7. Ihsan sekarang jarang nyanyi, milem terus yak

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.