Dicurhatin Sama Driver Gojek

"Orang Inggris itu  wataknya  cenderung kaku".

"Kalau  belajar di Jerman, bisa  menguasai  minimal  4 bahasa. Bahasa Inggris, bahasa Jerman, bahasa Perancis,  dan bahasa kita sendiri  pastinya.  Pokoknya, belajar  bahasa  itu  penting, teh...."

Bisa  nebak  ga, siapa  yang bilang itu  sama saya?

Guru?
Bukan

Dosen?
 Apalagi,bukaaan.

Terus  siapa, dong?
 Driver Gojek  yang bilang.


Hah? Masa?
Iya. Jadi ceritanya  nih hari sabtu kemarin saya ada acara  di Trans Studio Mall yang diselenggarakan oleh Sunlife.  Nanti deh bocoran  dari acaranya  saya  buat di tulisan terpisah, ya.   Nah,  mengingat  weekend  itu Bandung macetnya  bikin males,  saya  memutuskan  untuk  memesan Gojek saja.  Dihitung-hitung  juga  kalau   naik angkot  atau bus  kota  masih lebih  murah  karena  masih  berlaku  promosi Rp. 10.000  maksimal  25 km.  Tambahan lagi ga ada acara  nge-time  seperti  naik angkot  atau bus (ya iyalah,  ngojek  mau nge-time  gimana? Nambah penumpang? *LOL*).  Eh Rp. 10.000  per 25 km? Ga rugi apa? Bentaaar ya, nanti saya ceritain  di bawah. Jadi  jangan ke mana-mana, ya. Stay tune dan tuntaskan baca ceritanya. Sebelumnya  juga saya pernah cerita tentang Gojek di sini. Jangan  lupa  masukan refereal  kode saya, ya. 543109040.  Jangan salah  :D
 Jam  10.40an ,sesaat sebelum ke luar rumah, saya membuka aplikasi dan membuka  menu,  klik  ini klik itu. Ga sampai semenit, saya  menerima notifikasi  ada driver  yang  siap  mengantar.  Tuh kan, cepet.   Enggak lama kemudian saya sudah sampai di lokasi  janjian (halah).

As usual, setelah jalan,   saya suka  ngajak  ngobrol driver  selama di perjalanan. Ada yang  ngobrol seperlunya, ada yang malah curhat  (saya merasa menjelma  jadi Mamah Dedeh  :D), atau malah  ngobrol asik dan seru.  Kayak kemarin ini.   Driver  yang nganter  saya  ke TSM  usianya masih mudaan. Sekitar  20an akhir.  Dulunya pernah kerja  di beberapa perusahaan  dan resign, lalu memutuskan untuk bisnis kuliner  pinggir jalan dengan adiknya.

Driver  yang nganterin saya ini namanya Panji - yang ngira saya masih kuliah  :D (penting gitu, ya?) - ternyata lumayan tau dan  tertarik soal dunia  lain eh dunia maya. Soal monetize dari  sosial media  seperti mendapatkan uang dari sosmed,  youtube atau  iklan pop up  yang nyebelin dan suka maksa kita  nge-like. hayo, pernah  nyambangin situs  begituan?

Yang tidak pernah absen  saya tanyain adalah  sejak kapan jadi driver Gojek.  Panji baru sebulan jadi driver Gojek dan menikmatinya.  Buktinya  nih, Panji pernah  melayani  pesanan  Go Food  yang minta dibelikan  nasi goreng jam 1  dini  hari, lho. Jam segitu mah saya udah bobo cantik  (bukan bobo ganteng). Jadi, nih  selain beli  makanan di gerai, kita juga bisa minta dipesankan  makanan  yang mangkal di pinggir  jalan. Asal  drivernya  ngeh dan tahu  lokasinya,  hayu-hayu aja.

Ngomongin soal  lokasi, jadi nyambung juga dengan  pesan-pesanan antara  penumpang dengan driver. "Kadang  teh, aplikasinya suka  ngaco.  Saya pernah dateng ke komplek  ini dan kirim pesan kalau sudah  ada di depan rumah calon penumpang. Eh ga  taunya bukan. Akhirnya saya telpon nanyain lokasi  yang benernya di mana."

Itu sih masih mending.  Panji pernah cerita  temannya dikerjain oleh  pemesan  lewat aplikasi Go Mart  yang minta dibeliin  sandal.  

"Sandalnya  susah  nyari, teh. Mahal lagi 700 ribuan," hadoooh saya   nelen ludah, dengernya.Sebagai pemikir  otak  kiri dalam belanja, saya  merasa harus  mikir ratusan kali beli sendal yang harganya segitu.

"Tau  ga, teh. Ternyata  alamatnya fiktif.  Pas ditelpon balik  ga diangkat."

Iya kalau  makanan  yang ternyata  pemesannya  ga ada di tempat atau  barang lain yang bisa dipake sih masih mending (meski  rada  ngenes). Lah, 700 ribu  mah  gondoknya  ga nahan,ya.

"Udah lama teh pake  Gojek?"  tanyanya lagi yang memilih memacu motor dengan kecepatan sedang  waktu saya bilang ga buru-buru.

"Udah," jawab saya, "sejak lebaran kemarin."  

Obrolan kami  juga akhirnya bercerita  tentang  aplikasi yang pernah eror. Misalnya  pesan 1 yang datang 2 driver, dan jarak terjauh  yang pernah ditempuhnya  mengantar penumpang ke timur Bandung yang kurang lebih setara dengan 90  km.  Jadi nih soal fee  yang diterima driver, meski kita cuma bayar  10 ribu aja, saldo  yang ada di aplikasinya enggak  10. 000. Miasnya dengan jarak tertentu mengantar  penumpang.  kalau dibayar dengan  kredit, saldonya akan bertambah  35 ribu setelah dikurangi 20%  untuk  perusahaan. Lagian kalau sehari cuma  dapet  5 penumpang yang jaraknya jauh-jauh,  gimana ga nombok beli bensinnya, kan?

Gojek kan  punya  pemegang saham. Ada subsidi  buat driver dari  saham yang sudah diinvestasikan pemegang saham.  Ga usah mikirin  untung rugi  yang punya saham. penumpang  sama drivernya tau  beres aja  :D

Meski persaingan  sesama driver  cukup ketat karena semakin banyak  Gojek di Bandung, Panji memilih untuk tidak  cheating dengan pura-pura mengantar. “Ada tuh teh yang punya dua HP, dia pesan dari HPnya yang lain   lalu  jalanin pesanannya.”
Ckckck... segitunya, ya. 
“Tapi bisa ketauan kok, teh. Malah ada  yang aplikasinya kena  suspend.”
Ih kurang kerjaan banget. Rasain  *lelepin tanduk* 

Itu obrolan saya  waktu pergi menuju TSM.  Pas pulangnya, setelah  lepas  waktu  maghrib saya dapet  driver  lagi  yang ngobrol seru. Sama, obrolan awalnya standar aja   kapan mulai jadi driver gojek,  aktivitas  yang dijalani sambil jadi driver  dan pertanyaan standarnya. Eh ya, saya mikir  dulu juga kalau  mau nanya, ga kepoin  yang personal, karena saya bukan  blogger  infotemen :D

Driver  yang kedua  ini namanya Pak Hendra.  Sekarang   hanya  menjalani  aktivitas  jadi driver  Gojek sejak 3 bulan lalu.  Sebelumnya  12 tahun  jadi manager  sebuah penerbitan buku yang membuka cabang di  kalimantan. Memutuskan untuk kembali ke Bandung karena  ingin lebih dekat dengan orangtuanya  yang sudah sepuh.  “Saya ga mau nyesel, teh.  Mumpung masih  ada,”  gitu katanya.

Pak Hendra  ini  disegani teman-temannya  yang menganggap ‘hebat’ kuat bertahan  merantau 12 tahun  di Kalimantan.  Imej urang Sunda  yang tidak mau jauh dari lembur  alias  kampung halaman enggak ada sama sekali dari  kamusnya.

“Kan ada internet, teh.   Pas ditugasin  pindah ke sana, saya nyari-nyari  fasilitas  umum. Mall,  tempat  makan atau resto  dan ini itu  ternyata  ada. Ya sudah,saya ambil kesempatan itu,” katanya yang  juga  bercerita soal fee  penulis dengan sistem  jual putus, royalti dan  strategi  promosi  buku.   

Pak Hendra  juga  bercerita  tentang anaknya  yang didorong untuk  menguasai  bahasa  asing daripada  ‘mastering”  materi  yang eksak seperti  Fisika,  Matematika  yang sedap-sedap ngeri.   “kalau penguasaannya  bahasanya bagus,  belajar apapun ga masalah.  Soal anak saya  cenderung belajar apa terserah dia.”

Ngomon-ngomong soal  kuliah, Pak Hendra juga bercerita tentang agensi  kuliah di jerman  tempat bekerja  dulu. saya dibuat ternganga karena  ada mahasiswa Indonesia yang milih jadi mahasiswa abadi di sana. 

“Emang  ga kena DO,  pak?”
“Enggak, teh. Jadi misalnya  belajar  di jurusan  Fisika, trus  pindah  ke jurusan lain. Biaya  hidup di Jerman jauh  lebih murah dibanding kuliah di Jakarta. Bahkan negara Eropa lainnya. kalau beruntung malah bisa belajar dengan gratis.  “Kerja magang di sana difasilitasi  untuk disalurkan, bayaran perjam yang menggiurkan dan   bebas  pajak selama menyandang status pelajar. Meski  mahasiswa  Indonesia cukup pintar,tapi ada aja  yang  pergi ke sana cuma buat maen karena fasiltasnya  yang enak.

“Sebenarnya  kurikulum  di kita itu terlalu berat,  beda sama di luar negeri. cuma di sana  kita digembleng untuk benar-benar menguasai  objek yang kita pelajari.   Liatin deh, anak-anak SD sekarang  tasnya penuh dengan buku  yang harus dibawa.”
 
Iya, saya pernah kerja di SD  sebagai staf tata usaha dan udah biasa melihat ransel anak-anak sekolah  yang  lebih terlihat  kayak bawa carrier pendaki gunung itu.

“Di jerman sana juga ada  daerah yang penduduknya orang Indonesia,”  Pak Hendra menyebut sebuah wilayah yang banyak  orang Indonesianya  (duh  saya lupa namanya).  “Persaudaraannya  juga  kuat, serasa di negeri sendiri,” imbuhnya.

Ngomongin  soal  pendaftaran  belajar  di sana, sebenarnya  ga terlalu susah. Emang sih,  ga seheboh  pemerintah Belanda  yang punya program summer school, Jepang  yang meski biaya hidupnya  mihil tapi  banyak peminat, Amerika yang ngehits, atau Inggris yang aristokratnya kuat,  administrasinya  ga ribet ternyata untuk belajar di Jerman.  Kalau di sini, ada Goethe Instittut  yang  memfasilitasi  untuk belajar  ke sana.  Rajin-rajin aja cari informasinya, ya.  Jangan mau kalah  sama  mahasiswa  Indonesia yang udah berumur  dan ubanan, tapi tetap  mengajukan  kuliah di sana.
What a day. Kalau nantinya  tarif  Gojek  sudah tidak promosi lagi, dan dapat  driver  yang  smart dan menyenangkan   buat diajak ngobrol seperti mereka, yakin deh, bakal selalu ada penumpang setia  Gojek  yang mau pakai jasa mereka. Rejeki  mah ga akan ketuker.   Kecuali  ga mau  usaha, ya ga bakalan nyamperin.

Related Posts";rn="
No related post available
";rcomment="comments";rdisable="disable comments";commentYN="no";var dw="";titles=new Array;titlesNum=0;urls=new Array;timeR=new Array;thumb=new Array;commentsNum=new Array;comments=new Array; function related_results_labels(c){for(var b=0;b";while(b'+titles[c]+'
";if(c"}urls.splice(0,urls.length);titles.splice(0,titles.length);document.getElementById("related-posts").innerHTML=dw}; //]]>

20 komentar:

  1. Aku pernah itu pesen 1 yang datang 2 orang --" disuruh cancel tapi diaku g ada notifnya buat cancel...gmn ga bingung --"
    Dijerman enak fi, langsung s3 karena ga ada s2
    Btw.... Akrab ngobrol ya...aku kalo nae gojek g pernah ngobrol walau si drivernya ngajak xD gak jauh soalnya cepet nyampe...xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya temenku pernah ngalamin juga. Mesen 2 yang datang 4! Ga semua akrab juga, sih Cha. Ada yang seneng diajak ngobrol ada juga, enggak. Pas kebetulan jaraknya jauh sekitar 12 km. Kan bosen juga diem. Kayak yang lagi marahan :D

      Hapus
  2. ngenes jug yah jadi driver gojek, hehe..
    Ternyata ada pengalaman manis pahitnya jadi driver gojek

    BalasHapus
  3. setelah ini, teteh Efi kudu nelepon Panji, ajak-ajak ngobrol dia di luar jam kerja.. eeaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaaa juga. Koreksi deh, Yos. Dia bukan pelaku (kesannya kayak penjahat). Maksudku dia minat gitu. Cuma dari obrolannya dia ga gaptek, dan selalu update aplikasinya.

      Hapus
  4. iya ish, drivernya keren2,, haha. kalo aku pernahnya dicurhatin sama driver Uber teh, huee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huasahaha... ternyata, ya. Coba curhat sama psikolog mah bayar. Curhat sama kita mah malah dapat fee :D

      Hapus
  5. aku juga suka pakai gojek,,
    lumayan membantu karena tarif murah atau progressive pas lagi peak hours

    si driver nya jjuga suka ngajak ngobrol,macem2 yang diobrolin,,,
    kadang semangat ngeladenin,,tapi kadang malas juga,,apalagi kalau pengen diem,,

    ternnyata SOP nya emang gitu,,biar penumpang gak ngantuk mereka dianjurkan buat ngajak ngobrol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku pernah tanya driver lain. Emang gitu SOPnya. Ada yang asik ngobrolnya ada yang malesin karena dianya jadi kepo sama urusan kita :D

      Hapus
  6. pengemudi gojek sm juga seperti supir taksi. Kdg ada yg asik diajak ngobrol tp ada juga yg nyebelin pastinya... Seru dengerin cerita mereka ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Tiap orang punya pembawaan beda-beda. Pas ketemu kita frekuensinya lagi ga sama kali, ya.Jadinya kita males ngobrol lama.

      Hapus
  7. Aku juga pernah dapet driver yang punya rental mobil trus mantan pemandu wisata di Bali. Ngomong Bahasa Inggrisnya lancar beneerr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik, ya. Bikin gengsi tukang ojek jadi keren :)

      Hapus
  8. Kemarin ke Jakarta dan ngerasain puas pake Go-Jek. Ada tiga driver gojek yang saya pake kemaren waktu dengar saya dari kalimantan, cerita bahwa waktu habis kuliah mereka sempat kepengen nyoba merantau ke Kalimantan tapi nggak jadi. Kira-kira apa sih bayangan orang soal Kalimantan hehehe

    Btw, itu yang sendal 700 ribu itu jadinya gimana? Drivernya yang nanggung biayanya? Kasian banget ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mikirnya susah ke mana-mana dan hiburannya dikit. Mungkin, lho,mas :)
      Iya, kasian. Mudah-mudahanr rejekinya diganti dan ga bikin kapok nge-gojek lagi, ya.

      Hapus
  9. Seru, baru tw ad masalah gituan di gojek
    hidup tak pernah mulus memang
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, profesi atau pekerjaan apapun akan selalu ada suka dukanya ya, mbak.

      Hapus
  10. Cieeee, yang dikira masih kuliah. Bhahaha
    Btw, kalau dapat abang gojek yang ramah, ngga bosen perjalanannya ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk, siapa sih yang ga seneng dikira awet muda hehehe.... Iya, jadi kitanya juga ga bosen di jalan, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman.So, plis, jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.