Top Social

Bring world into Words

Sembuhkan Flu Tidak Perlu Antibiotik

Selasa, 29 September 2015
Pagi  ini  saya lagi selonjoran  ngetik dengan kondisi  badan yang ga terlalu fit.  Rasanya sedikit  pening  dan  hidung yang ga nyaman.  Tapi  menghabiskan  waktu tiduran juga  malas.   Jadi  saya perlu   booster, biar tetap bisa  kerja. Flunya belum sampai meler, sih.  Duh, jangan sampai, deh.  

Saya  pernah cerita  di beberapa  posting sebelumnya  kalau ternyata punya banyak  alergi.    Intinya,  dokter  mendiagnosa  kalau  dulu nih...  belasan tahun  silam saya  sering  minum obat  yang  mengandung antibiotik.  Dalam jangka pendek, dampaknya enggak kelihatan. Everything looks  fine.   Cetak bold, underline dan italic,  dampak.  Pasti konotasinya negatif,  ya.
http://www.catatan-efi.com/2015/09/sembuhkan-flu-tidak-perlu-antibiotik.html
gambarnya punya boticadigital.es
Setelah belasan tahun  lewat,  efeknya  baru kelihatan sekarang. Alergi  makanan yang saya alami, pencernaan yang kacau  dan beberapa  hal lainnya  salah satunya  karena  kuman yang resisten  di dalam saluran  cerna.  Kalau pencernaan  kacau,  bukan cuma keluhan  fisik  yang tidak nyaman saja, seperti kembung atau sembelit  sebagai  indikator. Kondisi  kulit, terutama kulit  wajah juga bisa termasuk salah satu gejala  ada yang salah dengan pencernaan. Coba lihat deh mereka  yang makanya terjaga,  biasanya  kulitnya  juga terlihat  sehat.  
Lagi-lagi ini soal  antiaging.  Korban  iklan banget deh,   kalau  merasa masalah  kulit bisa diatasi dengan kosmetik saja. Kalau kondisi di dalam perutnya  ada yang salah,  ya  masalah kulitnya  ga akan beres-beres.  

Nah  balik lagi  soal  flu dan antibiotik, ya.
Flu  itu disebabkan oleh virus  dan menyerang  sel tubuh.  kalau  kita punya imunitas  yang baik,  dan banyak beristirahat flu  bisa sembuh dengan sendirinya. Sementara penggunaan  antiobiotik ditujukan untuk melawan  kuman  atau bakteri  yang jahat. Catet ya, ga semua bakteri jahat, lho.  Ada bakteri baik yang emang diperlukan tubuh  kita.  

Hasil  kepo  saya ke beberapa situs  menemukan kalau kebanyakan  resep yang diberikan menganjurkan penggunaan antibiotik. Mungkin memang  perlu  atau memang  masih  banyak dokter yang meresepkan  atibiotik.  Sementara itu, kebanyakan  dari kita  nih, merasa  sudah sembuh dan tidak menghabiskan  obat  sampai tuntas.

Masalahnya  kalau  konsumsi antibiotik  untuk tujuan  yang tidak jelas  atau salah sasaran bisa  bikin kuman  jadi kebal.  Padahal  penggunaan antibiotik  itu  ga boleh  asal-asalan, tidak tuntas  dan  harus dalam pengawasan  dokter.

Konsumsi  antibotik  tanpa  rebiotik  ulang selama 3 bulan  bisa  menyebabkan ketidakseimbangan flora dalam usus. Kalau pencernaannya  enggak sehat bisa menyebabkan  autoimun, di mana  sistem pertahanan  tubuhnya jadi  eror  alias menyerang tubuhnya sendiri.

Jadi..  jangan sembarangan minum  obat.  Beberapa  obat flu  ditujukan  untuk  mengatasi gejalanya  yang biasanya  bakalan reda  dalam  3 hari ke depan.  Nah kalau  sampai  seminggu belum sembuh  juga,  jangan sembarangan  berpaling ke lain hati eh lain obat.  Bisa  jadi keluhan  yang dirasakan  bukan dikarenakan flu tapi  karena  penyakit lain atau obat  yang kita  konsumsi  ga cocok.  Pengalaman saya  nih, kalau ngobrol sama beberapa  teman  saat mengonsumsi obat, hasilnya cocok-cocokan.  Saya cocok dengan obat flu merk A misalnya. Sementara teman saya  yang lain lebih cocok  dengan merk  Z.

Ada resep   bikin  minuman sehat  nih yang saya dapatkan dari  dokter  David,  ownernya DF Clinic  tempat saya  menjalani terapi  antiaging  sekaligus  adminnya grup FB Sembuh Lupus/Auto Imun, Selain  terbiasa  dengan  minum  lemon peras di pagi hari, boleh deh  coba resep  ini. 
  • 1 sendok teh of cinnamon/ kayu manis
  • 2 sendok makan of Apple Cider Vinegar
  • 1 sendok makan of Raw Honey/ madu asli
  • 1 buah of air perasan lemon / jeruk nipis
  • 1 100cc air hangat. 


Minum secara perlahan  (jangan sekaligus).  Bisa diminum ketika  perut  kosong atau  saat sesudah makan. Untuk mengatasi gangguan pencernaan,  minum ramuan ini sedikit-sedikit dalam keadaan hangat  pada saat makan sampai perut terasa nyaman hangat. Jangan minum minuman lain ketika sedang  makan. Sementara  kalau minum air putih, beri jarak  1 jam sebelum  atau 2 jam setelah makan.


14 komentar on "Sembuhkan Flu Tidak Perlu Antibiotik"
  1. Betul teteh.kalau jaman dl mah dikit dikit antibiotik. Setelah tahu jadi berhati-hati. Kalau flu, istirahat cukup dan makan makanan bergizi. Insyaalloh sembuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Ety. Jaman dulu banyak yang masih awam, ya. Ah sudahlah. sekarang mah hati-hati aja kalau minum obat.

      Hapus
  2. Iya teteh. Jangan sembarangan minum antibiotik karena gak semua penyakit perlu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Jadi pasien juga harus cerdas, ya.

      Hapus
  3. kebetulan banget, saya termasuk susah minum obat...jadi kalau masih bisa ditahan, menghindari bener yg namanya obat...btw kalau resep di atas hanya diminus sebagian, masih ampuh kah? cuma madu yang selalu siap sedia =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih optimal lagi kalo bahannya komplit sih,mbak :) Sama,saya juga suka susah makan obat hehehe

      Hapus
  4. saya minumnya tolak angin mba, obat juga bukan ya mba hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tolak angin itu herbal kan,ya? Coba cek komposisinya. Kayaknya sih aman, tapi tetep aja jangan over dosisya, mbak.

      Hapus
  5. wah.. kebetulan nih aku gampang banget kna flu :( thanks min infonya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hati-hati dengan obatnya, ya.

      Hapus
  6. Saya jg alergi obat... Klo sakit minum obatnya yg alami2 aja... Tp klo parah, org rumah pasti nyuruh ke dktr... sayangnya blum nemu dokter yg rum :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ternyata banyak juga yang alergi obat. Mudah-mudahan dapat dokter yang cocok, ya.

      Hapus
  7. Saya setuju mbak... Influenza atau common Flu kan paling banyak disebabkan oleh virus, bukan bakteri. Pemberian antibiotik bersifat sekunder. Banyak orang awam masih menganggap antibiotik adalah "bom" penghancur Flu, padahal kurang perlu, sehingga bila menderita flu, banyak yang masih lebih dulu mengonsumsi antibiotik daripada obat pereda gejala flu-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kesel flunya ga sembuh-sembuh jadi membabi buta gitu dengan antibiotik ya, dok. :) Ngeri efeknya bisa parah gitu.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.