Top Social

Bring world into Words

Let's Finding Freedom

Selasa, 18 Agustus 2015
Calling You for freedom... freedom
We know You can hear our call... oh
We're calling for freedom... fighting for freedom
We know You won't let us fall... oh
We know You're here with us

Sudah tau  lirik lagu apa di atas?  Yup, itu adalah penggalan dari lagunya Maher Zain (uuuh tetep ya, sebagai fans :D)
Eh tapi  masih relevan dong kalau saya cerita tentang kemerdekaan, masih bulan Agustus, kan? Meski memang peringatan 17an baru aja lewat  kemarin.   Boleh ya  kita ngobrol dikit tentang  kemerdekaan.

http://www.catatan-efi.com/2015/08/lets-finding-for-freedom.html
Mel Gibson  di film Braveheart  credit: giphy.com
Kalau ditanya  apa sih  makna kemerdekaan, yakin deh jawabannya bakal beda-beda setiap  orang.   Serius!  Enggak percaya?

Coba tanya sama pedagang kaki  lima. Mereka bakal bilang  kalau ingin merdeka  dengan  lebih mudah berjualan tanpa harus main kejar-kejaran dengan petugas satpol PP.  Bikin lapak yang lebih rapi seperti  di pasar?  Mereka mau, tapi biaya sewa lapak ga murah,  dan lagi  mereka  punya prinsip  di mana ada gula  pasti rame ada semut.  Kalau lapaknya sepi, omset  turun. Pengennya sih lihat jalanan rapi kayak di luar negeri gitu, ya. Di sisi lain para pedestrian kayak saya juga pengen jalan aman dan enakeun di trotoar. Ga rebutan laman sama PKL atau kaget karena disapa klakson motor yang nyuruh minggir (curcol deh). Tapi  ternyata  perlu waktu dan niat serius  untuk membangun mindset    mencintai kerapihan.

Oke, balik lagi soal kemerdekaan. Coba kita tanya  sama yang  lagi sakit? Makna kemerdekaan itu yang sembuh dan mendapatkan akses  mendapatkan obat dan perawatan yang mudah, murah dan painless. Kayak saya nih,  suka parno  kalau  lihat jarum suntik.  Makanya  kalau diperiksa ke Puskesmas atau dokter  saya akan segera  menggeleng kepala  menolak disuntik  hehehe... eh tapi  akhirnya ngalamin juga  kulit saya ditusuk  jarum. Rasanya  kebas alias  baal. Kalau efek biusnya abis,  udahnya kerasa pegel. Ampun deh.

Tanya juga sama  penulis atau seniman yang lagi  stuck dengan ide.  Kemerdekaan bagi mereka  kurang lebih seperti momen Eureka.  Yihaaa,  tiba-tiba saja pekerjaan  yang terasa  seperti beban seperti  seporsi  makanan enak  yang ingin segera dilahap sampai tuntas.

Nah coba juga tanya makna kemerdekaan  sama yang lain. Tanya deh anak-anak sekolah atau kuliahan.  Hari kemerdekaan itu  kurang lebih seperti weekend  yang bebas dari PR atau tugas  sekolah/kuliah  yang segambreng.  Menghabiskan weekend dengan  jalan-jalan atau hang out, nonton film/dvd serial  favorit berkeping-keping sampai  belel mata,  atau  menjalani  hobi lainnya seperti main band, masak  atau apalah yang bikin kita senang  dan exciting pake banget  menjalaninya. Percaya deh, sesuatu  yang kita lakukan dengan  mood atau  kita sukai banget itu bikin waktu  berlalu tanpa terasa.  Lucky them,  yang menjalani  karir sesuai dengan hobinya. Katanya pekerjaan yang menyenangkan itu adalah pekerjaan  yang sesuai dengan hobi. 

See, no wonder ya, kalau  weekend  udahan lalu balik lagi ke hari  senin  muncul tagline I hate monday. Lagi asik-asik  senang-senang  tiba-tiba harus kembali bertemu dengan kenyataan. Ketemu guru yang galak, dosen killer,  bos  yang cerewet, kemacetan jalan dan remeh temeh lainnya  yang bikin  mood  kayak habis naik wahana halilintar,

But life must go on, ya....  Pilihannya ada dua. Temukan  passion dan jadikan lahan mendulang  rejeki atau cintai yang sedang kita kerjakan biar  ga suntuk dan sutres  menjalaninya.   Uhuk... kenapa saya jadi serius gini, ya?

Kalau ditanya, makna kemerdekaan saya adalah kalau PR tulisan dan bisa menuntaskan  deadline, rasanya legaaaaa banget.

Last but not least, sama seperti  para  founding father kita  dulu, kesempatan untuk merdeka  bisa terwujud karena  mau berusaha  memperjuangkannya (tentu saja tanpa  mengabaikan  campur tangan Tuhan, ya).Kalau punya cita-cita  atau harapan, then  make it true  by your  self.   Do your  best  and let's God do The rest. 

Jadi apa sih makna kemerdekaan buat  teman-teman?
14 komentar on "Let's Finding Freedom"
  1. Merdeka buat saya adalah tidur seharian dan leyeh - leyeh di kamar seharian tanpa gangguan :D wkwkwk tapi rasanya saya belum bisa mewujudkannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... iya sih sesekali enak leyeh-leyeh di kamar. Tapi diem wae di rumah seharian bisa boring

      Hapus
  2. Merdeka menurut saya, bebas dari semua beban kehidupan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pengennya ngadem dari semua masalah, ya.

      Hapus
  3. intinya kita bisa merdeka dari segala sesuatu, setelah kita bekerja keras ya.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling seneng emang ya kalau sudah menikmati kerja keras sendiri.

      Hapus
  4. saya belum sampe merdeka Fi, baru sampe Wastukencana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah atuh kita ketemuan di pom bensin sebelum pasar bunga aja, ya, teh :D

      Hapus
  5. merdeka itu bebas tetapi tak merampas hak orang lain untuk merdeka *nah loh bingung* :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. kalau bingung pegangan aja, mbak. :D
      Semacam bebas dengerin musik tapi jangan diputer kenceng aja ya, Sari. Pusing bikin sakit telinga

      Hapus
  6. Klo sbg guru, merdeka itu klo ga hrus buat rpp, prota, promes, silabus dan antek-anteknya mak hahaaaa

    Mkna merdeka bagiku tidak diatur oleh org lain. Alias mjd diri sndr huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... aku bisa bayangin kok, mbak. Naah kalau soal diatur orang itu, paling sebel kalau kita ga enak buat nolak . Kadang malah jadi ngegrundel ngerjainnya (tampak curhat ga, sih?)

      Hapus
  7. merdeka.. itu kalau bisa nggak jadi pegawai lagi he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik ya mbak, kalau ga usah kerja tapi duit terus mengalir :D

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.