Top Social

Bring world into Words

Plus Minus Kegiatan Buka Bersama

Senin, 06 Juli 2015
Sudah  setengahnya lebih kita menjalani puasa di bulan Ramadan.  Biasanya  kalau udah masuk tanggal belasan Ramadan seperti  ini jadwal  buka bersama  makin padat.  Mulai  yang bersponsor  (alias  gratisan), bayar  masing-masing  atau sistem potluck  (bawa  masing-masing  di rumah  dan saling cicipin)   makin rame aja, ya. 
http://www.catatan-efi.com/2015/07/plus-minus-kegiatan-buka-bersama.html
Salah satu acara buka bersama yang saya ikuti
Akhir pekan kemarin saya sendiri  dapat 4 undangan  buka bersama.  Semuanya  gratisan  hehehe...  1 dari  komunitas,  2  dari resto/cafe dan 1 dari  UKM  waktu kuliah dulu.  Sayangnya saya  bukan sejenis  bakteri semacam  amoeba  yang bisa membelah diri, membuat  kloningan  yang bisa ikutan semua  acara.  
Thank’s  God I’m human!  Saya bukan amoeba atau sejenis  kambing Dolly  yang sempat  bikin heboh  itu.  So,   I have to make a choice, memutuskan untuk mengambil  undangan  yang sudah duluan  konfirm. Meski ga jadi ketemu salah satu  personil  boyband  jaman saya SMA  yang masih ngehits  sampai sekarang  (Iya, ada Mario Kahitna di acara launchingnya butik punya Zaskia Mecca itu huhuhu......)
Eh ngomongin buka bersama ternyata  ada plus  minusnya  acara buka bersama yang saya amati.  yang minusnya  ga usah terjadi kalau bisa kita antisipasi.  Kita mulai dulu dengan yang plusnya dulu, ya.

Silaturahmi/Kangen-kangenan Sama Teman Lama
Ketemu  teman  lama  baik di komunitas, teman sekolah atau teman  kuliah? Ah kapan lagi coba ketemu teman lama?  Apalagi kalau susah  banget ketemunya.  So, buka  bersama  jadi  momen yang pas  buat reunian dadakan. Costnya  lebih murah,  dan panitia  yang terbentuk  juga  ga pusing  cari sponsor.  Biasanya tinggal woro-woro  di  grup  chat  atau facebook.  Bayarnya bisa dikoordinir dengan memesan menu yang sama atau pilih sesuka  hati dan jangan lupa  bayar sendiri-sendiri, ya. 

Jadi Peluang Bisnis
Selain ajang silaturahmi, buka bersama juga  bisa jadi peluang bisnis. Mau nawarin  tas, dompet, mukena, kosmetik atau  kue nastar  buat lebaran? Bawa aja katalog atau samplenya. Biasanya suka ada  yang nyangkut 1-2. Syukur-syukur  bisa lebih. Eh bisa  juga jadi ajang tukeran info  lowongan kerja  atau rekanan  bisnis. Lebih enak  joinan sama temen  yang udah kenal, rasanya lebih aman aja.

Refreshing
Kalau ini  bisa  jadi ajang hiburan setelah suntuk dengan  deadline pekerjaan,  bosan dengan pekerjaan di rumah  atau lagi bete sama teman kerja? Nah  ikutan buka bersama  bisa jadi ajang melepas  stres, selalu ada obrolan lucu  yang sukses  ngitikin kita biar tertawa.

Bisa Jadi Ide  Menu Makan di Rumah
Awal-awal puasa  sih biasanya semangat makan sahur dengan  kombinasi  menu ini dan itu. Tapi kalau udah masuk pertengahan bulan,  biasanya  jadi males  karena  menunya itu-itu  lagi.  Bisa  jadi pas  ikut acara  buka bersama  tiba-tiba muncul  ide  buat bikin menu baru atau modifikasi  menu makan buat sahur atau  berbuka.
http://www.catatan-efi.com/2015/07/plus-minus-kegiatan-buka-bersama.html
credit:  couchsurfing.com
Bisa  Dapat Oleh-oleh
Pas  buka  bersama di rumah teman dengan konsep potluck  kadang suka ada  makanan  tersisa.   Bisa tuh tukeran sama temen  buat oleh-oleh  yang di rumah. Kalau  makanan ringan bisa  buat camilan nunggu ngantuk *kurang kerjaan  sih nunggu ngantuk malah ngemil*  atau  kalau ada makanan  berat  bisa buat  nambahin  menu makan sahur. Ga selalu juga sih, sistem potluck nyisain makanan. Kalau enak  biasanya  habis  dan abai dengan rencana diet  yang sudah dipasang :)

Eh kalau ada  undangan buka bersama dari yang bersponsor siapa tahu kita  juga bisa dapat oleh-oleh dari door prize.  Bisa voucher, produk atau sekedar merchandise. Lumayan, kan?

Ladang Vitamin Hati
Coba deh perhatikan pas bubaran  buka bersama. Sanbil nunggu angkot atau jemputan atau pas keluar dari tempat parkir, lirik deh para penjual di kaki lima. Kalau ada bapak-bapak tua  yang dagangannya  masih banyak  kayak bakpau, susu murni  atau  lainnya,  dibeli deh, dikit aja.  Iya kalah bonafit  emang sama  camilan yang kita beli di  mall, tapi percayalah  sedikit  uang yang kita tukar dengan dagangan mereka  itu  sangat menolong mereka. Ada  uang yang bisa dibawa pulang untuk menyambung kepulan asap dapur esok hari,  membayar tagihan hutang  atau obat yang harus dibeli. Kalau sudah gini  mestinya kita banyak bersyukur, Allah menjadikan kita  jalan  untuk melapangkan rejeki orang lain. Ternyata kita tidak semalang yang kita bayangkan. 

Itu tadi plusnya dari acara  buka bersama di luar. Nah kalau  yang ini  minusnya.

Nambah Anggaran
Kalau  bukber  yang gratisan  itu  sih udah ga usah dibahas. Tinggal bawa diri dan modal ongkos.  Nah  soal  bukber  yang bayar  masing-masing, harus bijak juga  memperhitungkannya.  Bukan pelit, sih.  Tapi  kita hitung aja kalau  ada undangan bukber  yang bayar masing-masing,  Let’s  say,   fee  per kepalanya Rp 50.000. Dengan uang yang sama kita bisa membeli menu makan buat orang rumah. Misalnya dengan uang yang sama bisa dapat  seenggaknya  setengah kilo daging ayam,  beberapa potong tahu dan tumis kangkung. Bisa bayangin kalo ada 10 undangan buka bersama yang semuanya premium alias bayar? *lagi  kumat  jiwa  calon  emak iritnya*  

Mengorbankan Waktu Bareng Keluarga
Sesekali kita bisa mengajak  pasangan  atau anggota  keluarga lainnya  buat ikutan. Tapi kadang-kadang  kita  cuma bisa datang sendiri.  Saat kita buka bersama di luar, anggota keluarga  yang lain jadi menikmati sendiri  buka puasa  atau malah terasa ga komplit karena ga ada kita, #eaaaa.

Cinta Lama Bersemi Kembali
Uhuk. Ini sebenarnya bisa  jadi  blessing kalau sama-sama  lajang. Bahayanya kalau salah satu atau keduanya  yang ketemu  udah merit.   Atau biar masih alone  bisa jadi bencana  juga pas buka bersama  ketemu mantan yang sumpah  nyebelinnya minta ampun.  “Kok ada dia, sih?  Malesin aja"  *by the way ini bukan curhat, ya*

Gagal Diet
Nah lho, inget  ga target  sebelum puasa  kemarin? Emang sih kalau puasa niatnya harus lurus, jangan ada  kepentingan  lain yang nebeng. Tapi  kalau  cuma mindahin waktu  makan siang ke jam buka  lalu kalap cicip ini itu  yang sebenarnya harus dijaga dan dijauhi ya ga sehat, dong. Ga sehat juga  buat dompet  karena  harus  ke dokter.

Batal  Sebelum Waktunya
Bukan batal dalam arti sebenarnya, sih. Tapi  kalau lagi macet  yang  padat susah merayap kadang  bisa bikin emosi. Takut kesiangan sampai lokasi  bikin kita misuh-misuh atau kuping terasa  panas  karena  denger  konser klakson yang sama sekali ga merdu di telinga.

Asik Ngobrol Jadi Lupa Salat
Last but least,  ini  salah minusnya dari acara  buka bersama kalau kita  kebablasan. Ga bikin pahala puasa  angus  juga, cuma sayang banget   kalau  kita jadi bikin dosa karena melewatkan salat. Padahal waktu maghrib  cuma sebentar,  kira-kira 1 jam lebih dikit  gitu, deh.  Sayang kan, pahala puasanya  jadi  kurang afdol? Kalau mau ngobrol  boleh aja, tapi  mending  batalin secukupnya dengan tajil , lalu buruan salat. Selesai salat, baru bisa lanjut makan berat  sambil  ngobrol lagi.

Sayangnya  beberapa  cafe/resto atau tempat makan  menyediakan space  buat salat  yang kurang luas, padahal  yang datang buka  bersama itu banyak, lho.

Biar  ga ngantri lama,  mending dari rumah sudah punya wudu dan buat para perempuan enakan sih bawa mukena sendiri. Praktis dan ga smelly hehehe. Sorry to say mukena di musala-musala umum kebanyakan kondisinya seperti itu.

Nah, ada yang mau nambahin plus minus dari acara buka bersama ini?
22 komentar on "Plus Minus Kegiatan Buka Bersama"
  1. Tahun ini gak banyak buka puasa di luar. seringnya di rumah :D godaannya emang males sholat sih heuheuheuheu kalo udh asyik ngobrol suka males aja gitu kepotong -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, kalau udah 'uplek' ngobrol suka lupa waktu.

      Hapus
  2. Aw aw aw, cinta lama bersemi kembali itu memang nyeseknya disinihhhh, hihihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahahaaaaa. asal janga nyesek di dompet, Niq. :D

      Hapus
  3. Minus yang terakhir tuh sering bangad kejadian, apalagi kalau sudah keasyikan cerita. Langsung lupa waktu deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. makanya duluin solat biar ga kebablasan, ya. Tapi salatnya jangan duluin adzan, ya hehehehe

      Hapus
  4. Waduh, memang yang cinta lama bersemi kembali itu berasaaaa gimanaaa gitu ya mba efi apa lagi kalo si doi tambah ganteng huwaaaaa hahahaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin ganteng, tajir dan availble hahaha... coomeback jangan comeback jangan.... *lho?*

      Hapus
  5. Hihihi... CLBK entar. Cieee liat-liataaan hihihi... eh iya, aku setuju yang terakhir. Bawa mukena sendiri. lebih bersih dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma Liet2, Balik Kagak karena dia udah ga alone lagi hahahaha.....
      Iyes, mukena itu wajib deh selalu ada di tas, ya, Mbak.

      Hapus
  6. paling nikmat buka bersama di masjid dah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, salat jadi ga lewat, ya. Asal jangan abis tajil kabur dari masjid ga ikut salat aja :D

      Hapus
  7. Yang komentar lucu lucu, saya suka itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang komentar lucu, yang punya blog juga dong hehehehe

      Hapus
  8. anakku paling sneng kalo ada acara bukber, banyak makanan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga orang tua anak-anak juga seneng makan, ya, Mbak? Cuma kita yang tua kudu hati-hati, banyak alarm yang siaga kalau bablas makan ini itu hehehehe

      Hapus
  9. kalo aku gak melihat bukber ada minusnya sih mak. Senang aja ketemu teman2 yang jarang ketemu. Asalkan pertemuannya gk jadi menjurus gibah atau banding membandingkan sih.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Kangen-kangenan boleh tapi jangan jadi bikin dosa, ya.

      Hapus
  10. kalau cuma 50 rb atau 100 ribu kayanya sih lebih besar manfaatnya, apalagi jika yang ikut bukber sebuah komunitas, bisa jadi lahan marketing perkenalan bisnis. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, asal kita bisa memanfaatkan kesempatan. jadi peluang bisnis, Bukan manfaatin temen lho, ya hehehhe

      Hapus
  11. Huhuhu... jadi kangen berbuka puasa bareng. Balita-balitaku masih susah ditinggal....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu iya nih teh Nia. Udah lama kita ga ketemuan, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.