Top Social

Bring world into Words

Cost of Learning, Menghargai Ilmu dan Pengalaman

Senin, 25 Mei 2015
Tadinya saya berencana kalau hari ini  enggak kemana-mana lagi. Udah janji  sama diri sendiri mau ngebut  kerjaan. Diam aja di rumah buat ngetik. Eh tapi sesuatu terjadi.  Laptop saya ga nyala. Laptop  saya gagal booting. Enggak muncul  logo Windows  yang kaya jendela, seperti  biasanya. Dicolek berkali-kali, nyalain, mati-in,  lalu coba masuk BIOS tetap aja ngaco. Hiks....
Duh, gimana, nih? Masih ada  laptop lain sebenarnya. Bisa aja sih saya tunda  benerin laptopnya dan pake laptop  yang masih normal itu. Tapi masalahnya,  punya saya rencana nginep 2  malam di luar rumah,  dan harus bawa laptop. Sementara  adik saya yang masih SMA suka ngedadak ada PR yang harus diketik.  Ya sudah, berarti rencana hari ini   berubah. Otak saya jadi  muter  kayak blower (mikir keras maksudnya). berarti  ada biaya tak terduga (padahal nih tanggal tua pula) harus benerin laptop.  Whatever will  be, will  be deh. Yang satu ini ga berani coba-coba  yang  ga jelas.  Daripada sotoy  colek Om Google tapi salah diagnosa? Kan saya  emang gagap soal beginian mah.  Sempat nanya-nanya sih di status, tapi tetep aja clueless. 
ini pesan yang muncul di laptop
Akirnya saya melambaikan tangan ke kamera.Eh bukan. Saya nyerah aja. Fix deh, nih laptop harus direparasi sama ahlinya. Jam 10 pagi tadi, saya  pergi dan menuju sebuah pusat pertokoan dan reparasi komputer dan  dan printer di jalan Ahmad Yani, Jaya Plaza namanya Posisinya enggak jauh dari pintu kereta.  Karena menduga (deuh kesannya kayak detektifan gitu)  harus install  aplikasi Windows, saya  harus bawa buku  biar ga bosen nunggu.  Satu novel baru yang belum sempat disampul  saya masukan ke dalam tas  buat nemenin. 

Singkat kata singkat cerita  (ada yang inget ga, ini  juga potongan lirik lagu dangdut jadul yang sempat booming, lho.... *halah Efiiiii, ga penting keleus.... :D), Laptop saya segera sembuh, enggak pake lama. Masalahnya kecil, iya emang kecil tapi saya  ga bisa  mengatasinya (iya lah, bukan bidangnya). Baut! Iya, bukan typo, kok. Baut. Awalnya, si Mas yang jaga counter  sempat mengira yang sama juga, software Windowsnya harus diinstal ulang.

Jadi gini ceritanya..... (so yesterday, mainstream banget, ya wkwkwk....)
“Ini pake  Windows XP, ya, Bu?
Saya ngangguk, “iya.”
Si Mas yang punya counterpun pun lalu menyebut rate  yang harus dibayar.  Sempet nawar,  dan deal dengan harga. Lalu diambilah sebuah flashdsik berisi sejumlah driver buat memperbaiki  softwarenya.
“Bu,  ini  hard drivenya   enggak terdeteksi...” kata  si Masnya.
Otak jadi saya muter makin kenceng, entah berapa putaran. Siap-siap narik lebih banyak uang yang baru aja masuk rekening hiks... Siap-siap bongkar  anggaran  belanja bulan depan. Hahaha....  ini khasnya perempuan, otaknya suka multitasking dan ini  juga alasan saya kenapa  ga mau  belajar motor. Otak saya suka susah  fokus.  Enakan di angkot,  duduk manis  dan sibuk mikir  hehehe,  udah jangan curigaan gitu, saya ga mikirin aneh-aneh. Paling juga mikirin mau nulis apa  lagi di blog,  mikirin pemandangan yang saya lihat di jalan dan mikirin yang lainnya  yang ga aneh-aneh.
“Berapaan harga  hard drivenya?” tanya saya pasrah. Duh belum sempat  nge-back up data di media penyimpan lain semacam flash disk atau media  penyimpand ata semacam solid stata drive yang lebih cepat dibaca. Apa kabar  tabungan naskahku?
“Kalau yang 160  Giga harganya 250 ribuan,” kata si Mas yang satunya.
“Yang ini kira-kira  berapa?” saya  yang punya laptop kok malah nanya.
“Yang ni mah 256 Giga.”
Hiks.
Desigh.
Yaiks.
Mau gimana lagi... ratap saya dalam hati,
“Eh, sebentar,...”  kata si Masnya.                                                                                            
“Kenapa?”
“Mudah-mudahan  bukan hard drivenya yang kena.”
Pengalaman memang guru yang berharga. Kalau saja pengalaman juga berhak dapat sertifikasi seperti yang diterima para  guru. Mestinya pengalaman  juga dapat bayaran tiap bulan. Sayangnya, pengalaman bukan manusia. Pengalaman itu kata kerja, bukan mahluk hidup.
“Jadi?” harap-harap cemas saya  nunggu  ‘keajaiban’. Mudah-mudahan  tabungan saya tidak terhisap  banyak hari  ini.
“Ini mah, bautnya yang lepas,” kata si Mas beberapa saat kemudian.
Saya menarik nafas lega. Horee......  selamat! (selamat tabunganku maksudnya).
Gegas tangannya mencari baut dari wdah yang berisi  puluhan baut kecil. Yang ukurannya kira-kira pas dicoba. Akhirnya nemu yang cocok setelah mencoba beberapa  baut.  Fiuh.....
“Kok bisa ya, Mas?” saya malah nanya (lagi). Kebalik, kan? Hehehe... Soalnya nih laptop  sempat dibenerin juga  bulan Maret kemarin. Iya, baru dua bulan tapi udah ngaco lagi. Makanya  gimana ga sedih coba dalam dua bulan terakhir,  si hitam mungil yang ga manis ini minta jajan lagi. Mihil pula. Tempo hari, power supply-nya yang kena, jadi ga bisa  nyala sama sekali.
Waktu itu saya benerin  laptop  ini di tempat lain. Cuma antrian di sana panjang, dan gadget yang mau diperbaiki ga bisa ditunggu. Harus ngendon kayak pasien rawat inap. Udah mah saya tuh bawaannya ga sabaran,  dan emang urgent pula. Ya sudah, saya bawa ke tempat lain.
Selama dua bulan terakhir, presisinya hard drive masih aman, masih terbaca. Tapi lama-lama,  ya geser juga sampai akhirnya rangkanya  nih lappy ga bisa mengenal lagi hard drive  yang posisinya cuma geser beberapa  mili itu.
“Jadi berapa?” tanya saya.
Cuma baut kecil, emang. Enggak pake lama kayak nginstallin windows. Eh tapi  ilmu itu mahal, kan. Cost of learningnya  ga secetek waktu baut itu dipasangin.  Bukan  Harry Potter yang  tinggal bilang  mantra Abrakadabra. Si Masnya pasti ngulik  beginian ga pake sebentar.Ya, ga?
“Segimana ibu aja, deh. Enggak  narif,” jawabnya.
Jujur banget. Padahal bisa aja tadi itu dia boongin saya,  bilang hard drivenya rusak kek, atau tricky lainnya biar saya mengeluarkan duit lebih  banyak.  Selentingan  pedagang yang nakal  kayak gini pasti sering denger, kan? Mabruk deh, Mas.. Semoga berkah dan laris  bisnis  reparasinya, ya.
Oke.  Lappy ini  sahabat saya. Teman saya menemukan ilmu baru, teman baru, termasuk  tawaran menulis  beberapa review  yang bayarannya mulai dari makan-makan sampai uang.

Saya mengambil dompet dan mengambil selembar uang  yang sekiranya emang pantas untuk menghargai jerih payahnya  ngulik. Sekedar terimakasih sudah membantu laptop saya hidup lagi.Lalu saya minta kartu namanya. Lain kali  kalau ada masalah saya mau benerin ke sini aja. Cepet, ga pake lama dan amanah. Ada yang mau rekomendasi dari saya? inbox aja, ya hehehe.  Ya mudah-muahan jangan ada yang rusak lagi dengan laptop saya, nih.
Mumpung masih inget, saya hapusin  juga ah  file-file yang ga kepake, biar  ga menuhin drive.
11 komentar on "Cost of Learning, Menghargai Ilmu dan Pengalaman"
  1. Tertarik dengan kalimat ini nih "segimana ibu aja deh, nggak narif" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Ini salah satu khasnya sifat urang Sunda, ewuh pakewuh, alias ga enakan, Saya kira udah ilang, eh masih ada yang pembawaannya seperti ini.

      Hapus
    2. Iya. Ini salah satu khasnya sifat urang Sunda, ewuh pakewuh, alias ga enakan, Saya kira udah ilang, eh masih ada yang pembawaannya seperti ini.

      Hapus
  2. Udah jarang kayaknya orang jujur kayak gitu ya.. :) Untung ga kenapa2 itu laptopnya, ayo dibackuupp supaya ga setress kalo ada apa2. Walau doanya jangan ada apa2 ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya prepare for the worst, ya. Biar nyeseknya ga dobel, meski tetepaja berasa hehehe.

      Hapus
  3. Nah, ketemu orang jujur dan baik gini udah jarang ya Efi? Sebenarnya masih banyak orang yg begitu, mungkin kitanya aja yg lagi kurang beruntung nggak ketemu dia ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kita kadang suka suuzhan duluan. Menyamaratakan semua orang begini, kalau si ini pasti begitu, ya, mbak. Iiiih, kangen aku sma dirimu, mbak. Kapan ya bisa ikut acara yang sama lagi? :)

      Hapus
  4. Syukur laptopnya udah sembuh...dan yang paling penting pas beres yang betulin ngga pasang tarif, luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cespleng.Sembuhnya ga pake obat di apotek hehehe....

      Hapus
  5. Lumayan, belanja bulanan gak jadi ke senggol. Udah gitu bisa dapat ilmu dan pengalaman baru plus teman baru yang jujur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Moral story lainnya, ada hikmah dibalik musibah, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.