Top Social

Bring world into Words

Jajan Seblak Murah dan Enak di Bandung

Sabtu, 09 Mei 2015
Kalau ditanya  apa sih makanan  khas  Bandung yang lagi happening, maka saya  bakal menjawab dengan mantap , Seblak.  Mulai dari harga murah meriah dengan harga Rp. 5.000an per porsi sampai yang rada  mahalan. Dari gerobak kaki lima sampai  pujasera atau resto, rata-rata di Bandung  sudah punya  menu ini. Komposisi  bahannya pun semakin variatif, tergantung kreatifitas  yagn jualan. Kalau  yang standar  sih biasanya berisi  makaroni  dan kerupuk yang sebelumnya sudah direndam sampai mengembang, lalu ditumis  dengan beberapa bumbu, termasuk salah satunya  kencur  sebagai bumbu yang khas.
Kedai Alicha dengan menu murah meriah
Tapi beda tangan suka beda rasa, beda  racikan.  Makanya  nyicipin  seblak di tempat ini,  atau di tempat itu pasti punya 'taste' yang berbeda.  Termasuk salah satu ini, seblak olahan  Kedai Alicha, milik teman saya, Teh Lenni, yang saya kenal  waktu jadi relawan KAA kemarin.

Kamis sore,  tanggal 7 Mei kemarin, sepulang dari Sumedang, rasa lapar  mulai menyerang saya. Padahal cuma selisih sekitar  4 jam dari waktu makan siang  ketika  menikmati nasi kotak dari acara Nangkring PUPR  yang digelar  Kompasiana Bandung, cacing-cacing dalam perut saya  mulai demo, protes  minta makan  hehehe....

Ngebakso? Ah, lagi bosen.  Pengen yang seger-seger gitu.  Kebetulan titik terakhir  acara  Kompasiana Bandung yang digelar sore itu enggak jauh-jauh dari Balubur Town Square alias Baltos, di taman Film yang enggak jauh dari parkiran Baltos. Selesai Soft Launching Kompasiana Bandung, saya bareng Teh Gya, Teh Meta dan Tian mampir ke Kedai Alicha yang standnya ada di Pujasera lantai 3 Baltos.

Seperti  yang sudah diceritakan oleh Teh Lenni, semua  menu yang ditawarkan di kedainya punya konnsep nyunda banget. Bukan cuma nama doang, tapi juga menunya benar-benar nyunda. Selain seblak, ada kurupuk banjur, aneka gorengan, dan beberapa  minuman lainnya.

Menu Seblak yang saya pilih adalah Seblak Ramen Sun-da, alias Ramen Sungguh Lada. Isinya pun komplit, Selain berisi Mi, di dalamnya ada batagor,  kerupuk, baso ikan, tahu dan siomay. Bumbunya  pun diulek dadakan, jadi terjamin  kesegarannya.  buat level kepedasannya  bisa kita request,  mulai dari yang biasa sampai yang pedas. Mau pedas manis, atau pedas asin bisa pesan dan bilang sama tetehnya.

Nah seperti ini platingnya. 

Ramen Sunda Credit: Tian
seblak ceker  Credit: Gya
Dijamin kenyang, deh. Rata-rata harga satu porsi yang dijual di kedal Alicha  sekitar 7 ribuan untuk yang orginal dan  yang komplit seperti ramen ini sekitar  15 ribuan. Murce, banget, deh. Bumbunya juga pas, enak dan gurih.
Duo Blogger  Bandung jadi model dadakan  :D
Dengan Membawa  uang 50 ribuan saja, sudah  bisa makan berdua, komplit dengan  minuman plus beberapa camilan lainnya. Bener-bener bersahabat  buat  para mahasiswa  Unisba, Unpas dan ITB yang  ngampus dan ngekos  di sekitaran Balubur atau Tamansari.  

Jadi, kalau pas lagi bokek abis selfiean/welfiean di taman Jomblo atau taman Film terus  pengen  jajan enak, murah dan bikin kenyang,  mampir aja ke sini, ya. Kedai Alicha  buka sampai jam 20.00an,kok. Jangan lupa ajak-ajak saya  kalau  jajan ke sini, hehehe...  *apaan sih* 
  


   
18 komentar on "Jajan Seblak Murah dan Enak di Bandung"
  1. SEblak lagi happening toh? Emang di Bandung banyak kuliner yang ngangenin, kalo aku paling kangen sama combro. DI sini ngga ada soalee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah agak lama juga sih mbak, tapi sampe sekarang masih jadi jajanan favorit. Ada kemasan seduh kayak mie instant kemasan cup juga, mak. Wah combro mah gorengan paling happening dari dulu, aku juga suka.

      Hapus
  2. Kulinernya mantap, ramen sunda creditnya kayanya enak deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget, mas. Kalau dolan ke Bandung jangan lupa cicipin ya

      Hapus
  3. Ngomongin seblak memang ga ada habisnya..suka banget jajanan ini, kalau pulang ke Garut pasti deh jajan seblak.

    BalasHapus
  4. dulu ustadzahku sering bikin seblak,aku baru tahu kalau itu namanya seblak ya akhir2 ini. tapi buatnya nggak kuah,yang cemek2 gitu...seru ya Bandung,jajanannya unik2^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak, jajanannya banyak yang unik dan aneh-aneh hehe. Kita bisa riequest kok, mau yang kuah atau yang cemek-cemek gitu. Ayo mak, bikin modifikasinya juga. Bahannya gampang, kok. :)

      Hapus
  5. ngiler mak, kalo ke Bandung itu dompetnya harus tebal pengne jajan ini itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, dompet tebel jadi tipis, larinya ke perut ya, hahahaha

      Hapus
  6. Uwaaa, jadi pengen maem seublak, mbaaak... Eh tapi kamis nanti saya mau ke Bandung, ke kondangan temen. Sempat nggak ya wisata kuliner, heuheu.. Pengen banget ngerasain yang enak, mbak. Soalnya pernah coba beli di bogor, agak mengecewakeun. Kencurnya nggak keciuman.. Emang beda tangan beda rasa ya mbak...

    BalasHapus
  7. Pengen makan seblaaaak. Enak banget tuh keknya Mbak, apalagi pas ujan. Bikin anget :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, pas ujan mah pas banget makan seblak ini.

      Hapus
  8. penasaran ama jajan seblak itu seperti apa sih...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Googling, mbak. Terus coba bikin deh, gampang, kok. :)

      Hapus
  9. Welaaah, saya baru tahu ada varian Seblak. :D
    Saya tahunya murni kerupuk saja, Mbak.

    Btw, pingin seblak ceker. Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin aja, Dah. Tinggal nambahin ini itu. Jadi, deh.

      Hapus
  10. kemarin ke Bandung nyobain seblak teh, tapi ada ceker ayamnya jadi gak jadi makan :( maklum gak suka ceker, ayamnya gak cuci kaki hihihi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.