Mengurus Kartu ATM BJB yang Hilang (dengan Surat Kuasa)

Udah kesel nunggu orang lama di dalam ATM, ga taunya pasa giliran sendirinya malah bingung. Kok kartu atmnya ga ada?

Pernah ngalamin gitu, ga?

Baru-baru-baru ini saya ngalamin. Antara sebel, kesel dan malu. Campur jadi satu. Seinget saya, kartu atm selalu ada di dompet. Ga ke mana-mana.  Kasian sama yang nunggu di luar, saya buruan keluar dari bilik atm. Masih penasaran di mana itu kartu atm, saya udekin tiap celah kompartemen dompet tetep ga nemu. Huaaa.... mulai panik ini.
atm bjb
ilustrasinya punya tempo.co

Saya segera balik ke rumah dan coba nyari di mana kiranya itu kartu atm berada.  By the way kartu atm yang saya cariin itu bukan punya saya, tapi atm BJB punya Apa (bapak). Terkena Parkinson yang membuat motoriknya lemah membuat Apa minta tolong saya ngurusin ngambil uang pensiunannya tiap bulan.

Ga pake slip biasa?

Udah. Tapi ini kena limit juga. Kalau dikuasakan ga boleh lebih dari 3 kali penarikan. Setelah itu harus dibuatkan kartu atm. Waktu itu, saat buat kartunya, petugasnya datang ke rumah dan ngurusin administrasinya sampai selesai. 

Balik lagi ke cerita. Ternyata setelah cape nyariin di setiap celah kayak tas, buku dan tumpukan dokumen atmnya tetep ga ketemu. Mungkin jatuh, mungkin ketelan mesin waktu terakhir ngambil (lupa ga diambil selesai uang keluar) dan kemungkinan lainnya.

Karena ini menyangkut hajat hidup, saya harus buruan ngurus. Nyari informasi di internet ga nemu petunjuk yang detil. Akhirnya saya memutuskan buat nelpon call center BJB di 14049 buat blokir rekening dan nanya cara ngurusin dokumen pengajuan kartu yang baru.

Petugas call center mengarahkan saya buat nyiapin dokumen termasuk surat keterangan hilang dari kepolisian buat ngurusin penggantian atmnya. Waktu itu saya dikasih tau buat nelpon dulu ke kantor BJB di mana Apa buka rekening buat nanya lebih detil (bukan ngurus ke BJB terdekat dengan rumah). Sayang,  sayanya abai. Kelak ini jadi nyusahin saya sih wkwkwk... Nanti saya cerita di bawah, ya.

Jadi ini alurnya yang harus dilakukan kalau seandainya kartu atm BJBnya hilang, ketelen mesin dan sebagainya.
 

Datang ke Kantor Polisi

Cukup datang ke polsek terdekat aja buat minta pengantar kehilangan kartu atm. Kalau dikuasakan kayak kasus saya, jangan lupa bikin surat kuasa. Sederhana aja redaksinya, ga ribet, kok. Kalau bingung tinggal googling aja.  

Di polsek ini, saya ga bayar sepeser pun buat ngurus kehilangannya. Kan ini udah tugas mereka melayani masyarakat buat membantu. 

Karena ini surat kehilangannya atas nama Apa, saya ga bisa langsung pergi ke BJB yang saya tuju tapi harus balik lagi ke rumah buat mintain tanda tangan Apa. 

Sungguh repotnya ga bisa bawa motor itu, baru kerasa saat seperti ini. Bolak balik dari rumah ke polsek, ke rumah lagi baru bisa pergi ke Bank. Tau sendiri lah angkot itu selow, karena nunggu penumpang rada banyakan.   Prediksi alokasi waktu jadi meleset dibuatnya. Padahal di banknya mah ga pake lama.


Pergi ke BJB Di Mana Rekening Dibuka

bjb jalan braga

Pas ke sini ini dramanya sampai 5 kali. Bukan cuma urusan tanda tangan yang emang perlu effort ekstra, tapi karena kecerobohan saya yang saya ceritain tadi.

O,ya sebagai pensiunan purna bakti ASN, seperti sebagian besar mantan PNS lainnya di Bandung, rekening tabungan Apa dibukakan di BJB cabang utama jalan Braga.  Saya naik bus kota dan turun di perempatan jalan Braga. Dari situ saya jalan kaki sekitar 5-10 menit untuk sampai sana. 

Geliat jalan Braga yang eksotik dengan suasana vintagenya,  sudah mulai terasa.  Walau sebel karena kecerobohan saya tempo hari, kalau bukan karena ngurusin ginian, saya ga bisa liat update terbaru secara real lewat pandangan mata bagaimana kehidupan kota kembali berjalan.  Ya daripada sebel ngedumel mending ngambil sisi positifnya aja, ya hahaha.
bilik disinfektan bjb

Sampai di depan Bank, setiap pengunjung wajib melewati bilik disinfektan. Ini kekatroan saya selama PSBB kemarin. Baru kali itu juga saya merasakan masuk bilik ginian. Kuyup ga, kena semprotannya? Ternyata enggak. B aja. Cuma semprotan kayak rinai hujan gerimis tipis. Saya dikasih tau pak satpam buat nginjak tombol di sudut kanan bawah untuk mengaktifkan semprotannya.

Setelah itu saya dicek suhu tubuh baru bisa masuk ke dalam. Eh iya deket pintu masuk juga sudah disediakan wastafel buat cuci tangan.

Saya cuma nunggu bentaran aja buat dapat giliran curhat eh konsultasi sama petugas customer service. Waktu saya ceritain apa masalahnya dan nunjukin dokumen yang sudah saya siapkan,  ternyata ada yang kelewat (ya karena saya ga nanya-nanya dulu sih sebelum pergi ke sini).


Jadi ini yang harus disiapkan dengan baik dan benar. Jangan salah karena bakal nguras energi (ya waktu, ya kesabaran).

1. Surat Keterangan Hilang dari Kepolisian
2. Surat Kuasa (pake materai)
3. Fotocopy Buku Bank (juga aslinya)
4. Fotocopy kartu keluarga
5. Fotocopy KTP pemberi kuasa dan yang diberi kuasa (juga aslinya)
6. Surat keterangan sakit dari dokter yang menerangkan kalau yang bersangkutan ga bisa datang tanpa diwakilkan,
7. Dokumen diagnosa terakhir yang menguatkan kondisi terakhir

Nah, buat nomer 6 itu yang jadi masalah buat saya karena pas datang ini kelewat buat nanya.  Petugasnya dengan ramah memohon maaf karena saya harus balik lagi untuk melengkapinya.  

Senyum ramah dan permohonan maaf yang tulus melelehkan saya (cieeee) buat ga ngegrundel karena ternyata ribet juga ngurusinnya.  Dari informasi pertama ini saya udah dapat gambaran kalau prosesnya ga cukup 1-2 kali datang.

Ngurus Surat Keterangan Dokter 

Sebagai informasi surat dokternya ini harus beneran surat dokter yang sudah punya izin praktik. Adanya cap dokter dengan nomer izin praktik atau kop surat dari rumah sakit bakal lebih menguatkan.  

Jangan minta surat dari puskesmas deh, karena formatnya standar kayak izin ga masuk kerja atau sekolah biasa itu. Ini bakal ditolak karena ga menjelaskan kondisi real pasiennya (dalam hal ini Apa yang mobilitasnya terbatas buat ngurusin uang pensiunannya di BJB). Ini juga yang jadi drama tersendiri waktu saya minta ke puskesmas. Minta dibuatkan keterangan  kondisi Apa, ga bisa katanya. Formatnya udah plek gitu, ga boleh berubah.

Kok ga dateng langsung ke dokter biasanya?
Apa termasuk yang susah dibujuk buat berpergian. Apalagi saat itu belum waktunya buat kontrol rutin. Apa sempet bilang ke dokter deket rumah aja.  Ga ah saya bilang, nanti diagnosanya takut beda lagi. Belum lagi kan harus ada biaya administrasi ini itu.  

Setelah saya bujuk buat pergi ke dokter  yang emang udah menangangi, akhirnya Apa mau. Alhamdulillah dokternya kooperatif buat menandatangani surat keterangan. 

Sebelum pergi, saya WA-in dulu redaksinya buat mastiin oke apa masih ada yang kurang. Jangan sampe bolak balik lagi mengingat rumah saya dan rumah dokter lumayan jauh 😂.  Jadi pas kami dateng kontrol rutin (tepatnya early check up sih hahaha) Dokternya tinggal nandatanganin gitu.

Kalau orang sunda bilang, asa bucat bisul (bisulnya pecah).  Tapi to do list saya buat beresin printilan dokumen belum separuhnya rampung. Rasain Fi, makanya jangan ceroboh hahaha.....

Pengisian Form

Hari ketiga saya datang ke Bank, barulah dokumennya udah dianggap lengkap. Saya dikasih form buat ditandatangani sama Apa. Untuk kolom lainnya boleh saya yang bantu isiin. Khawatir tangan Apa yang tremor dan bikin kesalahan kan repot harus bolak balik.


Sistem keamanan BJB ini emang ketat dan berlapis. Saya pahami buat keamanan simpanan nasabah. Jangan sampai ada yang menyalahgunakan. Gitu aja. 

Waktu ngisi form ini saya diminta untuk video call buat nunjukin dokumennya beneran ditandangani sama Apa. Saya juga harus moto (minta tolong) dari sudut lain pas Apa nandatanganin. Kan saya lagi pegang HP buat video call-an gitu. Jadi susah buat moto, kan?

Hari keempat baru deh semua dokumen lengkap. Hari itu juga Kartu ATM pengganti sudah selesai dan bisa digunakan. 


Tanda Terima Kartu ATM

Tapi.... masih ada dokumen lain yang harus diselesaikan. Tanda terima kartu atmnya. Yang ini juga harus ditandatangani sama Apa, ga bisa diwakilkan. Saya tetep harus balik lagi buat nyerahin tanda terima. 

Jangan-jangan satpam yang ngurusin nomer antrian  jadi familiar deh lihat muka saya karena dalam seminggu rutin setor muka ke Bank hahaha.... Tapi saya lega semua urusan kelar. CS yang ramah dan sabar ngurusin administrasi bikin cerita PP saya ke bank jadi berkesan. Jangan sampai kejadian lagi kartu atm hilang. 

Tapinya lagi kalau udah kepalang kejadian kayak saya itu, teman-teman udah punya gambaran harus ngapain.  

Still, saya ingetin buat nelpon dulu ke Bank yang dituju soal kelengkapan dokumen yang dibutuhkan. Karena siapa tau kan ada aturan baru yang diberlakukan. Kalau dokumennya bener, temen-temen ga perlu sebanyak saya bolak-balik ke Bank ngurusin ginian. Mungkin cukup 3 kali aja dari pertama datang sampai nyerahin tanda terimanya. 



16 Comments

  1. kalo tinggal di luar kota susah juga ya mesti ngurus di kota asal. btw aku biasanya minta surat dari dokter pribadi juga kebetulan masih keluarga sendiri

    ReplyDelete
  2. Yang bikin agak panjang karena Effi harus menguasakan Apa sih yaa.
    klo urusan kartu sendiri gak akan sepanjang itu
    Mangaat Neeng...

    ReplyDelete
  3. Sama nih mbak bantu ke ATM tiap bulan untuk ngambil gaji pensiunan bapak. Agak parno juga sih tiap bawa ATMnya takut kececer. Btw thanks udah berbagi pengalaman, jadi ngerti alur jika ada yg kehilangan ATM tapi semoga siy jangan ehehe

    ReplyDelete
  4. Ribet banget ya kalo kartu ATM hilang, apalagi kalo punya orang tua yang udah gak bisa ke mana-mana.

    ReplyDelete
  5. Ternyata repot sekali ya Teh kalau urus ATM hilang. Tapi semua itu demi keamanan data kita di bank BJB deh ya. Untung udah selesai urusan atm ya Teh,udah bisa bernapas lega. Btw liat Braga jadi kangen udah lama banget ga main kesana

    ReplyDelete
  6. Kalau ada barang yang hilang tuh, suka males ngurusinnya ya. Mana dokumennya yang harus dibuat banyak ya.
    Eh tapi kemarin temen cerita hilang juga ATMnya. Boleh neh aku infoin.

    ReplyDelete
  7. Wah, ribet ya ngurus ATM hilang. Aku belom pernah kalo hilang gitu mah. Seringnya ketelen. Ngambil duit, langsung cabut. Udah 5 menitan baru sadar si kartu ATM gak dibawa. Kalo di BCA, cuma tinggal telepon aja ke Halo BCA. nanti diblokir, dan terus ngurusin lagi deh kartu ATM baru. DI BJB sama jugakah kalo kartu ATM ketelen?

    ReplyDelete
  8. memang kalau ATM hilang prosedurnya lumayan ya. Tapi banyak bank yang sekarang bisa cepat bantu ganti kartu baru

    ReplyDelete
  9. Meski bolak balik tetap ada hikmahnya, Efi.
    Jadi tau deh proses kelengkapan ngurus ATM kalau bilang.
    Btw, semoga Apa sehat-sehat selalu ya.

    ReplyDelete
  10. Penuh perjuangan ya Teh mengurus ATM hilang dan dikuasakan jadi lebih panjang prosesnya, Alhamdulillah lancar ya Teh

    ReplyDelete
  11. Kebayang lelah dan ribetnya yaa, teh..
    Perjuangan 3 hari.
    Tapi inget gak teh...terakhir dimana?

    Alhamdulillah~
    BJB menerapkan protokol kesehatan yang mantap dan pelayanan dengan senyum manis yang hangat.
    Aku yakin deeh...akang/teteh CS nya pasti anaknya yang punya pabrik gula.
    Hihii~

    ReplyDelete
  12. Saya pernah mengalami juga nih mbak pas kehilangan dompet beberapa tahun yang lalu. Eh dompetnya suami sih, tapi kebetulan pas kartu ATM saya lagi saya titip ke beliau. Huhuhu ya ampun, mesti ngurus surat kehilangan di kantor polisi. Mana waktu itu weekend pula, jadi ke banknya mesti nunggu hari Senin.

    ReplyDelete
  13. Ohhh jadi gini alurnya kalau ngurus kartu ATM tp diwakilkan. Pengalamanku cuma ngurus buat diri sendiri sih, karena kecopetan. Kalau itu nggak pake ribet karena kita sendiri yg dateng. Tp kalau diwakilkan alurnya panjang banget ya. Semangat mbak. Itung2 jalan2 sambil ngasi rejeki angkot lah ya.

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah ya mbak urusan mengurus kartu ATM BJB yang hilang sudah selesai. Meskipun bolak balik selama seminggu, dalam keadaan masa pandemi begini lagi ya, alhamdulillah sudah tuntas beres hehehe semoga ga hilang lagi ya mbakk

    ReplyDelete
  15. Bagus juga ya prosedur di BJB, melindungi kepentingan nasabah secara ketat. Iya semoga kartu ATMnya nggak hilang lagi ya Fi. Repotnyaaaa emang gitu deh kalau ada kartu yang hilang.

    ReplyDelete
  16. Bacanya aja udah kebayang gimana capeknya bulak balik ke Bank. Jadi tau nih nanti kalau ada apa2 bisa ada gambaran, soalnya Bapak juga pake BJB. Untung CS nya ramah ya..

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.