Mengenal Beberapa Karakter dan Insting Kucing

Memberi nama Pipit pada anak kucing adalah ide dari adik saya yang namanya juga sama, Pipit. Dua saudara lain dari Pipit versi kucing juga diberi nama  adik saya yang lainnya, Nanan dan Hasnah. Kesannya kurang kreatif gitu, ya? Kayak ga ada nama lagi aja buat kasih nama kucing-kucing kampung yang dengan senang hati numpang tinggal di rumah saya hahaha... Enggak segitunya juga, sih. Saya sudah nyooba ngasih nama lainnya, tapi sepertinya anak-anak kucing itu lebih suka disapa dengan nama manusia. Ya sudahlah, saya ngalah aja.

Belakangan tidak lama setelah lebaran, saudaranya Pipit  yaitu Nanan dan Hasnah mati Hiks hiks.. sedih, ga bisa menjaga mereka dari penyebab kematian yang entah kenapa. Hasnah ditemukan sudah tidak bernyawa dengan mulut berdarah, sedangkan Nanan tewas terlindas mobil.  

Sekarang ini Pipit yang akhirnya saya panggil Pitbul (Pipit berbulu bisa juga artinya Pipit Gembul) tinggal sendirian saja di rumah. Sebelumnya sih ada emaknya, si Emeng yang entah kenapa memusuhi anaknya ini. Saya pikir hanya untuk menyapih saja tapi bahkan setelah itu pun tetap saja dimusuhi.  Apa karena Pitbul ini juga betina, ya? Bulu yang cantik dan muka menggemaskan bisa jadi ancaman juga bagi si Emeng yang doyan berpetualang cinta (halah). Sama seperti manusia, Kucing juga punya rasa dan ego loh.

Nih, beberapa kelakuaan dan insting kucing yang saya temukan pada  Emeng dan Pitbul:

Tidak suka suara yang mendengung atau berdesing

Kalau saya sedang menyalakan blender/juicer atau mengeringkan rambut dengan hair dryer pas kebetulan ada Emeng, dia akan menegakkan kepala dan telinga yang siaga penuh. Tatapan matanya terlihat gusar dan sebal, alias enggak suka. Barulah setelah noise-nya reda, dia akan meringkuk, menggelung tidur kembali. Saya pernah isengin kembali menyalakan hair dryer, eh Emeng bangun lagi dan menatap sebal hahaha... Hal yang serupa dilakukan juga oleh Pitbul. Like Mother like Daughter.
tatapan jutek, lagi ga suka diganggu. 

Mengeong Resah

Waktu anak-anaknya mati, Emeng belum sadar kalau anak-anaknya sudah tiada. Hanya saja satu waktu dia mengeong kayak mau nangis mencari anak-anaknya yang ga tau ada di mana. Entah ngerti atau tidak waktu saya kasih tau kalau anak-anaknya sudah mati. Dia terus mengeong sampai cape dan berhenti dengan sendirinya.

Ngemodus

Yes, sama kayak manusia, kucing juga bisa ngemodus. Saya paham ketika Emeng atau Pitbul mengelus-ngeluskan kepalanya ke kaki. Bukan manja pengen dipangku tapi lagi merayu minta makan. FYI Emeng ini jual mahalnya selangit. Ga suka dipangku atau diajak bercanda. Judesnya ngalahin manusia. Kalau level laparnya sudah mentok, mereka akan mengeong gaduh.  Di lain waktu, kalau lagi rampus (rakus) sudah dikasih makan pun masih minta lagi. Body sih kucing kampung, selera makan, kayak anak macam abis dipingit seminggu (emang pernah ngurus anak macan, Fi?)

Memberi Makan

Satu waktu saya pernah mergokin si Emeng menggondol bangkai tikus kecil dan disodorkan pada anak-anaknya. Yaiik... Meeeeng! Ngajarin berrburunya apik dikit napa? Gitu omel saya.  Kasih di halaman kek,atau di mana lah. Jangan di dalam rumah pokoknya. Kalau bangkainya nyisa, kan males bersihinnya.  -_-. Di lain waktu saya pernah mergokin juga Si Emeng dan anak-anaknya ngegaratakin lemari makan secara berjamaah. Ikan bandeng yang masih utuh dan belum disentuh manusia penghuni rumah akhirnya diiklhaskan buat  ganknya Si Emeng.  Hadeuh,  dasar kucing!

Suka Iseng

Salah satu alasan yang bikin saya suka kucing sejak bocah dulu adalah karena mereka mahluk lucu. Walau kadang nyebelin, buat saya lebih banyak lucunya. Tertarik dengan sesuatu yang bergerak kadang riweuh sorangan (sibuk sendiri) bermain-main dengan benda yang ditemuinya, ngajak becanda dengan cakaran kecilnya (sungguh  walau lucu kalau udah maen cakar-cakaran saya ga mau ngeladenin kalau ini) sampai-sampai beauty blender buat muka punya saya jadi ga karuan. Kyaaaa... saya kudu belanja lagi ni, mah.
kelakuan Pitbul main-main dengan beauty blender saya.

PW alias Posisi Wuenak

Bukan cuma manusia aja, kucing juga punya posisi wuenak versi mereka.  Tidak diizinkan numpang tidur di kasur di kamar saya, Pitbul dengan santai dan cueknya menggeletakan tubuhnya sesuka hati di kasur adik saya. Lain waktu saya pernah mendapatinya tidur dengan posisi ajaib di meja printer.  Gimana dengan kursi? Jangan ditanya, ini adalah wilayah kekuasaannya paling favorit. Kapan pun dan di mana pun.

Apik dan Resik

Konon  kucing itu ga perlu dimandikan karena lidah mereka yang suka menjilati bulu-bulunya itu udah steril. Subhanallah, ya. Eh tapi jangan ditiru jilatin badan sendiri kalau males mandi. Cape, jelas. Bersih? boro-boro, yang ada bau jigong (liur) :P

Dulu, waktu belum tau soal ini, saya pernah mandiin anak kucing. Sayanya jadi riweuh, karena anak kucing yang saya mandiin gusar dan berontak. Ga mau kalah dan hilang akal, saya tutup pintu kamar mandi biar ga pada kabur. Sambil mengeong kesal dan mencoba melawan akhirnya mereka pasrah ketika dimandikan. Drama berikutnya masih berlangsung ketika saya keringkan bulu-bulunya dengan hair dryer.  Berisik dan agak-agak panas buat mereka. Setelah tubuhnya kering, akhirnya mereka kabur dan ga mau balik lagi.  Maafin atuh lah, Meng.

Ini saya kok kayak Elmira, ya? Itu lho karakter penyayang hewan yang lebay dan bikin ilfil Bugs Bunny bahkan Tazmanian Devil sekalipun hahaha...  Ya itu dulu, sekarang saya ga pernah mandiin lagi. Bagusnya  Emeng dan anak-anaknya apik, jarang keliatan dekil. Kecuali satu waktu saya pernah mengendus aroma bau sampah dari bulunya Pitbull. Jorok ih! Saya omelin  dan melarangnya naik ke kursi (apalagi kasur, langsung saya halau). 

Kadang lucu dan bikin pengen ngakak, di lain waktu ulah Pitbul kadang ngeselin. Tapi yang bikin saya sayang (((sayang))) sama Pitbul adalah tidak jorok pup di mana saja. Kalau tidak di luar entah di mana, Pitbul  pup di toilet. Ini sih gampang, tinggal siram aja.  Mudah-mudahan kalau sudah gede dan mulai mengenal cinta,  ga kecentilan kayak emaknya  yang dikit-dikit bunting, suka berantem dengan rival-rivalnya dan kurang tanggung jawab, karena meninggalkan bahkan memusuhi anak-anaknya setelah disapih.

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

14 komentar:

  1. Haha bener bgt, ampe kucing paling tua mati karena cemburu saya lagi hamil teh, duh banyak bgt kucing di rumah n wataknya beda-beda.

    BalasHapus
  2. Saya sebenernya pengen punya kucing, tapi apalah daya. Sama nenek saya gak dibolehin :'(

    BalasHapus
  3. makasih ya infonya tentang kucing
    jadi bisa lebih tau kriterianya

    BalasHapus
  4. Kok, kucing yang geulis gak ada di sini??

    BalasHapus
  5. aaaww, lucuuu teh. kucing bisa ngemodus juga ya hahaha

    BalasHapus
  6. Unik juga yah bahas si Emeng dan Pitbul. Kucingnya cantik. Tapi ampun deh mending liat lucunya dari jauh aza hehehe...

    BalasHapus
  7. Wkwkwk.. baru tau emeng teh ngemodus juga, hadeuuuh!
    Kalo pw ya emang jangan digangguin juga siy, hahaha....

    BalasHapus
  8. Gemes banget sama kelakuan mereka ya Teh sama aja kaya kita kalau lagi pw gak mau diganggu

    BalasHapus
  9. hihi paling resep emang ngahureuyan kucing teh, suka gemes liat ekspresi mukanya hahaha

    BalasHapus
  10. Waah keren sampai tau begitu dalam tentang kucing...betul2 pecinta kucing :)

    BalasHapus
  11. hahahaha, Teh efi ini memang pecinta kucing yaaa. Duh aku mah ga siap deh melihara hewan.. ga ada hewan aja rumah kayak kapal pecah, kumaha jika.. aduhh hahahaha.

    BalasHapus
  12. Hai mbak, sama tuh kelakuan si Emeng dengan si Gering kucing saya yang juga hobi ngemodus minta makan tapi ngamuk2 kalo mo digendong.

    BalasHapus
  13. Ulu gak suka kucing tapi suami & si nabil suka kucing banget wkwkwwkwkwk. Terutama suami sih. Beuh kucing2 juga cinta mati sama dia. Ulu juga punya temen yang melihara 60 kucing, teeehhhh! pokoke orang2 di sekeliling ulu suka kucing hahaha

    BalasHapus
  14. Kucingnya jadi tambah lucu kalau lagi PW. Duh gemes banget liat kucingnya mbak, polos-polos memelas gitu.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.