Top Social

Bring world into Words

Wajah Baru Almamater SMA 9 Bandung di Mata Alumni

Senin, 06 Maret 2017
Kapan saya terakhir kali menapakan kaki di almamater SMA? Sejujurnya saya akuin itu sudah lamaaa sekali. Kalau tidak salah setelah lulus SMA saya belum menapakkan kaki lagi di sini. Ah, sungguh alumni yang keterlaluan, ya.  -_-. Kalau hanya lewat sih beberapa kali, cuma lewat depan aja. Saat itu, sekilas dari luar saya melilhat dari luar saja wajah sekolah saya ini sudah berubah, paling jelas gerbang pintu masuknya. 

Beberapa waktu yang lalu juga pernah dapat kabar ada reuni akbar SMA 9 juga tapi ga sempat ikutan. Satu-satunya reunian yang rada banyakan yang perna saya hadiri itu pas bulan puasa tahun 2013 di food court Hyper Paskal Square. Kudet sekali apa kurang gaul? :D

Makanya ketika saya ditag teman ada acara Pengajian Akbar keluarga SMAN 9 Bandung yang mellibatkan para alumninya, saya bilang iyes. Mungkin karena soundingnya mepet  waktu, atau banyak yang berhalangan  jadinya ga banyak juga alumni yang tau acara ini. Untuk angkatan saya aja yang datang cuma berlima. Saya, Milah, Fitri, Leni dan Eni. Anyway thanks lho Fit buat woro-woronya. Maafkan juga bua teman-teman yang lupa saya ingetin. Khusus angkatan 97 kita nanti  reunin khusus, yes.

Anyway, sekarang saya mau cerita deh penampakan-penampakan anyar di komplek SMA 9 aja, ya. Saya ga punya foto lama sudut-sudut sekolah tapi masih pada kebayang kan dulu kayak gimana? Yang bukan alumnni SMA 9 dan belum pernah sama sekali liat di sini,  iya-iyain aja ya hahaha...

Gerbang Sekolah

Kalau pangling lihat penampakan gerbang ini saya ingetin deh. Dulunya pintu masuk ini adalah semacam bukit poni yang lokasinya bersebelahan degan Pos Provost di sisi kanan sekolah sebelum sungai Citepus itu lho. Inget, kan? 

Sementara pintu masuk yang bisanya dulu kita lewati setiap turun dari angkot Lintas - Husen (sekarang udah ga ada angkot yang lewat langsung depan sekolah) udah ditutup. Ini penampakan gerbang dulu. Masih ada sisa-sisa alat pertukangan yang saya temukan. Di banyak sudut sekolah memang SMA 9 ini lagi proses make over alias lagi berbenah. Nanti akan kelihatan deh di foto-foto berikutnya.

Setelah melewati dari gerbang pertama tadi, kita bisa ngambil jalan lurus terus ketemu sudut gerbang lama yang udah ditutup itu tadi atau ngambil jalan pintas lewat undakan berikut. Saya ingetin lagi deh, undakan ini lurusannya deretean kelas 1-6 sampai 1-8 atau pas kelas IPA 5, IPS 1 dan IPS 2 buat alumni 97. Seinget saya pas tahun terakhir di sini, undakan ini udah ada juga. CMIIW. Hanya saja sekarang lebih cantik dengan penampakan bunga-bunga ditambah adanya pintu pagar. Mungkin fungsi lainnya semacam petahanan berlapis sekiranya ada siswa  yang coba-coba melarikan diri dari kenyataan, belajar sampai bel berbunyi hahaha... Hayo siapa yang pernah kabur? Saya pernah juga, sih *tutup muka*

Taman Kreatif
Nah, kalau Taman Kreatif ini lokasinya ada di depan lorong Kelas 1-1, 1-2, ruang guru juga  belakang deretan ruang Tata Usaha,  UKS dan lab komputer. Kalau ada ruang terbuka di sekolah yang nyaman gini masa sih ya masih ga betah juga? 


Jaman saya masih di sini belum ada kantin yang bisa kita jadiin Blok M atau Bakal Lokasi Mejeng (halah ini istilahnya).  Jadi kalau mau makan mie ayam, bakso tahu, gorengan atau buah-buahan palingan jongkok, atau duduk-duduk di bangku beton deket portal/pos jaga guru.   Sekarang, jadi ruang terbuka seperti ini. Pas acara kemarin space ini dimanfaatkan buat spot karaoke-an para alumni yang didominasi angkatan 80an.  Lagu-lagu jadul yang legend pada masanya para akang dan teteh terdengar di sini. Beberapa laguya cukup familiar juga di telinga saya karena saya emang suka lagu-lagu oldies (bilang aja jadul) dan easy listening hahaha... Ga kedengeran ada lagu-lagu yang rada ngerock , entah lah kalau saya udah pulang. Tau sendiri dong, ya. Tahun 80an lagu-lagu rock dengan segala alirannya punya massanya sendiri dan sempat jadi genre musik yang populer.
Dan ini lorong kelas 1-1, 1-2  (pas angkatan 97 ini juga jadi ruangan kelas Bahasa dan IPA  1)

Perpustakaan dan Kantin

Salah satu tempat yang saya sukai adalah ruangan perpustakaan. Buku-buku fiksi macam Lupus, Trio Detektif, Agatha Christie dan entah penulis jadul lainnya palilng sering saya pinjem bukunya di sini. Ga punya duit banyak buat baca buku, perpustakaan ini jadi penolong saya buat membaca buku-buku yang ga kebeli.  Buku-buku pelajaran malah jarang saya pinjem kecuali tuntutan tugas :D.

Waktu saya masih kelas 1 dan 2, lokasi upacara sempat berpindah beberapa kali. Sempat menggunakan lapang di depan ruang UKS, kemudian bergeser ke area sekitaran perpustakaan ini.  Di luar itu, space ini jadi lahan parkir siswa yang bawa motor, guru yang bawa mobil atau anak-anak Paskibra yang latihan. Pas saya kelas 3 lokasi upacara bergeser ke belakang (bekalang kelas 1-10) yang sekarang dikasih nama Loka Sanga. 

Space yang dulunya dijadiin lahan parkir atau buat upacara ini sekarang jadi kantin. Lumayan luas.Duh liat lokasi ini bikin saya pengen balik jadi anak sekolah lagi. *what??? *


ada bazaar di acara reuni kemarin juga yang diramaikan oleh alumni dan beberapaa sponsor
Walau ga punya kantin yang bisa duduk-duduk sambil ngerumpi atau sarana tukar info apapun, dulu jaman kami udah ada kantin sih. Tapi lebih tepat dibilang kayak toko gitu. Karena konsepnya kayak toko kue-kue, tissue, alat tulis dan topi (kalau lupa ga bawa topi buat upacara saya merelakan uang jajan bertukar wujud dengan topi ddi sini daripada di jemur) Sekarang bekas kantin ini jadi ruang UKS dan aula di sebelahnya jadi ruangan multimedia. 

Loka Sanga

Dulu sih kami cukup menyebutnya lokasi ini dengan lapangan. Multifungsi banget. Bisa jadi lapang basket, lapang tenis atau lapang upacara. Saat ini lokasi yang diberi nama Loka Sanga sudah punya atap pelindung. Just in case kalau pas pelajaran olahraga hujan, jangan harap bakal bubar jalan dan balik ke kelas. The Show must go on  (gini deh kalau yang malesan olahraga keliatan ya :D). masih inget kan cara menuju ke hatinya tempatnya. Kalau dari kantin lama tinggal lurus aja, atau satu arah, lurus aja dari kelas I-6/IPA 5 . Sampai deh.

Ini kalau jalannya dari depan kantin.

Kalau arahnya dari kelas 1-6 atau IPA -5 jalan masuknya kayak gini.


Seperti yang saya bilang tadi di awal kalau weekeend kemarin adalah acara Pengajian Akbar yang melibatkan civitas SMA 9 dan para alumninya. Saya, Milah dan Leni yang datang duluan segera menuju ke area acara utama. Di luar pintu masuk, ada anak-anak rohis yang membagikan keresek untuk menyimpan alas kaki. Jadinya g pusing nanti nyari sendal ataau sepatu setelah acara usai. Sebelum Aa Gym datang,penampilan Marawisan sempat mengisi acara.

Sambil nunggu acara dimulai, kami sempet-sempetin selfie dulu. Ga ada tongsis, ga jadi halangan but berpose dong :)
muka besaaaar... muka besaaar.... hahaha :)
Udah, udah. Cukup segitu dulu selfienya. Acara mau mulai nih.


Biar ga kepanjangan, konten ceramahnya Aa Gym hari itu saya tulis terpisah aja, ya. Sebagai teaser saya kasih tau dikit deh. Dalam ceramahnya hari itu Aa membahas tentang manajemen masalah. Intinya gini, yang jadi masalah itu sebenarnya bukan masalah itu sendiri. Tapi bagaimana kita menyikapinya. Kan udah terjadi, mau apa lagi? Protes atau mengutuk keadaan ga akan merubah masalah, malah bikin mumet. Analogi tentang nasi sudah jadi bubur lau diolah jadi bubur ayam komplit dengan cakue, kerupuk dan teman-temannya pastinya udah sering dengar kan, ya? Nah detil lainnya berikut kiat-kiat menghadapinya tungguin aja, ya. 

Selesai tausiyah, saya bertemu dengan beberapa guru yang pernah mengajar saya. Ada  Bu Dede (guru ekonomi dan akuntansi), Bu Epon (guru bahasa Indonesia yang sekarang pindah tugas jadi pengawas) dan Bu Tres yang menajar mata pelaran Pancasila. Saya cuma sempat foto-foto bareng sama Bu Tres dan bu Epon aja. Beberapa guru lainnya kayak Bu Lamria ga kesampaian. Lumayan crowded dan banyak yang pengen foto-foto juga.
Massih inget kan mana Bu Epon dan mana Bu Tres?
foto dari akun ignya Fitri Aprilia
Selesai tausiyah, saya sama Milah masih penasaran mengeksplor sudut-sudut sekolah jadilah beberapa jepretan berikut.


Masjid Al Hidayah
Dulu lokasi masjid yang juga jadi space untuk anak-anak rohis mengadakan kajian ada di belakang kelas 1-10. Paling belakang dari bagian sekolah. Sekarang lokasinya pindah ke depan, diapit kantin dan ruang UKS. Seperti yang nampak dalam foto, masjid ini masih dalam tahap finishing. Terdiri dari dua tingkat dengan ruangan yang cukup luas. Dipakai untuk jumaatan sepertinya  bisa menampung siswa yang solat di sini.  
Di mana pun berada, yang namanya masjid walau ga dilengkapi AC suka ngasih sensasi adem yang menentramkan. Entah deh, ga bisa dilukiskan. Kalau algi bete dengan pelajaran atau dinamika sekolah, masjid ini bisa jadi tempat menyepi yang enakeun kayaknya, ya.

Toilet

Toilet di SMA 9 sekarang pun makin asik. Toilet untuk murid perempuan ada di bagian depan sekolah, belakang perpustakaan yang dulunya sanggar ekskul dan blok Mnya para mamang yang melayani kami saat jam istirahat. Sekarang tempat ini disulap jadi toilet yang nyaman dan go green, deh. Awas ah betah lama-lama  di sini :)


Lab Kimia
Ngomongin pelajaran kimia, saya suka mules dibuatnya. Pas kelas 1 dulu dapet guru yang terkenal killernya, Denger langkah sepatunya aja udah bikin saya meriang. Sialnya saya sering kena pertanyaan yang entah apa jawabannya. Haduh ampuun dah. Tapi selama diajar beliau, nilai kimia saya di raport aman sentosa, ga kebakaran. Sementara pelajaran eksak lainnya saya langganan kebakaran. Cuma kelas 1 triwulan dua yang nilainya item semua. Sisanya pelajaran eksak saya dapat nilai mengharukan alias warna warni.  Matematika dan Fisika saling menggantikan nuansa warna. *sigh* 
ada story behind di tempat ini :D
Oh ya ini adalah ruangan laboratorium kimia yang pernah saya jejaki. Enggak setiap pelajaran kimia hijrah kelas ke sini juga, sih. pas waktunya ulangan umum kenaikan kelas 1 dan kelas 2  dulu saya sering duduk-duduk  di sini. Kebetulan selama 2 tahun ulangan umum selalu dapat lokasi yang sama, ruangan 1-8 yang deketan banget dengan lab kimia.

Satu waktu saya pernah corat-coret surat cinta  yang geje kertas kecil sambil nunggu jam bubar ulangaan umum.  Dikirim enggak, eh ilang pula. Kayaknya ketemu sama kakak kelas 2 dan nyampe ke kecengan saya yang anak kelas 3 itu. Punya kecurigaan gitu karena saya, kakak kelas 2 yang ruangan ujiannya samaan dan kecengan saya itu satu ekskul, Softball. hahaha.... Makin curiga dia tau karena pas latihan Softball, si akang yang menurut saya wajahnya manis itu dia mendadak jutek sama saya. *puk pukin saya dong*

Sudut  Lain di Luar Sekolah

Bakso Sugih

Kalau pengen ngebakso setelah pulang sekolah, biasanya Bakso Sugih yang jaraknya cuma sepelemparan batu dari gerbang lama jadi tempat favorit. Dulu sih kedainya masih kayak saung-saung dengan bilah bambu dan bangku-bangku kayu/batang pohon gitu. Sekarang makin luas dan nyaman. Soal harga mah cincai. Untuk satu porsi bihun kuah + bakso urat dan 2 botol Fruit tea yang saya cicip kemarin, harganya cuma Rp. 23.000 ribu. Enak dan murah.  Kenyang udah pasti. 


Rumah Makan Dua Belas

Kalau lagi pengen makan nasi atau pas jadwalnya les, Rumah makan Dua Belas ini juga jadi salah satu alternatif buat  pilihan menuntaskan rasa lapar.  Disajikan ala perasmanan dengan menu yang banyak, enak-enak eh harganya murah pula. Kebanyakan yang suka makan di sini sih karyawan PT DI (dulu IPTN). Selain Dua Belas,  ada juga warung Bumul yang lokasinya deketan. Saya lupa motoin euy.  

Citepus

Dulu, di samping kanan sekolah ada pos provost yang selalu ada petugas yang berjaga di sana. Entah dipindahin ke mana sekarang.  Pas ke sana kemarin lagi ada proses pembangunan yang kayaknya bakal jadi toko. Di samping toko ini juga ada tempat pencucian mobil. Dua puluh tahun lebih, di tempat yang sama pernah ada lokasi telepon umum yang pake koin. Dengan yang seratus perak masih bisa telpon-telponan ke rumah ngabarin telat pulang, nelponin temen  dan kecengan.


Kalau mood lagi baik, pulang sekolah jalan kaki sekitar 1 km  lebih pun dijabanin. Menyusuri jalan di tepi Citepus ini serasa manglingi. Sebagian rumah di sini tampak berubah dan yang jelas ruas jalan yang dulunya cuma tanah sekarang sudah di hotmix. Sungai Citepusnya pun sudah bening, ga cokelat pekat seperti dulu. Mudah-mudahan ga banjir lagi, ya.

Sebenarnya masih banyak sudut sekolah yang belum saya eksplor, akayak ruang-ruang kelas saya dulu, lab bahasa yang konon udah ga ada, lobi sekolah yang kayak di kantoran dan ruang-ruang lainnya. Segini aja udah banyak foto yang saya share. Ayo ah yang kangen almamaternya, maen ke sekolah masing-masing, ya. Dan hei kalian alumni 9, kapan kita reunian lagi?
6 komentar on "Wajah Baru Almamater SMA 9 Bandung di Mata Alumni "
  1. Postingannya bikin jadi pengen ngunjungin sekolah jg deh :D

    BalasHapus
  2. ini mah masih pantes jadi anak sma kok *dibilangin juga apa wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiba-tiba aku merasa menjelma jadi Firda Razak versi kw hahaha.... Kemaren pas ke sekolah ada panitia dari alumni senior ngira aku murid yang lagi ngambil raport. Kasian temenku jadi dikira emakku. Padahal tampang kita jauh banget, ga ada miripnya.

      Hapus
  3. Asik banget ya bisa silaturahmi sama temen jaman sekolah dulu.

    BalasHapus
  4. Haduuuh Efii....bener-bener gak ngenalin satu sudut pun, wkwkwk...apa saya yang amnesia..? Kok pangling ngeliat setiap tempat yang difoto-in Efi ^_^
    Bu Epon masih ada ya...dulu wali kelas saya di kelas 1-3. Jadi pengen ke sana..tapi mau ngapain ya..hihihi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.