Top Social

Bring world into Words

Camping Asik di The Lodge Maribaya

Senin, 10 Oktober 2016
Camping Asik di The Lodge Maribaya  - Hampir jam 10.30 dan saya masih tertahan di jalan Cihampelas. Sabtu itu saya janjian sama Euis, salah satu blogger Bandung. Kami janjian ketemuan di Ciumbuleuit, penghujung angkot Sthall-Ciumbuleuit  yang beakhir di depan RS Salamun. Lupa saya, kalau setiap weekend Bandung selalu penuh dengan limpahan turis lokal dan interlokal eh asing maksudnya. Apalagi siang itu kami (juga bareng Yasinta dan Nchie yang  pergi naik motor) janjian menghabiskan weekend di The Lodge Maribaya untuk camping.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Camping? Serius, camping. Tapi ini bukan sembarang camping. Untunglah driver Grab yang kami pesan cukup sabar menempuh 'jalan tikus' yang rutenya tidak biasa. Sebenarnya kami bisa juga menempuh perjalanan via jalan Setiabudi, tapi diskip saja, karena selain macetnya yang menggila dipastikan fare estimate lewat rute itu akan lebih mahal :D 

Sekitar dzuhur, menjelang jam 13 kami sampai juga di lokasi. Nchie dan Yasinta  sudah sampai duluan, sedang menunggu kami sambil asik mengunyah cilok. Beberapa potong ketan bakar plus saus oncomnya yang dibelikan buat saya dan Euis cukup menggoda untuk mengganjal rasa lapar. Setelah meluruskan kaki yang pegal, dan ngopi sebentar, kami berempat masuk  ke dalam lokasi dan disambut Rudini, salah satu karyawan The Lodge yang memandu kami check in di Vila Kayu, khusus buat para campers saja. 
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Pintu masuk Vila Kayu
Vila Kayu ini semacam lobinya buat para campers. Setelah menyimpan barang bawaan di dalam tenda, kami ngaso bareng di sini ditemani suara tonggeret,  menghabiskan waktu sampai senja datang. Setelah berfoto dengan macam-macam pose, diselingi ngopi, ngeteh atau minum bandrek (for free)  dan menikmati pemandangan di bawah vila, kami juga beruntung bisa ngobrol bareng dengan Bu Heni, ownernya The Lodge. 
Vila Kayu yang colorfull dan instagramable
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Vila kayu, spesial cuma buat Campers
Bikin kopi sendiri dengan takaran suka-suka.  1 cangkir saja atau mau nambah, it's oke. Gratis! 
Lahannya The Lodge yang luasnya kurang lebih 2 hektar ini mayoritas ditumbuhi pohon Pinus. Jumlahnya ada sekitar 4.000an, hasil menanam sendiri. Iyes, dengan tangan bukan pake mesin. Tentunya bukan proyek sim salabim kayak Sangkuriang atau Bandung Bondowoso yang sekali menjentikan jari langsung jadi. No, it takes time. Dua belas tahun yang lalu tepatnya Bu Heni merintis tempat ini.

The Lodge, awalnya direncanakan untuk rekreasi keluarga saja, bukan untuk tujuan komersil. Tapi, pengaruh medsos yang cepat sekali memviralkan sesuatu yang menarik, menjadikan The Lodge Maribaya ramai dikunjungi. kalau di hari biasa pengunjung yang datang berkisar 500-600an, saat weekend atau hari libur bisa mencapai 2-3 kali lipat. 
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Pohon Pinus, identik dengan bentang alam di The Lodge
Amazing? Iya, tapi kalau ga dibarengi dengan sense of belonging pengunjung, ya bisa jadi musibah. Kebayang aja, kalau rerata pengunjung bawa makanan dari luar terus meninggalkan jejaknya alias buang sampah sembarangan di sini. Berapa banyak coba sampah yang akan menggunung?

Eh tapi untuk yang satu ini sudah diantisipasi manejemen Maribaya, lho.  Coba deh, perhatikan kalau datang ke sini. Nyaris susah ditemukan ceceran sampah di lokasi. Selain memang disediakan tempat sampah,  juga ada petugas yang selalu wara-wiri dengan 'tools' di tangan mereka agar lokasi The Lodge ini ga bikin sepet mata karena sampahnya itu. FYI, untuk pengujung biasa (non campers) tidak diperkenankan membawa makanan dari luar. Selain memang untuk menjaga kebersihan, di sini banyak tenant atau kafe yang menjual makanan. Soal harga? worth it.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Foto cantik di The Pines
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Lingkungan yang bersih dan nature, bikin betah

Bukan Glamping

Waktu kami ngobrol sore itu, Bu Heni, sang owner bilang kalau konsep camping di The Lodge Maribaya ini bukan sejenis glamour camping alias glamping, tapi  camping biasa yang nyaman. Hmmm, apa ya, istilahnya? Kan kalau glamping, suasananya udah kayak hotel dengan fasilitas toilet dan kamar mandi yang berada di dalam tenda.  Nah di sini toilet dan kamar mandinya terpisah. 
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Tenda yang unik, mirip bawang
Setiap tendanya berisi dua kasur lengkap dengan bantal, selimut, sleeping bag, lampu dan colokan. Meski begitu, tetap nyaman lho karena alasnya bukan tanah, tapi semacam vynil buatan gitu. Jadi insya Allah, gak akan ada binatang tanah yang menyusup waktu kita tidur.

Malam hari saat kebelet pipis atau BAB kita tetap harus keluar tenda, menuju toilet yang disediakan buat para campers yang mudah dijangkau.  Kamar mandinyanya banyak, dan tersedia shower dengan keran hangat atau dingin. Asik, kan?

Jajan di The Lodge

Jangan takut kelaparan selama berada di sini.  Aneka jajanan mulai dari camilan seperti surabi,  otak-otak,  colenak, ketan bakar sampai makanan berat berupa mie kocok atau mie bakso bisa kita pesan di sini dengan harga yang terjangkau.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Tenant makanan di The Lodge Maribaya
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Kalau lagi hujan, mie kocok ini pas banget buat menghangatkan perut
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Perapian surabi yang masih klasik dengan keramik dan kayu bakar
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Surabi jumbo dengan toping oncom. Mau isi telur, cokelat atau keju juga bisa rikues

Makan Malam  di Dapur Hawu

Untuk para campers yang sudah membayar paket full, The Lodge menyediakan makan malam dan sarapan pagi di dapur Hawu. Khusus untuk makan malam, sambil menikmati makan malam dan berdiang di depan 'hawu' alias tungku kayu bakar, juga disediakan hiburan  yang menampilkan kesenian tradisional yang nyunda banget. Ada tarian jaipong atau kesenian calung. Para penampilnya? Bukan artis glamor, tapi para anak-anak muda  warga sekitar yang dibina.

Meskipun bukan penari profesional tapi mereka ga canggung untuk menghibur pengunjung. Kalau pede, boleh kok ikutan nimbrung nari. Malahan mereka suka ngajak pengunjung untuk turun ke panggung ikutan ngibing alias joget bareng.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Makan malam dengan alas daun
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Siduru alias menghangatkan badan
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Nchie, Bu Heni dan teteh-teteh geulis ini lagi nari Jaipong
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Kesenian Calung, udah jarang yang perform

Sarapan Pagi di Dapur Hawu

Adzan subuh berkumandang saat jam menunjukkan pukul 04.00 lebih. Sekalian wudhu,  mandi aja sekalian. Mandi dengan air hangat? Bisa, tersedia kok kerannya. Tapi kebiasaan saya  lebih suka mandi pagi dengan air dingin, meski hujan lagi deras-derasnya. Bisa dibilang jarang banget mandi dengan  air hangat. Soal kebiasaan saja, sih. O, ya untuk handuk, sabun mandi, shamppo, sikat dan pasta gigi sudah include, ya. Ga usah bawa lagi dari rumah, lumayan ga terlalu memberatkan bawaan.

Sambil nunggu sarapan dan jalan-jalan, kami membereskan tenda, bawaan lalu dandan cantik :) Camping bukan jadi alasan buat cuek, dong. Lagian kami sudah niat buat muas-muasin foto di lokasi sebelum sarapan dan menjajal wahana. Batre dan powerbank sudah siap tempur karena sudah terisi full saat kami tidur. Mumpung The Lodge masih sepi, jadi tidak terdistraksi buat foto-fotoan di sini.

Kalau mau puas, saran saya ngambil paket camping aja. Komplit dengan banyak privilege yang didapatkan.  Mahal? Relatif, sih. Tapi beneran sebanding dengan apa yang akan kita dapatkan selama 1 hari 1 malam di sini. Beneran! 
Suasana Dapur Hawu  saat sarapan
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Sarapan dengan roti bakar, mau?
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Sarapan pagi dengan nasgor
Camping Asik di The Lodge Maribaya
ngopi atau ngeteh di Dapur Hawu dengan cangkir seng yang antik
Pada jam makan siang, Dapur Hawu terbuka buat umum yang ingin makan di sini. Begitu juga dengan Kafe The Pines, buat yang pengen ngopi cantik atau ngemil sambil menikmati pemandangan terbuka.

Camping Asik di The Lodge Maribaya
Ngopi cantik di alam terbuka yang eksotik

Menjajal Wahana

Sebelum tracking bareng para camperr lainnya,  kami mencoba dulu wahana yang ada di sini. Karena pintu masuk untuk umum baru dibuka jam 10.00 pagi, kami ga perlu lama-lama ngantri untuk foto-foto di Sky Tree dan Mountain Swing. Tuh kan, saya bilang juga, kalau ga suka ngantri lama dan ga mau kepanasan atau hujan, mending ambil paket campers aja :)
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Pose-pose kece di Sky Tree
Ngeri? enggak juga kok. Karena saat akan naik kita  akan mengenakan tali pengaman. Sky Tree ini memang terinspirasi dari Sky Tree di Kalibiru. Posisi pohon yang pas membuat Bu Heni segera mengeksekusi pembuatan wahana ini hanya dalam 3 hari.

Kalau pengen hasil foto yang ciamik, ada fotografer yang akan membantu membidik pose terbaik kita dengan kamera DSLRnya. 4 Foto saya di atas itu adalah hasil bidikan fotografernya. Ga ada keharusan untuk menebus fotonya, tapi bilang aja ya, kalau mau diambil atau enggaknya. Soalnya akan segera didelete kalau emang ga akan diambil. Fotonya akan dipindahkan ke HP kita via blue tooth atau kabel data. Waktu itu saya ngambilnya agak siangan ketika pengunjung sudah ramai, soalnya dompet disimpan di tenda. Nunggu rada lama dikit tapi puas lah lihat hasilnya. 
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Ngambil foto yang kece
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Jangan lupa senyum di Mountain Swing ini
Nah foto di atas ini diambil di wahana Mountain Swing. Ngeri-ngeri sedap? Ya jangan lihat ke bawah, deh. Tapi sama seperti Sky Tree, di sini juga aman. Tuh lihat, saya bisa tersenyum lepas di foto ini. Gimana? Berani mencoba? Cobain atuh, sayang, Eh tapi kalau masih keder mah ada juga ayunan yang kayak gini. Ini mah cetek.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Ayunan ini cetek lah :)
Kalau menurut saya,  dibanding Sky Tree atau Mountain Swing, wahana Zip Bike yang menyedot lebih banyak nyali. Selama kaki nyampe ke pedal siapa saja boleh mencicipi sensai adrenalin yang turun naik. Sama dengan dua wahana sebelumnya, kita juga tetap mengenakan pengaman. Untuk sampai ke tengah, kita harus mengayuh sendiri sepedanya. Pas balik laginya mah bakal ditarik pake tali sama petugas yang jaga di pos.   

Sempat terdengar celutukan seorang pengunjung laki-laki yang bilang gini,  "Urang sieun huntu ragrag, euy (saya takut gigi jatuh). " Sukses bikin yang lagi nahan mules karena deg-degan jadi nyengir dibuatnya.
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Berani naik Zip Bike ini?
Kalau ada teman yang bawa kamera DSLR, berposelah sekece mungkin. Jangan takut untuk melepaskan tangan dari tangan, ga akan jatuh, kok. Tapi waktu saya ada di sini tetep degdegan aja. Sampai-sampai waktu balik lagi saya masih rada shaking alias gemetar.

Kadang si Aa petugasnya  kalau liat kita gokil dan berani, dia bakal menggoyang -goyang talinya. Beberapa pengunjung cekikian pas lihat temannya digoyang. Merasa ngeri? Bilang aja talinya jangan digoyang. Ga akan dijailin. Tidak usah pasang tampang memelas si Pussy Boot kayak di film Shrek gitu, dia bisa melihat ekspresi keberanian yang terpancar :D

Tracking

Kapan terakhir kali tracking? Seinget saya, sih dulu sekitar awal tahun baru 2008 atau 2009 waktu menapaki jalan hutan Maribaya menuju kaki gunung Tangkuban Parahu. Bisa diihitung ya, sudah hampir sepuluh tahun saya ga jalan menempuh medan kayak gini. Waktu kuliah dulu, biasanya ada acara malam keakraban pas awal-awal tahun akademik baru. Biasanya suka ada kebut gunung atau hiking dengan rute yang lumayan. Sayang banget ih, kalau dulu kalian pura-pura sakit biar ga ikutan. Seru, lho.

Nah, kalau emang dulu ga sempat, ya sudah ikutan tracking di sini saja. Fasilitas ini khusus disediakan buat para campers saja, minimal 2 orang, tetap jalan dan dipandu. Rute sepanjang 4 km bolak balik  yang naik turun melewati lembah ini ditempuh sekitar 1 jam saja. Cape? Dikit, tapi asik.

Camping Asik di The Lodge Maribaya
Hijaunya bikin segar mata, adem ke hati
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Jangan lupa foto-foto di jembatan ini
Camping Asik di The Lodge Maribaya
Di perkotaan udah jarang lihat penampakan sungai kayak gini
Pernah dengar jokes kalau ngajak orang Sunda piknik mah mah gampang? Katanya kasih aja cobekan sama nasi, terus suruh maen di kebun.

Maksudnya gini, lho. Orang Sunda itu kan  doyan makan lalab-lalaban. Ga riweuh lah soal selera makan, mah. Kasih nasi panas, lalab, sambel dan ikan asin, jadi deh botram alias makan barengan. Waktu tracking, saya sempat menjumpai pohon leunca dan pohon pepaya ini. Pas banget kan, buat piknik? Untunglah kami ga bawa se'eng (alat tradisional buat masak nasi), kayu bakar dan cobekan. Bisa-bisa malah jadi botram di sini, bukannya melanjutkan tracking :)
Kepikiran bawa cobekan atau bala-bala pas tracking? jangaan
Saat camping di The Lodge nanti, siapkan sepatu kets atau sandal gunung. Repot kalau pake wedges atau sendal jepit pas tracking. Ga mau kan, sendal mahalnya rusak atau tergelincir pas menempuh perjalanan ini?

Setelah olahraga pagi yang jarang-jarang kami lakukan kayak gini, kaki pegal tidak terasa karena banyak diselingi foto-foto, termasuk selfoot ini. Gapapa deh sepatu jadi 'ledok' alias kotor sama tanah merah ini. Keseruan pengalaman saat camping ini jauh lebih berarti *uhuk*
Camping Asik di The Lodge Maribaya
sel foot dulu
So, kapan mau ke Maribaya? For more info, klik aja situsnya The Lodge Maribaya

The Lodge Maribaya:
Jalan Maribaya No. 142 /252 RT 03/15
Kampung Babakan Gentong, Desa Cibodas, Maribaya - Lembang
Telp: 022-253611 - 08564611118 - 08112253299
Buka Jam 09.00-17.00
FB: The Lodge Maribaya
Instagram: @thelodgemaribaya
Email: info@thelodgemaribaya



53 komentar on "Camping Asik di The Lodge Maribaya"
  1. Mie kocok dan udara dingin itu pasangan serasi ya, Mbak. Apalagi ditambah pemandangan ijo ijo gitu.

    Ah.. Jadi merasa kurang piknik nih! :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish, maafkan kalau udah bikin ngiler. Biar ga kebayang-bayang terus, kudu ke sini, ya :) Eh tapi saya juga pengen ke sini lagi, sih hehehe

      Hapus
  2. Ngeri banget liat sky bike itu hihi kalau aku bisa pingsan hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku agak gemetaran sih pas ke sini tapi pengen nyobain lagi hehehe. Itu kakiku pas-pasan banegt pas naik ini.

      Hapus
  3. Woowww asyik bener tempatnya mak seru banget.makanannya jg asyik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruuu, Mak. Aku juga penge ke sini lagi, nih.

      Hapus
  4. Pas awal-awal baca aku suka terkagum-kagum kepengen suatu saat dapet kesempatan camping di Lodge Maribaya. Terus pas lihat bagian Teh Efi nyobain Zip Bike, tiba-tiba aku keringetan sendiri, hahaha. Seru banget ya Teh, bisa camping disana? duh, aku kapan ya? mana pemandangannya bagus banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. GA keringetan sih, cuma berasa gimanaaa gitu hehehe. Ayo Ka, ajakin pak suaminya liburan ke Bandung. Siapa tau nanti kita bisa kopdaran ^_^

      Hapus
  5. Tempatnya keren banget, wajib ke sini nih kalo lagi ke Bandung...Btw ZIp Bikenya menyeramkannya nggak mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga nyeremin sih. Aman, kok. Cuma emang bikin deg-degan dibanding wahana lain hehehe

      Hapus
  6. Tonggoret apaan mak?

    Udah banyak tempat kece di Bandung sekarang ya... aku udah lama banget nggak main ke Bandung. Nggak kuat sama macetnya klo weekend. Tp liat foto2nya, aku jadi pengen kesanaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. TOnggeret itu semacam serangga, Mak. Dia kalau ngeluarin suara cukup keras. Googling deh. DI kota mah udah jarang denger bunyi mereka. Emang sih Bandung kalau lagi wiken macetnya amit-amit. Maennya pas weekday aja biar lancar di jalan dan ga antri pas di sananya.

      Hapus
  7. Duh teh evi, tadinya saya berencana ke semarang untuk liburan, tapi pas baca tulisan ini malah pengen kesini. Bdw siapin dana berapa ya kalo kesini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berapa, ya? Kalau buat camping pas reguler sama peak season bisa beda sih. Di luar ongkos kalau ambil campers plus jajan dan segala macam di sana siapin aja budgetnya 1,6an per kepala. Kurang lebih sih, biar pasti mah tanya aja ke reservasinya, ya.

      Hapus
  8. Aaaaakkkk.... ini kan kami (geng temen kantor lama) lagi ngomongin mau ke sini. Huehehehe. Makasih ya Mbak buat postingan lengkapnya... hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaak, harus coba Mas. Kudu diyakinkan seyakin-yakinnya Pak atau Bu Bos biar mau ke sini. Ada wahana outbond juga buat dicoba. Semoga bisa segera ke sini, ya.

      Hapus
  9. Teteh, artikel ini viral banget dikalangan ibu-ibu sesekolah, pada ngeshare link teteh. Aku bangga banget hihihi kan aku bilang temenku, hahahaha. Rencananya geng ibu-ibu sekolah pada mau main kesini juga. Lengkap dan bagus banget ulasan teteh. Sukaaa... Makasih ya teh info dan foto2 kecenya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang viral itu kayaknya foto aku yang d Mountain Swing itu, ya? Ish aku jadi pengen malu ah Zia hehehe. Ayo ajakin ganknya ke sini. Aku juga ga nolak kalau diajak ikutan *lho*

      Hapus
  10. waah camping asyik, bener2 asyiik banget sesuai kata Bu Heni ya.

    Ahh mau lagi ke sana, bawa pasulan gathering kayanya seru ya, cuzz ahh fi!!

    Btw, tedaaaaak itu poto jaipongan eykeh kenapa dipajang, nanti terkenal oouy :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha biar makin ngehits, Nchie. Siapa tau dapat job sampingan jadi penari jaipongan di event :D

      Hapus
  11. mbaaaaaa, ini asyiiik banget... wahana yg naikin adrenalin gini nih yg aku suka.. fix lah, hrs bujukin suami nginep di sini tp ga mau ajak anak :D.. rempong pasti kalo bawa meeka camping2 gini.. mnding berduaan aja :D ..aku penasaran ama zip bike nya ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajakiiiin pak suaminya. Harus jadi, Faaan. Anak-anaknya kasian dong ga diajakin :)

      Hapus
  12. Waawaaa envy, teeeh! Kabita trekkingnya euy. ah kudu pisan ka the lodge deui ah mondok diditu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus, Lu. Ajakin Gele sama Nabil ke sini :)

      Hapus
  13. Duh... Jadi pengen ke sana lagi Teh... Banyak yg menarik. Banyak kenangan. Keren The Lodge Maribaya ini. Sukaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun pengen ke sana lagi. Belum nyobain panahan di sana *kayak yang bisa aja*

      Hapus
  14. Balasan
    1. Yiiin, kalau mau hanimun lagi ke sini aja, ya :). Ayo kipasin Pak Suaminya ke sini.

      Hapus
  15. yaahhh gak ngajak-ngajak. hayu ah remedial ke sanah lagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga diajakin sih, Teh. Kayak ulangan aja remidialan hehehe

      Hapus
  16. Asyik bgt, udah blg ke suami pgn main ke sini :D

    BalasHapus
  17. Menantang banget itu duduk di situ. Tapi seru. Pengeeeen... Uji nyali. :D

    BalasHapus
  18. kerennyaaaa nggak kira-kiraa...! mOga2 desember enggak full booked yak. Pengin dolan ke sana

    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ga nyesel, mending booking dari sekarang. Kalau pesan nanti, takutnya keburu full booked. Cuma ada 25 tenda aja yang ada. Ayo ke Bandung, nanti kita kopdaran, Mbak.

      Hapus
  19. Tenda bawangnya keren tuh, boleh di coba gimana ya rasanya? kalau di makan bisa ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sulap dulu pake tongkat ajaibnya Dora Emon hehehe. Lagian ga enak ngemil bawang mah. Nanti tidur di mana kalau tenndanya di makan?

      Hapus
  20. waduh keren banget pemandanganya sis, ngiri pengen juga main kesana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo atuh dolan ke The Lodge Maribaya. Biar ga penasaran :)

      Hapus
  21. Next visit aku harus kesini. Nunggu musim ujan beres hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haruuus Nay. Nunggu musim hujan udahan mah masih lama. Kemarin pas aku ke sana kebetulan hujannya bentar aja, gak lama.

      Hapus
  22. Tempat ini lagi hitz banget.. Mak fotonya kereeenn jd pengen ke sana ajak anak ku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mak, maen ke sini. Jangan lupa booking dulu biar ga nyesel kalau keburu penuh.

      Hapus
  23. keren banget mbak tempatny, moga next bisa kesini.
    Salam kenal ya mbak. :)

    aimizumizu.blogspot.com

    BalasHapus
  24. Aku pengen ke sanaaaaaa, ajakin atulah teh, hahaha, penasaran asli.
    Btw itu ada fotografernya tohh, pantesan aku kira gimana caranya motret kalo jauh gitu, bisi datengnya sendiri, hahaha...

    BalasHapus
  25. Entah kenapa baca blog post teteh aku jadi inget surabi dan mie kocok.
    Kesana lagi yuk teh, jajan lagi, jelajah lagi :D

    BalasHapus
  26. Cangkirnya memusatkan perhatianku.. Dulu kalau ke sawah antar makanan untuk bapak, bawanya cangkir begituan. Ngehits banget cangkirnya sampai ada temen mau nikah udha dipesenin souvenirnya haru cangkir gituan... *komen ngga nyambung

    BalasHapus
  27. Pemandangan di sky tree nya kece banget :) jadi kabita hehehe. yang mountain swing sih kayaknya berani tapi kalau zip-bike? Euh, boseh sepeda di darat aja aku mah ga bisa teh sieun, apa kabar di situ :D

    BalasHapus
  28. Kalo boleh tau brp kira2 budgetnya teh ? Terus dr jakarta naik apa ? Terima kasih. Salam kenal teh efi

    BalasHapus
  29. Hi. Teh efi. Kalo boleh tau berapa budget nya dr perjalan . Camping . Sampe pulang hehehe . Makasih salam kenal

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.