Top Social

Bring world into Words

Tentang Usia yang Bertambah

Minggu, 18 September 2016
Tentang Usia yang Bertambah - Pernah ga, ketika belanja ke supermarket disapa kasir atau pramuniaganya dengan sebutan Bu? Teteh, atau  Kakak? Pernah dong, ya. (iyain aja biar cepet :D). Dalam rentang waktu yang hampir berdekatan gitu, saya pernah disapa dengan panggilan yang berbeda. Datang ke tempat ini disapa Kakak. datang ke mini market A dipanggil Ibu, eh besok lusanya pas beli properti di sebuah toko buku, mbaknya yang jaga stand dengan sopan ngobrol dan memanggil saya Teteh.
Jangan bete atau seneng dulu. Mungkin SOPnya begitu, harus menyapa pengunjung dengan sapaan tertentu, atau memang pelayan, pramusaji atau pramuniaganya dibebaskan menyapa pengunjung sesuai dengan panggilan yang kira-kira pantas.

Kadang saya suka mikir nih, jangan-jangan penampilan atau baju yang dipakai bisa ngaruh juga. Kalau dekat rumah, cuma  ke pasar atau minimarket mah saya lebih suka pake kerudung instan alias berego. Dan biasanya kalau pake kerudung instan gitu lebih sering disapa ibu huehehe.. Pernah sih pake setelan yang ga secuek ke pasar gitu pun tetep aja ada yang nyapa saya ibu. Ya, sudahlah emang secara usia saya udah waktunya dipanggil ibu, meski di KTP masih menyandang status single :)  

Dulu saya suka bete kalau disapa ibu, tapi kemudian  bisa berdamai disapa begitu. Kalau masih ada yang menyapa teteh, mbak, kaka dan semacamnya ya ga usah geer juga. Yang lebih tua seumuran mama atau beberapa teman yang usianya dibawah saya sih biasanya manggil gitu. Ya asal jangan nyapa kita, Eyang misalnya. Kan, masih kejauhan kalau buat seumuran saya disapa gitu.

By the way, postingan saya kali ini terinspirasi dari blogpostnya Tian, untuk program #PINKEBANDUNG. Dibaca, ya: Jangan Takut Menjadi Tua

Lanjut. Saya setuju kalau yang namanya usia ga selalu berbanding lurus dengan kedewasaan. Yang muda ga selalu kolokan dan yang yang tua ga selalu berpikir matang. Kadang ada kalanya juga ketika berkumpul dengan teman lama, kita masih seusiaan dulu, tidak merasa bertambah umur. Candaan garing jaman dulu kerap terlontar, lalu tiba-tiba ada yang mengingatkan,  hoooi, inget umur. Di sisi lain, ada kalanya kita merasa perlu sesuatu yang membuat lebih rileks, merasa lebih muda untuk melepas penat di benak.

Usia saya sekarang memang sudah memasuki pertengahan kepala 3, segmen usia yang sangat potensial untuk dibidik obat atau krim muka dengan embel-embel anti aging. Lho kok ada keriput di sini? Lho kok fleknya jelas? bla bla bla..say

Lalu saya takut ga menjadi tua? Sejujurnya ketakutan itu ada. Saat bercermin dan melihat lembaran putih mulai muncul, saya khawatir. Seumuran gini kok udah ubanan? Dokter yang saya curhati pun menaikan alisnya. "Hah? Kamu sudah ubanan?"   

Saya mengangguk sambil nyengir. Lalu mengalirlah petuah-petuahnya, kadang disela omelan yang anehnya saya tanggapi dengan santai, cuek.  Uban yang muncul di kepala memang belum saatnya. Di satu sisi senang mendengarnya. Berarti masih muda? #eeh, tapi di sisi lain, ini sinyal kalau stamina saya ga sekuat dulu. Ternyata saya punya alergi yang cukup serius. Masih suka cheating soal makan, tapi berusaha untuk ngerem. Sinyal paling gampang adalah munculnya jerawat. Artinya, tingkat penolakan (((penolakan))) tubuh saya cukup tinggi. Satu waktu, 3 minggu jerawat di muka tidak sembuh-sembuh, dan beberapa suntikan yang bikin saya meringis mendarat dengan sukses. Cantik itu sakit memang :) 

Sebentar, saya koreksi soal ketakutan  menjadi tua. Saya takut saat bertumbuh usia tidak dibarengi dengan fisik yang tidak sekuat dulu. Beberapa tahun yang lalu, saya sanggup begadang sampai menjelang dini hari. Menonton bola atau film di tv/youtube, membaca buku atau kejar setoran kerjaan. Jaman kuliah dulu malah lebih ekstrim, sering tidak tidur sampai subuh demi SKS alias Sistem Kebut Semalam. Sekarang, kalau sudah waktuya Cinderella kembali ke rumah saya masih melek, malah pengen nangis. Saya Pengen tiduuur. Ya memang ga bisa dibantah, seusiaan ini rentan melemah dri fisik atau kesehatan.

Mindset saya berubah. Bertambah usia adalah sesuatu yang tidak bisa ditolak. Percayalah, saat kita meratapi tanda-tanda penuaan, di luar sana masih ada yang resah apakah besok lusa ia bisa menghirup udara. Ada yang punya harta berlimpah tapi tidak bisa menikmati lezatnya makanan, leluasanya meluncur ke sana ke mari dan kenikmatan lain yang kadang kita sepelekan, karena merasa semuanya kita anggap sebagai hal yang biasa.

Mengunjungi teman atau family yang sakit kadang bisa menjadi vitamin hati, lho.Meski aroma khas rumah sakit lebih terasa seperti mengintimidasi, semacam perasaan ga enak.  Tapi berpapasan pasien di selasar  rumah sakit, atau sedang menunggu antrian itu bisa membuat kita ngomong sama diri sendiri, "You were lucky, be grateful of what you are."

Biasanya sesuatu itu terasa berarti ketika kita menyadari tidak mendapati atau merasakannya lagi. Contoh paling gampang, misalnya saat direcoki flu. Hidung yang lega akan kita rindukan ketika terasa mampet. Nikmat sehat itu mahal.

Jadi, biarkanlah usia kita semakin bertambah, tapi tetap bisa menikmati dan mensyukurinya. Salah satu caranya adalah dengan menjaga kesehatan. Karena dengan menjaga kesehatan juga adalah cara kita menjaga amanah Tuhan, memelihara aset penting agar kita tetap produktif. Setuju?

Tua itu pasti, dewasa itu pilihan. Pun begitu juga dengan kesehatan kita.




49 komentar on "Tentang Usia yang Bertambah"
  1. Perempuan maah...pinginnya cantiikk terus yaa, teh..

    Semoga cantik di luar juga dalam.
    Dan kelak dirindukan surgaNya.
    Aamiin.

    *ini komen nyambung ga siih..
    ^^ efek begadang, mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyambung kok, Teh. Ya atuh, semua perempuanmah udah bawaan allami pengen selalu cantik, asal sesuai umur. Kan ga lucu kalau kita pengen disamain sama anak SMA, ya hehe

      Hapus
  2. Nyesek dulu jaman SMA hijab syari belum trendi. Sering banget dipanggil ibu. Masih SMA loh teeeh, *nyesek, ujian pake hijab hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya, ya. Hijab dulu identik sama busananya ibu-ibu. Dulu juga pas awal-awal pake jilbab aku sua dipanggil Bu Haji. Kadang dipanggil Ninja Hatori juga :)

      Hapus
  3. Aku pun tergantung pake baju mba klo pake bju kaos pasti dipanggil ade atau neng ciyeh berasa spt gadis muda belia *dikeplak* tapi klo pakaian formal tetap dipanggil ibu mendadak puyeng :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari menyamarkan usia dengan pakaian hehehe

      Hapus
  4. Aduh... jadi inget umurku juga. Hihihi... Sehat-sehat selalu, semuanya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar pun KTP diumpetin, kita mah ga bisa boongin diri sendiri ya, Teh Nia hehehe. Aamiin. Semoga sehat selalu biar ga ngerepotin

      Hapus
  5. Saya seringnya dipanggil teteh :D, hihih tapi sekarang mah dipanggil ibu terus sih sama Marwah, ya eyalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi awas ketuker, dipanggil Teteh sama Marwah.

      Hapus
  6. Yah..yang tuaaa datang niy..

    Tua boleh lah, yg penting tetep bagaimana menarik lebih lama agar tetap kece.
    Banyak2 senyum, bersyukur menikmati hidup insyaallah menua dengan lapang dada legowo xixixux

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeee, ada Kakak Tua :D
      Baiklah Kakak yang kece, mari kita nikmati hidup dan banyak bersyukur :)

      Hapus
  7. sama ya ternyat,dulu aku juga suka begadang pas kuliah...ngerjain tugas sampai pagi..

    Halo teh Efi,apa kabar??semoga sehat selalu..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Hannaaa. Alhamdulillah, baik. Semoga dirimu dan keluarga juga sehat selalu, ya. Wah hobi kita dulu sama, ya. *kok bangga sih doyan begadang*

      Hapus
  8. Saya juga gak takut tua..
    *umpet-umpetin semua cream antiaging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umpetin tapi tetep ddipake kan, Yen? hehehe

      Hapus
  9. Bener teh Operator atau bank yang suka bilang Ibu supaya formal ya... Kalau saya sih sering disangka anak kuliahan karena badannya kecil hueheheh bagus teh tulisannya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, operator gitu sama resepsionis biasanya manggil Ibu. Biasanya yang suka manggil teteh mah yang udah kenal dekat. Apa kita haru kenal semua orang biar ga dipanggil ibu, ya? Hehehe.... Wah kita belum ketemuan ya. Penasaran pengen liat Sandra aslinya.

      Hapus
  10. ikut ah komen, tua itu pasti mbak. tapi masalahnya dicepat tua atau awet muda, tergantung banyak senyumnya mbak. semakin banyak senyum. semakin awet muda. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem deh.. banyakin senyum aja kali ya

      Hapus
    2. Fajar: Yuuu ah banyakin senyum tapi jangan sembarangan waktu hehehe
      Dian: Iya, Teh. Ih ke mana aja? Long time no see kita.

      Hapus
    3. ya lah mbak, kalau senyum disalah waktu kan bisa berabe :p

      Hapus
  11. Teh Efi mah awet muda geura. Sabaaaaaar pisan. Penyabar mah usianya lebih awet, daaan lebih terlihat muda. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamii, Git. Katanya yang mungil itu bonusnya awet muda. Allah mah Adil, ya. Aku sabar? Aamiin. Semoga:) Masih harus banyak belajar.

      Hapus
  12. Teteeeehhh... aku udah ubanan.. huaaaa.. banyak pula, padahal baru masuk 30 :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaah serius, Mita udah ubanan? Masa sih? Banyakan siapa? #eeeh

      Hapus
  13. Betul sih, umur boleh menua, tapi semangat selalu muda, biarpun.... jelas-jelas tidak seenerjik usia di bawah 45 tahun... hehehe . Tulisan bagus pisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah Ibu. Aku mah suka liat ibu yang tetap energic dan bisa bawa mobil model jip gitu. Jarang-jarang lho perempuan bisa bawa mobil segede gaban hehehe. Kangen ih, bu. Kapan ya bisa ketemuan lagi.

      Hapus
  14. Diatas 35 ini saya jd merasa tua teh hikssss... pdhl muka msh imut gemesin *dikeplakseanteroblogosphere :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ish, Irma sih tetap cucok lah, dan gemesin. Pengen cubit pipinya tapi aku kurang tingg hahaha... Ih, kata siapa Irma tua? Terus aku tua atuh? *lho*

      Hapus
  15. Jujur ya teh, aku sedang masa-masanya sensi kalo lagi pergi belanja tiba-tiba dipanggil 'ibu' sama kasir atau siapapun.. Padahal nanti juga jadi ibu-ibu yah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku pernah ngalamin itu juga kok, Nes. Emang lebih nyenengin dipanggil teteh atau mbak, ya.

      Hapus
  16. Tapi da teh Efi mah badannya imut-imut, keliatan awet muda juga :) hihi aku ge da udah ada ubanan, satu-dua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkahnya body imut, Gilang hehehe. Ah 1-2 uban mah dikiiit banget.

      Hapus
  17. sama mak, yg saya takutkan dari bertambahnya usia kesehatan yg berkurang. sekarang kerasa cepat cape dan mata mulai ada masalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama euy, sekarang ga bisa lama-lama liat lappy, kudu dijeda.

      Hapus
  18. Saya juga kadang merasa kesal dengan mbak - mbak di pom pengisian bbm sama yang di minimarket.... padahal masih usia 24 an udah dipanggil bapak,,, nikah aja belum :D
    Saya setuju dengan kalimat yang di akhir,,, selalu mensyukuri dengan bertambahnya umur kita dan nikmatilah hidup ini sesuai dengan ketentuan-Nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi mungkin nanti harus liatin KTP *lalu si mbaknya bingung* Yuk syukuri nikmat yang sudah kita dapatkan :)

      Hapus
  19. Saya belum kepala empat, bentar lagi ding, tapi anak sudah remaja mbak. Gimanaa nggak tau coba? Hahahaha....ah, usia kan hanya soal angka, yang paling penting tetap berguna dan bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bentar lagi kepala 4 tapi belum punya anak *eh kok curhat* Ah sudahlah mari jangan lupa bahagia :)

      Hapus
  20. Iya Teeeeh, da nggak mau tua jg gimana atuh, pasti menua, jadi ya udah weh, diterima aja ya hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya awet muda, sehat, jalan-jalan dan shoping terus ya, Yin hehehe. Tapi itu mah asa utopia pisan.

      Hapus
  21. hehehe itu aku banget mbak, takut tua. kalau sudah menjelang birthday aku paling deg degan..... masalahnya why time so fast like this. anyway ini kali pertama kali aku berkunjung, rumah maya yang menyenangkan. salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks lho sudah mampir. Iya nih time flies ya *lirik kalender, lirik ktp*

      Hapus
  22. can't agree more! Dewasa itu pilihan yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dets rait, mbak. Siapa lagi yang bisa mengubah sikap kalau bukan kita sendiri, ya.

      Hapus
  23. Numpang lewat. Numpang baca postingan ibu-ibu. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan, ga usah pake konde atau wedges, kok hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.