Top Social

Bring world into Words

Kebiasaan Penumpang di Dalam Bus Kota

Selasa, 02 Agustus 2016
Kebiasaan Penumpang di Dalam Bus Kota  - Ada yang belum pernah naik bus kota? Kayaknya kecil kemungkinan kalau ada yang jawab belum pernah sama sekali. Dulu, jaman SMP,  saya adalah penumpang setia - eh sering - bus kota. Alasannya? Paling murah soalnya hehe.
http://www.catatan-efi.com/2016/08/kebiasaan-penumpang-di-dalam-bus-kota.html

Tahun 1993-1994 pas saya duduk di bangku kelas 2-3 SMP, bus ini adalah angkutan umum favorit. Waktu SMP 25 Bandung lokasinya masih di jalan Kelenteng, tinggal jalan dikit 100-200 meteran ke perempatan  Sudirman-Keleteng- Cibadak. Bisa ditemui anak-anak berbaju putih biru bergerombol nungguin  Mercy yang merakyat ini. Dulu saya cuma harus membayar 100 perak aja dari perempatan itu sampai ke bundaran Holis atau jalan Paltiga. Malah pernah juga lho bayarnya cuma 75 perak!

Bandingkan, dengan naik angkutan umum yang waktu itu  tarifnya 150 perak. Hari gini emang ga ada apa-apanya uang segitu, tapi jaman saya SMP itu worth it banget, lah. Dengan uang 500 perak aja udah bisa dapet bakso semangkok, lengkap dan super kenyang! :) Hantu inflasi emang ngehe dan nyebelin, ya.

Kembali ke topik. Meskipun lebih banyak merelakan diri untuk  jadi penumpang kelas festival (baca: berdiri) biasanya saya sama temen-temen enjoy aja. Selain emang jaraknya dekat, juga ada temennya. Kadang suka nemu juga penumpang yang berbaik hati berbagi kursi, atau emang busnya pas lagi kosong. Jadinya tetep bisa duduk. 

Nah, kalau merhatin penumpang di bus kota, biasanya unik-unik deh karakter dan cara mereka menghabiskan waktunya. Satu waktu saya pernah naik bus kota menuju kantor Dinas Pendidikan di jalan Ahmad Yani, Bandung. Pas lewat pasar Andir, busnya berhenti untuk mengangkut penumpang.  

Karena namanya juga pasar yang identik dengan becek (tapi ga pake ojek), mau ga mau aroma smelly khas pasar jadi menguar di dalam bus. Pengharum ruangan dan parfum beberapa penumpang yang dominan ternyata bisa kalah dari bau lumpur  yang nempel di kaki penumpang. Saya udah coba buat maklum aja, meski rada ga nyaman juga, sih.

Eh, tahu ga? Si Ibu  penumpang yang baru naik itu tiba-tiba menyapa penumpang lainnya. Gini katanya, "Hapunten Ibu, bapak, ka panumpang sadayana. Pami abi naek janten barau dina bis (Maaf Bu, Pak, sama penumpang semuanya. Kalau saya naik, busnya jadi bau)."

Mau-mau ga  mau saya nyengir dengernya di balik tissue yang dipake buat nutupin idung. Beberapa penumpang lain ada yang tersenyum menanggapinya ada juga yang cuek bebek, mungkin pikirannya lagi entah di mana lah. Mikirin dead line pekerjaan,  klien yang mau ditemui atau nahan ngantuk.

Selain si ibu ini yang celetukannya tidak terduga, selama beberapa kali naik bus kota, saya suka memerhatikan beberapa kebiasaan penumpang bus kota lainnya. Kayak gini, nih.

Ngobrol

Kalau pergi sama temen, biasanya bakal asik arisan alias ngobrol. Topiknya suka-suka deh, Bisa soal kerjaan, kuliah, ngomentarin yang diamati di dalam atau di luar bus, sampai curhat. Ya kalau volumenya kenceng jangan salahin penumpang lain  jadi ikutan nyimak dong.  Kadang ada juga yang pergi sendiri, eh tiba-tiba penumpang di sebelah ngajak ngobrol. Yang begini dua kemungkinan yang terjadi. Lanjut ngobrol atau seperlunya aja (saya pernah ngalamin dua-duanya :)) . Pernah juga saya merhatiin penumpang yang pergi bareng anaknya. Emak atau bapaknya jadi sibuk bercerita sama anaknya.

"Itu namanya jembatan penyeberangan, dek."
"Ini namanya persimpangan. Kalau pas lampu merahnya nyala, mobil dan kendaraan yang lewat harus berhenti."
"Deeek, makanannya jangan dimainin gitu, ah."
"Iya, sabar, bentar lagi turun."
"Hai Tante, apa kabar?"

Kurang lebih kayak gitu lah obrolan para ortu yang bawa anak balita atau batitanya. Kadang di bus juga bisa jadi ajang reuni, ketemuan teman lama. Bisa-bisa saking senengnya ketemuan, terus heboh ngobrol dan lupa volume suaranya rada kenceng.

BacaBuku/Ngoprek Gadget

Just in case macet atau bosan nunggu, biasanya saya suka bawa buku buat menemani di jalan pas pergi sendirian. Kalau sudah bosan, saya simpen bukunya dan buka gadget, ngecekin notif di grup chat, medsos atau email. Kalau batrenya abis (ini yang nyebelin) ya udah diem aja :D. Pas busnya lagi penuh banget better jangan ngoprek gadget karena biasanya kita cenderung asik sendiri. Jangan sampai ada barang kita yang pindah tangan.

Tidur

Pernah turun dari bus kelewatan karena ngantuk? Saya pernah hihihi dan sialnya rute yang dilewatin itu satu arah, ga bisa naik angkot biar sampai ke tujuan dengan cepat. Ya udah, anggap aja olahraga. Salah sendiri, ketiduran di bus. Kayaknya belum pernah nemu penumpang bus yang ngantuk, terus minta dibangunin kalau udah sampai jalan tertentu. *Emang gue siapanya elu?*

Gelantungan Pegangan

Kalau yang ini mah udah jelas kerjaan penumpang kelas festival alias yang kebagian berdiri tadi. Sambil gelantungan terutama ketika busnya penuh, kadang suka jelalatan juga cari posisi yang nyaman, alias gelagat penumpang yang mau turun. Kalau perjalanan masih jauh, terus macet kan pegel juga kalau berdiri terus, mah. Ada juga yang ga bisa gelantungan karena busnya udah penuh banget dan rempong dengan bawaannya. Atau tangannya kurang sampai buat gelantungan? Kalau pas kayak gini, saya suka cari posisi mepet ke sisi aja biar lebih aman.

Pura-pura sibuk sendiri

Ada yang memang anteng dengan buku atau gadgetnya, ada yang pura-pura sibuk karena ga mau ngalah kasih kursi sama penumpang lain yang lebih butuh kursi gitu. Hmm yang ini no comment deh.

Maksain duduk

Kadang suka ada juga penumpang yang berusaha cari celah buat duduk. Entah nyempil di antara penumpang yang lain, atau yang ekstrim kayak dulu saya masih SMP, duduk deket pak sopir, di sebelah persnelingnya bus gitu. Huahaha... Ada yang pernah kayak gitu juga, ga? Lumayan soalnya, apalagi kalau bodinya imut kaya saya #eeh. Ga enaknya, ya ada sensasi hangat dari mesin bus. Dan karena duduknya berlawaman arah dengan kemudi bus, jadi berasa duduk di kursi tunggal angkot gitu itu, lho. Lumayan lah daripada gelar tikar. Duh jangan atuh :)

Nyimak musik

Dulu pengamen bisa dengan bebas naik bus buat menghibur penumpang sambil usaha mengais receh. Mayoritas, lebih sopan dan kebanyakan nyanyi lagu-lagu Iwan Fals atau ever green.  yang ngamen di bus sih daripada yang suka rada maksa-maksa di angkot pas lewat perempatan gitu. Kalau sekarang - seenggaknya di Bandung - udah jarang banget ada pengamen yang naik bus kota kecuali di pangkalan sebelum busnya pergi. Setelah bus jalan, biasanya sopir bus bakal menyalakan musik. Kalau beruntung, genre musiknya bakal pas dengan selera kita. Giliran  bosen atau ga suka, saya milih nyalain musik dari HP dan mendengaraknnya dari earphone.  Selanjutnya terserah deh, mau ngelamun, merhatiin jalan atau baca buku sampai nunggu waktunya turun.

Ada yang mau nambahin kebiasaan penumpang lainnya kalau lagi naik bus kota?
12 komentar on "Kebiasaan Penumpang di Dalam Bus Kota "
  1. Huhuhu..jadi inget masa-masa kuliah dulu. Pake bis Elang- Jatinangor. Perjalanan lewat Soekarno Hatta, bisa sampe dua jam. Bahkan bisa lebih, kalo bisnya jalan santei. Mendingan tidur aja, deh.
    Dulu, supaya cepet akhirnya pake trayek Kebon Kalapa-Jatinangor, tapiii...sering gak dapet tempat duduk, alhasil berdiri sampe Jatinangor, deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh lumayan itu teh bikin betis pegal. Kata temenku mah bis jurusan itu disebutnya CDCI, Can Dengdek Can Indit :D

      Hapus
  2. Kalau pas ngamennya lagunya tahu dan enak atau musik yang disetel supirnya enak... nggak cuma nyimak doang, tapi ikutan nyanyi juga, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang temenku suka request sama yang ngamen, bisa nyanyiin lagu ini, ga? Gitu katanya. Ada juga yang ga mau kasih uang kalau nyanyinya belum beres. Nah kalau ga enakeun kadang ngasih biar dia buru-buru melipir hehe

      Hapus
  3. Sama, pernah tidur trus kelewatan mau turun. Untungnya masih ada gang kecil untuk balik ke tempat seharusnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi dan satu lagi siksaannya, ngumpulin konsentrasi, karena suka pusing pas kebangunnya, ya :D

      Hapus
  4. Paling favorit kalo pas naik bus sama kereta. Mengamati mereka para penumpang dengan segala tingkahnya itu sudah jadi hiburan sendiri, mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kadang bikin kita bersyukur, bukan nyukurin orang lain gitu. Tapi seperti menyadarkan kita kalau ternyata kita ga semerana yang dipikirin.

      Hapus
  5. Aku masih pengguna. Kalau aku menerawang melihat jalanan biasanya wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling enak kalau format seatnya kayak bus buat ke luar kota, bisa hanyut ngelamunnya sambil duduk dipinggir jendela gitu, ya heuheu

      Hapus
  6. hahahhaah, ampir samaaaa... Yg plg nyebelin yg maksa duduk... Udah tahu tempatnya ngepas tapi masih maksaaaaa ajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kalau bumil, ortu atau tampak sakit mah kita juga bakal ngasih duluan, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.