Top Social

Bring world into Words

Practice Makes Perfect, Belajar English Via Chat

Sabtu, 09 April 2016

Practice makes perfect. Atau kalau mengutip peribahasa, ala bisa karena biasa. Pernah dengar atau baca, kan? Yakin deh, ga mungkin kalau belum pernah. Kecuali kalau kamu itu alien dari Pluto. Eh udah bukan planet lagi sih, ya? 
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
Sudah kepikiran  manfaatin gadgetnya buat meningkatkan pengusaaan bahasa Inggris?

Efi mau bahas apaan, sih? 

Jadi gini, sebulan terakhir ini baru aja saya mengikuti kursus bahasa Inggris. Padahal dulu jaman kuliah pernah ngambil juga. Sayangnya ga pernah dipake, ditambah faktor usia (jurus ngeles ini mah), banyak deh yang lupa. Dari kosa kata sampai aturan grammar terutama tenses. 
FYI, dari jaman sekolah dulu, topik ini paling menyebalkan buat saya. Masih suka kebalik-balik, apalagi kalau susunan polanya udah ribet. Salah siapa coba? Salah sendiri lah, kenapa ga pernah dipake. 

Balik lagi sama kursus bahasa Inggris tadi. Beda dengan kursus yang sudah-sudah, kursus yang kali ini saya ikuti bukan sistem pertemuan di kelas alias face to face, tapi sistem chat. 

Asik lah menurut saya karena ga harus pergi ke luar, dan terjebak macet. Apalagi hitungan waktu perjalananan yang jaraknya sedang saja satu balikan minimal perlu sejam. Jadi lebih lama di jalan daripada durasi belajar yang rata-rata 90-120 menit. 

Jadi belajar di mana dan gimana sistem belajarnya, Fi? 
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html

Saya belajarnya  di britishenglishclass.com via WA, nih. Asiknya lagi belajarnya dengan sistem private. Jadi ga usah cemas bakal rebutan dengan murid lain kayak ngobrol di grup misalnya. Ga ada text book atau silabus dan pr juga hehehehe. Ini mah kayak ngobrol biasa. Bedanya pake bahasa Inggris, meski kadang-kadang saya ngomong pake bahasa Indonesia juga. Kelamaan kalau harus ngintip kamus dulu, mah *LOL* . 

Dengan cueknya aja saya sendiri suka tanya istilah tertentu yang kadang-kadang saya lupa. kayak misalnya apa sih tunjangan fungsional  kalau ditranslate ke bahasa Inggris? Kalau saya salah  menggunakan kosa kata tertentu, trainer saya  bakal ngoreksi langsung. Harusnya begini, atau begitu, dan gimana susunan kalimat yang lebih enakeun. Soal preposisi juga saya masih suka miss, verb yang masih kebalik, tenses yang masih ketuker lah dan kesalahan lainnya.  Tenses atau aturan grammar lainnya  emang suck, ya. Tapi mau gimana lagi, kalau salah harus dibenerin, kan? And my trainer  gived me a fun way to learned it.       
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
kesalahannya langsung dikoreksi
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
belajar tenses  enggak 'suck' lagi
Bahan obrol bisa soal hobi, topik yang lagi jadi kekinian atau bisa request juga. 

Saya memilih jam belajar malam hari (20.00-21.30), sambil kursus alias les ini juga lebih banyak dikerjakan sambil leyeh-leyehan.
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
ngomongin kuliner pake English asik juga :D

http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
chat yang berbau curhat  :D

Dari chit chat bersama trainer yang pernah belajar di India ini juga saya bukan cuma memperbaiki bahasa Inggris aja. Karena memang mengalir lewat obrolan, saya juga jadi tau banyak tentang India.
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
trainer saya yang seru
Misalnya India yang udah kayak jadi toilet terbesar di dunia, sistem pengkastaan masyarakatnya yang masih kental tapi ada tunjangan sosial untuk kasta yang lebih rendah,  atau  kehebohan yang lagi terjadi di sini. Semacam penolakan transportasi berbasis aplikasi misalnya. 

Kadang kami juga ngobrolin soal aktivitas sehari-hari. Dari banjir, macet, musik, film, kuliner, flashback masa remaja (karena ternyata kami satu angkatan beda sekolah,  beda kota:P) atau berita dunia kayak bom bunuh diri kemarin pun sempat jadi obrolan kami. Ga garing, pokoknya. 

Bener emang, kalau mau mastering english cara efektif adalah apply beasiswa ke luar negeri. Tentu saja ngambil beasiswa ke negara yang menjadikan bahasa Inggris sebagai bahasa sehari-harinya. Karena mau ga mau di sana kita harus bisa bahasa Inggris.  Kan ga mungkin ngobrol pake bahasa isyarat atau nyontek kamus melulu.  Selain Inggris, atau Amerika,  jangan pergi ke tempat lain yang bahasa sehari-harinya jauh dari English.  Misalnya kayak ke Timbuktu  :)

Tapi kan, ga semua orang punya kesempatan itu. Ya soal uang atau waktu juga.  Sementara kalau keinginan memperbaiki bahasa negerinya  Pangeran Charles ini, sudah segitu menggebunya ga usah khawatir juga. Bisa sih, nonton film atau dengerin lagu juga jadi media. Cuma kok kalau nonton film saya lebih suka nyimak translatenya.  Kadang emang dapet juga kosa kata baru. Tapi menurut saya belajar dengan dua arah dengan ngobrol lebih efektif. 

"Your english need to be improved. Not very bad, but you got the basic. "

Gitu kata Mas Yorri yang jadi trainer saya. Horeeee seneng juga. Entah deh ya kalau ikutan tes TOEFL bakal dapat skor berapa. Mungkin nanti bakal saya jajalin kalau ada kesempatan dapat beasiswa. In the mean time, sayang banget kalau ilmu yang baru saya dapat ini nguap lagi.

Makanya, mumpung masih anget, akhirnya saya eksekusi tuh rencana saya dari dulu buat punya blog khusus in English post di sini. Baru satu postingan, sih. Nulisnya emang harus mikir ekstra, jadi postingannya mungkin singkat-singkat aja. As time goes by, mudah-mudahan bisa lebih meningkat. Waktu saya sampaikan niat ini, trainer saya, langsung mengapresiasinya. Yeay!

Eh tapi setiap  orang kan punya cara berbeda, ya.  Buat tipe pembelajar  audio  juga bisa  belajar bareng kok. Soalnya ada kelas  oral  juga. Yang pengen belajar rame-rame bareng temen juga bisa apply dan gurunya bisa milih, lho. atau kalau punya adik yang masih sekolah, bisa belajar gratis. Syarat dan ketentuan berlaku, ya.

Asik kan bisa cas cis cus bahasa Inggris dengan vocab yang variatif, grammar yang ga ngaco lagi dan lidah yang ga keseleo. Malu lah kalau nanti diketawain sama native atau ternyata mereka ga ngerti. Jangan sampai mereka liat muka kita dengan ekspresi bingung terus nanya balik kayak gini:
"Pardon me, what did you say? " 
"Can you repeat, please? I don't get it" 

Hohoho jangan sampai, ya. 
http://www.catatan-efi.com/2016/04/practice-make-perfect-belajar-english-via-chat.html
pilih yang mana? ada yang gratisnya juga, lho

So, yang waktunya terbatas atau males macet meski bisa pergi pake ojek, belajar bahasa asing yang secara menyenangkan kayak di britishenglishclass.com ini adalah cara yang saya sarankan, lho. Waktunya pun fleksibel, bisa kita atur. Untuk tiga kali sesi dalam setiap minggunya. Jadwalnya juga bisa kita  geser ke lain hari atai lain waktu. Ga bakalan ada deh sesi yang hangus hanya karena kita berhalangan melanjutkan sesi tertentu. Time is money, kan?

24 komentar on "Practice Makes Perfect, Belajar English Via Chat"
  1. boleh gabungkah sya mbak, biar bsa bhs inggris juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan akses saja ke situsnya ya, mbak. Nanti bisa pilih kelas dan gurunya juga.

      Hapus
  2. Belajar English via chat...wah ada cara baru ya utk belajar English.. Cara ini menurutku sangat praktis ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paktis,pake banget, mbak.Bisa sambil masak, ngasuh atau apalah hehehehe

      Hapus
  3. Yah... saya nggak punya WA. Padahal menarik kalau diperhatikan dan tidak perlu bermacet ria dan sebagainya, alias sambil duduk dirumah pun bisa kursus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa via BBM juga, Mas. Ayo, cobain.Murah, kok :)

      Hapus
  4. ahhh...senangnya...
    moga dapet jodoh bule *amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Euh bingung balas komennya :) Yang terbaik aja, lah :D

      Hapus
  5. Waahh keren inovasi baru, belajar pakai chat. Idenya keren ihh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,mbak. Ga kepikiran ya, belajar sambil chating gini asik. Ga bikin stres.

      Hapus
  6. wah acnggih banget tuh, memang dengan jaman digital ini semua pasti bisa dijangkau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara belajar yang kekinian ya, mbak. Bisa sambil ngafe juga, kayaknya hihihi

      Hapus
  7. Aku mauuuuu :)
    Kemarin baca juga statusnya Winda tentang les inggris via whatsapp, tapi lupa tanya.
    Kudu rajin latihan ngomong ya biar fasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan Makpuh. Ada kelas oralnya juga.

      Hapus
  8. Waaaah keren banget teh. Bisa belajar bahasa inggris via whatsapp :D

    BalasHapus
  9. Wah. Mau juga lah cobain. Asyik banget nih belajar via gadget, tapi masih ada 'human touch'nya. Gitu lah ya kira2. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, karena kalau kebanyakan teori suka gampang lupa. Kalau ini kan kayak belajar bahasa daerah sama temen. Biasanya suka cepet ngertinya, ya.

      Hapus
  10. Terima kasih Mba Efi sudah review kelas kami! Terima kasih pula terlah mengupdate kelas kami. Sangat mengapresiasi. Kita ga tambahin apa2 sudah lengkap reviewnya.

    Hayu Emaks silahkan daftar ke saya di 082110009343 (line/wa) atau add BBM kita 5C50031D .

    Oh ya, untuk Emakz yang punya anak, adek, keponakan, saudara, atau anak tetangga yang masih SMP atau SMA kita ada Kelas Gratis. :-)
    Tolong bantu info.

    Sampai ketemu di WA/LINE/BBM ya Makzz

    Wia,
    Admin britshenglishclass.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak Wia. Senang banget dikasih kesempatan belajar bahasa Inggris dengan cara menyenangkan.

      Hapus
  11. Aku juga lagi jalan proses kursus nigh mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik. Yuk belajar bahasa Inggris lagi :)

      Hapus
  12. Saya juga udah kursus di BEC, emang seru dan menyenangkan berasa ga kayak belajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay, emang keren ya BEC ini. Tosss dulu Mas :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.