Top Social

Bring world into Words

Mencicipi Smoothie dan Pesto di Pasar Sehat

Rabu, 10 Februari 2016
Kalau tidak ditag Aliya  di  akun instagram, mungkin saya ga ngeh ada acara  Pasar Sehat ini.  Anak-anak Bandung yang kreatif  selalu punya banyak acara yang digelar,  entah di weekday atau weekend.  Kadang sayannya sibuk (((sibuk)))  atau memang ga tau ada acara  seru  yang digelar.  

Lucky me, pas  akhir pekan kemarin itu saya lagi free  dan asiknya lagi acara ini menarik minat.  Jadilah hari itu pergi ke TKP. nebeng  bapak saya  yang mau nengok saudara , kebetulan satu arah pula.  
Suasana stand di acara Pasar Sehat

Lokasi acara Pasar Sehat ini ada di jalan Sancang, dekat lapang Lodaya. Waktu masih muda dulu bapak saya aktif  di seksi pemuda  masjid Mujahidin  yang lokasinya bersisian dengan gedung SD Budi Istri, tempat acara berlangsung. Sementara  buat saya,   datang ke tempat ini seperti  memuar kembali  film lama   waktu SMA.  

Dulu, saya pernah ikutan  ekskul softball. Anggota yang  perempuan sedikit. Makanya suka disuruh gabung sama sekolah lain atau latihan bareng cowok. Nah ini  masalahnya. Selain kagok, saya ga bisa ngimbangin tenaga cowok buat mukul atau lempar bola. Lari? Apa lagi. Trus kenapa coba ikutan, ya? Dan memang ternyata saya payah  soal olahraga ala Amrik ini bikin saya ga lanjut  hehehe... Udahan dulu curcolnya.
Baru aja sampai di depan tenda  yang digelar di  depan gedung SD Budi Istri,  saya ditelpon sama Nchie yang juga datang ke acara ini. "Kamu di mana, Fi?"

"Baru sampe," jawab saya sambil mencari posisi  yang pas  buat ngambil foto.

"Ya udah, aku di standnya Meta."

"Yoi," saya menutup telpon  dan mengambil beberapa  foto. Klik. Klik. 

Masuk ke arena  ini, jadi satu lagi ujian buat saya. Soalnya, banyak stand  yang menggelar  produknya dan bikin ngiler dan mupeng.  Karena emang taunya mendadak, saya  ga nyiapin budget  buat  belanja (eh apa jajan?) di sini. Untunglah lapar matanya terbantu dengan uang yang tidak terlalu banyak di tambah lokasi atm somewhere  entah di mana  hihihi  (keukuepin dompet)
Foto bareng blogger teh Meta yang juga buka stand di sini. Foto: Nchie Hanie
Eh tapi,  akhirnya  jajan juga sih, selain buat ganjelin perut yang laper,  emang  yang saya beli  ini jajanan sehat, kok.  Jadi anggap aja jajan eh belanjanya itu semacam investasi hehehe. Selain beli  jamu  yang 100% hasil  penjualannya  akan didonasikan, saya  tertarik untuk membawa pulang (pastinya bayar dong)  satu botol kecil teh putih yang sudah dikeringkan dan  beras organik.  Suka deh sama wanginya teh, ini. Kayak aroma terapi. Cocok banget diseduh kalau lagi hujan atau malem-malem. Kombinasi yang eksotis antara aroma terapi white tea dan pterichor. Hmmm.. Seems sexy, isn't it? Mau coba? Beli, atuh, jangan minta. *evil grin*  
Jamunya seger. Enak ternyata buat  ukuran saya yang ga suka minum jamu
penampakan teh putih yang sudah dikeringkan.Cukup 5 lembar, seduh dengan air panas sebelum dinikmati. 
beras organik Oribest yang berwarna kecokleatan ini katanya enak kalau diolah jadi nasgor

Maunya sih terus  jalan-jalan, kepoin stand-stand  yang meramaikan acara, tapi ada acara  menarik di tempat yang sama.  Ada Chef Ricky  yang berbagi di kelas workshop tentang green smoothie.  Meski bukan hal yang aneh,  sayang juga buat dilewatkan, sekalian saya lagi ngaruhin "Nchie" juga buat  suka smoothie  :D  Ngaruhin  yang sehat, kan? Jalan-jalannya kan bisa lanjut abis  workshop green smoothie itu.  
Banci kamera, ga boleh liat spot kece langsung pose hehehe foto: Nchie Hanie

Ternyata  beneran.  saya  ga nyesel  nyimak acara yang 80%  ini dihadiri oleh  ibu-ibu. Malah ga sedikit yang seusiaan mama saya. Lihat peampilannya mereka kebanyakan sih para mama atau oma sosialita.  Cantik-cantik dan modis dengan potongan busana kasual yang dipakai. 

 Dengan aksen Sundanesenya yang bodor  abis, Chef Ricky berbagi pengalamannya dengan green smoothie. Tadinya s ga ngira kalau beliau ini  awalnya jadi praktiai makanan sehat karena punya masalah dengan kesehatan. Jerawat yang meradang parah dan obesitas merecoki waktu dan biayanya. Nge-mc ke sana ke mari, uangnya malah habis buat berobat dan perawatan kulit  yang membuatnya minder. Memang ngeselin  ya, kalau punya uang abisnya  ga puguh, kitanya beras  ga menikmati gitu.
Chef  Ricky, bersama asistennay teh Tia  dan audiens  yang bantu motongin bahan. harus pake sarung tangan  biar higienis
Akhirnya Chef Ricky menyadari ada yang salah selama ini. Pola makannya!  Dari sinilah Chef yang punya kafe  makanan sehat di jalan Cimanuk itu akhirnya menemuk pola hidup sehatnya. Selain menjauhi makanan olahan sintetis, daging dan sebagainya, beliau juga rajin mengkonsumsi smoothie.

 Hari itu,  saya dan audiens lainnya  berkesempatan mencicpi resep smoothie buatanya yang langsung didemonstrasikan. Ternyata  banyak  euy yang meminati acara workshop green smoothienya. Konsekuensinya,  acara mencicipi  hari itu kami nikmati dengan porsi secukupnya  hahaha...  Atuhlah kalau mau puas mah bikin  weh olangan (sendiri).
Enak smoothienya, sayang euy dikit  :D
Ada dua resep yang dishare hari itu.  Yang pertama adalah green smoothie  dengan bahan utama daun kale dan daun pakcoy  (batangnya sisihkan aja, bisa kita olah buat ditumis, sayuran atau kaldu sayur). Ah pasti udah familiar, ya.  Dibanding yang biasa  saya buat dan minum,  green smoothie ala Chef Ricky ini juara,  enak banget.   Selain menggunakan kedua bahan sayuran tadi,  masih ada bahan lain  yang dimasukan. Ada pisang  yang sudah dibekukan dan susu almond.  Selain teksturnya jadi creamy,  tambahan susu almondnya  menjadikan  smoothie ini  rasanya enak.  

kebaigian cicipin susu  almond juga
Soal takaran  ini,  feel free aja buat mengatur komposisinya. Gunakan aja feeling alias dikira-kira.  Kalau terpaku dengan takaran sekian ini, sekian itu,  kita gak akan pernah bisa jadi Chef,  katanya. Jiahaha...  Ih saya mah ga bakat jadi chef, taunya cicipin makanan  aja.   

Ada tips nih saat membuat dan menikmati smoothie
  • Instead  susu atau yogurt,better  gunakan susu almond untuk membuat rasa  smoothie  gurih
  • Pisang atau nanas  yang akan dicampurkan dalam bahan smoothie sebaiknya yang sudah dibekukan untuk mengurangi risiko  proses oksidasi.  Buah yang sudah dibekukan juga membantu menetralkan  panas  dari pisau pemotong  blender yang cepat panas.
  • Alpukat  juga bisa digunakan untuk menghasilkan tekstur  cream y, cuma rasanya emang cenderung plain.
  • Pastikan  semua bahan nge-blend sampai benar-benar halus, tidak ada bahan yang masih kasar  atau grinyel-grinyel gitu.
  • Begitu disajikan, segera  minum dan habiskan  smoothie  agar tidak teroksidasi. Sayang, kan kalau khasiatnya berkurang.
  • Kunyah smoothie,  Maksudnya gini,  jangan langsung maen glek aja kayak minum biasa.  Bingung bayanginnya? Ya, tahan sebentar  gitu di mulut agar  smoothie dan enzim salivanya bereaksi sebelum meluncur ke bawah sana diproses oleh pencernaan.

Ga enak atau ga terbiasa? Coba dulu.  Kalau pepatah bilang ala bisa karena biasa,  saya modif dikit jadi ala suka  karena  biasa. Atau kalau peribahasa  jawa bilang gini:

"Witing  tresno jaraning soko kulino: Cinta itu akan tumbuh  karena sering  bersama" 

Hahaha...  analogi yang rada maksa ga, sih?

Selesai  mencicipi  smoothie  porsi mini itu - yang bikin enak emang  gara-garanya  susu yang terbuat dari kacang alomond itu  -  masih ada resep berikutnya yang dibagikan dan pastinya dipraktekkan, dong, Pesto. Saus  ala-ala Italiano  ini ternyata bisa kita buat sendiri dengan bahan yang gampang.   Dengan menghaluskan  kacang mede, basil  (kalau tidak ada, bisa diganti dengan kemangi),  setengah jeruk lemon, minyak kelapa, bawang putih, gula kelapa dan garam  himalaya  ke dalam food processor atau blender kalau ga ada.   
Penampakan daun basil. Rada ngeblur euy 
Sama seperti sebelumnya,  komposisinya dikira-kira aja deh, ya. Yang menarik dari pesto  ini ternyata miyak kelapa  (bukan minyak sawit  lho) bermanfaat  untuk membuat  saus pesto ini jadi awet secara alami. Sedangkan bawang  putih dan  garam himalaya  akan membuat rasa  gurih alami  tanpa MSG.   Dan biar rasa lebih kuat, bawang putih yang akan diproses  sebaiknya dipotong dulu lalu dibakar, Mungkin getah dari bawang yang terbakar ini  yang membuat rasa yang pernah ada semakin maknyus.  Catet ah, nanti kalau mau jalan saya mau cari garam Himalaya  buat masak di rumah.  Soalnya meski sudah mulai terbiasa makan makanan  minus msg, komposisi  garam + gula putih masih berasa kurang aja.  Lagian garam dapur  yang biasa  kita makan itu juga sudah terpapar proses bleaching  yang ga sehat.  Ngomong-ngomong soal Himalaya, saya kok, jadi inget lagunya  Mike & D'Essetials, deh *Efiii.... jangan OOT melulu!*
Pengen bikin sendiri Pestonya
cicipin pesto Bagian tangaan paling hiienis buat  nge-tes rasa
Chef Ricky yang emang anti dengan penyedap semacam MSG dan  bahan olahan itu juga mengingatkan kalau  kacang mede  yang akan diolah untuk membuat pesto ini harus direndam dulu  5 jam sebelum dibakar, kemudian dihancurkan dengan bahan lainnya. Dengan direndam, enzim yang terkandung di dalamnya jadi  'bangun' dan lebih menyehatkan bagi tubuh. Selain kacang mede,  kacang lainnya (kecuali flexseed dan chia seed) seperti kacang tanah  juga sebelum diolah sebaiknya juga direndam dulu dengan durasi yang sama. 

Setelah direndam, tiriskan kacang  mede dan panggang selama 20-25 menit sampai warnanya berubah jadi kecokelatan.  ga punya  oven atau microwave? Bisa kok  disangrai juga. Saus pesto ini juga bisa digunakkan  untuk bumbu gado-gado. Pas kebagian nyicipin (lagi-lagi sedikit)  saya  mencecap rasa mede dominan dengan  sensasi  gurihnya yang alami. Aaah, pengen praktekin segera.
Foto bareng setelah acara. Abaikan bangkunya :) foto: Nchie Hanie


13 komentar on "Mencicipi Smoothie dan Pesto di Pasar Sehat"
  1. Susu almond ya, iya nih saya emang doyan banget sama jus, tapi sayangnya ga sehat gara2 keseringan dicampur sama susu kental manis (sama aja boong deh ini mah). Liat itu penampakan jusnya kok yaa jadi ngiler.

    Btw, kok sekilas tadi Chef Ricky mirip2 dikit sama suaminya Dian Sastro ya :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Susu kenetal manis kan gulanya anyak banget.Bikin deh smoothienya, mak. Enak, lho. Eh aku malah ga tau yang mana suaminya Dian Sastro hehehehe

      Hapus
  2. Pesto memang enak u tuk dioles ke roti panggang atau untuk saua pasta. Nyaaam.

    Btw, aku sudah lama konsumsi garam Himalayan. Warnanya pink, lucu deh :)

    Makasih info smoothiesnya, Fi. Mengunyah smoothies? Biasanya langsung cegluk euy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iy, nih Dy. Aku pikir garam himalaya cuma lebih baik karena ga dibleaching gitu. Eh taunya bisa bikin makanan jadi gurih. Aku juga suka langsung glek aja kalau minum smoothie hehehe :D

      Hapus
  3. Hmm...enak ya Mba ke pasar sehat bisa menemukan banyak ragam dan jenisnya makanan sehat sesuai namanya ya.. Aku juga sekarang ini pengen beralih ke makanan organik.. Ganti sama beras organik sehari2 mungkin ada baiknya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sayangnya makanan organik itu masih mahal. Kalau kena sakit juga mahal, sih, ya. Semoga ada rejekinya biar bisa banyak makanan sehat, ya. Kalau soal beras sih aku ga begitu bayak makan nasi. Sehari makan dua kali dengan nasi itu udah keitung jarang.

      Hapus
  4. Saya kalau denger Beras Kencur bawaannya mau minum..hhehe..soalnya enak sih Mba..hehee

    BalasHapus
  5. teroksidasi maksudnya gimana mbak? *bego*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Contoh sederhananya gini, Mbak. Apel yang udah diiris kalau dibiarkan di udara terbuka warnanya uka berubah gitu, kan. Nah itu apelnya udah teroksidasi. Buah-buahan lainnya juga cepat teroksidasi kalau sudah dikupas kulitnya. Apel termasuk yang cepet,, tuh. Buah-buahan lain juga. Apalagi kebanyakan smoothie yang menggunakan pisang, secara pisang juga cepat teroksidasi. Sayang aja kalau manfaat dari smoothienya jadi kurang maksimal.

      Hapus
  6. Chef Riky sehat2 resepnya (sambil nyatet tips smoothies), beliau py sosmed,mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku taunya instagram aja, Mak. Coba follow aku @rickycobs.

      Hapus
  7. gagal fokus ngeliat beras kencur kesukaanku


    BalasHapus
  8. Wah,, asik juga tingal di dekat situ yah, ada pasar sehat, ini tiap hari ada atau semacam musiman gitu mba? kepingin juga datang ke situ tapi ya itu, jauh! saya di malang nih,,,

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.