Top Social

Bring world into Words

5 Hal Pengaturan Finansial Untuk Freelancer

Kamis, 25 Februari 2016
Buat  sebagian orang,  bekerja terikat  apalagi  dengan  ritme kerja atau aturan  perusahaan  yang terasa ribet  bisa bikin ga betah atau ga produktif.  Ga berarti semua  yang  kerja lepas  atau freelancer punya alasan ini, sih. Faktor  usia karena   batasan umur  juga bisa jadi salah satu aalsannya. Banyak kok, ibu  rumah tangga  yang masih bekerja dengan cara ini.   Yang penting laporan beres sebelum deadline yang sudah ditentukan.   Ga sedikit  freelancer yang mulai menggarap pekerjaannya  di malam hari.  Semacam mahluk nocturnal kah? Hehehe...  Saya kadang gitu,  beresin kerjaan pada saat sore atau malam  hari.  

Namanya juga freelancer. Dia bisa milih pekerjaan  yang ditawarkan kepadanya.  Ada yang memang  mendapatkannya secara reguler  atau berkala.  Tapi yang paling kentara dari seorang freelancer   biasanya adalah dari  besaran angka pendapatan yang didapatkannya. Bisa jadi bulan ini dapat fee  lebih besar dari bulan sebelumnya karena kebanjiran (((banjir)))  proyek. Eh tapi  nih, ga jarang  juga kalau pendapatan yang  diterimanya  lebih kecil.   Selain memang  pendapatannya naik turun,  dia juga  bakal dapat  bayaran kalau bayarannya udah beres.  Sebenarnya  sih yang ini  juga sama kayak karyawan kantoran, ya? Coba  deh,  yang  baru masuk kerja, dia kan baru dapat  bayaran  setelah satu bulan kerja. Cuma enaknya  sih - sepanjang pengalaman saya  jadi freelancer -  hubungan dengan  pemberi job seperti klien  jadi ga seperti  bos/atasan dengan karyawan.   Lebih enak.  Soal fee dari proyek  yang ditawarkan bisa  dinegosiasikan. 
Bukan soal  besaran fee  yang ditawarkan saja yang  membuat kita memutuskan untuk bilang yes or no , take it or leave it.  Mentang-mentang ditawari fee  gede  terus bilang iya aja? Enggak  lah. Jangan ngeyel kayak Bandung Bondowoso  yang  ngerjain proyek seribu candi itu. Iya sih, di ceritanya,  itu adalah  muslihat   Mbak Roro Jongrang  yang ogah kalau Bandung berhasil menyelesaikan tantangan gila itu.  Pendeknya,  ketika kita memutuskan untuk menerima tawaran job, pikirin deh,  kira-kira kita kompeten, ga?  Misalnya ketika ditawari  pekerjaan yang mengharuskan saya menguasai  skill editing video  atau  infografis, misalnya. Atau  membuat pembukuan keuangan dan laporan pajak?   Nah yang kayak gini saya akan skip.  Nyadar diri lah.

Makanya  selain memang harus selalu update dan upgrade dengan skill  yang jadi modalnya, menjadi seorang freelancer  juga harus  bisa memanage keuangannya.  Boleh sih punya pesta kecil setelah proyeknya itu tadi  berhasil.  Tapi mbok ya inget,  masih ada  esok hari.  Kudu punya dana  taktis sebelum  datang lagi job berikutnya.

So, ini  dia beberapa tips ala-ala saya untuk mengatur finansial  sebagai seorang freelancer.  

1. Catat  Pemasukan
Biasanya  sih, fee  yang didapat  saya terima  via transfer ke rekening.  Tapi kalau  main tarik di atm atau gesek di kasir  suka bikin lupa  udah abis  buat apa saja, sih? Makanya saya suka  nyatet.  Bulan ini nerima  berapa? Terus, bulan ini  perlu ngeluarin uang buat apa aja?  Selain rata-rata pendapatan bulanan, saya  jadi hafal  kira-kira setiap bulannya  bakal ngabisin  berapa. Itu belum diitung kalau  lagi dikitikin virus lapar  mata  hihihi. 

Makanya saya bikin tuh satu pos pengeluaran tak terduga  untuk mengantisipasi hal-hal kayak gini.  Nominalnya  ga usah gede, tapi lumayan ngerem pengeluaran biar  ga sampai tekor gede.  Kalau rajin ngitung,  bisa kok kita mengestimasi  rata belanja  keperluan selama 3 bulan terakhir.  Besar pasak daripada tiang? Jangan sampai! Sebisa mungkin ada sisa  pendapatan yang kita sisihkan  untuk ditabung atau investasi.

2. Prioritaskan  Kebutuhan Utama
Nah,  begitu  nulis  anggaran  bulanan  yang harus dipenuhi,  bisanya kita bakal inget pengeluaran rutin  yang utama.  Misalnya tagihan  listrik,  telepon atau pulsa (buat saya yang harus terakses dengan internet, pos belanja  pulsa dan kuota internet  pasti bakal selalu ada).  Lalu kebutuhan lainnya misalnya  transport rutin, toiletris  bulanan dan sebagainya. 

Buat  sebagian orang kebutuhan utama belum tentu sama persis. Lebih ideal lagi  anggaran  bulanan tiap pos  itu kita pisahkan dalam amplop  yang sudah dikasih label.  Nah, uang yang tersisa  itu  baru deh bisa dipake buat  belanja  diluar keperluan lain.  Mau  jalan-jalan atau senang-senang, eh tapi  uang yang tersisa  adanya di amplop yang lain? Ya udah, sabar aja. Skip dulu.


3. Pilih Pekerjaan  Yang Lebih Menjanjikan
Maksudnya  gini. Kalau dihadapkan pada  pililhan job  yang harus  dibereskan, coba pilih mana pekerjaan yang bisa selesai cepat  dengan fee  yang sepadan.  It’s oke  kalau ternyata kita memilih  pekerjaan  dengan   fee  yang lebih besar, apalagi kalau ternyata  lagi ada kebutuhan yang perlu support dana lebih.  Oke, realistis,  tapi  sampaikan penolakan secara halus kalau ternyata kita  tidak  akan mengambil pekerjaan yang nominal feenya kecil tadi, ya. Attitude  is #1

4. Mau ga Mau Kudu Hemat
Hemat sama pelit  beda, lho.   Hemat  itu tau  mana yang jadi prioritas, duluin mana yang butuh dan perlu  dibandingkan dengan sesuatu  yang tampak perlu padahal sebenarnya ingin.  Ya, kan? Beruntung lah kalau ga punya  kartu kredit karena  lebih  tertahan nafsu  lapar matanya.  Pinjem uang sih bisa jadi solusi ketika lagi bokek. Tapi saya suka segen atau  malu kalau pinjem uang hanya untuk pos  yang sifatnya ga urgent, alias mendesak.  

Buat sebagian orang, memanfaatkan manfaat promo kartu kredit cashback,  juga ga masalah buat memenuhi keinginan. Sesekali aja lho. Jangan sampai keterusan. Anggap saja sesekali  memberi hadiah buat merayakan proyek  yang bisa kita kerjakan.

5. Buat Anggaran untuk Masa Depan
Selain pengeluaran rutin  bulanan, jangan lupa  juga punya dana taktis  buat masa depan. Kadang kita ga bisa memprediksi, apa sih yang bisa terjadi  di waktu mendatang? Lah cenayang aja bisa meleset.

Jangan sampai ketika sakit misalnya kita ga punya uang untuk berobat  atau  kacamata  harus diganti  dan kita ga bikin pos untuk itu.   Selain  itu, seorang freelancer  tidak mendapat  tunjangan bulanan untuk keluarganya. Jadi untuk pos  dana pendidikan, membeli rumah,  atau  untuk pensiun misalnya jangan sampai terlewatkan.  
Dalam keadaan terdesak , ketika  kita tidak punya  klaim asuransi kesehatan  misalnya, bila mempunyai kartu kredit  bisa memanfaatkan promo kartu kredit cashback dan hemat dengan kartu kredit di Indonesia  untuk memudahkan pembayaran.

39 komentar on "5 Hal Pengaturan Finansial Untuk Freelancer"
  1. Balasan
    1. Alhamdulillah. Thankyou kalau bermanfaat.

      Hapus
  2. Aku pny kartu kredit tp blm pernah di pake teh :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau pake ajak-ajak aku, dong. Hihihi... #apaansih

      Hapus
  3. Tips yang ok. Semoga saya juga bisa cepat ngak ngantor lagi. Bisa kerja mandy kaya efi.... keren 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe aamiin. Semoga sama-sama mandiri dan berkembang ya, Sonta.

      Hapus
  4. Kadang suka sesuatu yang tak terbendung hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lapar mata alias guilty pleasure, ya Yurma. Makanya kudu siapin kacamata kuda kalau shoping ke mall :)

      Hapus
  5. Hmmm masalah pajaknya gmn mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya bisa, Mak. Bilang aja minta dibuatkan bukti potongnya.

      Hapus
  6. Belum pernah pake kartu kredit mak...thanks for sharingnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau pake, gunakan dengan bijak ya, Mak.

      Hapus
  7. Betul Mba.. Mau gak mau kudu hemat.. Intinya kita harus bisa membendung keinginan beli sesuatu yang kadang baru ngeh itu gak penting setelah beli..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Makanya pikir berkali-kali sebelum bayar atau gesek kartu. Ini beneran butuh atau cuma lapar mata.

      Hapus
  8. Makasih teh tips nya.. Jadi pekerjaan apapun tetep ya kalau pengaturan finansial mah harus ada , tapi bagi freelancer tantangannya beda hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yas karena yang namanya freelancer penghasilannya fluktuatif. Jangan sampaibbulan depannya diet ketat gara-gara bulan sebelumnya kelewat boros.

      Hapus
  9. duh kartu kredit lama2 kok terasa menjerat yah :)

    BalasHapus
  10. sama mbak..
    saya juga pekerja lepas..

    lepas tanggung jawab...
    haahaha...

    betul itu, pemasukan kadang banyak kadang sedikit..
    belum lagi mikirin harus bayar utang..

    dingin dah kepala rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling seneng kalau pas dapat penghasilan ga ada pos buat bayar utang atau cicilan ya, mbak. Karena emang ga ada atau udah lunas. Jadi bisa lirik kebutuhan lainnya.

      Hapus
  11. Blum pernah bikin cc hehee.. smenjak jd emak, masi bolong2 nyatet cashflow nih teh. Noted tipsnyahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum butuh punya cc, mbak. Hehe. Nah, mulai sekarang bikin cashflow, yuk.

      Hapus
  12. Hihihi saya kalau udah cair fee nya langsung kalap beli ini dan ono teh. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, lho. Awas kalapnya kumat hehehe.

      Hapus
  13. Iya attitude emang nomor 1 :)

    BalasHapus
  14. bener banget nih, jadi freelancer kudu belajar hemat dan jadinya yah mesti nahan-nahan dululah belanja barang yang di incer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan lebih giat cari income biar incerannya bisa segera kebeli :)

      Hapus
  15. teh efi.. mau atuh diajarin jadi freelancer.. atau bikin blogpost tentang freelancer teh.. pengen pisan kerja dari rumah.. *balada galau bentar lagi lulus kuliah lalu nggak mau kerja kantoran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, Dessy kuliah? Rajin-rajin aja ngeblog mah. Tar juga job nyamperin sendiri.

      Hapus
  16. Catat pemasukan dan pengeluaran dengan detail, plus niat agar tidak jajan wae haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu,jajan. Rencana jajan seberapa. eh kenyataannya uang yang keluar lebih buanyak :D

      Hapus
  17. ini pas banget mba..haha
    perasaan banyak banget yg order, tapi pas di itung2 lagi..uangnya pada kemana ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ngalamin juga, kan? Jangan malu buat nyatet dari sekarang, ya, hehehe

      Hapus
  18. lumayan sulit juga yah jd freelance :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya setiap kerjaan masing-masing punya kesulitan tertentu. Yang bedain itu gimana kita menikmati proses menyelesaikannya :)

      Hapus
  19. Katanya sih biar nabungnya bisa sukses, dananya diambil duluan sebelum dipake buat yang lain...sekali sekali kalap nabung kan bagus yaa...hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, praktisi keuangan kayak Safir Senduk juga kalau ga salah pernah bilang gitu, deh. Jadi ambil dulu buat nabung,,kebutuhan inti baru pake buat yang lain.

      Hapus
  20. Dulu pernah mesen kartu kredit tp gk di aktifin gk dipakai kartunya...hahaha

    BalasHapus
  21. freelancer itu asyik, ngrasain sensasi di kejar dead line bikin gemeter.. :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.