Top Social

Bring world into Words

Kuliner Kedai Ketan Susu Cilandak, Durennya Beda

Jumat, 01 Januari 2016
"Mbak,  dirimu santai,  kan?"  tanya Mbak  Avy  waktu ber-WA  ria dengan saya.    
"Kenapa emang, Mbak?"
"Anu,  habis  Kompasianival nanti kita kulineran,  yuk?"

Nah,catet.  Kalau orang  Jakarta  banyak  yang kulineran  di Bandung pas akhir pekan atau liburan seperti sekarang,  ajakan   Mbak Avy bisa  dibilang  anti mainstream  juga.  Selain emang santai, kapan lagi coba? Apalagi ada Mbak Ika  yang bersedia  jadi guide  buat saya  dan Bang Aswi  Kompasianer  Bandung  serta  Mbak Avy, Mas Nuzulul, Mas Arif dan istrinya  Mbak Afifah  buat jalan-jalan di Jakarta.  Macetnya Jakarta di  hari weekday  apalagi senin  kami abaikan.  

Setelah melepas lelah di hotel Nite and Day di kawasan Roxy, sekitar  jam 10 pagi  kami dijemput oleh Mbak Kartina Ika Sari  untuk memulai petualangan kuliner hari itu. Sebenarnya  hari itu  kami punya 2 destinasi  kulineran saja (saja?).  Macet  dan jarak dari satu tempat ke tempat lain yang cukup jauh ditambah padatnya jalanan, dua tujuan wiskul  kami sudah cukup. Lagipula   menu yang  kami nikmati  hari  itu lebih dari  cukup  untuk  membatalkan rencana diet. Itu belum dihitung  dengan sarapn kami pagi itu di hotel, lho.  Camkan ini,  Kalau mau kulineran, abaikan rencana diet  :D
Halaman luar  Ketan Susu  yang hommy 
Untuk postingan kali  ini, saya mau cerita satu tempat  makan di bilangan Cilandak.  Namanya Ketan Susu,  milik  Imam  J Harahap. Tempatnya cozy,  ada dipinggir  jalan namun  dikelilingi  pohon yang rindang. Meski gampang diakses kendaraan umum, waktu berada di sini, saya ga merasa  ga kayak di Jakarta.Suer, adem tempatnya.
tempat yang nyaman dan instagramable
Kalau dulu saya cuma inget  kuliner  asli Jakarta itu adalah kerak telor,  kali  ini, pengalaman jelalah rasa saya  bertambah satu,ketan susu. Errr,  seperti apa sih?

Seperti ini  lho  beberapa  penampakannya.
ketan susu toping jagung
ketan susu srikaya  IDR  25K
kean susu bakar  IDR  18K
Mulai deh saya  lapar bingung.  Cicipin  yang mana? Akhirnya saya coba  deh ketan susu  jagung. Wiih, saya  suka nih.Gurihnya  ketan putih,  lembutnya  bubur  jagung   dan kuah susunya  ngeblend. Pas  banget campurannya, ga terlalu  manis dan  meleleh  sempurna di mulut sebelum meluncur ke  perut.

Di kedai  Ketan Susu ini  juga tersedia ketan susu dengan toping duren.  Wait.  Duren?  Sebentar, saya tuh kalau nyium  aroma duren suka gimana gitu. Dari dulu ogah banget  nyicipin duren soalnya  aromanya  itu ga enak, nyengat di hidung.  Sebenarnya  saya ga punya alergi soal rasa dari duren ini. Cuma, itu baunya suka bikin saya bilang enggak duluan, makanya tadinya  itu saya  berniat mau skip aja menu ini. Tapi waktu  itu saya  mikirnya lain...
durennya legit banget, suer
Daaan...  saya dibuat surprise  waktu pelayan datang menghantarkan sup duren yang juga merupakan menu andalan di kedai yang resepnya ini dibuat dari resep  ibu mertuanya  sang pemilik yang memang jago masak.  Akhirnya saya pecah telor, saya  mau nyicipin  ketan susu duren satu porsi sampai habis, dan nambah  1  potong  duren. Iya, kecil-kecil saya ini lahap  makannya  :P

"Kok ga bau, ya?  Boleh tau ga, ini durennya diapain?" itu yang saya tanyain waktu nyicipin sup duren yang sudah tersaji di meja.  Dulu, gigit dikit aja  duren atau  makan makanan yang bahannya duren aja udah ogah.
Imam J Harahap mamerin durennya
Eh, Pak Imam  malah ketawa.  "Ga diapa-apain, kok. Semua  duren yang ada di sini emang gitu, ga ada baunya," kata beliau yang memang punya kebun duren  sendiri.  FYI, ketan susu  special  dengan toping duren ini  menyesuaikan  dengan duren  yang lagi musim. Semisal  waktu  kami datang saat itu, duren yang disajikan adalah duren jenis Raja Kampung.  Asiknya, jenis duren apa pun yang disajikan sebagai toping, bayarnya sama aja  Rp. 25.000 per porsi. Kan biasanya  tuh jenis duren suka ngaruh ke harganya. Lain ceritanya kalau nambah porsi, ya bayarnya juga nambah dong hehehe.  

Masih pengen nyicip di rumah  untuk durennya aja? Tenang, jangan baper.  Di sini juga ada sudut fruit marketnya.  Selain duren, kita juga bisa membeli buah-buahan lainnya.
jangan lupa  oleh-olehnya
Oke, itu buat desertnya.  Untuk menu  makanan  utama  juga  ga usah cari tempat lain. Kita bisa memesan berbagai  menu Makanan utama dengan sesansi rasa  rempah-rempah yang kuat dengan harga sekitar Rp.27.000-37.000, sangat worthed  untuk standar  makan di kafe dengan cita rasa mewah. Seperti  ini  menu yang bisa kita pilih.

Menu Utamanya
Kebanyakan  menu di  sini juga punya sensasi  pedas  yang dihasilkan karena  latar belakang sang owner  yang berasal dari Padang.  Eh tapi  kalau  ada  yang sensitif atau ga kuat dengan rasa pedas, bis coba Ayam Goreng Madu.  Yang ini  aman, kok.
Nasi Buntil Daun  Talas

Terus, kamu pilih  menu apa? Kan banyak gini,  ga mungkin dicoba semua  hehe...  Iya,  maunya cicipin semuanya, tapi akhirnya saya nyobain Nasi Burih.  Bumbunya  pas denga toping rebus kuning telur ayam kampung yang imut itu,  pas banget dengan nasi hangat dan serainya. Sebenarnya sambelnya menggoda juga, cuma saya lewatkan. Bukan  tidak tergoda, tapi khawatir perut saya jadi eror :)
Nasi Burih  27K
Nasi Ayam Goreng Madu  IDR 37K
Makan enak aja? Enggak dong. Ketan Susu Cilandak  ini juga peduli sama kesehatan. Contohnya nih kayak Mie Godok Nyemek yang disajikan.  Meskipun mie yang digunakan adalah mie instan kemasan, tapi bumbunya pake bumbu  yang diolah sendiri, lebih sehat dan tidak kalah enak. Menurut Pak Imam, beliau memang menghindari penggunaan MSG untuk menu masakannya di sini  Tuh, kalem aja, jangan takut.  Masih ada kok tempat makan yang peduli sama kesehatan pengunjungnya.
Mie Godok Nyemek yang sehat
Pilihan Minumannya
Bagi pecinta kopi, jangan khawatir. Selain tempat  yang nyaman dan disedikan wifi,  untuk mengusir rasa kantuk bisa memesan  kopi  di sini.  Mau yang pahit atau kopi susu  yang lembut dan tidak terlalu asam, mangga. Bisa pesan.
Ada Kopi juga di sini. Yang ini rasanya  laki banget, pait, gitu.
Juice Lidag Buaya, IDR 18K
Teh Sere Wangi,IDR 18K

Jahe Asem 18K
list harga di Ketan Susu. Gak  bikin dompet jebol,kok
Bisa Nyalon Juga Buat Pria
Kalau nanti mampir ke Ketan Susu yang beralamat di jalan Cilandak  Tengah No3, dari pintu masuk, lirik deh ke pojok kanan.  Selain  makan,  hangout atau   makan siang dengan klien,  buat para  cowok atau bapak-bapak juga bisa  cukuran di sini.  Enggak seperti salon lainnya, Kapsternya  ga ngondek alias klemer-klemer gitu hehehe. Meski masih baru,  kapsternya profesional. Setingan ruangannya dikondisikan nyaman buat yang cukuran atau yang nemenin di sini  juga ga akan boring.   

Uniknya, cukuran di Tjuklik ga ada ritual cuci rambut  segala macam.  Don't worry,  ga bakal gatel setelahnya kok, karena  ada finishing touch  yang  membersihkan  sisa  potongan rambut  yang nyangkut di tengkuk atau telinga, langsung kering.  Mau piit karena terasa  pegal? Bisaaaa.    
Sambil  kulineran bisa sekalian nyalon di Tjuklik
Suasana di dalam Tjuklik
Peralatan yang simple tapi modern
Sampai jumpa! :)  Terimakasih  buat sajiannya yang enak-enak
Ketan Susu Cilandak
Buka setiap hari jam 09.00-22.00
Jalan Cilandak Tengah No. 3 Jakarta
Website:http://kedaiketansusu.com/
Instagram/twitter/line: @kedai_tansu
Pesan antar: 021-96313585  atau bisa melalui Gojek, Food Panda & Klikeat,com

37 komentar on "Kuliner Kedai Ketan Susu Cilandak, Durennya Beda "
  1. pengen balik lagi yaaaaaa..... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,Mbak Avy. Kita panggil Dora Emon, yuk. Biar cepet sampai :)

      Hapus
  2. Keren banget teh efi liputannya...makasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih juga udah ngajak kulinerannya, Mbak Ika :)

      Hapus
  3. aku mah mau pesen ketan susu bakar aja ga pake duren.
    sama nasi buntil *ngileeeer

    udah adek.efi ga usah diet2, masa pertumbuhan harus banyak icip2 eeeaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesen sama Mamang Gojek, aja :)
      Iya, kakak. Aku juga ga diet, kok. Itu mah buat orang laen aja hehe. Andai banyak makan bisa bikin aku jangkung *mulai curcol*

      Hapus
  4. aawww...recommended ini mah.so...Indonesiaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia banget, Inna. You must try.

      Hapus
  5. Wahh tempatnya lucu y. Ketan susunya juga tampak enak.

    Wah ini spt one stop service aja ya ... ada tempat makan, ada jualan buah, ada barbershop juga hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tempatnya instagramable. kapan-kapan coba cukuran juga di sini ya, Mas Timothy.

      Hapus
  6. Tolong teh bovorkeun rahasianya biar bisa sering diajak wiskul hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh apa atuh ya, bocorannya. Banyakin temen aja terutama yang suka makan hehehe

      Hapus
  7. Wah, pengen nyoba. Ketan susu, sop durian belum pernah ngerasain apalagi ada buntil, ini favorit saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, mbak. Ketan susunya ngangenin, nih.

      Hapus
  8. kenapa engga sekalian bikin salon buat cewek yaaak?

    I love duren banget nget

    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu kenapa ga ada salon ceweknya, ya? Hehehe... Nah kalau ke Jakarta jangan lupa melipir ke sini ya, Mak. Lupain dietnya hehehe

      Hapus
  9. Aku pilih yang pakai duren aja. Lumayan mengingat kenangan beberapa tahun lalu saat berlibur ke Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Catet di rencana perjalanannya, Mas. Eh beneran, lho. Siapa tau dalam waktu dekat mau ke Jakarta :)

      Hapus
  10. adem tempatnya ya, makanan juga buat ngiler dan lapar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adem banget, ga kayak di Jakarta. Ayo nanti mampir ke sini, ya.

      Hapus
  11. tempatnya asik banget ya mbak buat seseruan dan ngobrol bareng...menunya bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa betah sampai kedainya mau tutup ini hehehe. Ayo Mak, nanti kalau ke Jakarta jangan lupa dateng ke kedai Ketan Susu, ya.

      Hapus
  12. mak.... keren banget ngambil fotonya...langsung ngiler pengen nyoba euy.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mak. Asik, aku berhasil bikin dirimu ngeces :)

      Hapus
  13. Wuihh... menggoda banget Ketan Durennya... tapi paling suka ama quotenya Teh Efi "Camkan ini, Kalau mau kulineran, abaikan rencana diet :D"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener lupain diet hehehe. Makanya pake waktu cheating day buat kulineran :). Jangan lupa cicipin Ketan Durennya ya, Mbak.

      Hapus
  14. Wah cocok kak,,, makanan utama pedas, nah lengkap sudah kalau menu utamanya pedas dilengkapi dengan ketan susu,,, rasanya maknyusss. Sepedas apapun kalau minumannya ada susunya teredam semua rasa pedasnya. Mantabe' dah pokokmen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku baru tau tuh, Mbak Anis. Semacam penyeimbang gitu, ya.

      Hapus
  15. Balasan
    1. Bukan kayaknya, lagi. Emang enak banget. Makanya cobain :)

      Hapus
  16. Tempatnya adeem yaa. Lihat suasana kedainya kayak lokasi syuting PPT, Teh.
    Duriannyaaa, duuh aduhaaaii sekalii... :D

    BalasHapus
  17. Aku suka banget liat kuliner2 kek gitu. Yg di youtube biasanya net tv posting tentang kuliner mungkin udah abis aku tonton.

    BalasHapus
  18. TANSUUUUU alias ketan susu. ada yang dagang kafe-kafean juga depan jalan rumah aku, rame wae. tapi alhamdulillah sampai sekarang belum pernah nyoba tansu tansu an ini hahaha

    BalasHapus
  19. Enak banget kayanya ini yah mba, eh teh efi.. Hehe. Belum pernah euy saya

    BalasHapus
  20. durennya maknyussss banget mbak....

    BalasHapus
  21. pasti lezat banget itu durennya, jadi ingin mampir ke kedai terdekat.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.