Top Social

Bring world into Words

Flashback Teknologi: Gadget 10 Tahun Terakhir

Jumat, 11 Desember 2015


Times  flies. 
Itu  mungkin  yang pengen saya bilang  kalau flashback  ke belakang.  Ga nanggung-nanggung, bukan setahun kemarin, karena setahun kemarin itu lagunya Kahitna.   Saya  mau flashback  10 tahun kemarin.  10 tahun kemarin kalau  teman-teman saya udah merit, anak-anaknya udah usia SD  kelas 3an, gitulah.  Atau  10 tahun kemarin kalau ada yang masuk kuliah dan sekarang  masih betah  ngampus  ada 3  kemungkinan:  

1.  Jadi mahasiswa  abadi
2.  Kuliah lagi S2  dan atau S3
3. Betah ngampus  karena ngajar jadi dosen

Pilih yang mana? 

Nah tahun  2005  itu tahun pecah telurnya saya.  Soalnya setelah 2 tahun jobless, akhirnya saya dapat panggilan wawancara  kerja dan diterima.  Horeee...... *lalu  bangga*

Jadi mulai deh setelah 2 tahun off  dengan kerusuhan pagi  yang  bagaikan  sinetron mengejar angkot, saya ikutan lagi riweuh  bin heboh. Abis salat shubuh, sebelum mandi saya  siapin bekal buat makan sian (pengiritan ceritanya).  Jam 7  harus sudah  pergi kalau ga mau kena macet dan kesiangan. Telat 1  menit itu bisa kena potong  gaji. Hiks...  sedih, daripada telat 1 menit  dipotong  gaji, mending telat sejam sekalian aja  karena potonganyaa samaaja. Dulu sih, kalau telat kena potongan  2.500  perak.  Ya lumayan,  lah bisa buat beli gorengan  5 biji yang waku  itu ukurannya  masih  bongsor  alias  gede, ga kayak sekarang, menyusut dan lebih mihil.
Balik lagi ke absen. Kadang teman-teman di kantor suka disiasatin tuh  biar  ga kena potong  absen,  yang masih dijalan dan  ga mungkin ngejar deadline absen,  ga hilang akal.  Buru-buru  nge-sms temannya yang udah datang duluan  buat ngabsenin.  Waktu itu absennya  masih absen jadul , bukan  pake  pemindai  sidik jari, tapi kartu absen  yang dimasukin ke alat  semacam  pop up toaster.  Dengan catatan, Pak Bos  belum datang, jadi ga ketauan. Duh, jangan ditiru  ya anak-anak. bukan contoh yang baik :D.

Tahun 2005an, komunikasi  dengan handphone  masih standar.  Telepon dan SMS, dan mulai muncul beberapa  ponsel  yang sudah  rada kerenan dikit dari  casing atau  modelnya. Beberapa udah support  buat internetan atau layarnya  berwarna. Sebagian sudah ada yang bisa kirim gambar dan foto, tapi masih terbatas.  HP saya sendiri masih  layar  monokrom  (kasian  memang)  dan belum bisa  support  OTA  alias over the air (itu lho teknologi  internetan di HP nan jadul itu, lho.  Garing banget,  jadinya kalau mau buka internetan tetep dari lappy.  Sisi  positifnya, kita  rada disiplin  dengan gadget,  bukan sesosok mahluk  yang selalu  nunduk-nunduk  atau anteng sendiri.

Tau sendiri deh, taun segituan  masih  mahal SMSan, 350 perak.  Ada juga operator  yang  ngasih  promo 3 atau 5 karakter  per sms itu gratis (lupa).  Duh, malesin banget  kalau ada yang smsin kayak  gitu. Berasa  di php-in  karena  harus menanti jawaban  yang  nyicil  :D   

Lalu ada juga operator  yang kasih promo miscall 3 detikan.  Kyaaaa....  yang beginian juga malesin!  Kayak dapat  fans gelap  karena nelponnya bentar-bentar,  bukan karena batrenya dying alias  minta dicharge.

Paling sering SMSan dipake  kalau lagi ada pertandingan bola atau pas  nonton kontes  pencarian penyanyi berbakat  itu.  Kadang juga SMSan itu dipake pas lagi...  pedekate  hahaha.

Mulai deh saya kenal  BB dengan fiturnya  yang ngehit itu  -BBMan tea  biar irit  chit chat - di tahun 2011an.  Agak ketinggalan dibanding yang lain. Soalnya baru tahun segitu  punya uang  buat beli BB. Itu juga masih yang pake trackball, second pula *grin*  Paling males  kalau trackballnya udah macet  atau seret.  Sebelum beneran melambaikan tangan ke kamera alias nyerah, saya punya cara biar  trackballnya ga macet lagi sebelum dibawa  ke  tukang servis. Lagi-lagi atas nama ngirit.  Yeah, you know,  lah kalau akhir  bulan segalanya jadi terasa berarti :P.  

Jadi  gini, saya bakal buka buku  yang rada gede  atau kertas dan meletakamnya di atas meja atau alas lainnya yang permukannya rata.  BBnya yang ada layarnya itu saya balik, dan saya gosokin di situ. Cara  yang primitif  tapi sukses.  Hasilnya cukup  efektif  (dan efisien)  membuat  trackballnya  licin lagi atau diriset  ulang ke setingan bawaan pabrik.  Kayaknya  jaman sekarang udah gak ada  yang punya BB jadul kayak gitu, da ga ada yang mau ngakuin. Masih bagus kalau  masuk museum.    

Waktu punya BB  itu, mulai deh terganggu  bunyi tang tung dari notifikai,  dapet  broadcast yang  bodor bikin ngakak, sampe yang nyebelin bin ngehe itu pun sering pula.  Misalnya kaya  yang ini. Waktu itu  saya lagi sakit, abis dioperasi.  Masih inget tuh,  malam  jumat kejadiannya.  Bosen tiduran mulu, saya asik ngoprekin BBM dan dapet pesan broadcast.  Redaksi detailnya lupa. Intinya,  yang nerima broadcast messsage itu,  disuruh (diancem tepatnya)  meneruskan kirim pesan berantai itu.Kalau ga diforward atau dikirim lagi ke yang lain bakalan ada hantu yang dateng  ke kamar saya minta dibukain tali pocongnya.

Hiiiy... serem. Tapi saya masih waras.  Lah, hoax palingan, gitu mikirnya.  Ya sudah, saya abaikan aja.   Lalu tiba-tiba.....

Kaca dan kasur terasa  bergetar selama beberapa detik.
What?
Otak saya  mulai loading,  campur panik

Itu hantunya beneran ngancem? Saya sempet shock  dann inget  belum salat.  Ga tau dapet tenaga dari mana,  perut yang terasa agak kejang (bekas  operasi itu) ga saya rasa.  Saya bisa bangun dan buru-buru lari  ke kamar mandi buat ambil wudhu. Ini adalah salah satu contoh "The Power of Kepepet". Lau ada juga  moral storynya.  Kalau dalam keadaan  terdesak atau  ketakutan, manusia memang  jadi lebih religius.

Ga lama kemudian, saya buka FB  dan  baru ngeh ternyata ada kejadian gempa  yang getarannya sampai ke Bandung. Asem dah, yang bikin dan nerusin broadcast ngehe itu.  Aslinya saya dibikin keki.

Lalu,mulai  kenal deh sama Mas Andro, alias  HP  yang sistem operasinya android.  Awalnya pas  punya gadget yang satu  ini, cukup kagok juga karena kebiasanan pake  keyoad  buat ngetik. Buat yang belum terbiasa, gadget beginian  bisa bikin kesel karena touch screen yang sensitif. Slip dikit, terus typo dan salah satu huruf aja  bisa beda  artinya.  gawat!  
  
Kalau sekarang  selfie-selfiean dengan kamera hp,  atau tablet  yang lebih muasin (lebih lebar),  aplikasi messenger  yang makin bejibun macam  WA,  Line, Telegram,  streaming  youtube-an, bahkan  update  blog dari hp, entah deh10 tahun ke depan bakal kayak gimana teknologinya.  Dengan teknologi memang  semuanya jadi lebih mudah, pesan jadi sempat sampai bahkan bisa viral.  Tapi itu juga tergantung konten sih.  Tapi gara-gara  gadget  juga, kita  kayak  pake mesin waktu  yang terlempar ke masa  yang bukan zamannya kita. Orang-orang lebih anteng dengan  dunianya sendiri, alias  gadgetnya. Yang disebelah  dicuekin dan baru diajak  ngobrol kalau batre  HP atau kuota udah abis. Dengan  sosmed  atau games  yang dilelepin  di  HP itu  memang bisa menjauhkan yang dekat tapi juga bisa mendekatkan yang jauh. #eaaa....



12 komentar on "Flashback Teknologi: Gadget 10 Tahun Terakhir"
  1. 10 tahun yang lalu saya baru kenal HP 3315 Teh, belum pake HP kamera emang udah ada cuma belum mampu beli.....

    Tepatnya tahun 2007, baru beli HP sendiri dan ada kameranya, kalau sekarang internet udah dalam genggaman sih....katanya bikin makin asik dan lupa ama temen sebelahnya.

    Asiiiikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun segitu paling seneng pamer rinngtone ya,meski baru polifonik :)

      Hapus
  2. dan...penyakit kita saat ini adalah 'takut ketinggalan berita dan update dari dunia'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih mending kalau berita beneran,kadang kita suka heboh dengan kasak kusuk di dumay, ya.

      Hapus
  3. kalau mengingat 10 tahun kebelakang, mungkin yang terbayang saat ini adalah hape yang saat ini masih setia menemaniku Nokia 2100.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee hebat euy hpnya masih ada. Punyaku entah ke mana. Jangan dibuang, siapa tau jadi legend dan dinilai mahal

      Hapus
  4. I got this site from my buddy who told me regarding this website and at the moment this tkme I am visiting this website
    aand reading very informative articles aat this time.

    Also visit my page escorts in Dallas ()

    BalasHapus
  5. Sekarang ga bisa kalo tanpa hp padahl sepuluh tahun yang lalu semua masih baik tanpa hp... aku inget hape pertama sony erricson pas smp kekekee

    BalasHapus
    Balasan
    1. QIqiqi... padahal kita baik-baik saja ya tanpa gagdet

      Hapus
  6. asyik ya Teh kalo bisa nitip absen gituh, harusnya mah ga usah pake finger print gitu segalalah ya #eh? hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Yin. Tapi bagus yang finger print biar ga cheating :)

      Hapus
  7. Dulu klo ada temen yang MC, misscall, lgsg dpt sms: MC itu karena; 1. Gda pulsa, 2 gda kerjaan, ato 3. Lg kangen.
    Skrg, bls sms udh susah. Mending bls pake bbm.haha....
    Alasannya, hemat. Haha.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.