Top Social

Bring world into Words

Aplikasi Messenger Yang Sering Dipakai

Sabtu, 26 Desember 2015
Coba saya tanya,  aplikasi Messenger  yang pertama kali  dikenal apaan, sih?  Kalau saya, mulai kenal aplikasi  messenger  itu  jaman kuliah,  dan lumayan awet sampai tahun 2010an adalah YM alias Yahoo Messenger  yang sekarang  entah gimana nasibnya.  Sepertinya   hidup segan mati tak mau.  Eh itu mah kayaknya pengalaman saya aja, sih.  Sampai tahun 2010an, aplikasi ini masih ngehits. Saingan terdekatnya adalah BBM  yang  emang  lagi  laris manis tanjung  kimpul. Selain YM atau BBM  ada  aplikasi messenger lainnya  yang pernah saya  coba dan masih dipakai juga.  
  
nge-chat yuk

mIRC
Sebenarnya  pas  aplikasi YM lagi hits  di tahun 99an gitu,   ada juga  situs  chating mIRC  hehehe. Hayo, siapa yang suka nge-chat di kanal  ini?  Dulu waktu HP masih mihil,  orang lebih banyak  ngobrol di aplikasi ini. Saya suka login  dengan nick name  Efi_thea  yang sampai sekarang saya pake juga buat aplikasi  IG dan twitter.  Anyway,  ada yang pernah  ngobrol dengan efi_thea?  Haloooo  *dadah-dadah*

Coba deh buka Play Storenya. Ternyata kita masih bisa menemukan aplikasi mIRC, lho. Ada beberapa versi dan entah mana yang enakeun dipake, Udah males aja buat nge- installnya hahaha... Jamannya warung internet  lagi  happening,  seinget saya Astaga.com  juga lagi  trending.  Bisa dibilang sodaraan juga sih sama YM dan hotmail messenger. Karena di sana kita bisa punya akun dan ngobrol dengan sesama user.  

Kalau di mIRC, biasanya yang jadi  pertanyaan standarnya  adalah ASL PLS. Maksudnya  Age, sex dan Location, please. Sapaan standar  buat menyapa lawan bicara.  Kalau oke, lanjut ngobrol. kalau enggak, ya  dicuekin *LOL*.

Saya suka males  ngeladenin orang India, soalnya  rata-rata tukang gombal, ngemodus dan topik obrolannya nyebelin.  Entah deh, ini apa saya  aja yang nemu  kayak gitu atau yang lainnya juga punya pengalaman yang mirip?

BBM
Tahun 2011  akhirnya saya punya BBM, meski  masih pake handset yang masih ada trackballnya. Rada ngehe dikit, karena kadang seret kalau digulirkan. Akhirnya saya gosokin dulu di atas kertas biar ga macet.  Ya gimana lagi,  cuma model  jadul gitu  yang kebeli  :D  #curcol.

Sempat  nginstal  YM juga di BBM, sampai saya ikutan hijrah ke smartphone berbasis  android.   Di hp andorid ini,  saya  tetap  nyimpen aplikasi BBM versi  android dan  ga pake lama akhirnya memutuskan untuk  ngeremove   YM.  Udah sepi dan males aja menuhin memory.  

By the way, ada  yang bilang kalau aplikasi BBM  ini aplikasi chat yang jadul,  aplikasinya orang tua. Adik saya juga bilang gitu.  Huaaaa.... apa???  Tua? Saya masih muda, kok.  Masih mempertahankan BBM meski jarang dipake.

Biar dibilang jadul, BBM  ini  masih menjunjung privasi karena ga bisa ngobrol kalau invitasinya diabaikan. Iya sih,  di aplikasi BBM  kita masih bisa seenaknya  juga mengganti tampilan  dan nama id, tapi kita masih bisa tahu siapa nama pemilik PIN BBnya, kan? Kecuali kalau list temannya  udah banyak dan ingatan kita terdistraksi  oleh kebiasaan teman yang suka  ganti-ganti nama display dan ternyata udah jarang ngobrol. Baru deh, lupa. Ya,  Maafkan atuh, ya :) 

Yang suka bikin kesel kalau pake BBM ini  kalau  udah ada temen  yang ngebom kita dengan broad cast hoax atau keseringan jualan. Atau  ujug-ujug nyeret  kita  ke grup  jualan tanpa ijin. Ah udah, yang beginian mah saya ga ragu buat delete. 


Whatsapp (WA)
Untuk saat  ini  saya paling sering ngobrol  dengan aplikasi messenger  WA.  Siapa pemilik nomornya kita bisa kenali, meski   dia gonta ganti display  foto atau nama, selama  kita simpan  nomor  beliau  di phone book dengan nama biasa. Jadi,  no problem lah.  Dengan aplikasi WA, kita bisa  rame berinteraksi di grup, berantem, haha hihi, ngobrol serius, silent readers,  atau ngborol  private  one to one. So far, saya udah seattle banget dengan aplikasi  WA  ini, meski saya  masih menyimpan BBM, FB Messenger dan telegram di  ponsel.  Tapi tetep WA ini  belum ada yang bikin saya berpaling ke lain hati. #Eaaa


FB Messenger
Yang beginian ini saya pake  buat  nge-chat dengan teman di sosmed  yang belum atau nggak temenan di WA. Atau  kadang saya sebenarnya temenan  juga dengan teman yang ngobrol di Messenger  itu. Kalau pas lagi di depan lappy, saya  lebih suka multitasking  dengan ngobrol di layar  laptop  itu, ketimbang  tangan saya harus terpecah konsentrasi  dengan membuka  HP sambil mengetik di  lappy. 

Eh tapi, sekarang WA  kan bisa  dibuka di web juga sih, ya. Cuma, terlalu  banyak jendela malah kadang bikin saya siwer  dan susah fokus.  Kalau lagi  ngedraft  atau  nyari bahan pendukung tulisan, better sih jendelanya sosmed  saya closed  aja, biar saya  ga gatel  ngintip  notifikasi baru.  Atuh kapan beresnya ngetik kalau  terus-terusan dibikin kepo sama sosmed, ya?

Line
Waktu bergabung jadi relawan peringatan  60 Tahun  Konferensi Asia Afrika kemarin ini, saya sempet  menginstall  Line. Itu pun karena saya  mengikuti aturan  main panitia  untuk memudahkan koordinasi. Setelah  itu? Saya  delete aja, karena aplikasi  Line terlalu  gaduh, meski  ada banyak stok stiker yang lucu-lucu. Ah, aplikasi selain Line juga banyak  kok sticker  yang lucu. Lagian selain ngirit  space  di  memory  juga ngirit batre dan pemakaian kuota hehehe.

Aplikasi Messenger Lainnya
Sebenarnya masih ada aplikasi messenger selain yang udah saya sebutkan. Adik  saya lebih kerasan pake Line dan Snapchat dan ogah pake BBM.
Lalu inget ga,  ada aplikasi Wechat, dan Kakao  Talk yang pernah ngehits juga? Ga dibilang udah lama juga.  Tapi kayaknya kurang happening lagi nih. Saya juga pernah  tele conference  gitu dengan Google Hang Out. Sayangnya sinyal  GSM  yang  saya  pake  waktu itu kurang support.  On off,  menguji kesabaran banget. 

Sekarang,  sinyal internetan di HP saya udah jauh lebih  baik, tapi  mencoba aplikasi lain semacam Skype  juga ga bikin saya tertarik.   Bukan apa-apa,  udah kebanyakan icon aplikasi ini  yang menuhin  layar  HP saya.

Kalau teman-teman lebih nyaman pake aplikasi apa buat chat di HPnya?

43 komentar on "Aplikasi Messenger Yang Sering Dipakai"
  1. Nostalgiaaaaa bgt ini kalo ngobrolin messenger dr jaman ke jaman, duh jadi keinget "bule" Pakistan yg bredar dimana2 nggak kalah eksis deh dgn sebelahnya [rasis bener dah komenku] ^^v
    Dan itu segala email hahaha keinget kitakita.com [duh ketauan dah anglatannya] hihihihi.
    Aplikasi yg paling nyaman so far Whatsapp ini, dan skrg unt kantor dominan beralih di grup Telegram.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, cowok Pakistn itu berseliweran di setiap room. Entah bener atau enggak juga tuh foto yang mereka kasih. Niat banget cari belahan jiwa di setiap kanal.

      Hapus
  2. kalau berbicara masalah messenger, mungkin hanya fb messenger yang sering saya gunakan.
    kalau WA atau yang lain, saya ketinggalan jaman cz nggak pakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. FB Messenger kelemahannya harus temenan dulu di FB sih :) Wah coba dong pasang WA. Bisa nelpon kalo pulsa abis (asal masih ada kuota internetan)

      Hapus
  3. Wahh. Kalo saya mah cuma facebook dan twiter aja... Malas kalo banyak-banyak punya akun sosmed.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ini sih tepatnya aplikasi messenger, jadi kayak buat ngobrol aja.

      Hapus
  4. Paleovalley Grass-Fed Whey is a premium protein and we wish one to get each of its rewards that are awesome.


    Feel free to surf to my site; bioactive nutrients grass-fed 100 pure whey protein isolate,
    ,

    BalasHapus
  5. Aku malah pakenya YM, sekitar akhir tahun 2011 sampai akhir tahun 2012. Itupun gegara dosen yang suruh bikin grup di yahoo gitu buat upload-upload file terus chatting sama anak2 di kelas via YM. Udah jarang juga pake bbm, apalagi wa sama facebook messengger. Aplikasinya langsung di hapus hihi. facebook messengger ngabisin banyak memori. Paling yang masih dipake Line aja. Inget dulu awal punya android, segala macem aplikasi chatting di instal :D *malah tjurhat. Maafin ya mak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahaha berasa jadi Mamah Dedeh dicurhatin. :) Iya dulu juga aku lelepin berbagai aplikasi chat terus pas hang bingung sendiri :D

      Hapus
  6. Iya .. saking banyak pilihannya suka bingung jadinya.. hihi.. juga bikin memori cepat penuh. Tapi ga bisa didelate juga karena butuh.. hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lho, itu yang bikin nyesek. Bikin hp lelet tapi mau dihapus masih penting ya, Mbak.

      Hapus
  7. aplikasi chat aku ada bbm, line, watsap (paling sering), sama fb messenger. mirc? hahaha cuma tau aja..soalnya jaman aku SMA udah mau jadi legenda ini sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahaha.... itu artinya dirimu masih muda Inna :)

      Hapus
  8. Kenal aplikasi chat setelah jadi Blogger, hehehe, ketahuan gak gaulnya.
    Sekarang pakenya bbm, wa, sm mesengger

    BalasHapus
  9. Kenal aplikasi chat setelah jadi Blogger, hehehe, ketahuan gak gaulnya.
    Sekarang pakenya bbm, wa, sm mesengger

    BalasHapus
  10. Iyaaaah itu MIRC, gombal-gombalan abis :D

    BalasHapus
  11. Medsos sekarang banyak banget, saya hanya pakai fb sama twitter saja yang paling aktif sampai sekarang dan fb ku yg satu ampek overload cozz gak bisa tampung teman baru lagi dan kalau yang laen abal abal saja,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Messenger kan cuma buat ngobrol, Mas. Lebih privat, ga semua temen kita bisa tau. :)

      Hapus
  12. Saya kurang sreg dengan BBM dam Line, tapi harus punya. WA sih yang paling banyak pakai, fb messenger jadi yang kedua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan Line itu brisik banget buatku, Mbak :) Cape ngapusin notifnya hehehe. Tosss, lebih nyaman sama WA

      Hapus
  13. Mirc jaman aku mba ketahuan udah tuanya dulu thn 2000an hitsnya mirc sama ym :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang, Mbak. Kita seangkatan hehehe #umpetinKTP

      Hapus
  14. mirc? iya mbak.. dulu andalan bgt! harus masuk kanal2 gitu klo mau masuk..bisa betah di warnet. klo sekarang pke mirc...isinya para tetua semua kali ya mbak.. dari semua, fav saya W A

    BalasHapus
    Balasan
    1. JIahahaha tetua, kayak The Hobbits, gitu. kalau tetuanya kayak Orlando Bloom mah, gpp :D

      Hapus
  15. Hahaha jaman kuliah sering neh eh sampe temen saya dpt jodoh orang turki loohh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kadang dari chatingan suka ada yang ketemu jodoh, cuma tetep ya Mbak kudu hati-hati apalagi kayak sekarang, banyak tukang tipu.

      Hapus
  16. Kalau sekarang ini saya paling nyaman pakai WA mbak. Tampilannya simple. Dan gak ribet dengan stiker-stikeran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, stikernya standar aja, ya. Buat saya mah ga usah aneh-aneh *ciri-ciri user tuir ini :D*

      Hapus
  17. I know this if off topic but I'm looking into starting my
    own weblog and was wondering what all is required to get setup?

    I'm assuming having a blog like yours would cost a pretty penny?
    I'm not very internet savvy so I'm not 100% sure.

    Any tips or advice would be greatly appreciated. Kudos

    Look at my web page; double penetration

    BalasHapus
  18. masih setia dengan bbm for android dan wa, hihihi buat ngegrup dan ngelapak, disuruh2 pake line punyaku udah kuapus, lieur kebanyakan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dew. ampun dah itu line kenapa nge-hive banget di kalangan anak muda. Errrrr... anak muda :D

      Hapus
  19. paling nyaman menurutku ya WA, cuma orang-orang malah suka pada nge-add BBM. Ya sudahlah emang kontakku kebanyakan orang tua *ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya, aku juga mempertahankan pin BB di kartu nama,malah yang ini aku pelit kasih tau.

      Hapus
  20. Unquestionably imagine that which you stated.

    Your favourite reason appeared to be at the internet the easiest thing to remember of.

    I say to you, I definitely get annoyed whilst other people think about issues that
    they plainly don't know about. You controlled to hit the nail upon the highest and
    also defined out the entire thing with no need side effect ,
    other folks could take a signal. Will likely be
    back to get more. Thanks

    My webpage: Carly Brooke Avraham Drugs Addicted

    BalasHapus
  21. aku pake semua aplikasi di atas hahahahaha.. kekinian banget ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, Mak. Eh tapi gadgetmu ga jadi lola, kan?

      Hapus
  22. bbm saya lebih sering gunakan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mah jarang, apalagi sekarang suka eror.

      Hapus
  23. wa emg cukup ok. BBM buat hiasan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bisa aja, BBMnya buat hiasan :)

      Hapus
  24. Semua aku install... cuma sering pake WhatsApp

    BalasHapus
  25. Saya gak pernah pakai mIRC dan BBM. FB Messenger udah lama diuninstall. Paling sekarang pake WA dan Telegram :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.