Top Social

Bring world into Words

Rosebud Yang Bikin Sehat dan Cantik

Jumat, 02 Oktober 2015
Call her Rose.
Ini  bukan tentang korban  yang muncul di layar tv  dengan topeng   buat menyamarkan wajahnya.  Enggak,  bukan itu. :) Heran juga ya, kenapasih nama samaran selalu identik  dengan Mawar atau melati, Kenapa bukan Flamboyan, gitu. Atau  misalnya  Dahlia, Bougenville atau apalah nama bunga lainnya.  Hihihi... kok malah  protes? :D

Ya sudahlah,  tidak usah mengguggat yang itu,  ya.  Balik lagi soal Mawar, nih. Beberapa  hari yang lalu,  saya  main ke sebuah kedai teh di  mall Parijs van Java dan menemukan mawar yang sudah dikeringkan alias rosebud yang dipajang dekat kasir. Cantik dan menarik.  Tadinya mau beli ini cuma buat lucu-lucuan aja (apaaa?). Eh  enggak ding,   ada banyak manfaatnya, kok :)
rosebud a.k.a rosetea
Saya  suka  wanginya. Aromanya lembut menguar perlahan, bikin tenang. Semacam  aroma terapi.  Bisa disajikan dengan  teh  hangat atau diseduh langsung.  

Ngomongin soal  rosebud,  ternyata  sudah  lebih 5.000  tahun lalu  dikenal sebagai bagian dari pengobatan tradisional di Cina. Selain membantu meredakan stres, ternyata  rosebud  alias  mawar kering  ini bisa membantu  mengatasi  PMS  yang dialami oleh wanita, lho. Catet, ya.  Sepertinya  harus masuk  list  belanja bulanan  buat para wanita.

Ada beberapa manfaat  lain  yang  bisa kita dapatkan dari  rosebud  atau  kadang-kadang dikenal  juga dengan nama rose tea.

Antioksidan
 Rosebud ternyata  mengandung vitamin C sebagai antioksidan yang bisa meningkatkan imunitas tubuh, memperbaiki kesehatan kulit, memperkuat tulang dan membantu mengoptimalkan penyerapan   zat  besi. Selain itu  rosebud juga ternyata bisa  membantu  mengusir mahluk nan  nyebelin  yang suka ngekos  ga bilang-bilang dan  ga bayar  alias  jerawat.  Kalau cuma satu  mah  ga masalah, tapi kalau  datangnya  rombongan dan segede  gaban bikin gemes dan menurunkan kepercayaan diri. 

 Mencegah Penyakit Degenaratif
Dalam rosebud  juga terdapat kandungan polifenol  yang ampuh mengatasi  masalah kardiovaskuler,  menghambat  osteoporosis  dan mencegah kanker, memperbaiki  peredaran darah dan organ tubuh lainnya jadi lebih sehat dan berfungsi lebih optimal.

Kafein dan Mood Booster
Pengen nge-boost  energi tapi males atau ga mau  minum kopi? Meski rosebud  mengandung  kafein, tapi ternyata kandungannya lebih rendah  dari kopi. Setiap 8 oz  (1 oz  = 28,3 gram) penyajian  rosetea  mengandung 30-60 mg  kafein. Bandingkan dengan secangkir kopi  yang mengandung 1.000  mg kafein. Lebih aman  bagi yang sensitif dengan kafein dari  kopi.

Menyehatkan Pencernaan
Rosebud  juga  bisa membantu mengatasi  masalah pencernaan seperti konstipasi alias susah BAB,  diare, disentri, dan kembung.  Nah lho, buat yang pencernaannya lagi eror, rosebud ini  juga wajib  masuk  list  stok bulanan di rumah.  Rajin  minum rosebud  setiap hari juga  membantu melunturkan lemak  dan membantu mendapatkan bentuk tubuh yang ideal. Ideal, lho, ya. Bukan kurus.  Karena terlalu kurus juga  ga bagus  buat kesehatan.  Kalau nanti ada  angin  gimana,  hayo? Mau ketiup?

Efek Relaksasi
kalau saya  nih, setelah cape  seharian berpergian rasanya badan ringsek dan remuk.  Mending  kalau bisa tidur.  Kadang-kadang terlalu cape  malah jadi melek, stay awake  all  night  alias  melek. Huhuhu....  pengen mewek  kalau gini  Cape  kok  malah jadi insomnia? Nah,  ternyata dengan minum rosebud  ini bisa meredakan pegal, letih dan bikin  insomnia  ngacir sejauh-jauhnya.  

How To Brew
Cukup  dengan dua butir  rose bud saja  dan cemplungkan  ke dalam secangkir teh yang sudah diseduh. Tunggu sebentar sampai  rasa teh dan rosebudnya  nge-blend. Bisa juga menyeduh  rosebud tanpa  teh, jadi diseduh air panas  kayak bikin minuman biasa gitu.  Semakin lama  terendam dalam air  wangi dan rasanya akan semakin kuat. Kalau saya sih enggak usah lama-lama, cukup wanginya sudah tercium dan tastenya  udah dapet. Soal selera sih ini mah, ya.  
18 komentar on "Rosebud Yang Bikin Sehat dan Cantik"
  1. cobain ah .....nuhun Fi , manfaat pisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangga, teh. Nuhun ari manfaat mah :)

      Hapus
  2. aku belum pernah nyobain ini tehhh....kalo ibuku sering nyeduh bunga melati,diminum pagi2,wangi gitu katanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan nyeduh malam ya, mbak. Spooky soalnya

      Hapus
  3. aku g suka bau bunga fi, kalau teh ada bau2 bunganya rasanya eneg...
    tapi boleh dicoba ini
    apalagi pake gelas shabby chic yang lagi musim tea

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau wangi bunga ga semua juga aku suka. Wang melati aku juga kurang suka. Wanginya spooky :) Tapi kalau udah ketemu teh sih enak. Yuk nabung Cha, biar punya gelas yang cuco hehehe

      Hapus
  4. Jadi pengen nyobain. Banyak banget manfaatnya ya... Baru sempat nyoba Rose with French Vanilla aja yg dr Dilmah :D. Belum coba racik2 sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Euis, belum banyak eksperimen juga, kok. Kayaknya rosebud ini enaknya sama white tea, ya. biar ga kalah rasa

      Hapus
  5. Tuh, alternatif bagi yg suka kopi. Buat pengganti sesekali ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Idah.Minum kopi mah maksimal 1 gelas sehari. Kalo teh bisa lebih.

      Hapus
  6. jadi wangi gitu yaa tehnya...kebayang bikin rileks aromanya teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, wanginya mild, Dew. ga nyengat karena alami.

      Hapus
  7. Duh, asa gimana gitu kalau minum teh yang wanginya bunga, jadi inget si pembeli sate :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe.... Bokir sama Susana ya

      Hapus
  8. teh efi...itu mawar bisa mawar yang biasa ada di taman atau mawar khusus??? disini mah nyari rosebud susahhhhh

    BalasHapus
  9. wahhh ini bunga rose nya dikeringin sendiri kaaa?? mawar biasa atau gmn ka? ko bentuknya aga kecil dan kuncup gitu yaaa

    www.sabrinamaida.com

    BalasHapus
  10. Pas baca ini pas PMS. Sepertinya pertanda harus beli juga, hihihi. Btw, jadi inget, ada temen kerjaku dulu yang punya anak bernama "Bunga". Dia suka protes karena nama anaknya sering dijadiin nama samaran. Hmm, kayanya TV memang lebih baik pakai samarannya alfabet aja kali, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.... iya, kalau namaku dijadikan nama saramaran juga kayaknya gimana gitu. Dilematis yang soal ini. Ayo coabin rosebudnya, Indi :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.