Top Social

Bring world into Words

Jatuh Cinta Sama Teh

Rabu, 30 September 2015
Saya jatuh cinta sama teh.
Padahal, sejak kecil  saya sudah tahu teh.  Dulu  sih, tahunya cuma ada 2 teh. Teh manis  dan tah tawar  atau yang cenderung pahit. Lalu mulai tahu, ada teh hijau ketika lagi ngetren  minum teh  sebagai  penangkal  kanker. Ada teh pahit  yang saya tahu cuma  warnanya yang pekat dan teh melati dengan aroma  melatinya  yang khas.
Selain  itu  taunya teh  yang dioplos (halah)  dengan  sirup atau teh yang sebenarnya rasanya rasa teh gitu aja, tapi  lebih kentara  karena aromanya  yang  berbaur dengan komposisi.
pairing teh dengan cake
Padahal...  ada  banyak  hal yang menarik dan keren tentang teh.   Makanya setelah mengikuti  roadshow  kompetisi teh yang diselenggarakan oleh Dilmah, lalu mendapat tawaran  untuk  mengikuti  acara demo  teh, saya bilang iyes  tanpa harus  melirik Mas Anang :)
 Di beberapa  resto/cafe yang  jadi peserta  kompetisi  ini,  saya sempat memerhatikan tea-set  yang dipamerkan. Dari tampilannya  yang lucu  dan  artisitik  aja saya  mengira-ngira  kalau  tea-set  yang dipajang bukan sembarang tea-set.  

Kalau  buat penggemar  koleksi  tea-set mah  pasti udah ngeh kalau itu  semua adalah variannya  dari Royal Albert, produsen tea-set  yang legendaris  banget dari  British sono, kampung halamannya  eks kapten timnas Inggris,  Steven Gerrard yang punya tradisi  minum teh  yang kental, breakfast tea dan afternoon tea.  Catet, ya.  Tradisinya para bangsawan. Eh jadi inget tokoh-tokoh  di  novel Pride  and Prejudice-nya  Jane Austeen itu, lho. Bayangin  aja  wajah coolnya Mr,  Darcy  dan Ms Elizabeth pas jamuan makan dengan aksen britishnya mereka. :)
ragam desain Royal Albert yang cantik
Beberapa desain lainnya dari RoyalAlbert  dengan warna yang soft dan  anggun
Hari  Jumat  kemarin menjelang makan siang, saya bareng Dydie, Ika, Euis  dan Dian beruntung banget  menyerap  ilmu  yang disampaikan  oleh Mbak Ratna Somantri, salah satu  tea  masternya Indonesia yang bercerita  banyak tentang teh  dan berbagi  4 resep teh  hari  itu, sekaligus mencicipi  teh buatanya  yang enak bingit. Saya  suka  Apple Tea yang segar dan Honey Citrus  Green Tea-nya yang segar.  
ini resepnya

ini juga
Sambil meracik  resepnya, Mbak Ratna  bercerita  bedanya tea set  untuk nge-teh  dan cangkir  biasa yang digunakan untuk membuat kopi. Kontur permukaan  tea-set  yang baik adalah yang didesain lebar dan tipis pada tepiannya  agar sewaktu tumpah di  mulut,  rasa teh akan tumpah di semua titik  perasa  di lidah.  Bagaimana  kalau  minum dari cangkir biasa atau gelas? Tetap terasa sih, cuma beda alias  kurang. Soalnya, desain tepian cangkirnya  membuat air yang tumpah  ke lidah  hanya terasa  di satu titik  lidah saja.
perhatikan tepian  cangkirnya
Ok,  noted.  Mari menabung untuk  memiliki minimal 1 set royal albert. Eh Ada yang mau nraktir  saya? Hehehe...  Saya jatuh cinta juga sama desain  teh Royal  Albert  yang konon  beberapa  desainnya sudah mulai  langka.  Wajar  deh, bisa langka dan legend gini, mengingat  Royal Albert  ini sudah  1 abad lebih wara wiri  sebagai produsen tea  set  sejak tahun 1904. 
Sebagai informasi, semua tea-set  dari Royal  Albet terbuat dari bahan yang  bekualitas  yaitu  50%  bone china (tulang sapi  murni), 25% batu  dan 25%  China Clay. Kalau untuk sendiri sih dari koleksi dari Royal Albert  yang menyediakan  satu poci dan satu cangkir  lengkap dengan  tatakannya seperti ini. Cukup deh   buat sekali nyeduh, pagi atau sore.   Cakep, ya?  Making mupeng saya.  
satu set  poci dan cangkir  
Cold Brewing
Ada dua cara penyajian  teh,  yaitu cold  brewing dan hot brewing. Mungkin  masih banyak yang bingung  dengan istilah ini.  Cold brewing atau diseduh dingin bukan berarti diseduh begitu saja dengan air dingin atau air  es. Taste-nya ga bakal  dapet  kalau gini. Untuk yang satu ini, kita menyeduh teh  dengan air biasa  (lebih baik air mineral)  dan diamkan selama 4-12 jam dan simpan di dalam lemari es.  Untuk cold brewing, teh yang bisa digunakan adalah teh yang rasanya masih  murni alias  original seperti teh hijau, teh putih dan teh oolong.
Masala Chai, ala India  yang kayak rempah. Teh yang digunakan adalah  Teh hitam dengan aroma kuat biar ga kalah sama rempah yang digunakan
Hot Brewing
Membuat teh ala-ala hot brewing,  bisa menggunakan tea bag  yang dicelupkan langsung ke cangkit atau potnya,  atau  menyeduh  daun teh yang sudah dikeringkan. Soal  penggunaan tea  bag  ini juga ada filosofi  menariknya, lho.

Kalau  menyeduh teh dalam pot  terutama teh serbuk (atau  bentuknya masih kasar, masih kelihatan bentuknya  yang  menggulung) jangan biarkan ampasnya tertinggal di pot. Selama   masih ada di dalam pot, selamaitu juga tehnya akan terus  brewing. Sebaiknya  juga kalau  menggunakan pot, pastikan potnya tertutup  rapat  agar aroma dan rasanya  tidak luruh dengan udara  terbuka.  Bedakan deh rasanya  dengan  teh yang diseduh tanpa poci tertutup.

Filosofi Teh
Jadi  nih dari cara seseorang  membuat teh celup,kita bisa  menilai  apakah dia itu  penyabar  atau enggak.
Caranya?
Yang penyabar  dan tenang akan membiarkan tea bag di cangkir dan mengangkatnya setelah  beberapa  waktu.  Sementara  yang ga sabaran, angkat  mengangkat-angkat  tea  bag sampai warnanya  berubah.  Kalau ga yakin soal timing,  kita bisa  menggunakan timer  yang desainnya  kayak jam pasir. Lucu-lucu deh, modelnya.

Tea-pedia
  • Mbak Ratna juga menyarankan untuk tidak menggunakan saringan ketika akan memisahkan teh dengan ampasnya, Penggunaan saringan  dengan bahan logam akan membuat  teh yang kita minum  mengandung unsur logam. Apalagi kalau saringannya digunakan untuk  menyeduh teh oolong yang  bisa mengembang setelah diseduh. Rasanya  jadi ga maksimal karena tertekan.
  • Disela-sela demo tehnya, Mbak Ratna  juga menunjukan beberapa jenis teh  yang digunakan  untuk resepnya dan teh lainnya yang biasa  kita konsumsi.  Misalnya saja teh melati  yang  diperlihatkannya waktu itu.  Untuk membedakan teh melati yang bagus dan tidak, bisa dikenali dari aromanya  yang terhirup.   Teh  melati yang baik biasanya wanginya akan tercium perlahan, bukan sekaligus. Coba deh beli teh  dengan varian  melati.  Kalau ketika  kantungnya dibuka  atau  yang serbuk langsung tercium, itu bisa dipastikan wanginya dari essence, bukan melati yang asli.  Untuk mendaaptkan wangi alaminya,  bukan cuma memperhatikan  bunga melati  yang dipilih tapi juga waktunya, yaitu pada petang hari menjelang malam. Sekitar maghrib, deh. Rada  gimana  gitu, ya. Kayak di film-film  spooky gitu. Tapi  ini adalah waktu  yang paling tepat  agar aroma melati dengan tehnya  berbaur sempurna. 
  • Teh yang baik  juga terlihat dari teksturnya. Tekstur  yang terlihat kasar dan masih ada  yang menggulung menunjukan semakin baik kualitas tehnya. Semakin baik kualitasnya, harganya bisa semakin mahal,sampai  jutaan untuk satu  kilogramnya!
  • Perhatikan juga ketika  kita menyeduh teh.  Sebaiknya, suhu  yang digunakan maksimal  70 derajat  celcius. Cara  mendeteksinya pun sebenarnya tidak ribet  atau harus menggunakan  termometer. Telapak tangan kita nih, tidak bisa menahan panas  di atas  itu. Jadi  kalau kita bisa memegang  dinding luar  cangkir  dengan telapak tangan, bisa dipastikan suhunya cukup  untuk menyeduh teh.
  • Menyeduh teh dengan poci keramik  juga  bukan hanyak soal  style  atau gaya-gayaan saja.  Bahan teh yang terbuat dari keramik akan membantu  menurunkan suhu  teh  lebih cepat. Makanya ketika demo kemarin juga saya  melihat Mbak Ratna  berkali-kali  menuangkan teh dari satu poci ke poci lainnya.  Punya koleksi tea-set  lebih banyak  bakal  lebih asik, ya. Ah... makin mupeng saya.
Mbak Ratna  seorang tea lover sejati, lihat dh kulitnya yang sehat dan cantik. Minder  saya deket-deket  beliau
















20 komentar on "Jatuh Cinta Sama Teh"
  1. saya ambil teh nya dulu ya mbak sambil baca-baca :)

    BalasHapus
  2. unik juga ya penyajiannya, terutama untuk cold brewing. butuh waktu 4-12 jam.
    kalo ini mah mesti ekstra sabar ya mbak untuk nunggunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Menguji kesabaran banget. Saya pernah minum smoothies yang diinfuse sama teh yang di-cold brew. Hasilnya emang enak banget. Kesimpulannya, kesabaran itu berbuah manis. :)

      Hapus
    2. masih ada tapinya mbak.
      tapi manisnya nggak bisa ngalahin mbak efi kan :)
      hehe...!!!!

      Hapus
  3. Dulu suka minum teh gara2 keseringan baca bukunya Enid Blyton. Sore-sore aku ngeteh bareng nyokap. Skrg nyokap sudah gak ada, aku jdinya lbh suka ngopi ama bokap, tapi kalo dikirimin teh sih aku gak nolak lohh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti salah satunya novel 5 Sekawan ya, Mak? hehehe.... Hayu atuh,ngeteh lagi. :)

      Hapus
  4. Aku juga suka teh lho Teh Efi, makasih nih info lengkapnya ^^
    aku juga makin cinta deh sama teh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik, toast ah Noniq. Yuk ngeteh lagi :)

      Hapus
  5. Cangkirnya lucu2 pisan ya Teh *salah fokus* hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... lucuan mana sama yang punya blog? *nyiapin tolombong buat nampung sambitan Royal Albert*

      Hapus
  6. aku juag tak terlalu suka teh, tapi kan sekarang banyak teh yg divariasikan dg bahan lain shg rasanya jadi lezat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain deh teh merek tertentu kayak Dilmah (lho kok jadi iklan). Enak lho, mbak. Jadi nagih :)

      Hapus
  7. Ngeteh itu salah satu kegiatan wajib kalau pagi. Tapi banyak juga yah variasi teh sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, banyak tea lover ternyata. Iya nih banyak variasi, malah kalau mau nyeduh suka bingung sendiri mau pilih yang mana :)

      Hapus
  8. aku kok malah tertarik dengan cangkirnya ya mbak...cantik2 dan unyu2...hehehe cocok buat kalo ada tamu nih dirumah :)

    BalasHapus
  9. Keren banget tea setnya, lucuuuu

    BalasHapus
  10. cangkirnya cantikkkkk banget
    aku juga suka teh ^^ soale g bisa ngopi

    BalasHapus
  11. tea set nya keren2
    tapi aku tetep jatuh cintanya sama kopi :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.