Top Social

Bring world into Words

It Takes Two to Tango

Rabu, 02 September 2015
Omeng.   itu  nama  yang saya  kasih   buat  salah satu dari kucing hitam  yang 'ngekos  gratis' di rumah  saya.  Saudaranya   saya kasih  nama Imeng dan emaknya saya kasih  nama  Emeng.   Bahahaha...  kurang kreatif ya kasih namanya. Emaknnya  'menitipkan' anak-anaknya  sementara  ia sendiri  melanjutkan hobinya berpetualang, termasuk petualangan  cintanya.  Ah,kucing kan emang gitu, ya.  

Kelakukan  Emeng,  menurun pada  anak-anaknya. Kalau saya lagi  jalan,  mereka  bakal mengekor  dengan cara  jalannya  yang 'ngagokin'.   Enggak sambil mengeong  dan merengek  minta  makan enggak  ngajak bercanda,  pokoknya mereka  selalu jalan deket di kaki,  terutama  disela-sela kaki.  Saya harus  melompat ke kanan dan ke kiri  agar tidak  susah  berjalan atau  menginjak  badan  mereka.

Kalau lagi menuruni  tangga, saya menyuruh Omeng - kucing yang paling  manja  - buat jalan duluan.  Omeng ngerti,  tapi  dia akan menunggu  satu anak tangga di bawah  dan  cakarnya  nyolek-nyolekin kaki  saya.   Aduuuh, Omeng! Please, deh!  Kadang  saya suka menjerit  dan menyuruhnya  jangan becanda.  "Turun, Omeng! Jangan ngajak nge-dance, atuh!"
 It takes  two to  tango? Hmmm,   kalau browsing, gesture tarian Tango  itu agresif  dan yaaaa, gitu deh.   By the way ngomongin  soal idiom it takes two to tango, pernah  populer  tahun  70an gitu  (saya belum lahir, sumpah). Ya, ini  adalah  judul lagu lawas  yang  sempat  ngehits. 

 Jadi gini  intinya dari  lagu itu. Ada banyak hal  yang bisa  kita lakukan sendiri. Ngantuk? Tinggal cari bantal, nempel lalu  zzz....  mau  melaut sendiri? Ya  monggo...  eh tapi serem  ga  sih, melaut sendirian? Saya  mah ogah.

Datang ke sebuah  acara,  sebenarnya  bisa sendiri.  Apalagi kalau  sudah janjian sama teman  buat pegi masing-masing dan ketemuan di tkp  aja.   Tapi lebih  asik  jalan  rame-rame, ya. Bisa  ngobrol  ngalor  ngidul,   berbagi camilan  (halah),  nitipin  tas  kalau  melipir  dulu  ke toilet  di rest  area, dan  it takes  two to tango... Karena  kita  mahluk  sosial.  

Kita butuh teman atau adik atau siapa lah  buat urunan saran  pas belanja.  Baju ini  bagus, ga? Celana ini cocoknya sama  atasan  yang mana, ya? Mendingan  pilih sepatu ini atau  itu? Atau pernah juga  saya direcokin insomnia  lalu scroll  update  di  BBM (cari temen ceritanya), mencari teman yang baru saja update status lalu ngobrol, lalu haha hihi  dan  semakin  melek,  bukannya  tidur hahaha.  Kadang malah jadi curhat.  Mungkin  ya, itu alasannya  acara-acara  radio  yang membuka line untuk curhat  on air itu malam hari. Coba bayangin kalau siang? Aneh  deh  kayaknya curhat siang-siang.    
no pin  to share  :D
Kita perlu teman  bukan hanya untuk curhat  atau senang-senang  aja. Katanya true friend  itu  yang berani  tegas  untuk mengingatkan, menepuk  pundak dengan lembut  atau sedikit pedas dan menunjukkan jalan  kalau udah kesasar. “Hei non,  kayaknya  ga  ke sini, deh.”  Pernah  juga pas  patah hati seorang sahabat    dengan nada  rada galak menyuruh saya buat  move on dan melupakan that  (was) charming  guy. Hehehe....ya curcol deh.

Ada waktunya kita perlu  koreksi  dari teman dengan cara yang lembut  dan ga  bikin kita  pundung atau cemberut karena belum menyamakan  gelombang  eh frekuensi.  Katanya  juga,  kadang kita perlu sedikit ribut  dengan teman.  Berbeda  pendapat  agar  kita  enggak  egois  memaksakan  opini.
 That’s what are  friends  for, right?

Oh ya ngomongin lagi soal  si Omeng  lagi, nih. Cat always  cat.  Tetep  aja  setelah saya turun  dari tangga, dia tetep ngajak saya  becanda. Bantalan  kakinya itu dengan lembut colek-colekin kaki  saya, mungkin maksudnya  ngitikin, ya. Awas  ah,  jangan cakar-cakaran.

Seinget  saya  Omeng dan Imeng  meski jail dan manja,  ga pernah nyolong  makanan. Palingan mereka  terus-terusan  mengeong, merajuk  minta makan  kalau lagi lapar. Bahkan seekor  kucing  pun  ternyata  punya  perasaan.  Kenapa  mereka  nyaman datang ke rumah kita,  merengek dengan  eongan khasnya  meminta makan. Ada  banyak alasan  kenapa  mereka datang ke rumah kita. Karena  mungkin saja, ada yang dititipkan Allah  buat  mereka  pada  kita.  Yes, it takes two to tango. 
22 komentar on "It Takes Two to Tango"
  1. iya teh, kalau jalan2 travelling gitu belum berani sendirian hihihi..enakan rame2, nyasar bareng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,Dew. Apalagi kalau di tujuan ga tau siapa yang bakal nemenin,ya. Males :D

      Hapus
  2. Dari Omeng, tango, melaut sendiri, patah hati, sahabat sejati...
    *imajinasi saya melayang-layang*

    BalasHapus
  3. Konklusi yang keren, hehehe... btw saya termasuk yang doyan sendiri, makan sendiri, jalan sendiri, ke kondangan sendiri, curhat sendiri (nulis di blog maksudnya hehehe), sampe temen-temen suka nanya kok saya pede aja kemana-mana sendiri? Tapi tetap sih, momen-momen tertentu kita tetap akan rindu ngumpul dengan orang-orang terdekat kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Ada waktunya ya kita merasa ingin sendiri

      Hapus
    2. Yup. Ada waktunya ya kita merasa ingin sendiri

      Hapus
  4. aku termasuk manusia curhat,

    jadi nama lengkapku adalah Tanti Neng Tukang Curcol Amelia. Sekian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...Mamah Tanti,curhat doooong. Eh, salah ya? :D

      Hapus
  5. Ooh kamsud dari It Takes Two To Tango, Jangan Joged Tango sendirian, nggak asyik, enaknya berpasangan, pahaam Kode :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. *ngedadak batuk rejan* #acieeee :D

      Hapus
    2. Kalian aja deh yang dansa Tango hahahaha.....

      Hapus
  6. sendirian sbnrnya gak enak sih. Nikahkan gk bisa sendirian, huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... kayak gimana itu nikah sendirian? Ngenes amet :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. Hihihi..... makasih. Gpp salah fokus juga :D

      Hapus
  8. Kalau saya juga maunya rame-rame kalau bepergian yah minimal sama keluarganya kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rame-rame lebih asik. Biar ga merasa kesepian, ya.

      Hapus
  9. Balasan
    1. Menyusul ya,nanti bikin postingan lain. :)

      Hapus
  10. iyaa..jadi penasaran ama si Omeng dan si Imeng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Omeng dan Imengnya ngelayap melulu, mbak :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.