Top Social

Bring world into Words

Kunang-kunang Si Senter Mungil Yang Terancam Punah

Rabu, 10 Juni 2015
You would not believe your eyes
If ten million fireflies
Lit up the world as I fell asleep
'Cause they'd fill the open air
And leave tear drops everywhere
You'd think me rude
But I would just stand and stare

Tau lagu ini, kan?
Pertama  kali  denger, saya langsung jatuh cinta  sama band Owl City.   Dah gitu, liriknya juga asik.  Fireflies,  alias kunang-kunang.   Mahluk yang satu ini sudah  jarang  menampakkan  diri.  Padahal waktu kecil dulu, saya suka lihat kerlap kerlip tubuhnya di lapang  belakang rumah. Lucu aja lihat ada  mahluk  hidup yang  punya tubuh kayak senter  ini. 
http://www.catatan-efi.com/2015/06/kunang-kunang-si-senter-mungil-yang-terancam-punah
gambarnya pinjem  punya  ishareimages,com
Kalau pulang dari  luar kota,  terutama setelah dari Tasik  nengok kakek, kadang saya  suka  lihat di pinggiran  jalan tol, di antara  pohon dan tanaman  yang rimbun , ada mahluk  mungil  yang berkelap-kelip ini. Sometimes, i miss  my childhood.

Dulu  nih, kalau  pagi  hari, selain sensasi  kabut  dan  asap  yang keluar dari mulut  adalah  kenangan  masa  kecil  yang berkesan juga  buat saya. Tambahan lagi suara nyanyian tonggeret  yang  sekarang hilang.  *where  do  they  gone?* 

Pernah tuh waktu kecil saya  denger mitos  yang hoax banget. Masa sih, ada yang bilang  kalau kunang-kunang  ini  asalnya dari kuku  orang  yang sudah meninggal? Sempat kepikiran  juga waktu  itu, gimana caranya  kunang-kunang  ke luar dari liang lahat terus keliaran? Culunnya, waktu itu  saya Cuma iya-iya aja sama  omongan teman  tanpa  berani mendebat. Coba  kalau dulu saya  banyak baca buku pengetahuan  buat anak,  ya? 

Masih inget  ga, kenakalan  masa  kecil dulu? Ngumpulin  kunang-kunang dalam  plastik biar bisa ngumpulin cahaya tubuh mereka.   Kasian, ya. Mereka bisa  megap-megap karena ga bisa  bernafas.Padahal  mereka  tuh  bisa  aja sedang mencari cinta hehehe... Soalnya  pada kunang-kunang dewasa  ternyata  cahayanya  dipakai  buat menarik perhatian kunang-kunang betina yang ga bisa  kemana-mana.  Yang betina  ini ga bisa  terbang karena ga punya  sayap.   Cuma bisa  naplok  di daun atau tanah.  

Berbeda dengan  kunang-kunang  yang dewasa, kunang-kunang   junior  punya fungsi lain untuk cahaya tubuhnya.  Bukan kecentilan  cari pacar, tapi buat memperingati  predatornya.  Seolah-olah mau  bilang: 
“Don’t touch me!” atau,..
 “Move! You, get lost of my body!”

Aih, Efi.... lebay amat  hahahahaha.

Kerennya ciptaan Allah  yang satu  ini  adalah  belum bisa ditandingi  sama manusia.  Meski  udah diulik  sama ilmuwan  dan ngambil unsur-unsur tubuh mereka, tetep aja  ga  bisa bikin  imitasinya. Tuhan Maha Besar. 

Sementara  itu, di belahan  dunia lainnya,  terutama  jaman-jaman  baheula,  ketika pengetahuan manusia  masih terbatas  dan banyak tahayulnya,  beberapa mitos  tentang kunang-kunang  pernah jadi kepercayaan.  Misalnya saja buat bangsa Maya,  kunang-kunang  ini adalah perwakilan dewa bagi mereka.

To ten million fireflies
I'm weird 'cause I hate goodbyes
I got misty eyes as they said farewell
http://www.catatan-efi.com/2015/06/kunang-kunang-si-senter-mungil-yang-terancam-punah
gambarnya  dari https://www.flickr.com/photos/fangoowen/11174276753
Meski mereka  ngangenin, please don’t  keep  them in  jar. Let them fly free.  Jangan sampai bikin kita bilang good bye selamanya  karena  mahluk   cantik  ini  terancam punah. Please, don’t! 

 *referensi tulisannya dari  bibliotika.com*

16 komentar on "Kunang-kunang Si Senter Mungil Yang Terancam Punah"
  1. iya ya.. udah jarang banget nemu kunang-kunang ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rin. Harus nyari Bandung 'nyngcet'kalau mau nemu kunang-kunang teh, ya :)

      Hapus
  2. Aku sampai sekarang penasaran lohhh...belum pernah lihat kunang-kunang :)))

    BalasHapus
  3. Kalau disini ditempat saya, masih ada lho fi... kebetulan masih ada sawah.. agak jauh dikitlah.. yuk main ke rumah atuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ongkosin sekalian teh, da bageur :D

      Hapus
  4. Sama kayak Mbak Memez, gue juga belum pernah liat kunang2 secara langsung. Cuma sekedar tau aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya harus maen ke pinggiran kota, mas. Masih banyak kalau di daerah-daerah situ.

      Hapus
  5. Uda brp taon yak gak ktmu kunang2... miris bgt klo nyebut..rasa2nya uda belasan taon sy gak pnh ktmu apalagi megang kunang2.. pdhk waktu kecil msh gampang ktmu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mbak. Udh lama juga ga liat kunang-kunang

      Hapus
  6. Uda brp taon yak gak ktmu kunang2... miris bgt klo nyebut..rasa2nya uda belasan taon sy gak pnh ktmu apalagi megang kunang2.. pdhk waktu kecil msh gampang ktmu..

    BalasHapus
  7. sama disini mba, waktu kecil kalo ketemu kunang-kunang malah serem, krn mitos dihubungkan dengan org mati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ya, ternyata mitosnya sama. Ada-ada aja, yaaa

      Hapus
  8. tulisan yang inspiratif. sepakat mak coz binatang yang atu ini dah langka banget, di kampung sekalipun. Saya dah lupa kapan terakhir liatnya..ho..ho.. :-)

    BalasHapus
  9. Iya nih mbak kunang kunang ditempat saya sudah jarang nemu karena makin banyaknya pembangunan perum yang secara tidak langsung merusak tempat tinggi kunang kunang.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.