Top Social

Bring world into Words

Oleh-oleh Festik 2015: Sosmed Sehat Untuk Ortu dan Anak

Sabtu, 30 Mei 2015
Didiklah anak sesuai  jamannya. Ini adalah kat-kata  yang pernah saya dengar dari seorang dai kondang di Bandung, Ustadz Aam Amirudin. Iyes,  saya setuju pake banget.  Jamannya  saya waktu bocah dulu sama jaman anak-anak sekarang beda banget.  Kalau dulu anak-anak suka menghabiskan waktu bermainnya  denga  gobak sodar, maen gundu, sunda manda  atau engkle, congklak, bikin kue lumpur dari tanah, maka lain lagi jamannya sekarang.  
gambarnya punya blog.dashburst.com
Saat semuanya serba  hi-tech, ketika  komputer mulai masuk ke rumah-rumah, dari yang ukurannya segede gaban smpai komputer tipis yang bisa dijinjing a.k.a  laptop, dari jaman telepon yang diputer, dipijit hingga   smartphone  atau tablet  yang  laris manis di pasar  kayak kacang goreng. Anak-anak sekarang  lebih keranjingan bermain gadget dengan segala  macam permainan sampai aplikasi sosmed  yang dibenamkan ke dalamnya.
Eh ngomongin gadget, coba cek deh aplikasi  sosmed apa yang ada di HPnya? Kalau saya, diurutin dari yang paling sering dibuka, ada email, Facebook,  Messenger, Whatsapp, Twitter, BBM, Instagram, Telegram,  Pinterest, Path, LinkedIn, sempat masang Line untuk  japri-japrian waktu jadi relawan KAA dan sudah dicopot. Rasanya nih rata  punya sosmed  antara 5-10, ya. Untungnya  saya sudah insyaf dari aplikasi games  dan  sudah bersih total dari gadget saya. Hore......  Kerasa  deh, kalau udah ngoprek candy crush saya  jadi lupa waktu bisa sampe sejam ngoprek candy crush aja. 

Sempet  amaze juga sama satus teman yang komitmen no gadget  on weekend.  Huaaa, saya mah belum bisa. Mati gaya deh kalau ga ada HP.  Pernah bertahan  ga ngoprek  HP  yang biasanya saya lakukan pas bangun tidur  atau  mau tidur  hihihi... Tapi jujur  nih, karena kerjaan saya berhubungan dengan  internet,  kayaknya puasa  internetnya  ga bisa tuh, tiap hari saya pasti buka lappy (suer ini mah bukan dalih :D).

By the way, di acara  Festival TIK  yang berlangsung di Sasana Budaya Ganesha kemarin ada sesi menarik  yang berlangsung di hari kedua, setelah  jumatan. Yang ngisinya  sosok yang sudah ga asing lagi buat para blogger, Mira Sahid.  Sesuai kesepakatan di awal acara, semua peserta  workshop   ga ada yang megang gadget. Oke, deal. Meski sempat curi-curi foto  dan welfie bareng Tian dan Ayu. Padahal tadinya mau  bikin live twit, Artinya saya ga punya contekan buat draft tuilisan  ini kecuali dengan mengandalkan memori  yang kadang-kadang susah ingat mudah lupa *umpetin ktp*.
Ayu, Tian & Me.Credit: Ayu
Pernah denger  ga istilah WYSWYG? Whay you see is what you got? Saya sih  ga sepenuhnya  percaya sama tagline ini. Coba aja perhatiin  kalau berinteraksi di dunia maya, khususnya FB.  Yang statusnya heboh dan ribut,  eh pas ketemu orangnya  ternyata punya profesi sampingan sebagai tukang palu, alias pemalu. Atau sebaliknya, yang  statusnya kalem dan santai, pas ketemu heboh nian.  Ada juga sih  yang konsisten di sosmed sama aslinya sami mawon, sama aja. Kadang  orang yang ketemu saya juga punya penilaian berbeda. Ada yang bilang saya kalem (huuuuuh) tapi ada juga yang  bilang saya itu berisik. Mungkin tergantung chemistrynya, ya  hehehe *acungin jari V*.

Mestinya buat orang dewasa  bisa nahan diri, tapi kadang suka ada aja yang kebablasan. Pernah baca dong,  postingan  yang saru,  yang enggak   layak jadi  bacaan bareng tapi malah  punya efek viral karena pada rame-rame  nge-share. Maksudnya sih baik, buat ngingetin, tapi malah makin populer dan risikonya anak-anak  yang  rata-rata udah banyak punya akun sosmed jadi semakin ngeh. Nah, lho! Apa ga pusing kalau anak-anak nanya kenapa begini kenapa begitu tapi kita bingung jelasinnya?

Suka gemes  nih kalau ada yang  share  gambar-gambar yang ga layak tayang meski dengan kata pengantar  yang  bernada  mengingatkan.  Please atuh lah, masih ada cara lain kali.  Itu lho anak-anak  yang  baca postingan gituan bisa  terdoktrin. Mending kalau ortunya rajin ngepoin  aktivitas anak-anaknya atau apa  yang mereka lihat  dari gagdet.  

Ide  yang menarik  yang dilontarkan oleh Ayu teman saya pas sesi tanya jawab. Ketika  perserta lain sharing kerepotan karena anak-anak asuhnya  malah jadi  tahu sesuatu  yang belum waktunya gara-gara akses internet  yang semakin gampang,  Malika, putri semata wayangnya Ayu  memanfaatkan akun facebook  milik Ayu  untuk bermain Hay Day.  Malika bisa bermain  Hay Day dan berinteraksi dengan teman-teman  Ayu di grup sesama  penggemar hay day. Itu saja, lho. Untuk soal lainnya,  Malika malah enggak ngerti  apa asiknya sosial media.

Buat yang satu  itu kita  bisa  mengajari anak-anak secara perlahan.  Hari  gini  yang namanya  sosmed  udah kayak pasar aja. Jualan apapun ada. Dan seperti di pasar,  kita juga bisa mengamati gerak gerik orang lain (sekali  lagi meski  ga sepenuhnya benar) ada  yang perilakunya mencurigakan dan harus diwaspadai. Yang kelihatannya ramah, bisa aja punya  ‘modus’  dibelakangnya. Selain  ngasih contoh  biar ga jadi gadget  freak,  ada banyak kok manfaat  positif lainnya  yang kita dapat dari  dunia maya, misalnya  dengan berbagi hal-hal yang positif di sosmed atau  blog dan  mendapat ilmu pengetahuan dengan browsing.

Satu hal yang harus diinget dari dunia maya,  orang lebih lama inget dengan  ‘ulah’ kita. 10 kebaikan  yang sudah kita  buat bis hangus dengan 1  kesalahan yang dibuat di sosmed.  Jadi,  sebelum klik  post atau share,  coba pikir dulu gimana pengaruhnya.  Jangan sampai  memberi efek buruk  atau  jadi korban cyber crime atau cyber bully.

Setuju?
18 komentar on "Oleh-oleh Festik 2015: Sosmed Sehat Untuk Ortu dan Anak"
  1. Iya betul loh, aku kesel banget ada yang ngeshare prihatin sama pornografi tapi yang dishare malah gambar porno itu, iniiih apa maksudnya ya, polos apa gimana siih? *ikut gemes*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh, termasuk kasus yang anak ngerokok tea. Duh gemes pengen nyubit, ya :D

      Hapus
    2. Setuju sama mbak Rahmi juga. Sekarang entah itu spam atau apalah, banyak banget mbak yang ngeshare gambar porno -___-" . Bisa-bisa anak SD bukan hanya pacaran aja, mbak. MasyaAllah :"(

      Hapus
  2. kalimat terakhirnya bikin jleb.. 10 kebaikan yang kita buat bisa hangus karena 1 kesalahan... isssssh... orang indonesia suka liat kejelekan orang XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo udah komen-komen di fb tuh pada buas ya, mak ngebullynya

      Hapus
  3. Kalimat di akhir tulisan benar-benar menyentuh bangad dan tepat sasaran. Setidaknya menjadi pengingat kembali, apalagi saat ini sudah masuk jaman yang serba canggih dan segalanya lebih mudah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kudu mikir ekstra dulu ya sebelum klik post, share atau ok.

      Hapus
  4. gara-gara ada yang ngetag gambar porno, langsung saya unfriend tuh orang, geram banget lho rasanya....tapi emang kemajuan teknologi saat ini bisa berimbas dua hal, kalau gak membawa kebaikan ya merugikan diri sendiri, seperti pengaruh buruk akibat anak kita bermain gadget....duh anak jadi tua sebelum waktunya, ngomongnya yang jorok-jorok...naudzubillah deh.....salam kenal balik ya mak, kayaknya saya juga baru pertama nih mampir dimari....salam dari Bali deh hehehe......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sri. Waaah dari Bali, ya. Waktu Maret saya dolan ke Bali dan ditemanin sama Mak Ferdias. Pengen ke Bali lagi, belum sempat ke Ubud :) Semoga kesampaian biar bisa ketemuan. Salam juga ya, mbak.

      Hapus
  5. Huhuhu... kasuat2 lagi deh. Mupeng banget. Semoga tahun depan ada acara sekeren ini lagi. Dan aku bisa dateng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh tungguin Pesta Blogger, Teh, bulan Agustus nanti. Long time no see dirimu, nih. Entar kita kopdaran rame2 se-Indonesia.

      Hapus
  6. wahh langsung apdet teh evi, cepet banget...setuju teh paling sebel sama yang ngeshare foto2 porno, kekerasan, berdasrah2 maksudnya apa coba hiks...belum lagi yang hobi bully, ah cemen, beraninya di dumay, anonim pula...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, beraninya koar-koar di sosmed. Kalau ketemuan malah kayak lagi sariawan, diem aja :D

      Hapus
  7. Banyak teman dan sodara yang sudah memberikan fasilitas smartphone untuk anaknya yang masih duduk di bangku SD. Alasannya karena kasihan. Soalnya rata-rata teman sekolah anaknya sudah pada pake gadget yang canggih. Jadilah si anak berkenalan dengan dumay...
    Untungnya saya tinggal di kota kecil. Anak-anak sekolah jarang banget pake gadget canggih. jadi anak saya belum request minta dibeliin smartphone juga. Saya juga belum siap untuk melepas anak untuk berinteraksi di dumay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih. Apalagi kalau buka youtube. Banyak video aneh-aneh yang nangkring di sidebar bikin pusing

      Hapus
  8. sebenernya sosmed juga banyak manfaatnya ya mbak jika di gunakan dengan baik.duh mbak itu kalimat yang diakhir paragraf jlebb bnagt :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak pedang bermata dua, ya. Tergantung sia yang pake. Dan iya, sosmed juga bisa jadi bencana kalau ga bijak memanfaatkannya.

      Hapus
  9. Pengin ikutan seminar pas FESTIK tapi nggak bisa. Hiks T.T

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.