Top Social

Bring world into Words

Trio keren Rida Sita Dewi

Sabtu, 31 Januari 2015


Gak usah ditanya  lagi deh,  kayaknya dalam beberapa  waktu ke depan  saya  bakal rada banyak cerita  tentang film  dan  musik.  Nah kalau musik, saya emang ga bisa  move on dari   tipikal musik  90’s yang easy  listening. Hihihi....   iya saya nih kesannya  bangga banget ya  mengklaim generasi  90’s. Padahal  itu sama  aja  buka  rahasia,  kalau saya  udah  tuir.  Ah biarlah,  biar  ga unyu  lagi,  saya tetep  imut, kok *lalu dijawil rame-rame*




Sebenernya  hari ini saya sebel banget,  secara  mau ikutan lomba yang deadlinenya  hari ini.  Gini deh, kalau  suka mepet,  pasti riweuh. Apesnya lagi salah lihat jam. Entah Pede  ode  (percaya  diri over dosis) atau emang  ge detail,  niat postingnya ditunda  sore  ini. Eh ternyata  DL-nya  jam 12 siang. Nah, lho.  Makanya, jangan suka dientar-entar deh!
http://www.catatan-efi.com/2015/01/trio-keren-rida-sita-dewi.html
RSD  Yang masih cantik-cantik. Credit: kapanlagi.com


Yasud, saya udah move on   kok.  Mumpung masih melek, mari kembali  mengenang  masa  jadul  dulu.  Enggak lama sebelum saya ngetik postingan  ini,  saya denger  dari radio  yang saya nyalain. Ada  Antara Kitanya RSD  alias  Rida Sita  Dewi  mengalun.  Aaaah, ini  mah trio  yang jadi fave-nya saya jaman SMA dulu.  

 Yang seangkatan sama saya pasti  ngeh banget deh sama  beberapa lagunya. Selain  Antara Kita,  RSD  punya hits  andalan lain macam Satu Bintang di Langit Kelam  yang bikin  asik dan pas buat jadi temen ngelamun (hehehe  ini curcol deh kayaknya),  Kusadari, Masih Ada, Kepadamu dan beberapa hits  lainnya.

Seingat saya  waktu mereka  ngehits, udah pada  kuliah, ya.  Sita  yang imejnya buat saya  ceria dan kenes,  lalu pernah jadi penyiar  di sebuah radio di Bandung, Rase FM  dan sering saya simak.  Setahu saya juga Sita  punya passion dengan dunia teater. Ada  yang inget  doi pernah mengisi opera lebaran di tv dengan almarhum Harry Roesly cs? Di Stasiun ANTV  deh kalau ga salah.   

Terus ada  Rida  yang bawaannya kalem, belakangan  terlihat lebih religius dan Dewi,  jagonya  novel  dengan racikan katanya  yang super duper keren  banget.  Saya sih baru baca Perahu Kertas dan sukses  menjura. Keren banget alur dan konflik  yang dibangun. Diksi  yang diolah juga  bikin  saya amaze  dan terpesona. Ah, penulis cerdas  ini  mah. Enggak heran kalau sampai  novel  Perahu Kertasnya  diangkat jadi novel. 

Ngomongin soal filmnya, ada  cerita lucu. Pas  ada meet and greet bintang-bintang  filmnya, saya  nyelinap di antara para  pengunjung di stand Mizan  (iya, waktu itu digelar pas Pameran Buku di Landmark Bandung)  yang rata-rata anak SMA dan kuliahan.  Temen saya  yang pengen dapet  tanda  tangan para bintangnya  mupeng tapi kagok  bawa  baby.
“Ya udah, sini  aku aja  yang mintain.”
“Ga papa, ceu?”
“Kalem, aja.”

Lalu dengan modal body  imut dan mungil saya nyelinap di antara  massa  yang histeris  (saya sih bawaannya flat, jadi cuek aja hehehe). dan berhasil dapat  tanda tangannya  Maudy Ayunda cs.  Saya abai sama  umur dan kehebohan di stand.  Konyolnya, saya sendiri  ga mintain tanda  tangan buat  buku  yang saya  beli. Soalnya saya beli lagi besok-besoknya di stand sama. Itu juga setelah mikir keras,   karena  budget  jajan buku saya udah over limit, hehehe.  Gini sih, suka  lapar mata.

Saya  enggak nyesel  baca novelnya Perahu Kertas, tapi saya nyeselin kenapa  ga sekalian aja waktu itu belinya pas ada meet  and greet.  Ya gitu, deh.  Namanya juga nyesel. Datangnya  pasti  belakangan. Soalnya kalau  duluan bukan nyesel,  tapi  namanya  daftar :D.

Balik lagi sama RSD,  kira-kira  kapan ya mereka  reunian lagi buat merilis singlenya. Pernah  sih, ada rencana buat reunian. Entah saya yang  kuper alias kurang pergaulan dan ketinggalan berita. Tapi belum nemu single anyar mereka. Mungkin pada sibuk, ya. Eh tapi, Mereka  pernah mentas bareng lagi pas Press Conference Perahu Kertas bawain lagu Langit Amat  Indah. Ehm, masih cantik-cantik, ya?

Kangen sama suara bening mereka  dengan  syair  yang dewasa (halah).  Ngomong-ngomong, lagu RSD  yang  kalian suka yang mana sih? Saya  susah milih kalau disuruh nunjuk satu. Serius, deh.



12 komentar on "Trio keren Rida Sita Dewi "
  1. Haduh... yang mana ya?? Saya nggak ngerti judulnya, Teh. Saa bukan fans-nya RSD.. tapi kalau lagu mereka dinyanyikan nanti saya ikut nyanyi... hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi percaya deh, mereka lagunya asik2. Beda, ga centil kayak penyanyi lainnya. :)

      Hapus
  2. Lagu yang enakeun mah pasti abadi, sampe skrg pasti bnyk yg suka. Saya mah taunya sm dee aja da penulis n prnh baca bukunya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba deh intip di youtube, Al, arenakeun #ngipasin

      Hapus
  3. Balasan
    1. Seumuraan kita, ya. #laluumpetinKTP

      Hapus
  4. wah saya nggak tau deh RSD :D apalagi lagu2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi Ari pasti kelahiran 90an nih.

      Hapus
  5. lagu2nya enak didengar semua :)

    BalasHapus
  6. RSD salah satu penyanyi yg jadi idolaku juga :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.