Top Social

Bring world into Words

(Ga Sengaja) Nguping Obrolan Di Dalam Angkot

Selasa, 21 Oktober 2014

Baru  aja  kemarin ini  saya  nonton  acara  Sarah Sechan di NET TV,  salah satu  tamu acara  itu  adalah adminnya Ngupinga Jakarta. Ngomong  soal  nguping,  yakin deh pasti  ga sengaja  pernah denger  obrolan orang lain di angkot  atau tempat  umum seperti  di mall  yang lagi milih-milih baju,  pujasera  atau tempat makan (yang ini pernah saya ceritain di sini) dan  paling sering di angkot.
 
credit: maureenlang.com
 Meskipun suka  ngetem seenak  jedat demi  mengejar setoran,  kadang  jalannya  pelan seperti siput atau ngebut  kayak  pelari maraton  yang dikejar anjing  galak dengan manuver banting kiri, overtaking serasa  balapan F1, selalu ada cerita  yang kalau  kita naik angkot (pembelaan seorang angkoter ceritanya).

Kadang   nih  di angkot  itu sepi (krik...krik..)  padahal  jok kanan kiri udah penuh 7-5 atau kadang 8-6, secara  penumpangnya cape,  atau  sebaliknya, isinya cuma  4-5 orang  tapi berisik  kayak  lagi di pasar  atau penuh tapi  penumpang lain  nunduk-nunduk  nahan kantuk,  anteng sama  gadget,  melamun ga jelas dan di pojokan sana  ada yang asik ngobrol seru.

Biasanya  kalau  udah  begini,   tanpa  disuruh,  telinga  penumpang lain jadi curi-curi dengar. Salah sendiri  sih, ngobrolnya keras.  Reaksinya  penumpang  juga  bisa  macem-macem,  prihatin dan iba sama  orang yang diobrolin,  kasihan dan ikut-ikutan sebel  seperti  yang lagi ngobrol atau  malah jadi ilfil sama yang ngobrol. Idih,  nih orang  rese, berisik,  salah elu, derita  elu dan bla bla bla.... 

Kalau kemarin ini saya  naik angkot yang isi  penumpangnya ga sampai 10 orang.  Dua  penumpang  yang duduk di sisi kanan  (bangku yang panjang itu),, ngobrol seru. Yang satu perempuan, cantik,  modis dan pake baju yang rada menerawang. Umurnya  kira-kira  20an gitu lah.  Di sisinya  seorang  laki-laki  berusia  lebih tuaan, sekitar 30an. Iseng saya merhatiin  jari mereka,  sepertinya  bukan  pasangan  suami istri. Apalagi setelah  ‘terpaksa’ mendengar  obrolan mereka. Setelah penumpang di sebelah saya  turun, saya milih  melipir  kepojok. Lebih adem dan ga terlalu  terdengar  obrolan mereka.

Sampai di jalan Rajawali dekat  Superindo, dua penumpang  ini turun dan membayar ongkos.  Siapa  bilang  yang diem, mingkem dan tampak cuek  di angkot itu  cuek 100%? Sopir dan temannya  yang duduk  di sebelahnya  di  jok depan  lalu mengomentari  dua penumpang yang baru turun tadi.   Ternyata  saya  dan  sopir  itu punya penilaian  yang sama.  “Lain awewe alus euy, wanian  kitu ka indungna (bukan perempuan baik-baik,  berani gitu sama  ibunya)”.

Jadi  moral  story  yang  saya  tarik sore  itu,  hati-hati dengan obrolanmu.  Sekadar  komentar miring yang  kalau terdengar kita  saja  udah ga enak,   nah kalau   curcol sebel  kita  itu  sampai ke orang lain  yang kita serapahin  itu, gimana, ya? Kayak peribahasa dinding  juga bisa  mendengar.


Pernah  punya  pengalaman rada  mirp-mirip, ga?

10 komentar on "(Ga Sengaja) Nguping Obrolan Di Dalam Angkot"
  1. datang berkunjung kemari, salam perkenalan :)

    BalasHapus
  2. hadir disini sambil menyimak hehehe

    BalasHapus
  3. Menjaga lisan itu memang susah, tapi menanggung akibatnya jauh lebih sulit

    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia. Kalau ngborol itu kadang suka kebabalasan. Salam kenal juga.

      Hapus
  4. kadang, kalau lagi naik angkot saya suka nguping2 juga sih. Abis daripada bengong hehe

    BalasHapus
  5. Aku juga kok, Mak. Apalagi kalau obrolannya seru atau lucu. Sampe2 kudu nahan senyum biar ga ketauan curi denger :P

    BalasHapus
  6. Waktu zaman masih naik angkot (sekarang naik motor),

    Sering banget ada orang cerita-cerita gitu, dan yang paling ngeselin itu kalau udah ada anak SMP/SMA yang cerita. Ketawanya ga nahaann :))

    BalasHapus
  7. Nguping sebenarnya bukan hobi ya mak, tp kadang itu gak sengaja kita alami. Badewey kadang nguping ada hikmahnya juga. " hati2 dengan obrolanmu"..

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.