Top Social

Bring world into Words

Ketika Pangeran Cassava Jatuh Cinta

Sabtu, 08 Juni 2013
gambar ngambil dari sini
Minggu menjelang petang, setelah wara wiri dari toko buku di sebuah pusat perbelanjaan aku dan teman berniat segera pulang.

Kami  urung pulang, terhadang hujan yang deras mengguyur kota Bandung. Sambil menunggu hujan reda, temanku mengajak berbelok ke sebuah resto franchise. Aku batal memesan minuman karena yang tersedia hanya minuman bersoda saja.

Tidak ada tempat yang tesisa kecuali sebuah pojokan dengan sofa memanjang yang menyisakan tiga seat kosong. Baru saja kami duduk,  sebuah suara membuat kami menoleh melirik sumber suara.

“Lu adalah cinta sejati gue,” oh lalala Bona gajah kecil temannya Bobo itukah? Bukan…. Lalu,  ada yang lagi latihan teater kah?

Oh, bukan sama sekali. Bukan juga dua kali atau tiga kali.

Seorang cowok berbadan tegap, berkemeja rapi sebrang kursiku,  dengan jarak sekitar setengah meter itu masih cukup terdengar jelas. Ia lalu menggamit jemari seorang cewek bertampang ayu, mirip artis Mona Ratuliu,yang duduk di depannya.

Reflek cewek itu menarik lengannya.

Aku memperhatikan cowok itu, beberapa tato dengan warna warni mejeng dengan ‘kerennya’ di leher dan lengan kirinya.

Aku jadi teringat kenangan masa kecil.  Dulu ada permen karet yang berhadiah tato temporer , atau… permen dengan rasa meriah yang bisa membuat lidah kita warnanya jadi enggak karuan.

Sontak, radarku begerak, menyesuaikan sinyal dengan frekuensi yang lebih pas. Ah, klik. Aku dan temanku ngikik sambil senyum-senyum nyimak Pangeran Cassava yang sedang beraksi.

Nah siapa yang jadi korban? Cewek dengan arah 2 dari posisi tempat dudukku itu? Hohoho… Sepertinya bukan wahai  saudara-saudara sebanga se tanah air sekalian.

Nah, kembali ke TKP….

“Lu tau ga? Waktu smp, sma gue terkenal banget lho.”

*Ciyus? Miapa?*
Rupanya cowok ini belum sembuh dari penyakit post populer syndrome-nya. Ah, kalau pinjem kamusnya Andrea Hirata,ada di urutan ke berapa ya kelainan ini? Seratus? Dua Ratus? Entah…

Masih tidak ada tanggapan. Si cewek masih asik dengan perannya sebagai pendengar setia ketimbang jadi juri yang jutek. Yeee, emang audisi-audisian?

Si cewek tadi belum bereaksi, masih menatap bingung. Mungkin separuh pikirannya sudah terbang ke rumah membayangkan kamar yang hangat, bergelung dibalik selimut sambil menyeruput susu coklat yang hangat.  Hahaha….ini sebenernya yang menghayal siapa sih?

“Lu tanya deh temen-temen smp sama  sma gue di …..” si playboy cap singkong ini nyebutin nama kota asalnya (demi melindungi privasi korban yang jadi objek candid script) Deuh… Iseng banget sih mas sampe harus melintas pulau   demi survey iseng begituan.

“Lu tanya mereka deh, ga  ada yg ga kenal gue,” pede bener deh cowok itu berusaha meyakinkan kalau si cewek itu justru bakal rugi ga jadian sama dia.

Akhirnya si cewek buka suara.

“Lu udah empat kali deh ngomong beginian.” Jderrr, skak mat.

Sekali. Lagi ngomong dapet gelas kali ya? Hehehehe
Hujan mulai reda. Beberapa pengunjung segera meninggalkan arena dan juara, eh arena perbelanjaan maksudnya. Aku pun begitu, bersama teman segera bergegas pulang. Tersenyum senang karena ternyata nemuin ide yang tergeletak begitu saja di sudut resto ini.

Maaf ya mas, sepertinya dirimu layak jadi bintang candid. Demi kepentingan para gadis-gadis  untuk jadi contoh menghadapi playboy hehehe…, Hasta la vista. Arivederchi…
repost dari blog tumblrku http://celotehannyaefi.tumblr.com/page/4
1 komentar on "Ketika Pangeran Cassava Jatuh Cinta"
  1. jiaaahhh ..meminjam istilah andree KUDET kurang update untuk "ciyus miapa" nya xixixi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.