Nonton Film: Sendiri atau Rame-rame?

If you want to go fast, go alone. If you want to go far, go with others.
Familiar sama quote ini? Entah siapa yang pertama kali melontarkannya. Waktu baca kutipan quote ini di majalah  yang terbit bulan ini saya jadi kengetan mau cerita nih.


Jalau suka stalking akun medsos saya (ih geer, siapa elu), belakangan ini kalian akan merhatiin saya suka cerita lagi atau habis nonton ini, nonton itu. Kebanyakan rame-rame tapi beberapa diantaranya  nonton sendiri. Seperti film dr Strange, Headshot, Railroad Tiger dan terakhir film The Great Wall. Eh merhatiin, ga? Ternyata 3 dari 4 film yang saya tonton itu film barat/luar? So? Yaaaa ga ada apa-apa sih. * terus kenapa nanya?*

Beberapa film lainnya pernah saya tonton berdua bareng teman, adik atau sama teman. Seperti Sabtu Bersama Bapak, Rudi Habibie, Dear Love, Fantastic Beast Where to Find Them, Terjebak Nostalgia, Pasukan Garuda, Cek Toko Sebelah dan lainnya. Nah ini menariknya pas ga nonton sendiri malah banyakan film lokal yang saya tonton *sigh, dibahas lagi"
Credit Photo: Ummi Bindya
Saya jadi movie goers? Errr... Sebenarnya belum cocok dibilang gitu karena ga terlalu banyak. Tapi kalau rada banyakan dibanding sebelumnya ya iya. Selain memang saya bergabung dengan Forum Film Bandung Community, sebenarnya dari dulu saya suka kepengin nonton tapi tertunda atau tepatnya banyak yang ga jadi. 

Kenapa? Karena dulu  ngajakin teman tapi waktunya ga matching. Kalau bukan saya ya temennya yang diajakin itu berhalangan.  Ngajakin adik pun ga selalu matching, karena jamnya yang pas barengan available susah nemu. Atau pas diajakin dianya ga minat karena judul film yang saya sodorin bukan maunya dia.  

Jadi gimana?
Akhirnya saya putusin buat nonton sendiri.

Ga seru, garing.
Dulu saya mikirnya juga gitu. Tapi kaaan pas nonton itu meski bareng temen, begitu film tayang masing-masing asik menatapi layar lebar. Termehek-mehek, ngakak, terpesona atau manyun sambil mengerutkan jedat. Lho, kok gini? Kok gitu?

Meski saya tipikal manusia cerewet kalau udah ngobrol, kalau di sebelah saya terlalu berisik juga sebel sih huehehe...
Pernah ngasih isyarat dehem-dehem gitu ga ngaruh. Mungkin 'kursi sebelah' itu ngira saya lagi sakit tenggorokan. -_-

Ternyata nonton sendiri itu ga masalah. Beberapa kali nonton pun saya pernah merhatiin beberapa pengunjung datang sendiri buat nonton, ga sama ganknya. Duh kenapa ga dari dulu, ya cuek melipir sendiri ke bioskop? Cuma yaaa emang jadinya ga ada temen  buat bahas film begitu keluar dari studio. Sisi baiknya karena jalan sendiri jadi hemat pengeluaran makan. Nyahahaha... Justru makan sendiri kurang asik buat saya. Lebih rame barengan temen, ada aja yang bisa diobrolin termasuk kalau udah nonton film itu.

O ya, tips dari saya nih kalau mau nonton sendiri pilihlah seat di pinggir lorong. Bukan dipojok apalagi di tengah. Setidaknya itu bisa membantu kita selow alias santai. Ga enak banget kalau nyempil di tengah.  Biarlah kambing aja yang congek, kita ga usah ikut-ikutan ya. :P

Lagi pula kalau mau bahas film itu ga mesti melulu selesai film. Nyetatus di medsos, buat ulasan di blogpost atau chat di Whatsapp juga kan bisa. Seperti yang dibilang quote di atas tadi, kalau mau cepet ya udah pergi sendiri. Daripada nyesel filmnya keburu turun layar, coba? Banyak euy film yang ke-skip karena pas mau nonton udah ga tayang. Hunting dvdnya males. Nunggu  muncul di tv sih bisa, terutama film Indonesia yang lebih cepat wara-wiri di layar kaca.  Tapinya feelnya yang didapat akan berbeda, antara nonton di bioskop sama di tv. Bukan berarti saya sok kayah pengen ke bioskop nonton semua film. Selain faktor waktu, selera soal budget juga jadi pertimbangan :) Ya seleksi  aja.

Itu sih saya, ya. Kalian mungkin bakal beda pertimbangannya. Yang paling jelas, asiknya nonton sendiri ga repot mengkompromikan pilihan. Kan suka ada tuh pas mau nonton malah jadi lempar-lempar pilihan, ga enak sama temen enaknya nonton yang mana (ini sih kayaknya kalau perempuan yang nonton, suka kayak gini hahaha). Paling ga enak itu kalau ternyata filmnya ga sesuai ekspektasi. Kalau nontonnya alone nyesel sendiri. Ga merasa bersalh karena rekomendasinya  meleset.

But anyway selama judul filmnya bikin saya tertarik, nonton rame-rame pun hayu aja. 

Ada yang mau nambahin?

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

15 komentar:

  1. jadi tertantang nonton sendiri ke bioskop.. selama ini nggak pernah ku kuuu hihihi.. thaks for share mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak, itung-itung uji nyali :D Eh tapi ga recomended kalau nonton film hantu sih. Jangankan sendiri, nonton rame-rame aja saya ogah.

      Hapus
  2. Ku belum pernah nonton bioskop sendirian, rasanya kurang seru aja, tapi pengen nyoba sekali2 hehehe

    BalasHapus
  3. Saya kalau nonton selalu rame2...pengen sesekali nyoba sendiri atau berdua suami hehe.. Belum pernah tuh berduaan sama suami asa aneh ya xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk teh, cobain. Hah, masa belum pernah nonton berdua bareng suami? Seriusan?

      Hapus
  4. hmmm rame2 atau ada temennya lebih asyik kayaknya fi, kalau sendiri di rumah gpp..klo di bioskop nyalira takut ada yang nyamperin hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hibi kalau penontonnya sepi trus fillmnya horor juga entar dulu, Teh. Biasanya pilih deretan favorit penonton, antara C - F. Jadi aman lah.

      Hapus
  5. Aseek, besok nonton rame-rame. Moga pulangnya juga dikasih makan siang sate kambing. hehehe

    BalasHapus
  6. Kalau Film2nya yang Leonardo DiCaprio lebih baik sendiri. Kalau genre-nya Romance, drama, sitkom boleh lah rame2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Leo, aaah jadi kepo sama aktivitas dia sekarang hehehe. Kalau nonton ditemeni dia kayaknya banyak yang mau, ya?

      Hapus
    2. Mas Leo, aaah jadi kepo sama aktivitas dia sekarang hehehe. Kalau nonton ditemeni dia kayaknya banyak yang mau, ya?

      Hapus
  7. ulu teh hobi nonton sendirian. sampe sekarang, dari jaman SMA. heuheuheu :D sering juga nonton ramean, tapi yg filmnya lucu-lucu agak ringan gitu. Kalo film rada mikir mah ah sendiri weh, komo deui yang sedih-sedih heuheuheu

    BalasHapus
  8. Pas banget, kebetulan dari dulu gue kecanduan nonton film sendiri 😂

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.