Top Social

Bring world into Words

Tips Menyimpan Keresek Jadi Lebih Rapi

Selasa, 05 Juli 2016
H-1 Lebaran. Ketika dapur tetangga di sebelah kanan, kiri depan dan belakang mulai saling menguarkan  aroma yang menggoda, saya, adik, kakak dam ortu masih sibuk dengan urusna printilan lainnya. Kedua keponakan saya sibuk dengan youtube, lihat video mobil mainan atau legonya.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/tips-menyimpan-keresek-jadi-lebih-rapi.html

Saya yang emang bawannya males berkutata lama-lama di dapur  lebih memilih beres-beres rumah. Dimulai dari kamar dulu tepatnya.

Nah, ini adalah objek yang sebenarnya sejak kapan hari pengen saya benahin. Tapi baru kesampaian siang tadi.  Ada yang punya pengalaman serupa dengan saya? Tosss :)

http://www.catatan-efi.com/2016/07/tips-menyimpan-keresek-jadi-lebih-rapi.html
Add caption



Sebenarnya saya udah berusaha mengurangi penggunaan keresek. Kalau udah jadi sampah emang nyebelin. Perlu waktu lama buat bumi memamahnya. Lebih lama dari  Cinta yang menanti Rangga ratusan purnama. huehehehe.   Coba cek lagi deh pelajaran Sainsnya. Iya, kan?

Kalau memerhatikan beberapa  label plastik keresek dari beberapa toko, mereka mengklaim kalau platik yang digunakan eco friendly, dan lebih cepat diurai. Kalau mau lebih yakin sih bisa pake kantong plastik dari bahan kulit singkong. Harganya memang di atas rata-rata keresek yang biasa kita pakai.  Tapi kalau dipikir untuk masa depan anak cucu kita (cieeee) dengan kondisi alam yang lebih baik, lebih sustain, kenapa enggak?

Oke, balik lagi ke kantong keresek ini. Mau tidak mau, saya masih menbutuhkan keberadaananya. Untuk membuang sampah yang basah seperti sisa makanan, misalnya. Daripada belepotan di tong sampah dan menebar aroma ga sedap, kita masih  memakai plastik keresek ini buat mewadahinya. Begitu juga kalau belanja di pasar tradisional semisal kita membeli ikan, daging atau cemilan saat jajan. Beli es kelapa yang ga mungkin kita tenteng plastiknya lalu diseruput sambil jalan kaki menuju rumah, beli batagor, rujak atau apalah yang berkuah, kita masih butuh kantong plastik, biar ga tumpah atau beleber di kantong. Ya, ga? Tapi inget ya komitmen awal kita, sebisa mungkin kurangi pemakaiannya.

Nah, tanpa kita sadari, ternyata kantong plastik yang sudah kita pakai suka ditumpuk begitu aja. Asumsinya kan kita butuhkan kapan-kapan itu tadi. Kalau disimpan asal-asalan, dijejalkan ke laci, lemari atau wadah lainnya ternyata ga enak keliatannya. Lama-lama jadi bukit? Ya kali, nabung jadi banyak ya asik. Kantong plastik gini asiknya di mana? Bikin mumet pas perlu kantong plastik mana yang kecil, sedang dan besar.

Kebiasaan kita tuh (lu aja kali, Fi....), suka meremas platik dan menyimpan asal-asal itu tadi. Jadinya kusut. Hayo, cek deh koleksi kereseknya (((koleksi))). Padahal kalau kita mau menyisihkan waktu sebentar aja jadi lebih enak kelihatannya dan rapi. Dasar emang bawannya aja males :).

Nah, mau tau ga cara mudah menyimpan plastik jadi lebih rapi kayak gini? Kalau sudah dilipat dengan rapi, ternyata ga memerlukan banyak sepace buat menyimpannya, lho.



Coba cek tutorial ini. Mestinya sih jadi satu video, tapi karena ada sedikit masalah, jadinya displit jadi dua. Mau mengulang lagi, udah keburuh males dan cape. Bukan Hayati aja yang boleh cape :D



Pernah dapet kiriman paket dan kantong plasyiknya cukup gede juga, kan? Jangan diuang atau dibuka serampangan. Masih bisa kita pake kapan-kapan, lho. Dulu saya suka bandel dan ngeyel kalau dicomplain Mama karena suka asal ngebuka segel plastik hehehe. Dipikir-pikir emang bagusnya diuka dengan rapi, dan penuh kasih sayang.  Nah ini cara melipatnya.


Daaan... bahaya kantong plastik terhadap makanan yang dibungkusnya itu emang beneran, lho. Jadi jangan ampai zat kimianya mencemari makanan atau minuman kita. Kalau masih sangsi, lihat deh penampakan telapak tangan saya yang jadi cemong. Plastik keresek yang item atau sablon dari keresek berlogo yang suka pudar itu nempel ke tangan saya. Ngeri, kan?

http://www.catatan-efi.com/2016/07/tips-menyimpan-keresek-jadi-lebih-rapi.html

Semakin besar ukuran kereseknya,  lipatan plastiknya akan semakin besar dan tebal. Kalau masih bingung membedakan bisa disimpan terpisah.  Lama-lama kita bisa membedakan sendiri ukuran plastik sesuai dengan kebutuhan.


Selamat mencoba. 

2 komentar on "Tips Menyimpan Keresek Jadi Lebih Rapi"
  1. Eh gw juga nyimpen kresek di lipet dulu macam ini, trus di masukin 1 kantong besar. Biasanya kantong kresek bekas ini di pake buat buang sampah

    BalasHapus
  2. Cocok nih di rekondasikan ke orang tua saya mba yang sering ngumpulin keresek bekas belanjaan, namun suka di gundukin gtu aja dan gak karuan. dengan di lipat seperti itu kesan nya lebih rapih dan tidak jorok ya mba selain itu cukup dengan kemasan yang simple aja :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.