Top Social

Bring world into Words

Yang Suka Dilupakan Kalau Berpergian

Selasa, 15 Desember 2015
Woaaah... Finally home!

Itu yang pengen saya bilang pas sampe rumah tadi malam.  Jumat siang pekan kemarin,  saya meluncur  menuju Jakarta,  menwakili komunitas KBandung  di  acara Kompasianival 2015 tanggal  12-13 Desember  2015.  Ada banyak pengalaman     yang pengen saya  share. Soon,  I wil. I will tell you the story, maksudnya. Mostly, bakal diceritain di akun kompasiana  saya, tapi  ada  juga  sih yang pengen share di sini. Iya, biar  yang belum punya akun Kompasiana bisa komentar di blog saya, Jiahahaha...

Tapi sekarang ini  pengen cerita  soal  ceteknya  saya mikir dalam beberapa  hal.  Konyol, dan jangan  dituruti, ya,  hehehe.  So,  ini  dia yang mau saya ceritain.
size  ta sdoesn't matter  asal yang penting  memuat semua keperluan
LUPA JAS HUJAN
Setelah check  richeck  bawaan  buat ke Jakarta, saya  pede  banget semua  bawaan sudah well prepare.  Tadinya mau pake angkot,  tapi  ada beberapa  hal yang  belum beres. Yasud,  kalau ga pake gojek  saya mau minta anter kakak aja ke shutttle  travel.  Akhirnya saya putuskan  buat  minta dianter   sama kakak  aja,   takutnya gojek rada lama nunggu. Saya  cus dari  rumah  jam 13.30.  Hitungannya setengah jam di jalan. Masih ada waktu setengah  jam lagi nunggu  jam keberangkatan  travel  yang mau saya tumpangi, jadwalnya  jam 1prepare

Waktu  itu  sebenarnya langit udah mulai mendung, dan  saya  lupa buat mastiin kalau nun jauh di dalam dashboard  motor sana  sudah tersediakah  jas  hujan? Daan ternyata  zonk!  Tidak  ada jas  hujan.   

Perfect,  5 menit  berlalu  setelah  jalan, rinai hujan mulai turun.  Mau balik lagi, males. Ya sudah,  berharap aja kalau waktu  itu cuma hujan lokal.  Bodor  kalau   urang sdada bilang.  Udah tau  lagi musimnya ujan, bukannya sedia jas hujan. Hari itu,  doa saya  tidak terkabul. Di  beberapa tempat  hujan sempat  menderas, di tempat lain  biasa saja tapi  semakin rapat. Lucky me,  backpack  alias  ransel saya cukup besar. Punggung saya aman,  meng-cover  badan mungil saya, jadi ga basah. Tapi   lengan baju lumayan basah meski ga kuyup-kuyup amat.  Saya  juga ga berani pasang  muka tegak  karena takut bedak jadi luntur  hehehe...  Ini mah normal,  naluri perempuan  yang ga mau ngalamin  bad day dengan dandanannya. So, saya coba positif thinking, nanti juga  lengan baju bisa kering  dengan suhu tubuh saya atau ac di mobil travel  :D   

LUPA BAWA EARPHONE
Saya lupa  lirik lagi check  list  bawaan saya.  Powerbank  full. hp  juga. Ga ketinggalan, sih. Dari rumah udah niat,  biar ga bosen saya mau nyimak playlist  lagu  pilihan dari HP pake  earphone. Ternyata, earphonenya  belum dimasukin ke tas,  saudara-saudara.  Ya udah,  ga jadi tuh nyetel musiknya.  Ga mungkin saya setel  musiknya tanpa earpone  karena takut ganggu penumpang  lainnya.  Untungnya saya bawa novel Koala Kumalnya Raditya Dika.  Lumayan menghibur saya selama di jalan  yang ternyata  macetos  sejak dari  jalan Pasteur.  Atas  nama  jaim saya  nahan diri  buat  ga ngikik keras-keras  kalau ga mau di-complainin penumpang lain atau  parahnya  diturunin di jalan tol karena sudah mengganggu  ketentraman penumpang  lain  :)

PREDIKSI WAKTU YANG MELESET
Waktu kemarin saya emang bawa camilan  buat teman saya  yang mau ketemuan nanti. Tapi  lupa bawa makanan  buat saya. Makanan  yang pastinya  bikin  kenyang.  Udah gitu, ga sempet pula makan di rumah. Lama di jalan dengan perut  kosong itu  sesuatu  banget. Ditambah lagi saya mikirnya kecetekan  (duh,  tata bahasa  macam apa  ini?), kalau pas jalan kemarin,  saya melawan arus,  mestinya di  jalan ga macet  amet.  Kan kalau weekend  gitu ramenya arus dari Jakarta menuju Bandung  yang lebih rame.  Lagian biasanya  saya kalau pergi ke Jakarta  ga lebih dari  3 jam sudah sampai tujuan.  Mikir polos aja gitu, ternyata prediksi saya meleset.  Prediksi saya meleset malah sejak pertama kali pas mobil travel datang.  Ga  biasanya sih, biasanya  juga on time. Ternyata meleset 15 menit  dan sudah disambut  dengan  padatnya  jalan Pasteur.  Oke, jam 15an  memang  jam-jamnya macet di jalan yang ruas  U-turnnya  cuma ada 2 ini.

Eh  ternyata  kemacetannya to be continued. Nyambung, euy.   Saya baru sampai di shuttle  travel di Jakarta  jam 19an. Durasi 4 jam-an  buat perjalanan Bandung - Jakarta  dengan intermezzo  macet  itu  sudah  mending, uyuhan  lah.  Tapi  salah perhitungan saya  bikin janjiaan saya dengan Mbak Laras  buat ketemuan di FX Sudirmnan jadi  batal.  Saya juga salah perhitungan  ga beli makanan berat pas di Rest Area. Cuma makan  beberapa potong  tahu  dan 2 lontong ga cukup buat  mengganjal  perut lapar.  Moral storynya, kalau  mau jalan jauh gini pastiin deh makan dulu di rumah,  biar  ga merana di perjalanan kayak saya.  

COLOKAN LISTRIK
Sinyal  full, batre penuh,  power bank atau colokan  listrik adalah kebutuhan  berikutnya  buat siapapun  yang lagi traveling. Setuju?  Iya, dong.  Nah,  hari minggu kemarin ceritanya  saya dan   5 teman Kompasianers lainnya  pindah tempat nginap.  Di hotel sebelumnya colokan  gampang ditemui.  Di hotel  yang kedua  ini   yang agak nyempil.  Masuk kamar  cuma terlihat satu colokan yang ada  di samping tempat tidur.  Coba cek di kamar  mandi, enggak ada. Ngintip dibalik  lemari,   ga ada juga.  Ya udah,  karena sudah lelah, cuma sempet cuci muka, gosok gigi dan ganti  baju akhirnya  kami nyerah  cari colokan listrik.  Satu colokan listrik saya  serahin sama  mbak Avy buat dipake  nge-charge hpnya.  Takut  besoknya  ga bisa  ngapa-ngapain karena  semua hp udah  metong alias  off alias  mati, otak saya mikir gimana caranya salah satu  hp saya  tetep hidup. Daaan... tahukah saudara-saudara? Saya  punya power bank jumbo, ternyata!
Bisa Manfaatin port USB laptop buat ngecharge  HP  :D
Bohlam di kepala saya mulai ngedip  centil. Ih, kan ada laptop!  Jiahahaa....  katrok dan norak, sih. Bodo, ah. Yang penting  hp nyala. Ya sudah, saya colokin  kabel  dari HP ke port  USBnya di laptop saya dan zzzz....(saya pun bocan alias bobo cantik) karena sudah lelah sangat.      Eh besok  paginya baru mudeng kalau colokan listrik  ternyata ada di  kolong meja yang letaknya di pojok kamar. Masalahnya colokan ini  ga kelihatan, karena terhalangi  kursi.   

Nah, kalau  moral story yang ini,  jangan lupa  bawa stop kontak  yang bisa dibawa alias portable, atau minimal colokan T  yang  ga ngabisin space di  tas, biar ga rebutan colokan listrik di saat urgent.  

CEK LAGI SEBELUM CHECK OUT
Malam hari  tadi setelah sampai  rumah, saya  bongkarin isi  tas dan nyari  toilettris  bag.  Niatnya mau cuci muka, ritual wajib yang harus saya jalani selelah apapun. Jangan sampe deh  muka saya  yang cenderung kering ini  jadi rusak gara-gara  saya malas  bersihin muka.
Yakin banget kalau  semua bawaan peralatan mandi dan cuci muka selalu saya simpan di wadah  yang sama,  saya baru inget  kalau sabun muka saya  ketinggalan. Hiks, kasian, dia kesepian di wastafel  hotel sana.  Maafkan  aku,  bun  (sabun maksudnya).   Cuci mukanya tetap  lanjut dong, karena  kebetulan masih ada sabun muka  lainnya di rumah.  Kalau  mau jalan lagi kayakgini, mending bawa sabun muka  yang kemasan kecil atau dipindahin  ke wadah lain biar  pas ketinggalan ga nyesek. Soalnya  sabun muka  yang ini saya  dapetinnya bukan di tempat biasa. Jadi  ga segampang ngacir  ke  warung atau  minimarket. Harus ke dokter buat minta lagi. 

Punya pengalaman  konyol  kayak  gini  juga pas jalan ke luar kota? Pasti punya, deh *ih, maksa*

22 komentar on "Yang Suka Dilupakan Kalau Berpergian"
  1. yeay ada Aqua, hahah.

    Jangan sampai ketinggalan ya Aqua biar fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ada iklan Aqua, ya. Bilangin bosmu dong, Tian hehe

      Hapus
  2. aku mah udah punya check list teh. sampai detail kaya tempat kacamata (fatal kalau ga kebawa riweuh pas buka kacamata mau taro di mana?). jadi ke mana-mana merujuk ke list itu aja, save di notes hp. alhamdulillah jarang ada yang ketinggalan sampai heboh gini hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Cha. Tumben banget aku bisa seriweuh ini. Gara-gara nyiapinnya mepet untuk keperluan 3 hari kali, ya. Berangkat siang baru siapin paginya hahaha

      Hapus
  3. kurang.....kok gak cerita kalo payungnya ketinggalan di mobil mbak ika hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... iya bener, kelewat. Semakin malu-maluin kalau diceritain itu mah, Mbak.

      Hapus
  4. jam terbang ngefek sih mbak. kalau sekarang udah sering pegi-pegi jauh udah ngga serempong dulu. dulu andalan banget lupa bawa sisir,,hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, mbak. Mefeeet persiapannya. Sampai-sampai bisa kacau gini. :D

      Hapus
  5. powerbank sama charger adalah barang yang sering ketinggalan -________-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu bikin perjalanan kita semakin drama, pas batre hpnya abis :D

      Hapus
  6. Ya betul saya juga termasuk itu, powerbank sama charger, waduh,,, sering sekali lupa tuh,,, apa sudah pikun yak,,, Ah, jangan Ah!!!

    BalasHapus
  7. kalo saya lupa bawa payung. bawa anak mayan kalo payung buat hindari hujan dan panas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan samapaai lupa bawa anaknya, mbak heheehehe. Kalau aku pake payungnya pas hujan aja. Padahal kalau lagi panas perlu, ya biar muka ga jadi item

      Hapus
  8. kalau saya yang terpenting colokan bu, sama powerbank..dan earphone juga perlu, apalagi klo perjalanan naik kereta, kudu dengerin musik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaalgi kalau perjalanannya sendiri, ya. Kadang pergi bareng temen juga ada bosennya ngobrol mulu.

      Hapus
  9. Hahahw aku sih sering lupa bawa tisu mak, anak2 suka makan blepotan hihi kalo kabel sering dicek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah apalagi kalau makannannya lengketatau berkuah, ya. Bikin mulut cemong dan tangan jadi ga nyaman kalau salaman atau dipegang.

      Hapus
  10. sebenrnya jrg sih aku ngelupain sesuatu pas mau traveling..krn biasanya aku punya checklist yg bakal aku cek ulang sblm berangkat... Tapi seteliti2nya manusia, bisa aja error ya mba :D.. kejadian paling konyol sih pas desember kemarin mw traveling ama temen, daaaaannnnn aku lupa bawa kamera yg msh di charge di rumah -__-.. ga kebayang traveling tanpa kamera.. wkt itu hp ku ga bgs2 amat pula kameranya... tpksa deh minjem ama temen seperjalanan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah, ada aja lupanya (berasa ada temen ini hehehe). Duh mudah-mudahan kameranya ga rusak kelamaan dicharge, ya.

      Hapus
  11. kalo aku biasanya lupa bawa payung hihi... kalo jas hujan malah aku gk pake.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku random, kadang inget bawa kadang ketinggalan :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.