Top Social

Bring world into Words

Penyakit Lupa Yang Datang Tanpa Permisi

Selasa, 22 September 2015
   Pelupa!
Itu  adalah  penyakit saya yang kadang-kadang kumat. Wajar sih, tapi ada kalanya ngeselin,  dudul  dan kadang suka pengen ketawa  kalau  mengingatnya.  Iya pas  ingetnya, sih.Giliran  pas kejadian  boro-boro pengen ketawa.  Bete dan kesel  sama diri sendiri. Pengen banget deh, noyor kembaran  yang ada di cermin.  

Kadang  nih ya, saya tuh  suka  ga pede  kalau udah beres  nyetrika. Beneran nih, udah dicabut  kabelnya? Baru aja balik  badan, saya  suka balik dan ngecek lagi. O, iya  beneran udah dicabut. Tapi,  kadang  cuek bebek  (bebek aja kalah cuek tuh sama saya) ninggalin  setrikaan sendirian  (LOL) dan ketauan Mama saya  belum dicabut. Fiuh.
 
http://www.catatan-efi.com/2015/09/penyakit-lupa-yang-datang-tanpa-permisi.html
gambarnya punya sherilgann.com
Kejadian deh, penyakit lupanya  kumat (lagi).  Ga nanggung, Dua kali dalam seminggu! Ceritanya,  saya mau ke Jakarta  akhir pekan kemarin. Sambil keluar  cari titipan batagor pesanan,  saya mampir  ke ATM.  Awalnya sempat urung  karena  listrik di area  parkiran dan ATM -  pusat perbelanjaan  yang agak gede deket rumah - tiba-tiba mati  terputus listriknya,  alias  mati lampu.   Sempet denger Beberapa  petugas  parkir sempat berteriak  mengingatkan  pengunjung  untuk hati-hati.  Katanya  kalau lagi gelap   gitu  suka ada  yang ngutilin helm.    

Saya memutuskan  untuk mampir ke swalayan - yang listriknya nyala -  sambil beli  keperluan pribadi. Pas  balik  ke parkiran, lampunya  udah nyala.  Meski  sempet  loading lama juga sih, ATMnya.  Setelah sabar menanti (duh kayak nama  bus PO ga, sih?)  Akhirnya saya dapet giliran  narik uang.  

Dasar  ya, entah kenapa penyakit lupanya kumat di sini. Setelah uang keluar, saya  cuek  lenggang kangkung dan meninggalkan kartu ATM saya.  Beberapa  menit kemudian  baru sadar. Kartu  ATMnya  ketinggalan!

Oke, daripada balik  lagi  ke tempat tadi dan  belum tentu ada  (kecil harapan masih ada, mengingat   tertinggal di tempat ramai gitu) saya cek ke nomor  layanan   nasabah.  Beneran deh, ternyata kata  petugas  yang lagi online, ada  percobaan  dua kali memasukan kartu ATM setelah saya  narik  ATM.

Moral storynya: Kejahatan  ada karena ada kesempatan.Quote Bang Napi yang super! Ituh! *ala-ala  om Mario Teguh*

Ya sudah, mau gimana lagi? Sisi baiknya, saldo saya masih aman sentosa. Ga ada yang ngutilin. Dan... untungnya  saya udah nyimpen uang  yang cukup di dompet untuk ongkos ke Jakarta PP.  Iyain aja deh buat diblokir dan bakal segera saya urus  hari Senin  berikutnya.

Selesai?
Harusnya!
Waktu datang ke bank terdekat saya dilayani  Mba Customer Service dan diarahkan ini itu  untuk mengaktifkan kembali pin  atm dan pin  internet  banking saya.  Perasaan saya ya... perasaan  saya  inget  dah masukin nomor  pin  yang sama. Cuma emang salah satu pin saya  ganti dikit nomernya. Dan sialnya saya  lupa pin mana yang diganti.  
Lalu....
Kejadian lagi deh  pas tadi siang narik di ATM. Saya ditolak  sama mesin. Bukan cinta tapi ditolak request  buat transfer. Huhuhu...  kezel kezel....  Masa saya dtolak mesin ATM?(lebay deh).

Sekarang,    ga bisa pending  ngurus  pin ATM. Harus buru-buru. Ga pake lama!  Pertama  karena  ada uang yang harus saya tarik segera  buat  menyampaikan amanah.  Kedua, bentar lagi long weekend. Saya perlu  cash money.  Masa bayar angkot atau  gojek pake  cash bon? Ga mungkin, kan? Oke, fix!  Saya balik lagi deh ke bank   buat  ngurusin (lagi :D).

Untungnya (gitu deh, ciri khas urang Sunda, masih bisa bilang untung saat-saat seperti  ini) Mba CS  yang ngelayanin,  kalem dan santai ngelayanin. Duh,  maafkan saya yang dudul dan  mendadak  amnesia  ini.  

Kalau sebelumnya saya diarahkan untuk ganti  kartu  ATM, kali ini harus  seting ulang PIN.  Intinya  nih,  saya dikasih kesempatan tiga kali lagi  (di luar  kegagalan sebelumnya)  buat coba  masukin pin. Cuma tiga kali. Kalau  kedudulan dan penyakit lupa saya  lewat  lagi tanpa permisi, wasalam deh.  Soalnya  harus nunggu seminggu  buat bisa pake ATMnya.

Huaaa. no!  
Oke. Bismillah.
Saya coba deh  kombinasi  lain  sandi  alias pin saya. Semoga  bener.
Dan tahukah apa  yang dibilang si mba CSnya?

"Nah itu bener, mba!"
Lho?
Hah?
Asiiik... eh tapi kok bisa ya?
Hahahaha...  harusnya ada backsound bunyi jackpot  kayak di film gitu, ya.

Akhirnya sambil  ketik ini ketik itu dan nulis  keterangan  buat laporan administrasinya  obrolan kami  jadi  OOT, ga  ada curhatan lagi kenapa saya bisa  sekonyol itu pagi tadi.Hahaha.. nyebelin dan pengen  ketawa juga  akhirnya.
http://www.catatan-efi.com/2015/09/penyakit-lupa-yang-datang-tanpa-permisi.html
gambarnya dmodif  dari  thinkentrepreuneurship.com
Ya sudahlah,  jangan sampai kejadian  lagi penyakit lupanya kumat. Kayaknya  saya harus  rajin bikin  reminder  semacam memo, atau stick  it atau apalah  apalah  yang bisa  ngingetin saya:) Faktor usia? Bisa  jadi, tapi kan  harus  ada usaha  biar ga lupa  :D  
Nah buat konklusi alias  kesimpulan cerita  ini punya qoute  Mario Teguh  yang jitu, ga? :D
19 komentar on "Penyakit Lupa Yang Datang Tanpa Permisi"
  1. selama ini saya malah belum pernah gunain yang namanya ATM mbak.
    kalau sms banking malah sering soalnya selalu nitip sama teman yang pas mau ke ATM :)
    saya transfer ke temen dulu baru dech temenku ke ATM :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ada temen saya *lho kok seneng ada temen lupa*

      Hapus
  2. Aku juga pelupa banget mak, tapi sekarang mulai membudayakan menulis notes (kecuali pin atm ngga aku tulis ya, haha) dr mulai pasword email, password email kantor yg dulu, dll. Pernah jg pelupanya berujung suudzon, jadi ceritanya beli cemilan udah dibayar malah lupa dibawa. Sampe rumah cemilannya ngga ada dan keukeuh yakin banget udah dibawa. Trus ngeles ke suami, bilang kalo pun aku lupa pasti sengaja ngga dikasihin sm penjualnya biar bisa dijual lagi jd untungnya dobel. Akhirnya suami balik ke tukang cemilan dan ternyata ada donk cemilannya. Tukangnya sampe bilang "mbaknya gimana sih beli kok malah ngga dibawa makanannya". Ngerasa bersalah bgt akhirnya.Hmmm baiklah, aku udh suudzon karena jd pelupa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk akun sosmed, email dan blog pernah lupa juga hahaha.. tapi akhirnya sekarang enggak. Duh iya jangan ditulis di sembarang tempat pin atm, mah. Bahaya.
      Hehehe... iya kadang pelupa bisa bikin kita suuzhan, ya.

      Hapus
  3. aduh kok bisa sampai lupa gitu ya, tapi aku termasuk juga pelupa. Seringnya lagi masak ditinggal dan gosong semua, pernah sampai panci bolong!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pernah tuh masak ditinggal sampai gosong. Hasilnya perut lapar dan kena omel mamaku :D

      Hapus
  4. aku jg pernah gt mbk, lupa sm pin atm, dan akhirnya pun keblokir, stlh itu aq catet langsung dah pin atm yg baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh ya, ada aja yang lupa pin sendiri. :)

      Hapus
  5. Aduuuh teteh masih muda kok suka lupa. Kalau saya mah sdh mulai menua wajar suka lupa qeqeqeq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ampun, ya. Gimana atuh, saya kadang suka gitu.

      Hapus
  6. baca yang komen, pelupanya parah semuaaaa! banyak yang sama dengan ulu, juga teh efi. hahaha. apa emang cewek cenderung lebih pelupa ya, teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya gitu, Lu. Efek multitasking. Tapi itungan uang belanja mah kayaknya enggak akan lupa :D

      Hapus
  7. Aduuuuh teh efiiii, kayaknya kita sebelas duabelas deh teh. Aku juga pelupa, banget malahan. Pernah kelupaan sampe kadang kesel sendiri gitu jadinya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin penyakit lupa itu identik sama perempuan yang mungil kayak kita, Nggi #eeh

      Hapus
  8. Juga pernah lupa gitu, alhasil diblokir.... sekarang harus catat di note khusus... ckckkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati notesnya jangan sampai dibaca orang lain ya, mbak.

      Hapus
  9. Biasanya penyakit lupa disebabkan oleh berbagai hal, tapi pada kasusku pribadi ternyata penyakit lupaku disebabkan karena demen mengosumsi makanan berlemak dan kolesterol tinggi. Maklum doyan dan nggak ngefek ama body :D eh ga taunya ngaruh sama daya ingat. Makanya sekarang terpaksa diet makan enak kaya lemak deh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bisa juga ya dari kolesterol mengganggu daya ingat? Makasih infonya, mbak.

      Hapus
  10. Aku pernah lupa juga tapi sama pin token. Kelamaan gak dipakai. Coba tiga kali baru bisa untung gk keblokir depan CSnya :))

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.