Top Social

Bring world into Words

Kenang-kenangan Jadi Peserta dan Panitia Ospek

Minggu, 26 Juli 2015
Rata-rata  besok  sudah masuk  tahun ajaran baru,  ya?  Eits, tenang  jangan    bully saya dulu  dan bilang ga kekinian.  Beberapa sekolah  ada  yang  baru mulai  masuk  lagi bulan Agustus nanti.  Sedap  banget,  ya?  

Ngomongin soal tahun ajaran  baru  saya jadi  inget waktu SMP - SMA  dulu  ikut masa  orientasi  sekolah.  Pernah jadi peserta dan panitia (waktu SMP). Jadi kayaknya seru  juga  kalau  ikutan sharing  pengalaman   ikutan orientasi  jaman  saya  masih unyu  dulu  *kemudian  tiarap sebelum  dicubit berjamaah*
sumber: okaloosa.k12.fl.us/longwood/
Waktu masuk  SMP, hari pertama masuk  yang saya inget  adalah pengukuran seragam dulu.   Dibanding teman-teman  yang lain, harusnya saya  dapat diskon  uang pangkal sekolah. Soalnya kain  yang diperlukan buat seragam yang dipakai ka ga sebanyak teman-teman yang lain. Mengingat body saya  ga masuk standar tinggi badan umumnya anak-anak SMP waktu itu. Kenapa coba mesti bayar sama rata sama  rasa? Ga adil  ini  hehehe.....  
 Besok-besoknya  ya gitu deh, pengenalan  sekolah dan dikenalin beberapa  ekskul di sekolah. Waktu itu masih ada  3 ekskul umum. Pramuka,  PMR dan Paskibra dan  ekskul  Basket. Saya  milih  ikutan Pramuka  meski cuma sebentar. Paskibra? Saya  harus  rajin-rajin minum sayur  egrang  kayaknya kalau mau  ikutan. Ga tau  juga sih  waktu itu apa  saya  layak masuk Paskibra  *curcol lagi*. Pernah diajakin ikutan ekskul Basket, tapi terlambat, diajakin pas  udah Kelas 3.

Kembali ke cerita  masa orientasi. Kurang lebih  sama  deh  saya dikasih tugas  yang terbilang aneh sama  senior.  Waktu itu saya sempet nangis  dan  bikin seisi rumah heboh dan panik karena  bingung  dikasih tugas  aneh.  Selain harus  ikat rambut  dua kanan kiri dengan pita  merah  putih, ada aja yang namanya tugas harian  yang terkadang aneh (padahal sayang kurang kreatif mikir). Misalnya  Kursi Goyang  Kertas  dan Bakiak Reebox.   Cetek  padahal, ya.   Tapi saya keukeuh nyari-nyari  bakiak merk gituan  ke pasar  dan sukses diketawain.  

Lalu saya juga inget  pernah  ada tugas  Bawa Pisang 1 Sisir.  Dalam bahasa  sunda, pisang 1 sisir  itu sama dengan pisang  satu tandan.  Kebayang dong,  kami selama waktu orientasi harus  pake tas dari  kantong  terigu  (eh tapi boleh dimodifikasi, ada yang dikasih tali serut  dan bisa disandang. Kan ga asik  ya  kalau di  iket terus dipanggul di bahu  gitu. Berat dan menghancurkan gengsi wkwkwkwk....) harus  bawa pisang 1 tandan ke sekolah? Ternyata maksud senior  kami 1 pisang dan 1 sisir.  Nah karena waktu  itu saya tumben  mikir, beneran deh bawa 1 pisang dan 1 sisir  ke sekolah. Horeeee....     *lalu  terdengar  suara bunyi masin jackpot*

Nah, pas kelas  3 SMP saya  jadi panitianya.  Saya dan teman-teman  berbagi tugas jadi semacam kakak pendamping. Dan percayalah, tim kami waktu  itu  adalah panitia  yang manis. Enggak ada yang suka  melotot sambil manyun dan nunjuk-nunjuk  kayak di sinetron.  Kasih tugas  pun yang enteng sebenarnya. Misalnya Chiki 2 Taro  1.  Kalau yang mikir  dia bakal bawa  1 chiki aja,  karena  satu ditaro di rumah. Errrr, ternyata ada  juga  yang  salah paham. Akhirnya  kami para panitia jadi  panen  snack (Chiki atau Taro), karena dikasih adik-adik kami yang kebanyakan bawa  snack kemasan  yang waktu itu  happening dan lumayan  mihil  waktu itu.  Duh maafkan kami kalau ini tergolong  pemalakan.  

Pernah juga ada jamnya kita  sok-sok  an jadi selebritis, menyuruh  adik-adik baru  buat berburu tanda  tangan. Tapi... tetep  fun, kok.  Ga pake  intimidasi, teror  atau  marah-marah  gitu. Malah yang ada nyuruh jail.  Misalnya  teman saya  nyuruh yang minta tanda tangan buat  nyubitin  lutut salah satu dari panitia  yang kurus.  Walhasil,  sambil  melayani fans dadakan,  teman saya  ini  harus  bertransformasi  jadi mahluk nomaden alias  berpindah-pindah  kalau ga mau sakit dicubitin. Kurus, gitu,  apanya yang bisa dicubit, coba?

Waktu SMA  saya cuma ngalamin jadi peserta aja,  ga jadi panitia. Ini yang rada  horor. Karena beda  banget  waktu SMP dulu. Ada kakak-kakak tatib  yang  jam-jam tertentu  masuk ke kelas. Kami harus nunduk kepala, duduk manis di meja dan nutup  kuping. Terus  ngapain para tatib itu pake teriak-teriak segala? Siapa yang oon coba?  Soal tugas  saya dan teman-teman rada mikir dan tugas yang dikasih PR yang lebih memaksa  kreativitas.  Salah satunya disuruh bikin pembatas  buku dari karakter kartun.  Gampang? Sayangnya  saya  harus ngibarin bendera  putih  kalau harus  bikin karya seni. Sumpah saya  ga  bisa!

Masuk  jaman kuliah, saya pernah jadi peserta dan panitia. Dan  meski ada teman-teman saya  yang  jadi seksi tatib, saya dapat posisi  yang aman. Sie  sekretariat buat mendata  adik-adik baru. Cape emang karena  harus stand  by pas registrasi belum bikin rekap data dan bikin =laporan  kegiatan Ospek (di kampus saya disebutnya Taaruf, alias masa pengenalan)  ke Fakultas. But I enjoy it.  

Dan percayalah,  mereka  yang pernah jadi tatib  itu  biasanya (ga semua)  jadi public enemy, terutama tatib perempuan.  Biasanya kalau ada mantan tatib (ish kesannya kayak pernah jadian) lewat suka diiringi dengan tatatapn il-feel, sebel  atau cuek.  Anehnya  kalau tatib  laki-laki, mereka  masih punya fans, lho. Saya pernah ngefans  sama tatib laki-laki  pas  ospek  Universitas dan jurusan wkwkwkwk... Baper?  Ga lah. Sisa-sisa  ke-ababilan  mungkin, ya.  Coba, jadi tatib paling  2-3  hari, tapi  disebelin  dalam rentang waktu  yang lama.   Pengalaman saya waktu  itu, kalau tatib perempuan lebih tega menghukum, lebih nyeremin dengan  tatapan nyalang atau lengkingannya.  Mungkin  itu  yang   bikin  para mantan tatib lebih banyak musuhnya. Apa karena terlalu emosi, ya?

So, kalau  ada yang lagi baca  tulisan ini dan massih kuliah terus  mau jadi panitia  ospek,  percayalah,  kalau niatnya  cuma  gaya-gayaan,  jual pesona, jangan jadi  seksi  marah-marah semacam tatib itu. Selain Sie acara,  kalau mau punya fans mah enaknya jadi tim kesehatan  alias P3K.  Kadang kalau cape dan males dengan  teriakan  senior  yang ga jelas,  P3K  adalah pelarian terakhir. Meski harus  ngaku  'bau tanah' panggilan yang terasa  hina  karena  tidak sanggup dibully atau dengerin lengkingan tatib.  Dan mereka  ini  para tim kesehatan adalah hero bagi para  peserta ospek.  Biar cape, mereka dengan senang hati melayani para pasien  dengan mijitin, ngasih obat,  kadang makanan atau sedikit curhat :).  Pas pagi  saat para peserta cape disuruh lari pagi  mereka akan mengikuti  dari belakang dan nawarin tumpangan  bagi yang ga kuat  buat kembali ke kampus hehehe. 

Saya bersyukur  kalau  dikasih tugas  pas  ospek waktu itu  pas menjelang pulang. Meski terasa  banyak,  jauh lebih mending dibanding kampus lain. Ada lho yang dikasih tugas  individu dan kelompok diumuminnya malem-malem (banyak  pula, A to Z) dan subuhnya harus sudah ada di  kampus. Ga boleh  bawa kendaraan atau diantar.   Kebayang  ga sih capenya  waktu itu?     
14 komentar on "Kenang-kenangan Jadi Peserta dan Panitia Ospek"
  1. Saya selalu kurang suka dengan MOS dan OSPEK dengan embel-embel presing. Tapi setelah saya merasakan presing saat skripsi dan bekerja, ternyata presing senior tidak lebih kejam dari pada presing dunia nyata. Eh ada pengalaman menarik saat saya menjadi panitia ospek. Saya malah menjadi salah satu panitia yang di"semprot" oleh kakak senior. Pasalnya saya masuk dalam tim pendataan. Dihari terahir makrab, seperti biasa ada presing luar biasa dari senior untuk para Maba. Untuk itu tim pendataan diharuskan mendata peserta yang memiliki riwayat sakit asma atau jantung untuk tidak diikutkan pada malam terahir (diam-diam kami menculik mereka yang terdata untuk masuk kedalam satu ruangan khusus agar tidak mendapatkan presing yang sama). Namun ada seorang Maba yang tidak menuliskan riwayat penyakitnya. Walhasil dia pingsan ditengah acara presing. Jadiiii... Setelah itu kami tim pendataan dikumpulkan dan ganti kami yang diomeli habis-habisan.

    Ah ya presing yang dimaksud adalah membentak mahasiswa baru tanpa ada kontak fisik atau hukuman fisik apapun (tanpa ada push up, skot jump, dll).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sempat merasakan presing di tempat kerja. kalau dipresing senior alhamdulillah ga terlalu keras dibanding kampus lain. Nah, ditekan tean sekerja apalagi ramai-ramai itu lebih tidak menyenangkan. *loh kok curhat*

      Hapus
  2. sudah lupa jamannya ospek, mungkin karena tidak mengasyikan jadina dilupakan memori, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... masa sih mak ga ada yang diinget?

      Hapus
  3. Hahaha.. Iya tuh makk.. Pisang 1 dan sisir 1 ==> pisang setandan sama aja kayak disuruh bawa es batu *nah loh, cair cair deh tuh es* ehh ternyata tulisan es di secarik kertas + 1 batu *hadeuh~* jadi inget ospek S1 (karena sekali-kalinya ospek atau mos aku cuma di S1 aja makk)

    http://beautyasti1.blogspot.com/2015/07/cara-merawat-rambut-rusak-akibat.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kebayang ya kalau beneran bawa es batu. Basah, dingin pula. Ga kebayang ya kalau S2 ada ospeknya. Entah kayak gimana.

      Hapus
  4. yang aku ingat dulu pernah seorang teman disuruh bawa telor mata sapi, dan matanya harus ngelirik ke kiri :D kalau aku mesti bawa pete yang cuman isi 5... mau cari dimaneee... Kasian deh nyokap saya....jadi korban...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pas dikasih tugas beginian rasanya ngehe banget ya, mbak.Sekarang bisa ketawa mengingatnya.

      Hapus
  5. saya suka moment Ospek. Kalau jaman saya dulu disebut Bakti Kampus, asyik dan seru euy. Aturannya jelas soale, no contact fisik dan yg sakit dipinggirkan alias gak usah ikut Bakti Kampus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kampusnya Mbak Ririe harus jadi percontohan. Kadang ospek suka jadi ajang balas dendam cuma kok balas dendamnyasama anak baru, ya? Keren mbak panitianya.

      Hapus
  6. aku ingat waktu itu disuruh buat tas dari karung tepung terigu, trus keluar masuk pasar cari bawang putih dengan ukuran 5 cm. Susahnya nggak nemu2, padahal saat dikumpulin ya panitia nggak ngukur kok itu bawang berapa centi hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panitianya juga males ngukurin satu-satu, ya. Kitanya aja suka stres duluan dikasih tugas aneh-aneh.

      Hapus
  7. nahhh dulu pas ospek, aku malah ga masuk pura pura sakit, karena isinya pada ga mendidik gitu mending ga usah ikut aja hehehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.