Top Social

Bring world into Words

Oleh-oleh Dari Konser Angklung for The World

Kamis, 23 April 2015
“Emang kamu bisa maen  angklung?”
Dengan mantap... saya  menggeleng.
“Terus nanti gimana  maennya?” kejar mama saya.
What will be will be....  itu saja  yang  ada di pikiran saya. Yang penting jadi salah satu  cerita, mengukir sejarah rekor dunia. Ish, lebay, apa nekat?  Hehehe...
Lah, beberapa hari sebelumnya, saat  memberi sambutan apel  relawan KAA  juga dibahas  kok,  kalau bakal ada konser  angklung  spektakuler sebagai bagian dari kemerian Asian African Carnival, meski tanpa latihan.   Jadi saya nekat  ikut-ikutan? Kalem,  ternyata  ga seceroboh itu, kok.  Tim dari Saung Angklung Udjo  sudah mempersiapkannya. 
antrian menuju Stadion Siliwangi
Kamis  pagi, jam 6 lewat 5 menit saya pergi  numpang motor  yang dikemudikan adik saya  yang  sepertinya  terobsesi  Valentino Rossi, ngebut!  Untungnya saya ga perlu berlama-lama sport jantung  karena turun di jalan Pajajaran untuk lanjut naik angkot jurusa Ciroyom-Antapani.  Jam 7 kurang sedikit  saya  sudah  sampai di TKP (padahal waktu  turun di jalan Pajajaran, saya sempat cari ATM dulu sebelum lanjut  naik angkot).
Sampai di jalan lombok,   calon pemain angklung sudah mengular menuju stadion Siliwangi, venue tempat  berlangsungnya “Harmoni Angklung for the World”.  Untuk rombongan sekolah/undangan  dan pendaftar dari umum jalurnya dipisahkan.  FYI, ternyata ada tambahan kuota main angklung bagi  yang enggak kebagian  daftar lewat email.   Beruntunglah mereka  yang selalu update  dengan   akun sosmednya @angklungudjo. Pasalnya tambahan kuota on the spot  ini diumumkan di twitter jam 12 malam!
angklung bersejarah, not for sale  :D
 Sekitar jam 8 pagi akhirnya saya  sampai juga  ke dalam stadion. Nyari teman  di tempat dengan kerumuman masa sekitar 20 ribu orang ini memang susah. HP saya  mendadak  overheat, entah karena sinyal  yang  mendadak ngedrop atau  Bandung yang terasa menadak panas. Padahal waktu masih ngantri  biasa-biasa  aja, masih  bisa nge-LINE, Sms-an, Whatsapp-an dan  kontak lainnya dengan teman. Ya sudah,  saya enjoy aja berbaur  dengan  peserta lainnya. Malah saya sempat berbagi payung dengan ibu yang disebelah saya dan jadi ngobrol. See? alone is not seem to be alone. :D
panas-panasan

biar panas  bisa dadah2an sama kamera  :D

jangan lupa payung
Ngomong-ngomong soal  gini saya suka cuek  kalau jalan sendiri kalau ternyata  temen-temen saya ga bisa dateng. Sayang lho, momen bersejarah  gini  jarang-jarang. Buktinya saya tetep dapet  temen ngobrol, tuh. Eh tapi akhirnya saya ketemu juga dengan salah satu  teman satu grup di relawan BURMA (Badan Untuk Ramaikan Acara).  Kebetulan saya dan teman saya ini lagi ga dapet job. Sementara beberapa teman  BURMA (ada 400 orang yang bertugas hari itu) ada yang kebagian bertugas di acara ini.
Babandjo Band  yang sering perform  ke Eropa dan Timur Tengah
 Nah,  sambil menunggu acara inti,  sudah ada  Babandjo (Bambu Band  Udjo) dengan  salah satu vokalisnya Chika  yang geulis dan energik  dan mengajak  pengunjung  untuk  bernyanyi bersama. Sebut saja ada lagu Rude-nya Magic,  Grenade-nya  Bruno Mars,  Sweet Child O Mine-nya Guns  and Roses sampai lagu sunda yang populer, Euis. Inget, kan,  yang kayak gini, "Euis, ke antosan heula..." Sempat ada rikuesan dari anak-anak SD untuk menyanyi lagu Goyang Dumang yang tidak terkabulkan hehehe.  Chika  yang komunikatif mengajak  penonton  ngobrol  dan bernyangi sempat digodain dengan plesetan nama Chika Citata.

Biar panas tetap asik nyanyi bareng.
Sekitar  Jam 10 keria-an  di Panggung  terjeda sebentar. Ada  Walikota Bandung  Ridwan Kamil,  Gubernur Jabar  Ahmad Heryawan dan  Menteri Pariwisata Arif Yahya yang naik panggung. Selain menyimak  sambutan, kami diajak  untuk nyanyi lagu Indonesia Raya dan beryel-yel bareng. Setiap Ridwan Kamil atau Ahmad Heryawan berteriak  Bandung, kami menyambut denga jawaban Juara, lalu Jabar dengan jawaban Kahiji dan Indonesia Hebat!  Ada  sensasi merinding saat  kami  bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia Raya. Rasanya pengin teriak gilaaaa, keren.....  dan entah apa lagi. Bukan cuma saya aja, Kang Aher, begitu biasa  gubernur  Jabar  ini disapa juga merasakan hal yang sama. “Saya merinding,” katanya.
Dadah2 dari Panggung
Dan seperti biasa Ridwan Kamil selalu punya chemistry saat menyapa  para citizen  yang ngefans berat dan kadang mencandai para  jomblo. Selain  teriakan Bandung Juara,  Jabar Kahiji  dan Indonesia hebat yang disambut  goyangan angklung, sapaan  buat para  jomblo selalu  tidak pernah lepas.  Makanya  sambil bercanda,  Kang Emil  bilang gini, “ Bolehlah  negara lain nyoba ngalahin rekor  20 ribu pemain angklung yang akan kita pecahkan hari ini, tapi ngumpulin 20 ribu jomblo  kayaknya  ga bisa.” Saya nyengir, padahal ga semuanya jomblo, lho. Meski ketika jomblowan dan jomblowati disapa,  yang udah ga jomblo juga tetep nyaut  hahaha.....
nah dari sini  kita tahu kapan waktunya menggoyangkan angklung
Sebelum penampilan utama, Ada Daeng Udjo yang naik ke panggung mengajak  para  partisipan acara untuk berlatih. Nah di sini kuncinya kenapa konser kemarin berjalan sukses. Latihan singkat  yang berhasil.  Setiap angklung yang diterima oleh  pengunjung sudah ada kodenya.  Jadi ada yang diberi sticker dengan nama Sumatera,  Jawa seperti yang saya dapet, Bali, Lombok,  Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara,  dan Papua.  Dari layar  raksasa yang dipasang di kanan dan kiri  panggung kami bisa melihat  lebih jelas  petunjuk yang diarahkan. Kadang Daen Udjo mengepalkan tangan, menekuk  telapak tangan, mengacungkan jari, menunjuk tangan seperti akan menembak dan gesture lainnya sesuai kode  masing-masing nama angklung. Diselingi dengan  candaan,  kami  bisa mengkuti arahan untuk berlatih memainkan beberapa lagu dan 1 lagu  pilihan utama untuk dimainkan, WeAre The World.
Kesabaran kami sempat teruji  ketika tim dari MURI dan Guiness Book of Record  minta kepastian  agar yang  memainkan angklung benar-benar  20 ribu orang. Panas, lapar dan haus sudah pasti. Tapi kepastian  yang diminta  tim pencatat rekor  juga membuat  kami harus  terorganisasi dengan rapi. Rekor yang akan dicatat  hari itu bukan cuma jumlah angklung saja,,  tapi personilnya juga harus benar-benar 20 ribu. Satu orang hanya boleh memainkan satu angklung, tidak boleh lebih (dengan dibantu relawan Burma hari itu, bisa dipastikan  kalau  yang main angklung malah lebih dari 20 ribu). Pastinya  enggak mudah  mengatur massa  untuk rapi  dalam barisan. Dan lagi-lagi, faktor kharisma  Ridwan Kamil turut berperan, membantu mengarahkan pengunjung untuk  rapi dalam barisan, dan tetep  dengan pembawaan khasnya  yang suka heureuy alias bercanda.  
nyimak  lagu Dadali dengan alunan angklung
“Yang mau pingsan, tahan dulu.  Apalagi kalau jomblo. Kasihan, sudah jomblo, pingsan lagi,” canda Kang Emil yang disambut  tawa pengunjung. Btw, saya ga inget ini acara keberapa kalinya yang saya ikuti  dengan adanya kehadiran Ridwan Kamil. To be honest, saya ga rela  kalo  pilpres mendatang  Kang Emil nyalon. Jangan yaaaa, kang. Habiskan di Bandung 2 periode  dan lanjut di Jabar aja.  
Ok, back to topic :). Lain lagi yang disampaikan oleh Daeng Udjo. “Sekarang suhu Bandung 30 derajat celcius,” katanya. What? Pantesan panas  banget, batin saya. “Enggak ada apa-apanya dengan konser Angklung yang pernah digelar di Amerika. Waktu itu yang main 5.000 orang dan suhunya  38 derajat celcius,” lanjutnya lagi.
Tahan, deh meski kulit muka saya  makin eksotis :D,  kapan lagi saya bisa  ikut event  bersejarah  gini ya?
Kang Emil sampe serak lho. ikut acara ini sampai beres  dan bantu ngomandoin  peserta konser
Akhirnya barisan bisa rapi dan  tim penilai dari MURI dan Guiness Book of Record berkenan masuk ke area.  Sebelum konser yang kali itu dipimpin oleh konduktor generasi  muda dari Angklung Udjo (bukan oleh Daeng Udjo lagi) kami diajak  menyanyikan lagu Padamu Negeri bareng –bareng.  “Kita tunjukkan pada dunia, kita bangga jadi orang Indonesia,”  begitu ajakan  kang Emil.  
Ibu Luciana dari Guiness Book of  Record.  You are all so amazing!
Momen mendebarkan itu akhirnya  berlalu, kami serius memainkan angklung untuk membawakan lagu We Are The World dengan  mengikuti arahan dari panggung dan  layar yang terpasang. Sapaan dari  Ibu Luciana, perwakilan Guiness book of record  seperti  membayar tuntas  rasa lelah, panas dan lapar  hari itu. “You are all so amazing from here,” katanya  ambil tersenyum.
Selesai  acara, perlahan kerumunan massa bergerak  meninggalkan  stadion. Beberapa ada yang sempat selfie grup, dan saya sempat bergantian dengan teman satu grup di relawan untuk mengambil  gambar.  Dan lagi-lagi  pengunjung yang rata-rata anak SMA berteriak histeris ketika keamanan membuat barikade  saat  kang Emil lewat yang dibalas dengan dadah-dadahnya  sambil tersenyum.
selfie dulu sama angklung :D
So, meski pun oleh-oleh’ dari Bali belum habis  dan ditambah lagi dengan   panas-panasan  4 jam di stadion Siliwangi kemarin bikin  makin eksotis aja (dan saking excitingnya pergi ke acara,  sampai lupa ga pake tabir surya!), saya ga nyesel  ikut terlibat acara ini. Sumpah, keren banget. Gapapa, masih diakali dengan luluran  ini:D Nunggu kesempatan  berharga seperti ini 10 tahun lagi terlalu lama dan belum tentu  bisa ikutan.
12 komentar on "Oleh-oleh Dari Konser Angklung for The World "
  1. terus sempet belajar dan bisa main Anklung nggak Mbak? Belajar dari kecil gitu

    Keren pemecahan rekornya, ketat banget, nyampe dihitung segala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah sama sekali hahaha.... makanya Kang Emil bilang yang mau pingsan tahan dulu. Ada satu aja keluar dari barisan biasa menggagalkan perhitungan. Tapi untungnya lebih dari 20 ribu sih. Tinggal tunggu hasil resminya.

      Hapus
  2. Teeeeh, merindingnya aku baca tulisanmu. Apalagi yang hadir di sana ya.
    Sampai nangis terharu saya. :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, selain pas nyanyi Indonesia Raya yang bikin merinding itu pas kita nyanyi lagu Padamu Negeri, dengan posisi tangan di di dada kiri. Terus ada orasi singkat kang Emil di sela-sela kita nyanyi itu. dan pastinya pas main angklung, semuanya fokus, enggak ada yang ngobrol. Gilaaa, merinding pokoknya.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Banget, nih mau nyari di youtube, kali aja ada videonya.

      Hapus
  4. wow... catetan sejarah hidup ini mah. arsip arsip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, teh. Makanya diabadikan lewat postingan ini :)

      Hapus
  5. Wuiihh... masuk sejarah dan guines of record ya mbak.

    BalasHapus
  6. Keren banget nih acaranya, mbak jadi salah satu dari 20 ribu-an orang yang mecahin rekor dunia. Dari Indonesia, untuk Indonesia coy. Btw, baru tahu juga ada yang namanya relawan BURMA (Badan Untuk Ramaikan Acara). Itu tugasnya ngapain aja ya mbak?

    BalasHapus
  7. Keren yah, Mbak.. :D Aku belom pernah main angklung..

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.