Top Social

Bring world into Words

Jalan-jalan Murah di Bali Dengan Motor

Selasa, 31 Maret 2015
Saya tuh bukan tipe penghapal   jalan yang baik. Di Bandung aja masih suka nyasar-nyasar  hehehe.  Nah,  pas ke Bali kemarin ini saya  pake modal nekat juga  buat jalan-jalan di sini. Beberapa cerita teman yang  bilang  ada banyak papan  penujuk jalan,  ngasih saya harapan  kalau di Bali nanti bakal baik-baik aja. Apalagi  ada blogger Bali  yang baik, Mbak Ferdias  yang mau bantu saya  menikmati liburan di Bali. Selain nemenin jalan-jalan di hari pertama, saya juga dibuatin susunan  jadwal  jalan-jalan di hari kedua. Sayangnya ga semua  jadwal bisa dikunjungi. Hari kedua bangun agak siang dan baru jalan  jam 10 WITA.  Abis salat subuh bukannya siap-siap jalan, malah leyeh-leyeh di  kamar.  Halah, ini kan liburan, kok  mau sih  ngabisin waktu di kamar? -_-
ngajak adik jalan ke Bali sekalian jadi tukang ojeg  :D
Akhirnya saya  ‘paksa’ adik saya yang lagi cekikikan  lihat tayangan tv kabel buat siap-siap.   Yup, karena adik saya ini jadi  tukang ojeg dadakan selama saya di Bali. Cincailah, simbiosis  mutualisme  hehehe. Saya traktir  jalan-jalan ke Bali, dan dia  harus  bawa  motor buat boncengin saya. Cukup fair, kan? *ngangkat  alis sambil senyum-senyum* 
Buat sewa motor di Bali  tarifnya bervariasi, antara 50 ribu sampai 70 ribu.  Saya sendiri  dapet rentalan dengan tarif  60 ribuan per hari, itu sudah termasuk dengan  helm 2 buah yang dipinjamkan lengkap dengan STNK dong. Sebagai jaminan, KTP saya di tahan sama pemilik rental. Sebelum mastiin motor yang akan dipakai saya nyuruh adik saya mencoba  dulu motornya, buat ngecek rem dan segala  remeh temehnya termasuk kondisi motor lainnya, semisal  ada codetan atau enggaknya.   Ga maulah  kalau nanti dituntut  gara-gara  seuatu yang bukan tanggung jawab kami.

Cerita hari pertamanya saya skip dulu, ya.  Kita loncat dulu ke hari  kedua.   Karena   jadi turis mandiri minus guide, saya  siap-siap ngandelin Google Maps dan GPS di HP berikut power bank.  Smartphone  saya  bakal digeber  seharian, biar dia tetep  ON saya harus pastiin bisa kasih makan ponsel selama seharian penuh. Kan, ga asik  kalau nyasar trus  hpnya keburu  mati.

Sebenarnya  di daftar  kunjungan yang dibuatkan, saya  dikasih jadwal buat ngunjungin Kampung Kepiting  yang lokasinya ga jauh dari Bandara. Tapi  adik saya milih skip aja buat jalan terus. Udah kelewat siang, akhirnya  memutuskan  langsung menuju Serangan.

Ini yang unik di Bali. Saat menuju Serangan, ternyata motor  bisa  lewat tol lho. Ada  lajur  khusus  buat motor memang. Cukup bayar dengan Rp. 4.000 saja untuk bisa masuk ke jalan tol Bali Mandara.  Meskipun suhu di Bali  panasnya  minta ampun (31 derajat celcius. Padahal dengan 27 derajat celcius  di Bandung aja udah bikin saya gerah). Tapi  hembusan angin  di sepanjang jalan tol yang membentang di atas laut  lumayan bikin adem.

Nah,  tadi saya udah bilang kan kalau kecerdasan spasial saya payah? Sempat dibuat pusing kepala barbie sama  penunjuk jalan, malah jadi  muter-muter.  Akhirnya memutuskan  buat memanfaatkan GPS manual alias gunakan penduduk sekitar.  Duh ini siapa  yang pertama kali mencetuskan istilah plesetan ini, ya? Lupa saya. Lewat postingan ini, saya minta ijin buat minjem, ya, hehehe. Akhirnya dengan tampang saya seperti ini ada yang nebak saya orang jawa. Iya, orang Jawa Barat.  Dulu suka dikira orang sumatera  atau orang arab  :D.  Eh ternyata  si bapak yang saya tanya itu asal Majalaya yang merantau di sana.

Di beberapa  titik, motor  yang kami tumpangi harus  berhenti Karena harus membayar semacam retribusi sekitar 2 ribu rupiah yang dikelola  oleh kampung adat sekitar.   Finally, sampai juga di kawasan Serangan. Rasanya  kaya lagi shooting film dokumenter  flora dan fauna. Soalnya di sini ada banyak sapi  dan kambing  yang merumput dengan cueknya.  Ada  juga  kambing yang  mengais makanan deket-deket sampah.   Pengennya saya abadikan, tapi adik saya keburu misuh-misuh.

“Ga mau ih, bauuu,” protesnya. Hahaha… iya sih, emang bau.  

Selama di Serangan sana, kami lebih banyak menghabiskan waktu di Turtle Sanctuary alias penangkaran penyu. Cerita  tentang penyu-penyu di sini saya buatin secara terpisah, ya. Sempet  juga maen ke pantainya  dan langsung disongsong dengan senyuman manis mbak marketing di sana yang nawarin aneka  wahana.  Sebel  juga, kok saya dikira  ibunya adik saya, ya? *ga terima gini, ya?*
Salah satu pintu masuk Panta Kuta
Beres dari  Serangan, kami lanjut jalan ke  Pantai Kuta.  Waktu datang, gak terlalu rame sih. Bule-bule yang  lagi jalan di sana juga  lebih memilih duduk-duduk atau  rebahan di pantai dan  asik maen surfing. Jadi inget sama omongan teman saya. “Jangan kaget Fi, kalau di sana banyak bule  yang jemuran topless.”  Wkwkwk…  geli  ngebayanginnya..  Tapi  untung ga saya temuin. Paling banter  pada pake bikini, dan ga banyak juga. Jangan tanya saya soal foto-foto mereka  yang  pake  baju kurang bahan begituan, ya.  Kurang kerjaan juga saya abadiin.     
Tuh lihat, bule yang pengen tanning aja pada  minggir
bukan lagi dihukum,  ceritanya lagi belajar  surfing
Deket-deket  Pantai Kuta sini ada  banyak tempat makan  yang bisa dikunjungi. Mulai dari  yang mihil sampai yang murce alias murah. Yang halal dan murah juga  banyak.   Barengan adik, saya milih  makan  di gerai  Mc Donalds. Mainstream banget, ya? :D  Pilihan aman kalau  ga mau kantongnya jebol. Harga menu di gerai-gerai  macam Mc Donalds,  kan,  udah standar.
salah satu sudut di kawasan pantai Kuta

Hard Rock Cafe  depan pantai Kuta
Mau sewa delman?
Selain gerai makan, ada juga kawasan Popies yang  menjual aneka  souvenir  khas Bali, hotel-hotel dengan  patung-patung yang menarik buat ajang selfie  dan tempat buat  nongki-nongki alias  nongkrong semisal Hard Rock Cafe. Kawasan pantai Kuta  ini termasuk  tempat yang  berkesan buat saya.  Suasana modern dengan sentuhan  khas tradisional bali berupa  bangunan-bangunan  khasnya  jadi kombinasi  yang unik dan menarik.  
salah satu sudut  jalan di pantai Kuta yang ramai
toko souvenir di Kuta.  harga yang ditawarkan pada mahal-mahal
Patung depan hotel Mercure  yang menarik perhatian
Udah kelewat panas,  rencana kunjungan ke Pelabuhan Benoa dan lesehen  seafood batal dikunjungi. Lagian adik saya ga suka seafood,pula.  Ya sudah, balik lagi ke hotel dan kembali dengan selamat, meski sempat dibuat linglung sama google maps  hihhi.

So, kalau  mau ngebolang  berdua  di Bali, saran saya  cukup satu motor  saja.  Yang satu pegang setir dan yang di belakang jadi  navigator buat merhatiin  peta  di jalan. Pastikan  power bank  bisa mensuplai kebutuhan  nyawa buat handphone selama jalan.  O,ya selama jalan 3 hari di Bali, saya  cuma ngisi  bensin  sekitar 5 liter aja buat motor. Irit, kan?
30 komentar on "Jalan-jalan Murah di Bali Dengan Motor"
  1. Asyiknya yg jalan2 ke Bali, nunggu cerita lainnya biar ada gambaran lengkap kalo ntar liburan kesana hahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... siap, kang. Ntar cerita lagi. :)

      Hapus
  2. Jadi itu ceritanya dapat hadiah ke bali kagak ama tim pemberi hadiah ya? Ooh gitu terus hadiahnya berarti selain tiket PP ama uang akomodasi dong?

    Kalau istilah yg pernah saya denger itu: Di Bali banyak SUMUR : S*S* DIJEMUR :D (Pernah saya tulis ini di Kompasiana)

    Pernah ke Bali cuma pantai yg saya kunjungi itu Benoa,naik Banana Boat ama Speed Boat juga seruu

    Ada eh beli kopi bali nggak?bisa ntuh lempar sini :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYa, hadaihnya tiket buat dua orang sama uang saku. Lagian kalau jalan rame-rame sama orang yang belum kenal malah ga asik, jadi kayak kambing conge :v Jiaah, sumur hehehe, udah susah payah diperhalus, ini malah diperjelas. -_-. Kopi Bali, ya? Niih, tangkep. :D

      Hapus
  3. asyik banget ya, jln2 di bali pake motor sewaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, asik. Yang ga asik itu udahnya, muka jadi kebakar. :)

      Hapus
  4. Seru banget ya di Bali bisa motoran di tol, tolnya di atas laut lagi. Apa ga kenceng banget itu anginnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan kenceng anginnya hihihi :D

      Hapus
  5. aku juga selalu sewa motor kalo ke Bali mba...hemat dan bisa kemana2, secara juga Bali dikit bgt kendaraan umumnya -__-... Tp emg bnr, panasnya Bali ampuuuuun deh.. Aku lgs gosong pulang dari sana, dan butuh waktu 6 bln balik lg k kulit asal ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah, 6 bulan? Oh noooo *menatap cermin dengan sedih*

      Hapus
  6. jadi ingin kesana tapi kapanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naitin dulu, ntar ada jalannya :)

      Hapus
    2. Naitin dulu, ntar ada jalannya :)

      Hapus
  7. Gue pernah jalan dari jalan yang pertama masuk mau ke Kuta sampai ke pantai Kutanya. Ngelewati pusat perbelanjaan berupa toko-toko keren sampai ke depan Hard Rock Hotel. Ternyata mobil yang nungguin masih jauh. Akhirnya jalan lagi pas sampai ke depan gapura masuk yang adij Efi foto itu -_-"

    Abis itu paha bawah gue nyeri banget, wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku yang banyakan naik motor aja berasa rontok, Dy. Apalagi jalan kaki. Kebayang gempornya. Iya toko-tokonya keren. Aku coba sok jual mahal, eh yang punya toko cuek beybeh. Yasud, ikutan cuek aja. :D

      Hapus
  8. Oh kalo motor cuman 4000 yaaa naik tol nya #Barutau

    BalasHapus
  9. Ke nusa dua juga gak mbak, pantainya sepi dan bening banget, bisa lihat pasirnya. Asik buat menyepi, hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iy ke sana, dong. Ketemu banyak emak-emak sosialita yang bajunya pada wah. langsung merasa jadi kayak Marimar yang kesasar hihihi. #apaansih. Asik emang sepi, belum banyak yang tau. Pantainya cakep,

      Hapus
  10. Teteh teu acan ka Bali daaa... *teu naros* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk teh, urang ka Bali. Nungguan sponsor heula tapinya wkwkwk....

      Hapus
  11. wah! kelihatan nya menyenangkan! main-main ke bali lagi donggg :D hehehe

    immekristiani.blogspot.com
    From Bali, Indonesia - with love, Imme ❤ 

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seneng. Sayang cuma 3 hari. Mudah-mudahan ada waktu jalan lagi ke Bali. Tunggu aku, ya, mbak :D

      Hapus
  12. kaloo mau ke Bali, akuh siap jadi guide tante evi :D muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iih mau banget kalu guidenya kakak Raisa :)

      Hapus
  13. wah hebat fi,, udah bisa ke bali,,salut dah,,aku saja jangankan ke bali,,ke jawa saja belom hehehe,, keep blogging !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe iya, berkah ngeblog. Pasti dong, keepin blogging

      Hapus
  14. asiknyaa ke baliii....pengeeen...semoga kesampaian tahun ini aamiin...jalan2 dengan mba ferdias yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Ajak-ajak, ya hihihi. Iya aku ditemenin jalan-jalan hari pertama sama Mbak Ferdias. :)

      Hapus
  15. Mau juga sewa motor selama disana, sering razia gk ya disana. Maklum gk punya sim hehhe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.