Top Social

Bring world into Words

Jurus 3I Dari Reksa Dana Manulife

Selasa, 28 Oktober 2014

Kalau ditanya  siapa  itu  Investor,  maka  yang pertama   kebayang  oleh saya adalah  harus  punya  uang  yang banyak, pake   baju  necis,  rambut  kelimis,  punya  bergepok-gepok  lembaran  merah  bergambar Soekarno dan  Hatta dalam  koper untuk  diputar  dalam  usaha  yang  kita  tanami  modal.  Jelas lah tujuannya  biar dapat selisih   berupa  untung. Misal  nanam   10  juta  pengen  balik  jadi 11  juta.  


Cuma kadang-kadang   ekspektasi  orang tuh  suka ga realistis,  menerapkan  prinsip  ekonomi  yang salah  (pake  kaprah pula).  Modal sekecil-kecilnya  dan  dapat  untung  sebesar-besarnya.  Tanya deh  dosen  Ekonomi,  pendapat  seperti  ini  kalau jadi jawaban  kuis bakal dicoret,  ga dikasihd  nilai  atau sekadar upah nulis. :D Heran ya, kok masih ada  yang mikir  prinsip ekonomi seperti  ini. 
Makanya  udah berapa  kali  ada berita investor  yang kabur  membawa  dana  nasabahnya   tetep aja ga bikin  kapok  buat investasi  demi iming-iming   yang  ngasih harkos alias  harapan kosong.

Seharusnya  kita  berinvestasi  sama  yang bisa dipercaya. Lembaga  yang jelas  juntrungannya, ada  badan hukumnya. Kalau  untuk lembaga  investasi  ya harus terdaftar  di Otoritas  Jasa  Keuangan, dong.  Lebih aman  dan  kita  juga  ga perlu was-was.


Jurus 3I Dari Reksa Dana  Manulife
foto  pribadi


Contohnya seperti Reksa Dana di Manulife. Yes,  Manulife  ternyata bukan cuma lembaga asuransi  aja. Di sini  kita  bisa menanam  modal  melalui Manulife Asset Management Indonesia (MAMI).   So kesempatan  gaterhing  plus ditraktir  di  Giggle  Box  Istana Plazaga saya sia-siain.


Jurus 3I Dari Reksa Dana  Manulife
koleksi pribadi


Hari Minggu  kemarin,  26 Oktober  2014  jam 16.00  presentasi  yang dibaawakan   oleh   Ari Sudana sebagai Investmen Spesialist Manulife    bikin  para pengunjung  dari berbagai komunitas  (salah satunya  saya bareng  7 orang lainnya   perwakilan  Blogger  Bandung)  menyimak dengan serius. Sebagai   pegenalan, reksa dana  menurut Undang-undang Pasar Modal nomor 8 Tahun 1995 pasal 1, ayat (27) adalah sebagai  berikut
Reksadana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat Pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio Efek oleh Manajer Investasi. 
 
Kenapa  harus Investasi?  Apa Untungnya dengan  Investasi Reksa Dana? Kenapa Harus Di Manulife?

Jurus 3I Dari Reksa Dana  Manulife
foto pribadi


1. Insyaf
Coba cek KTP kita. Berapa usia  kita sekarang?  Terus  udah punya apa  saja? Uang  memang  bukan segalanya, tapi  uang akan memudahkan  kita  untuk memenuhi  keperluan.  Bagaimana  pun tangan di atas  lebih baik daripada tangan dibawah.  Lebih baik  bisa mencukupi  kebutuhan  (malah  lebih kalau bisa) dan bukan  jadi  beban  orang  lain.

Jangan lupa  juga soal  gaya  hidup. Biasanya  kita cenderung boros saat punya uang lebih atau  gaji naik. Misal nih  gaji kita asalnya  2 juta.  Lalu dapat promosi, atau pindah kerja, dapat  gaji  3 juta.  Mestinya  kita punya selisih 1 juta yang bisa ditabung. Kenyataannya  belum tentu begitu.  Malah   yang ada  pengeluaran jadi  tambah bengkak. Tiba-tiba  yang  ga  perlu jadi terasa  perlu.  Pengen beli sepatu  baru lah,  nonton jadi sering lah,  ganti  gadget atau   kebutuhan  yang maksa.  Jadi  pastikan,  mana yang ‘butuh’ atau  ‘pengen’ aja?

Menurut  sebuah  penelitian  harapan  hidup  orang  Indonesia  ini  adalah pada  angka  75-80 tahun. Sekarang asumsikan saja  usia  55  tahun kita sudah  pensiun. Kalau  sampai  ke usia  75 tahun  berarti kita  harus  punya bekal dong.   Ya,  syukur kalau kita  punya  anak-anak  yang  makmur sentosa  dan  bisa  menanggung  orangtuanya. Tapi  antisipasi  tetap  harus  kita  lakukan, kan?  Balik lagi ke usia  pensiun.  Kalau disampaikan ke usia  75 tahun  berarti 20  tahun ke depan kita enggak punya gaji  lagi (kalau karyawan  swasta).  20 tahun   kali  12  bulan  berarti  240  bulan ke depan   adalah  risiko biaya  hidup  yang harus disiapkan.   

Misalnya saja  kebutuhan  hidup bulanan kita dalam sebulan  itu 3 juta. Nah,  harus  punya  720  juta  rupiah  buat tabungan  masa depan. Padahal  harga  barang sekarang dengan  harga  barang  atau kebutuhan  lainnya dalam 20 tahun ke depan jelas  bakal beda. Waktu SMP kelas 1 dulu saya  dikasih  uang  500 perak setiap  hari. Itu  sudah mencakup  ongkos PP dan jajan.  Hari gini  500 perak  dapat  apa ya?  Jadi  kita  harus punya  dana, kan? Bagaiamana caranya?

2. Irit

Mulai deh  ngirit.  Sisihkan  penghasilan kita  buat ditabung.  Tapi nabungnya  harus dipaksa alias di awal.  Kalau direncanakan nabung di akhir  bulan,   dan masih  nyimpan di  rekening  pribadi  biasanya  selalu  bablas.  Tadinya  niat jalan-jalan  aja,  ada sale gede-gedean,  ngeces dengan jajanan di Food Court akhirnya  kita melipir  ke ATM,  sret....  sret....  keluarlah  saldo  tabungan  kita. Lalu  jajan.  Habis deh.  Biasanya  begitu terus setiap  bulan.


Pay Your Self First

Seharusnya  kita  menabung  di awal  bulan. Misalnya  berencana   nabung  300 ribu, langsung  ambil uangnya  buat disetor, simpan di rekening  yang  ga  bisa  diambil.  Nah baru tuh  pake sisanya  buat  kebutuhan  bulanan. Mau ga mau  kita  cuma  bisa pake sisanya, sementara  yang 300  ribu tadi  ga bisa diutak-atik  karena sudah dikunci.



3. Investasi

Oke,  ngerti deh. Sekarang  harus  invest di mana?

Kebanyakan cara  nabung  kita  standarnya ya di Bank. Enggak salah. Lagi pula   untuk pergi-pergian  kan  ga  mungkin bawa duit  banyak.  Pegang secukupnya, sisanya  simpan di Bank.  Perlu, ya tinggal ke ATM,  gesek.


Eh, itu sih  nabung. Nitip parkir aja. Padahal  berapa  sih keuntungan  yang di dapat dari  nabung?  Belum  tiap  bulan kena  potongan administrasi,  pajak, potongan lain kalau transfer  antar  bank atau  narik dari ATM beda  Bank.   
 
Jurus 3I Dari Reksa Dana  Manulife
Sumber: presentasi  Manulife

Investasi  yang cerdas  harusnya  membuat  nilai  uang kita jadi lebih. Bukan menyusut. Suka atau tidak suka,   nabung  atau enggak, kita tetap aja  kena risiko  inflasi. Contoh paling gampang  ya dengan  daya  beli uang  yang saya kasih contoh tadi.  500 perak  jam dulu,   beda dengan 500 sekarang. Sekilo  harga beras  dulu tahun 2.000an tentu  beda dengan  harga  beras  sekarang. Hanya dalam waktu 13 tahun  naiknya udah  hampir 4 kali  lipat, dari 2.600 perak  jadi 8.000 perak.  Hitung tuh, berapa  persen tuh kenaikannya?



Investasi Reksa Dana
Ok,  kalau begitu  opsi  nabung jangan dijadikan anceran  untuk dana hari tua, dong.  Lalu kemana? 
Ada beberapa  pilihan. Kita bisa  menyimpan uang dalam bentuk deposito,  kelemahannya  ada  nilai nominal  yang harus  diparkir  sudah begitu  kalau lagi  mendadak  perlu  tetep  ga bisa  diambil  kalau belum jatuh tempo.  Bermain di pasar  saham atau obligasi  ga semua  orang tau  celah-celah  yang bisa dimanfaatkan. Belum lagi  dana  untuk membeli, fluktuasi dan risiko  yang ribet.  Begitu juga  dengan investasi properti, kita  dibuat ribet dengan  perawatan, pajak dan remeh temeh lainnya.



Kalau begitu jawabannya adalah dengan berinvetasi di Reksa Dana. Menitipkan dana kita melalui reksa dana tidak  perlu bikin kita  kurang tidur muntuk terus memantau. Percayakan saja  sama  lembaga  terpercaya dan  berpengalaman seperti  Manulife Reksa Dana yang sudah ada di Indonesia sejak tahun 2006, barengan dengan masuknya reksa dana secara  nasional ke Indonesia.

Aman dan Likuid
Tentu saja aman.  Manulife Aset  Manajemen Indonesia  sudah terdaftar  di Otoritas Jasa Keuangan alias  OJK,  dan  menduduki  peringkat   ke 5 dalam   daftar  Manajer Investasi Reksa Dana di Indonesia tahun 2013. Ssssttt... ada  link reksa dana syariahnya juga, lho. 

Jangan khawatir,   dana  yang kita titipkan akan dikelola  oleh bank Kustodian  untuk diinvestasikan  perusahaan  yang  bonafit.  Untuk menjamin kepercayaan,  setiap  bulannya  sebagai investor  kita akan mendapat  laporan  semacam rekening  koran gitu.  Kita  jadi tau perkembangan   dana  kita  yang disimpan. 

Dengan  investasi  mulai  Rp.100.000 sebulan  kita  bisa  memproyeksikan dana  yang akan di simpan, apakah untuk  pendidikan anak,  modal  untuk  menikah, liburan  atau  pensiun.  Kita bisa  memilih   untuk berinvestasi  di reksa dana umum, reksa dana tetap   atau reksa  dana campuran, sesuai dengan  target , ekspektasi dan periode  investasi.  

 Yang asik dengan  sistem  investasi Reksa Dana selain setoran  minimunnya  yang terjangkau,  kita  bisa  mendebit tabungan  untuk mengantisipasi  biar  ga lupa, membayar  fluktuatif  (misalnya  bulan  ini  bayar  100.000,  bulan depan 200.000  bulan depannya lagi 100.000  atau bayar  dimuka semisal  10. Juta  untuk jangka waktu  3 tahun)  O, ya  FYI, reksa dana  tidak termasuk  objek pajak, lho. Asik  ga, tuh?   Kalau  tiba-tiba ada  keperluan  dan  harus  mencairkan dana,  boleh  tuh diambil.


Gimana?  Udah  yakin kan, kalau  emang  harus  investasi?  Act Now! Jangan lupa investasinya  di Manulife  Reksa Dana , ya. Kunjungi Kantor  Manullife  terdekat di kota Anda.





8 komentar on "Jurus 3I Dari Reksa Dana Manulife"
  1. Nah itu dia hanya dengan 100 rb kita bisa invest, sangat terjangkau..
    aku dah insyaf loh fi semenjak acara ituh..

    langsung cap cus dah :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga insyaf, ah. 100 rebu aja mah bisaaa.

      Hapus
  2. Aku belum pernah nyobain reksadana nih, Mbak. Kmrn sempet ditawari gitu, kayak krjasama dg kantor. Hehehe

    Insyaf banget enggak mau boros, mau iriiiiit. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Idah, ternyata kita juga bisa jadi Investor :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Udah saya jelasin kok di artikel ini. Coba baca lagi deh :D

      Hapus
  4. investor gausah necis juga .. berapapun uangnya kan tetep namanya investasi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.