Top Social

Bring world into Words

Coret-coret di Buku dan SMS Ala 90an

Sabtu, 13 September 2014
Gara-gara baca postingannya seorang teman blogger, Myra Anastasia, saya jadi keingetan  kekonyolan waktu SMP dulu. Kirain cuma sayaaja yang doyan coret-coret ga jelas di buku hehehhe.

Jadi nih, biasanya kalau bosen, atau ngantuk saya suka coret-coret di halaman belakang buku. Makanya bisa dibilang deh buku-buku catatan saya jaman SMP dulu ga ada yang mulus, pasti banyak coretan dan cemong-cemong di halaman belakang. Isinya?  kotretan matematika (ih,  jorok ya, bukannya  di kertas bekas lain),  curhat ga penting, gambar ancur (dikit sih, ga jago soalnya) atau tulisan pendek1-2 kata.  Kadang kalau bolpen macet, saya coret-coretin di bagian belakang buku juga, maksa biar keluar lagi. Kadang berhasil, tapi kebanyakan gagal dan berakhir dengan  melipir ke warung si teteh di samping kelas,  beli isi bolpen sambil aji mumpung beli permen atau camilan hehehe. 
gambar punya urylaw.typepad.com

Awalnya aman-aman saja sampai satu waktu guru PMP (Pendidikan Moral Pancasila) yang  sangat teliti, doyan ngetes  butir-butir P4 yang 36 itu (ada yang masi ingat?) Pasal-pasal berikut ayat yang ada di UUD 1945 yang belum diamandemen (ketahuan deh, tuirnya) - yang bernama Pak Ismail menyuruh kami mengumpulkan buku tugas. Ya, karena beliau itu orang yang suka ketelitian dan kerapihan, buku tugas dan buku catatan harus dipisah, dikasih sampul coklat dan sampul plastik. Pakem standar guru-guru waktu itu sih. Hampir semuanya mewajibkan begitu.

Tadinya kami pikir buku tugas akan disimpan dn diperiksa di lain waktu. Biasanya dibawa beliau ke kantor, diperiksa dan dibagikan pas pertemuan berikutnya. Eh, ternyata enggak. Bukan cuma diperiksa  dikasih nilai, satu-persatu cacat kami dipreteli di depan teman-teman. Mulai dari tulisan yang acak-acakan buku yang udah lecek dan ga karuan sampai  bagian belakang buku tugas. 

Ada teman saya yang puisinya dibacakan di depan teman-teman sampai mukanya merah nahan malu, ada yang nyengir malu-malu harimau karena Pak Ismail ngacungin  bagian belakang buku dan nunjukin coretan gambar-gambarnya sampai saya juga jadi korban. Coretannya ga jelas emang, ga ada puisi yang cemen atau curhat ga penting. tapi yaitu tadi, kotretan itungan, bekas maksa bolpen biar  ngalir lagi sampai kata-kata yang entah apa maksudnya dibahas Pak Ismail.

"Yeuh tingal maenya istri siga kieu? Isin atuh (lihat nih, masa anak perempuan kayak gini? Malu dong)," katanya sambil ngacungin buku saya. Atau komentarnya yang mengomentari buku teman-teman yang lain, "Awoh ah, ieu mah sanes buku gambar (jelek ah, ini bukan buku gambar)."

Malu sih, tapi kami bisa 'membalas dendam, balik tertawa saat teman yang lain kena komen juga. 

Itu jaman SMP.  Waktu SMA ga ada cerita seperti ini, tapi ternyata waktu kuliah berlanjut lagi. Cuma, bedanya waktu kuliah kan udah pindah nulis ke binder note. Coretan ga penting  bisa dibuang, dan bisa dibilang catatan kuliah saya mulus, sampe dikejar teman-teman menjelang ujian. Ada yang buat melengkapi catatan yang bolong, atau ngebut SKS pas UTS dan UAS. Biar gitu, saya masih suka coret-coret, terutama kalau lagi ngantuk atau jam kuliahnya 3 SKS dan  boring sama dosennya. Secara tahun 97 sampai tahun 2000an  hampir semuanya belum punya  gadget (paling canggih itu pager dan  bikin ibet), maka komunikasi yang  bisa kami lakukan di dalam kelas adalah  sms manual. 

Ga mungkin dong  bisik-bisik, bisa-bisa ditegur dosen. Biar aman, selembar kertas jadi sarana obrolan. Misalnya saya menulis satu topik yang ingin dibahas, lalu kertas itu saya kasih sama teman di sebelah. Di bawah tulisan yang saya  tulis tadi dikasih komen, lalu dibalikin sama saya. Begitu selanjutnya, balas-balasan sampai penuh.  Nulis materi kuliah? Masih bisa, kok hehehe. Ga semua dosen  kami bisa buat 'hiburan' begitu. Dosen yang senang jalan-jalan diskusi dan menyap kami untuk urun pendapat pastinya bakalan  'murka' kalau ada mahasiswa yang berulah begitu. Itu adalah SMSan paling seru, murah meriah dan ampuh mengusir bosan dan ngantuk.

Saya sendiri baru pegang ponsel tahun 2002, beberapa bulan setelah lulus kuliah, merknya Motorola yang berwarna abu-abu, baterainya masih A3,jadul banget hehehe.

By the way, ada yang punya pengalaman sama dengan coret-coretan ini?

9 komentar on "Coret-coret di Buku dan SMS Ala 90an"
  1. aku termasuk tukang gambar di buku....kadang gambar pak gurunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi sayang aku ga bisa gambar, cuma tulisan biasa ga jelas mbak :)

      Hapus
  2. yeah,, SMS pake kertas ini memang pengusir ngantuk nomor 1 saat di kelas
    hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang sampe cekikikan dan buru2 udahan sebelum dosennya curiga :D. Eh tapi pas masih kerja di SD kemarin masih gini2an sama temen sebangku, abis ngantuk dengerin Pengawas koar2 :)

      Hapus
  3. Itu seperti ditelanjangi ya, Mba. Hahaha

    Pasti pernah. Meki hanya coret2 kayak lagi mencari jati diri lewat tanda tangan. Yap, coretanya isinya tnda tangan ajah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi Idah, ditelanjangin gitu. dulu malu sekarang bisa ketawa ketiwi :)

      Hapus
  4. hahahaha,,aku suka corat coret juga,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ternyata banyak juga yang kayak saya hehehehe. Toss dulu, mbak :)

      Hapus
  5. saya juga suka gitu dulu. Gambar apa aja tergantung mood :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.