Top Social

Bring world into Words

Mengenang My Old Fashion Cell Phone

Sabtu, 22 Februari 2014
Kalau ditanya apa sih HP pertama yang dipunya? maka saya akan menjawab dengan malu-malu, Motorola seri yang saya sendiri lupa apa namanya. Setelah ngubek-ngubek koleksi gambarnya Om Google, nah, saya masih inget penampakannya. Seperti ini nih.
Mengenang My Old Fashion Cell Phone
courtesy : livingtheexpectations.blogspot.com


Entah apa nama serinya, saya ga nemu. Yang jelas model ini really freak oldies! Emang ga setebel saudaranya yang dimensinya  hampir menyaingi batu batu dan bisa dipake buat nimpuk (hehehe, tapi saya ga pernah nimpuk orang pake hp. sayang euy, kemahalan). Masih inget ga, sama penampakan saudaranya yang ini?



Mengenang My Old Fashion Cell Phone
courtesy : www.ebay.co.uk
Nah, heran juga kalau seri 8800x ini kelacak nama serinya. Kebayang betapa rempongnya punya hp jaman itu, ga bisa masuk saku baju atau celana, udah tebel, panjang berat pula.

Ngomong-ngomong soal kejadulan, HP Motoral silver yang entah apa nama serinya itu ampun deh ga nahan banget. HP yang saya pake batrenya masih model A3, 2 pcs kayak baterai walkman (eh sumpah sampe tahun 2002an walkman masih happening, lho). Gampang habis dan gampang panas. Sudah begitu, nada ringtonenya itu mengingatkan saya sama sirenenya polisi di serial   kartun The Police Academy. Kebayang, ga kalau pas lagi di angkot hp saya bunyi? Punya saya sudah terbilang ketinggalan jaman, sementara beberapa teman saya udah pake hp yang tongkrongannya masih mendingan dan baterainya juga sudah seperti baterai hp sekarang.

Tapi nih, ada juga hp temen saya yang ga kalah jadulnya (hahaha... ada temen soal jadul-jadulan), mereknya Sonny Ericson. Mash monochrome juga dan layarnya seuprit,  mirip layar pager. Kurang lebih seperti ini penampakannya. Ada yang pernah punya?
Mengenang My Old Fashion Cell Phone
courtesy : www.mobilephonehistory.co.uk

Model yang dipunyai temen saya itu model tahun 1998an gitu deh. Kebayang, kan betapa jadulnya? Bunyi ringtonenya juga ga kalah ajaib, suara jangkrik. Krik... krik... krik... bikin temen saya yang lainnya  waktu bareng seangkot ngamuk bin manyun, karena malu-maluin. Saya sih pilih aman, di-silent aja, tapi jadinya suka ga ngeh kalau ada pesan atau panggilan masuk. Paling apes kalau pas mau nelpon atau sms yang tarifnya masih mahal (350/sms yang karakternya cuma 140) eh hpnya mati. Ya sudah, mingkem aja, ga bisa ngapa-ngapain. So, waktu itu di angkot atau di tempat-tempat umum orang-orang masih asyik bersosialisasi, ga anteng sendiri sama gadget masing-masing. 

Tapi kasus paling malu-maluin mungkin cerita teman saya yang pernah jadi SPG counter HP  di sebuah pertokoan yang sudah berganti nama dan manajemen.Namanya juga SPG counter HP, maka teman saya dan teman-temannya dibekali HP yang jadulnya amit-amit deh.. Saking malunya, pernah nih temannya teman saya itu pas di angkot dalam perjalanan pulang, hpnya  yang bunyi bukan dikeluarkan. Tapi kepalanya yang masuk ke dalam tas, lalu menjawab panggilan dengan situasi yang bikin geli. Teman saya ga kuat nahan ketawanya lihat ulah temannya. Sampai waktu cerita sama saya, dia masih ga bisa mengontrol ketawanya. Padahal yang malu-maluin sih menurut saya manajemennya ya. Ga kira-kira banget sih kasih hp meskipun judulnya gratisan. Menjatuhkan harkat dan martabat aja.

Sekitar akhir Desember 2003, akhirnya saya punya hp yang rada mendingan. Masih berlayar monochrome dan nada polifonik. Padahal sudah banyak teman saya yang hpnya udah warna--warni lho. Heuheu... Nah, HP sayaini mereknya Siemens A50, warna merah cabe ngejreng. Jadi temen setia saya sampe tahun 2007.  Bandel, belum pernah masuk IGDnya tukang servis HP. Saya ganti HP ke Nokia tapi bukan karena rusak, si A50 ini masih berfungsi dengan baik, cuma saya pengen aja gaya dikit pake hp yang berwarna (halah).
Mengenang My Old Fashion Cell Phone
Courtesy : www.kupindo.com

Ada cerita lucu nih waktu saya pake hp ini. Di tempat saya kerja dulu, makan siang harus di luar  ruangan (iya lah, emang ada yang kasih ijin makan di meja kerja?). Saking kebelet laparnya, saya lupa ga bawa hp saya dan ditinggalkan begitu saja, tergeletak, sepi sendiri dalam ruangan yang lampunya sudh dimatikan.

Sambil menghabiskan bekal dan berhahahihi bareng temen-temen (this is the best place work i ever have, miss you all guys), saya cuek aja ga inget sama gadget saya nan jadul itu. Bandingkan dengan hari gini, yang udah kayak separuh nafas, ga bisa jauh-jauh. Kepala cabang saya yang keluar belakang, tiba-tiba muncul di ruang makan.

"Si Efi, hp kamu jatuh tuh," beliau ngasih tau. Eh ya, FYI, bos saya mulai dari kepala cabang sampai owner udah biasa manggil kami para karyawan tercintanya dengan sebutan si. Cuek ajalah, ga diambil hati, mungkin begitu cara mereka mengeskpresikan keakraban (lebay!). 

Kalau teman-teman saya dikasih tau begitu mungkin sudah panik dan buru-buru melongok dan mengelus-ngelus sayang hpnya. Saya malah santai saja. malah saya bilang gini. "Ah, ga pa pa, pa. Udah biasa."

Dan jedat kepala cabang saya itu berkerut, heran  bercampur amaze sama kecuekan saya, hahaha... Tapi emang ga papa kok, cuma casingnya lepas dan saya pasang kembali tanpa susah payah harus pake skrup, obeng dan peralatan lainnya.  Kondisi ekstrim malah pernah dialami si A50 ini, pernah jatuh dari anak tangga beberapa tahapan. Hasilnya? sama dengan kasus sebelumnya, cuma terlepas kostum eh casing aja.

Karena belum ada fasilitas browsing (bahkan MMS pun belum punya, hiks, kasian bener ya), saya paling seneng nguplekin game. Ada 3 games di sini, tapi yang saya inget adalah permainan geser-geserinn balok dan ada mahluk imut bertopi yang harus melompat biar ga terjepit diantara balok-balok itu.

Sekarang HP lamal saya entah pada ke mana. Karena saya emangbukan tipe romantis melankolis yang suka menyimpn kenangan lama (padahal sebenernya jorok). Ah, so long, sayonara, Arivederchi, my old cell phone.

Sebenernya masih ada satu HP lama yang masih bertahan hidup sampai detik ini, cuma penampakan casingnya udah buluk banget hahaha.... Sekarang, HP ini masih dipake adik saya. Dan tau, enggak? seingat saya, belum pernah diservis juga lho. Aih, bandel banget emang ya hp klasik itu.
Mengenang My Old Fashion Cell Phone
Foto Prbadi
 Padahal penampakan aslinya, harusnya begini nih. 
Mengenang My Old Fashion Cell Phone
Curtesy : j-gadgets.com

Kalau anda, gimana cerita hp jadul yang paling bersejarahnya? :)


9 komentar on "Mengenang My Old Fashion Cell Phone"
  1. wah buluk banget tuh yang paling bawah Mbak. Hape pertama saya Nokia apa gitu serinya lupa. Itu hadiah dari temen sekos. Beli second terus akhirnya ilang2 gambarnya. Sampe diganjel pake kertas dalemnya plus karet pula biar rekat wkwkwkw.

    Lalu ada rezeki beli siemen C45 kalo ga salah. Beli baru tapi ternyata BM. Cuma bertahan beberapa bulan. Trus ganti Nokia 5110 second lagi. Bentuknya segede gaban dan ga muat dikantongin. Error juga sering mati sendiri. Ngajar anak-anak yg hapenya dah keren2 malu juga ahaha.

    Terus punya samsung yg dah poliphonic, keren dah. lupa serinya, Ganti punya temen. nyicil dua kali :) Abis itu ganti2 merek hape, mulai dari Nokia, Sony Ericson, LG, haier, Motorola, Lenovo, BB, dan sebagainya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... banyak banget koleksi hpnya mas. Saya baru banti HP kalau sudah ga bisa dipertahankan lagi (padahal faktor budget sih pertimbangan utamanya hehehehe. Ada yang lebih parah, temen saya hpnya dikaretin biar casingnya ga lepas (tapi sumpah deh itu bukan saya hehehe). Nah, HP 5110 itu yang bikin temen saya tengsin berat. Suka jadi olok-olok juga sih. Biar jelek tapi tetep aja jadi hp sejuta umat, banyak yang pake, ya :P

      Hapus
  2. hape pertama sayah adalah hapenya Jims Bon, Nukieu 3210.. hehehe.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tah mun Jims Cash sigana HPna keren siga nu sok aya dina film MI, aya dibalik sol sepatu, tapi ngajelegur sakalina nerima telepon hahaha... :) Aya keneh teu, Dit, hpna?

      Hapus
  3. HP awal saya adalah Siemens S berapa gitu ... saya lupa ...
    yang jelas bentuknya gede ...
    kayak ganjel pintu ...

    ini juga sekaligus bisa jadi alat bela diri ...
    kalo ada copet tinggal di lempar aja itu HP ... pasti pengsan

    Salam saya Efi

    (22/2 : 1)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siemens, somehow buat saya HP paling bandel Om, meskipun fiturnya kalah keren dari Nokia atau Sony. Tapi buat dipake nimpuk sayang banget. Apa tipenya HP Om dulu Siemens S45 gitu, ya?

      Hapus
  4. paling hape lawas masih digunakan buat smsan cepet tanpa harus ribet ribet nyettingnya hehe..

    salam kenal ya?

    BalasHapus
  5. saya malah jualan hp jadul sekarang hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.