Top Social

Bring world into Words

Ujian dan Nyontek

Jumat, 13 Desember 2013
Gatel juga tangan saya kepengen cerita-ceriti lagi,mosting lagi di blog. Galau sih sebenernya. Tapi bukan sembarang galau. Secara ada banyak kontes-kontesan yang wara wiri, bikin saya bingung pilih prioritas yang mana (dasar banci kontes). Setelah kemarin nekat menjajal kontes seo, sekarang saya kepengin  dulu ah, ceita yang biasa cooling downaja Kali aja ada ide nyangkut (sungai kali, ah).Kembali ke laptop.

youtube.com
Jadi begini ga begitu,  kemaren ini saya maen ke rumah adik saya yg berprofesi sebagai seorang guru di sebuah SMK. Secara sekarang lagi musim ulangan umum, adik saya lagi sibuk meriksa lembar jawaban soal murid-muridnya kurang lebih 14 rombel. Kejar setoran sebelum tutup tahun (gayanyaaa kaya perusahaan aja) alias bagi raport semester ganjil ini. 

Nah, biasalah yang namanya ulangan umum format soalnya ada PG alias pilihan ganda, isian dan essay, kan? Sambil menggumam huruf-huruf jawaban dari soal, adik saya anteng meriksa dan saya anteng nonton adik meriksa nguplekin online. Tiba-tiba saya jadi inget saat kuliah dulu. Secara saya kuliah di uiniversitas berlabel Islam, kampus yang punya ciri khas pendidikan islam untuk setiap mahasiswa meskipun bukan jurusan dirasah (fakultas agama). So, buat jurusan umum seperti saya, beban mata kuliah dasar PAInya tidak cukup dua sks saja. Selain di semester I, ada pesantren di semester II dan semester-semester lainnya. Salah satunya ada mata kuliah Sejarah Islam. Kalau tidak salah, itu diberikan di semester 6.

Dosen yang mengajar mata kuliah ini ternyata sibuk nian. Sampai menjelang ujian (saya lupa, UTS apa UAS) belum pernah masuk. Nah, bingung, kan? Mau nyiapin bahan apa coba, buat ujian?
Syahdan (kok berasa kayak dongeng, ya), akhirnya pertemuan terakhir sebelum ujian itu dosennya datang juga. Beliau meminta maaf karena kesibukannya tidak bisa mengajar dan mencarikan penggantinya. Karena waktu ujian sudah mepet dan tidak mungkin menggeber materi selama belasan pertemuan sekaligus hari itu, baliau memberikan bahan berikut  rangkuman soal-soal yang akan diujikan. Kesimpulannya, kami tinggal membaca materi dan mencoba mengerjakan soal itu. Simple, kan?

Tapiiii, biasa aja, selalu ada dalih sibuk atau entah malas, masih ada beberapa teman (suer saya ga lho) yang bikin contekan. Padahal soal yang diujikan itu pilihan ganda. Catat saudara-saudara sebangsa, setanah air, pilihan ganda! Bukan essay atau analisis seperti kebanyakan soal ujian lainnya. Hari gitu (kan udah lama kejadiannya),  aneh aja kan, ada soal ujian mahasiswa pake format pilihan ganda.

Beberapa saat sebelum ujian dimulai, saya sempat merhatikan ada yang menulis contekan jawaban di bangku. Hah? Saaya nyengir. Gimana coba kalau dosennya iseng menukar susunan soal? Misal nomer 1 jadi nomer 5, nomer 5 jadi nomer 15 dst? Aya-aya waee... Mana merusak bangku lagi.*sigh*

Lirik ke sebelah kanan saya, ada penampakan menggelikan lainnya. Seorang teman saya dengan wajah polosnya asik menghafal. Menghafal apa? menghafal jawaban. Jadi kalau saya gambarkan situasinya, si euceu ini (saru ah nyebutin nama :D) asik merapalkan kombinas 4 abjad. A A C D D E.... B B A A C.. kurang lebih seperti itu.

Bwahahaha.... saya pengen ngakak. Haduh, masih ada mahasiswa yang kayak gini? Dan hari itu saya merasa jadi cenayang. Saat beberapa teman asik ngope di bangku, muncullah panitia ujian. Pengumuman singkat yang meluncur dari mulutnya itu disambut keluhan bernada ngenes beberapa suara lemah.

"Kelasnya pindah ya ke ruang 406..."
"Yaaa,..."
"Aduh euy, kumaha? (aduh gimana dong?)"
"Enya ieu geus kadung nulis di dieu (Iya nih, udah kepalang nulis di sini)"

Hahaha..tuh,kan. Dosennya udah berbaik hati ngasih clue sangat singkat masih aja males. Maka, setelah pengumuman itu bergaung (tsaaah) di ruangan 404, kami semua melesat berlomba-lomba menuju ruang 406. Sebagian ada yang santai mencari bangku di mana saja, sebagian lain yang kehilangan 'pegangan' hari itu mencoba mencari posisi strategis.

Posisi menentukan IPK
Pernah denger anekdot ini? Saya pernah mengalami, bukan sebagai pelaku tapi korban. Jadi ceritanya ada seorang teman yang jarang kuliah, pas ujian mata kuliah Bank dan Lembaga Keuangan, dia tiba-tiba berbaik hati, jadi ramah dan duduknya deket saya. Modus yang sebenernya sudah umum (tapi tetep aja ga bener). Pas ujian itu, dengan culunnya saya kasih tau jawaban saya. Dan taukah apa yang terjadi beberapa minggu kemudian? Setelah pengumuman hasil ujian dipampang, saya gigit jari. Sebel.Gemes. Saya dapat nilai D. dan dia dapet C. Huaaaa..... pengen nangis guling-guling. Padahal saya rajin hadir (tidak selalu absen menjamin kelulusan), rajin ngumpulin tugas, tapi kenyataannya berkata lain.

Gagal Nyontek
Waktu kuliah, saya sering merhatiin banyak yang ngantri di fotokopian buat ngopi catatan. Jadi yang punya catatan lengkap biasanya mendadak punya fans.Mulai dari teman seangkatan, adik angkatan (kok kayak serial Yoko dan bibi Lung yang adik-kakak-an gitu, ya) yang kuliah bareng atau senior yang ngulang. Bukan buat ngapalin, tapi buat dipotokopi sekecil-kecilnya. Ckckck.... strategi yang brilian sih. Tapi apa kabar kalau ketangkap basah sama pengawas? Haduh.

Eh, tapi saya pernah nyoba bikin kopean (tutup muka). Hahaha... 
Ceritanya, waktu kuliah dulu jurusan saya statusnya masih diakui (proses disamakan). Kalau sekarang setara status A atau B gitu deh. Nah, dulu (lagi) buat mahasiswa swasta ada keharusan ikut ujian negara untuk mata kuliah tertentu. Salah satunya statistik. Masalahnya, pengumuman yang dipampang di fakulas itu tidak menyebutkan Statistik I atau Statistik II. Kebetulan juga, saya sudah dapat mata kuliah itu dua-duanya.
Ga ada jawaban dari staf fakultas mata kuliah mana yang akan diujikan. Dengan santainya salah satu staf yang kami tanyai bilanng begini "Pelajari aja dua-duanya"

Whatttt?
Rumus-rumus statitsik itu ampun-ampunan deh ngejelimetnya. Harus mereview dua-duanya? Oh tolong...
Saya dilanda galau. akhirnya saya tergelincir, mencoba menempuh jalan sesat, bikin rumus statistik II. Sedangkan rumus statistik I saya pelajari. 

Hari H itu (ujian ya, bukan wedding day), tiba juga.  Soal-soal mulai dibagikan oleh pengawas yang ditugaskan langsung dari pihak Kopertis (lupa apa singkatannya, ya semacam dinasnya gitu lah). Sambil nunggu soal dibagikan yang berantai dari kursi paling depan, saya lagi mikir-mikir strategi ngumpetin kopean, biar aman, ga ketauan *dasar amatiran*.

Belum sempat atur strategi, eh saya tercenung sambil ngucek-ngucek mata. Hah? soalnya statistik I? Huaaa.... baiklah, saya gagal nyontek. Kopean yang saya siapkan itu ga jadi saya lirik, saya biarkan saya ngendon di tas. Alhamdulillah. Akhirnya saya bisa tenang ngerjain soal itu tanpa merasa bersalah. Fiuuuh. Meski akhirnya beberapa bulan (bukan semester), jurusan saya naik kasta. Statusnya jadi disamakan. Setelah itu aturan Ujian Negara dihapus, dan ujian negara hari itu ga ngaruh sama sekali dengan ijazah saya. 

Nah lanjut kembali ke masa kini.
Adik saya nunjukin salah satu lembaran jawaban muridnya. Ada satu muridnya yang kenes bin gokil. pasalnya, muridnya itu menjawab satu pertanyaan essay yang diberikan dengan jawaban :
"Duh bu, lupa lagi euy. Diakhiri dengan smiley nyengir sebesar ukuran koin bomb-bomb car*

Hahaha, kami tertawa. Ya, masih mending muridnya itu jujur bilang ga bisa, daripada nyontek.





8 komentar on "Ujian dan Nyontek"
  1. hahaha yang pernah nyontek ngacung...!

    BalasHapus
  2. membaca ini, aku jadi ingat masa kuliahku dulu. xixixi

    BalasHapus
  3. @Ida Nur Laila
    waktu sma pernah hahaha... eh tapi waktu kuliah saya pernah dikasih jawaban, ceritanya lagi kerjain soal UTS statistik, ada satu kolom matrik yg belum diisi, keburu habis waktunya. Seorang teman yg konon terkenal pelit kasih jawaban lewat di samping saya, dengan santainya dia kasih tau jawaban. Saya tergoda (heuheu) mengikuti anjurannya, saya tulis jawaban yang dia bilang. Eh bener. *jangan dicontoh*

    BalasHapus
  4. @Susi Susindra
    Hahaha, bu Susi punya pengalaman mirip-mirip mana? :D

    BalasHapus
  5. Belajar jarang, tapi nyontek mah anti banget. Dan alhamdulillah, kalau soal nilai mah pas-pasan. :-d

    BalasHapus
  6. Saya pernah bikin contekan, waktu itu mata uji Anatomi Tubuh Manusia. Terbersit bikin contean karena ada rasa was was karena seorang teman yang pasif kuliah tapi aktif nyontek selalu masuk di 10 besar rank kelas dari 110 temen2 biologi.
    Malam itu, saya belajar Anatomi Tubuh Manusia sambil buat coretan di kertas yang sudah saya setting memanjang sepanjang 150 cm, tapi bisa dilipat hingga ukuran separo saku. Merasa puas belajar kelar, kopean juga ready besuknya berangkat ujian dengan senyum ceria :)
    Begitu soal dibagi, saya baca, dalam hati saya berguman "asyik... contekan saya ada semua". AKAN TETAPI..... apa yang saya tulis pada kopean, saya masih hafal semua. So, kopean gak jadi keluas dari saku, tetap saja ndekem bersemayan bersanding dompet di saku belakang celana. *Dari kejadian itulah, saya menemukan trik belajar saya, yaitu harus GEMAR MENULIS. (c)

    BalasHapus
  7. @Agus Sisyanto
    jadi judulnya hikmah positif dari bikin kopean, ya? hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.