Tentang Mutual Friends

Sebenernya sudah  sejak lama saya pengen cerita  soal ini. Baru kepikiran tadi malam dan menumpahkannya lewat status. Mau dipanjangin di sana kok malah jadi kayak artikel hahaha. Makanya saya mau ceritain sedikit lebih panjang di postingan kali ini. Yakin deh, bukan cuma saya aja yang merasakan (((merasakan))) juga mengalaminya. Teman-teman juga pasti angguk-angguk dan bilang gini: "iya, bener. saya juga gitu".

Emang ngomongin apa, sih?

Pernah kan, kan, kan?

Saya kenal seorang teman blogger dari Bandung. Belum pernah ketemu, cuma beberapa kali blogwalking, komentarin blogpost atau status facebooknya aja. Padahal kami tinggal satu wilayah, sama-sama urang Cijerah hahaha.... Saya yang sibuk (kadang kesibukan) atau emang pas ada acara blogger teman saya ini (sependek ingatan sih) belum pernah muncul atau ketemu.  

Beberapa tahun kemudian, saya kenal  dengan seorang penyiar radio di Bandung. Waktu itu kami ketemu di sebuah acara  food tasting yang digelar sebuah hotel di Lembang sana. Beres acara, kami sempet kongkow dulu, ngobrol ngalur ngidul, sampai tukeran akun FB dan IG  buat temenan atau follow-followan. Dah segitu dulu.

Sialnya kadang saya tuh suka banyak lupanya. Jadi mohon maaf kalau tiba-tiba saya keliatan cool (cuek maksudnya), padahal familiar atau pernah ngobrol. Jangan segan nyapa, ya. Kadang memori saya tentang wajah teman yang baru 1-2 kali ketemu suka samar. Takut salah nyapa hahaha. Duh maafkan.  Ga ada maksud somse alias sombong. Apesnya nih setingan muka saya udah default judes. Gimana atuh?

Lanjut.
Temen saya yang pertama diceritain tadi terus nge-inbox saya, ngundang datang ke acara resepsi walimahan (nikahan)nya. Padahal deket, masih di Bandung. Sunnahnya kalau dapat undangan gini kita ngusahain datang kan, ya? Tapi waktu itu bentrok juga dengan undangan resepsi nikahan sepupu. Saya bilang deh, duh maaf ga bisa. Bentrok. Saya cuma doain aja agar pernikahannya berkah, jadi keluarga samara alias Sakinah, Mawaddah, Waarrohmah. Doa pendek yag standar. Ga bisa berpanjang-panjang, bukan karena pelit tapi suka bingung hihihi.

Besok-besoknya kemudin wara wiri lah beberapa foto teman saya yang merit itu di akun FBnya. Sekali lagi saya kasih komen dan bilang salam buat pengantin perempuannya. "Masih dengan ucapan doa standar  tadi saya tambahin gini: "Salam buat istrinya ya, Dit."

Enggak pake lama, sang pengantin perempuannya protes, ternyata kami sudah saling kenal sebelumnya malah sudah berteman juga di media sosial,  "Teeeeh, kita kan dah kenal. Kok lupa, sih?"

Hah? Masa? Terus saya zoom-in fotonya. Temenan?   Duh, perempuan kan kalau udah make over apalagi mantenan kan suka manglingi (ngeles ceritanya ni). Setelah rada lama liatin foto dan stalking ke akunnya baru deh ingatan saya mulai jelas yang asalnya blur (yeeeh foto kali, ah). Saya ngikik  dibuatnya. Ya ampun,  saya kena amnesia apa, ya?  "Duh, Nooo maaf. Aku lupa hihihi"

*Dadah-dadah sama Adit dan Retno*

Pernah ngalamin kekonyolan kayak gitu ga? Pernah atuhlah, biar ada temen, hahaha...   Itu adalah contoh pertemanan yang beririsan, kenal siapa di mana dan kenal siapa lagi di mana (lagi) eh ternyata mereka terhubung secara 'ajaib'. 

Mau contoh yang lain?
Sebagai insan digital yang sadar kamera, kalau ada acara apa meski cuma hang out sesi foto-foto biasanya sayang banget  untuk dilewatkan. Cuma disimpan di memori aja? Enggak. Sayang haha. Kan,  kalau nanti ilang setidaknya masih ada back-upan di medsos. Saya bukan tipe orang yang suka lama-lama menyimpan rasa eh foto di memori. Keburu penuh, nanti kalau eror kan kesel.

Oh ya kalau ternyata fotonya ngeblur,  norak atau jelek,  ya ga bakal diunggah tuh foto. Saya suka liat-liat dulu juga sih, foto temen lainnya. Kan nyebelin juga kalau liat foto yang ditag temen, kok pose kita enggak banget? Lagi mangap, merem atau lainnya yang rasanya  'ih ga banget'. 

Nah, selesai diunggah itu enggak jarang ada yang komen gini:
"Eh itu teman aku waktu SMP."
"Kalian saling kenal? yang pake baju biru itu dulu sekantor sama aku"
atau 
" Jiaaah, itu yang dipojok sahabat aku waktu kuliah dulu. Dunia sempit, ya!"
Pernah juga saya ngalamin gini dikomenin sama temen:
"Fi.... kok bisa kenal dia?" katanya temen saya sambil nunjuk satu sosok di foto.
"Hooh, aku ikut acaranya ini..."

Ga lama setelah itu obrolan berlanjut di inbox (syukurlah bukan di timeline :D)
"Psssst... Fi, dia masih jomblo, lho. HQJ, mau ga aku comblongin?""....???"
Kalau di-giniin (giniin) saya suka bingung mau jawab apa. Jawaban paling diplomatis alias ngeles saya kasih emote senyum dan belokin ke obrolan lain. Kalau ada klik atau kebat-kebit yang nyambar sih bakal saya samber, boleh boleh hahaha. Ya abis gimana atuh? kalau hati saya ga diserempet panah asmara (halah) ya cuek aja. Lempeng. Oke dia cakep, oke dia smart, supel endebra endebre... kalau ga ada rasa ya susah. *sik, kenapa jadi bahas soal ini?*

Atau gini, ketemu lagi dengan teman SMP/SMA terus nanya kerja di mana:
"Aku kerja di sini..."
"Kenal dong sama si itu..."
"Kok kalian bisa kenal?"
atau...
"Fi, kamu satu sma/satu kampus sama orang ini?"

Pernah juga saya ngobrol sama teman yang cerita tentang teman yang kami kenal. Ternyata teman kami itu, seorang perempuan (aduh moga ga pusing bacanya) yang lagi dirundung masalah. Gara-garanya ulah teman lainnya (laki-laki) yang kami ada di lingkaran teman kami.  Si cowok ini suka tebar-tebar pesona padahal mah udah nikah, terus mengganggu teman saya yang perempuan itu. Rese kan?  Selesai?  Enggak.  Kayaknya punya 'kelainan jiwa'. Si cowok ini suka nyamar bikin beberapa akun nyamar dengan gender cewek entah buat alasan apa. Semua mutual friend kami di-addnya.

Saking 'rudet' alias pusingnya teman saya yang perempuan itu memutuskan untuk menutup akun medsosnya. Saya sendiri udah ngeblock akun-akun mencurigakan termasuk akun utama si cowok itu.  Simpati sama temen yang jadi korban itu?  Iya, tapi ga bisa nolong karena kami ga punya akses buat intervensi.

Dalam beberapa situasi,  medsos itu bisa mendekatkan yang jauh.  Tapi di sisi lain, bisa juga menjauhkan yang dekat. Contoh paling gampang, kalau lagi duduk satu ruang atau satu meja sama teman tapi masing-masing asik sama gadgetnya. Lucunya, kalau kebetulan pas barengan nimbrung di thread yang sama. Kalau udah gini baru deh ngakak ketawa, ngobrol aja di mari, jangan di medsos. :D

Kalau diinget-inget lagi masih banyak kebetulan-kebetulan lainnya yang jadi ajang 'tali kasih' mempertemukan jejak teman yang lama hilang. Ketemu dengan irisan pertemanan yang ternyata dulunya teman yang nyebelin eh temenen juga sama temen lain  juga. Untuk soal ini saya pasang kacmata kuda aja. Yang nyebelin itu si X, teman saya si Y kan ga punya salah. Mungkin juga si X ini udah berubah, ya siapa tau, kan. Jadi biarlah itu mah urusan lain.

Kalian punya pengalaman seru atau lucu tentang mutual friend ini? Cerita dong.



Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

18 komentar:

  1. Banyak yang seperti itu, ternyata dunia ini sempit ya hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dunia sempit ternyata, ya. Kok bisa gitu terhubung dengan orang dari dari berbagai latar belakang. Walau ngalamin lebih dari sekali, tetep aja suka merasa amaze.

      Hapus
  2. Saya sering lupa sama yang udah kenalan kalau kenalannya di ekramaian Mba, tapi saya pernah usaha nginget banget dan nyapa duluan, eh dianya lupa sama saya, hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan suka malu kalau udah nyapa duluan eh diany lupa :)

      Hapus
  3. pernah banget Teh Efi. Apalagi setelah nikah, ternyata suami kenal dengan teman2 saya,. sayapun sebaliknya.. atau teman2nya suami kenal dengan teman2 saya.. terus wwehhh kitu hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha lucu ya, kayaknya pas nikah juga temen-temen Ayu dan Febi pada heran kok bisa ketemu di resepsi kalian.

      Hapus
  4. Dunia selebar daun kelor, ojol - ojol warawuh deh

    BalasHapus
  5. samaaa. malah abnyak blogger yang ternyata teman seangkatan pas kuliah, nyadar2 pas ngetrip bareng lalu saling follow IG dan ngeliat mutual frid kami banyak temen kuliah wkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru ya, Nay. Biasanya kalau udah gini jadi makin akrab dan banyak cerita yang bisa dibahas.

      Hapus
  6. dari lingkup teman blogger aja jadi ketemu mutual friend kemana2. yang beririsan dnegan teman kuliah, smA, hingga sodara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kamu kenal si ini? SI itu sodara kamu? Dia temen sekolahku loh... hahaha.. pasti kayak gitu ya obrolannya.

      Hapus
  7. Itu yang nikah,hahaha.....
    Untungnya aku belum pernah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang ada yang lucu kadang ada yang bikin sedih ya.

      Hapus
  8. Punya. Pernah ngalamin juga. Pas lihat di foto IG, ternyata temannya teman adalah temanku juga (yang mana ini diluar dugaan juga)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh bener kan, medsos bikin dunia jadi sempit.

      Hapus
  9. dunia pertemnan itu sempit bgt tapi seru. Semakin banyak teman makin bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener Gilang. Semakin banyak teman semakin asik.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.