10 Hal Yang Bisa Bikin Pintar

Ada yang punya akun Pinterest? Suka share di sana atau sekadar ngesave postingan di sana  yang kontennya serasa 'gue banget',  'ini yang gue butuh' dan alasan lainnya yang bikin betah berlama-lama buat loncat dari satu postingan ke postingan lainnya? Buat saya tampilan pinterest ini  eye-gasm alias memanjakan mata. Postingan foto-foto terutama infografisnya bikin saya menjura. Keren-keren.

Dulu saya suka kepoin tips-tips dan resep seputar smoothies.  Yang bahannya mudah (murah juga) saya praktekin. Minimal bikin sendiri walau untuk motonya saya mikir dua kali. Alasannya? Stok properti  payah atau kelamaan. Padahal males hahaha.  Mengupload foto saya ke Pinterest serasa melempar selembar sapu tangan buatan sendiri ke tengah-tengah catwalk di Paris.  Pamer foto di Pinterest bagaikan nimbrung resep nasi goreng ala-ala sama Chef-chef kelas internasional (duh analogi macam apa ini).  

Bukan cuma resep-resep aja  yang bisa ditemukan di Pinterest. Tinggal masukan kata kunci yang jadi minat kita di search boxnya Pinterest dan voilaaaa.  Rentetan foto atau infografis dari kata kunci yang kita mau muncul di sana. Tips ngeblog? Ada. Tutorial nulis? Melimpah. Cari tutorial a ampai z bahkan self improvement pun nemu. Ada yang formatnya singkat dan padat dalam format infografis itu tadi, ada yang ngelink ke blogpost. Berasa surganya ide, deh.

Setelah sekian lama ga uplekin Pinterest, sore tadi saya nemu postingan  menarik ini. Berusaha fokus ga buka postingan lain.  Judulnya 24 Quickly Daily Habits You Can Use to be a Smarter.  Helo, berapa IQ saya? Muahaha...  Udah lama lulus kuliah dan selembar ijazah saya yang udah jadul itu udah bukan jamannya dibanggain. Ups, bukan menafikan jerih payah ortu yang biayain kuliah saya dulu. Karena yang namanya hidup itu endless learning, kan? Semacam roda yang  muter terus. Kalau diem ditempat ya kegiles. Lah, saya kan bukan cucian.  Ga mau dong digiles. :D

Jagan lupa juga, yang namanya pinter bukan hanya soal intelektual atau hal-hal yang bisa diukur dengan angka aja kok. 
(sumber gambar: http://www.makeuseof.com/tag/24-quick-daily-habits-you-can-use-to-be-smarter/)

Jadi ketika terperangkap di tengah jamannya anak-anak mileneal yang makin canggih setidaknya saya berusaha ga jadi alien. Seperti gadis jaman vintage yang terlempar mesin waktu di masa depan yang cuma bisa bengong melihat perubahan. Uhuk.

Lagian dari Pinterest ini saya jadi punya ide buat membreak down ide nulis yang mulai tumpul.  Dan ini 10 hal yang kepikiran setelah membaca postingannya.

1. Cari jawaban dari semua pertanyaan

Ini mah kayaknya kita semua  udah praktekin. Ada Mbah Google, 'primbon  hi-tech' yang bisa jadi referensi dalam hitungan detik. Yang pernah punya fixed line di rumah pasti inget tagline yellow pages, "Cari Tahu dengan Jarimu". *tiba-tiba saya berasa didadahin uban :D*

Cuma nih, ga berarti semua contekan yang dikasih Google bisa  kita telan bulat-bulat. Ah yang bulat dan bisa kita kunyah  segera mah cuma tahu bulat, bakso dan cilok aja kayaknya, ya.  Secara konvensional kita bisa baca sama buku atau nanya sama orang yang lebih ngerti. Jangan gampang percaya sama ustadz Google, ah. Yang beginian ini suka bikin saya kesel. Kayak kalau nerima BC hoax atau info so yesterday di Whatsapp. Suka pengen garukin tembok (baca cakar-cakarin). 
colekin Om Google. aih sabun kali ah dicolek :P

2. Baca satu bab dari satu buku

Waktu nulis postingan ini saya lagi menjeda baca Titik Nolnya Agustinus Wibowo. Sukaaa. Dalam hitungan hari udah 33% nya selesai. Mudah-mudahan bisa menamatkan 500an halaman dalam seminggu *bangga bener?*.
Kalau chemistrynya asik biasanya mood baca saya tiba-tiba melesat. Tapi kalau moodnya jelek kasian bukunya. Perlu usaha  gigih dari saya sendiri buat komit membaca. Sayang atuh udah keluar uang kok ga dibaca.  Jangan digantung. Kalau buku bisa ngomong dia bakal baper juga kayaknya gara-gara dicuekin. Seperti gebeten yang nunggu jawaban  *LOL*
koleksi foto pribadi. awas ya jangan diaku-aku :D
Bagusnya baca bukunya dikhatamin sampai halaman terakhir. Ada buku yang bisa kita baca cuma sebagian dan dapet pencerahan. Tapi ada juga buku yang kalau dibaca baru satu bab belum ada apa-apanya. Masih roaming dah baru ngerti  setelah selesai. Ada yang punya pengalaman sama kayak saya?

3. Nonton video edukatif daripada nonton tv

Di luar tayangan langsung pertandingan bola, saya sering ngalah sama orang rumah kalau mau nonton tv. Banyakan sih saya liat kanal-kanal vlogger yang berisi tutorial. Tapi yang inspiring juga saya kepoin. Semacam Gita Savitri, atau Kevin Hendrawan misalnya. Sisanya? Tutorial make up hahaha.... Cuma bisa ber oh oh ria aja. Pas mau praktekin, malesnya bukan main. Lah buang-buang kuota atuh, ya? :D
pasti suka buka youtube kan? 

4. Baca koran

Errrr... kebanyakan cuma baca judul berita heaadline doang. Berita lainnya entahlah. Padahal dulu sebelum keasikan sama akses internet dari gadget saya sanggup baca sebagian besar beritanya.  Cuma bapak saya aja - generasi X yang pusing dengan pendar gadget yang bikin pedih mata - yang masih setia membacanya.
kapan terakhir baca koran?

5. Berbagi pengetahuan baru dengan orang lain

Minimal saya pernah share tips-tips di blog ini. Masih cetek tapi semoga bermanfaat. Di dunia nyata saya ini tipe orang yang talkaktive  sebenernya. Talkative kalau udah nyaman, maka menjelmalah saya jadi mahluk cerewet. Dikasih soal  3,  saya jawabnya 5. Bawel hahaha.

Anyway, berbagi pengetahuan ga bikin rugi, kok. Jadi pahala dan bakal dapat timbal baik karena udah sharing dengan yang lain. Iya, ga?

6. Praktikan yang sudah dipelajari

Nah, saya sempet asik ngoprek tutorial  Origami juga di youtube. On off, belum istiqomah alias konsisten. Ga nyerah, sih. Cuma kalau udah ngejelimet saya suka sebel sendiri. Kalau gini saya bakal meremas kertas yang udah susah payah dilipat jadi persegi atau segitiga.  Beneran deh, ngulik origami itu  nguji kesabaran. Pengennya makin mahir tapi levelnya masih cemen melulu. Nah abis ini saya jadi keingetan coba lagi. Mohon doa restu saya ga gampang menyerah, ya.
practice makes perfect

7. Ngambil kursus online

Pernah, setahun kemarin (kayak lagu Kahitna aja) belajar English lewat aplikasi WA. Banyak pencerahan. Eh tapi kalau ga dipraktekin ya nguap lagi. Padahal jurus paling jitu belajar bahasa mah action. Praktekin. Butuh komitmen yang tinggi dan mitra nih.  Dulu bisa mengondisikan alias maksain. Sekarang?  Hehehe... *tutup muka*

8. Memainkan permainan pintar

Aplikasi games terakhir yang dijejelin ke HP itu Crush Candy. Seru sih tapi nyita banyak waktu. Saya tuh tipe orang yang susah move on. #ehgimana? Maksudnya kalau udah keasikan  susah berhenti. Jadi daripada fokus saya ga produktif mending saya delete aja aplikasinya. 
sedap-sedap ngeri main sudoku. :)

Kalau  smart game  yang beneran bikin smart, saya pengen bisa fasih menyelesaikan teka-teki sudoku atau memutar puzzle rubik dalam hitungan menit. Kapaaan ya? Dan sekarang ada mainan baru juga, spinner. Lumayan lah buat mengalihkan kecanduan gadget.
balikin jadi format warna yang sama itu susyeh

9. Berani melakukan sesuatu yang menakutkan

Hmmm apa, ya? Saya pernah nonton film horor Danur. Perlu waktu dua minggu buat mendetoks efeknya. Kalau biasanya saya bisa tidur malam dengan lampu mati, selama dua minggu itu saya susah tidur dan membiarkan lampu nyala sampai bangun lagi. Berkontribusi sama tagihan listrik bulanan jadi rada bengkak. Gimana sama naik motor? sebagai penumpang aja. Disuruh bawa sendiri ga berani, dan ga mau! Scary things lainnya? Banyak, berderet. Ga mau bilang ah. Rahasia :D 
yuhuuu kapan terakhir kali meluncur di flying fox?
Melakukan hal-hal yang menakutkan ga mesti selalu berhubungan sama sesuatu yang berbau spooky alias nyeremin juga sih. Berani melakukan hal-hal yang enggak banget. memacu adrenalin atau hal-hal yang bikin jatung serasa mau copot, kayakya temasuk deh. Pernah nyoba meluncur dari tali flying fox, arung jeram, gendong kucing, belai anjing atau ngomong depan orang banyak? Yang terakhir itu sensasinya lumayan juga loh buat yang ga biasa.

10.  Ngumpul sama orang-orang yang lebih pintar

Rasanya jadi  semacam spesies belah beloh. Ga berani speak out alias ngomong. Takut salah. Padahal mungkin mereka juga santai aja dan punya sudut pandang lain. Ketemu sama orang-orang gini selain nambah tau bikin kita mikir, jangan jadi orang sombong. Apa yang kita tau masih ceteeeek. Ya ga, sih?

Terus udah merasa pinter?  Enggak hahaha...  Malah makin banyak aja yang harus dibenahi.  Kalau ditarik benang merahnya,inti dari sharing pinterest yang saya ceritain ini berani mengubah kebiasaan atau melakukan hal-hal yang ga biasa kita lakukan. Kalau udah di zona nyoman itu emang paling males buat berpindah atau melakukan hal yang lain. Merusak keasikan aja. Cmiiw. Gimana dengan kalian?


Sumber gambar selain infografis pinterest dan buku (koleksi pribadi) diambil dari pixabay.com

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

40 komentar:

  1. No 9 Blum berani teh,. Kalau yg ekstrim biasanya dh takut duluan,,, hiks jago kandang saya msh😂

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Iya, mbak. Makasih ya sudah mampir.

      Hapus
  3. Saya buka Pinterest buat inspirasi berkarya terutama belajar hand lettering Teh. Wah tips diatas makasih ya semoga bisa diterapkan hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiang orang punya interest masing-masing ya, San. Aku nyerah deh kalau hand lettering hehehe. Sama-sama, semoga bermanfaat ya.

      Hapus
  4. Nyerah saya klo dsuruh main rubik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lieur ya, Lia. Tapi aku penasaran da :D

      Hapus
  5. Masih banyak yang belum kupraktekan ini mba Ef :-D
    games, teka teki gituan aku paling nggak jago.
    Tapi bakalan aku praktikan biar pintar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu praktekin biar nambah pinter eh nambah bisa hehe

      Hapus
  6. Ternyata pinterest banyak manfaatnya ya. Dulu ga tau pinterest itu apa. Tpi klo nyari sesuatu di mbah google. Pinterest ini suka muncul. Mksh mba. Saya skrg jd tau apa itu pinterest

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya suka ada aja kalau aps lagi googling. Coba deh kepoin. Asik loh

      Hapus
  7. Wah nyaris ga pernah buka pinterest, jadi penasaran nih. Thanks infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama. Hayo oprekin Pinterestnya Dian. Dijamin asik.

      Hapus
  8. saya juga suka buka pinrest mba, tapi biasanya save yang sangat butuhkan, belum pernah upload. Nice info ...terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pernah upload tapi ya gitu tadi. Receh banget hahaha. Kebnyakan emang save aja.

      Hapus
  9. Aku buka pinterest nyri freebies buat bebikinan desain undangan. Hahahaha. Membantu banget yang ini. Sering juga nge save berbagai trik, cukup membantu meski paling cuma nglakuin 50%nya

    Btw, yang bacs koran daku dah lamaaaa banget ga baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik bisa jadi jalan rejekin juga, ya.

      Hapus
  10. dan jangan pernah malu bertanya dan mencoba, lagi dan lagi :)

    BalasHapus
  11. Ya tuhan apakah cuma aku di dunia ini yg tak punya pinterest hehehhe well kayaknya baik mau juga ahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah serius, Cha? Ga punya meski cuma buat stalking aja? Bikiiin. Yakin deh video atau infografisnya Icha makin cetar abis ngoprekin Pinterest ini.

      Hapus
  12. Nice sharing. Selama ini cuma lihat-lihat saja di Pinterest dan selalu terpesona dengan foto2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, foto-fotonya emang cakep, ya.

      Hapus
  13. Daku tiap hari beli koran di perempatan jalan, setelah nganterin Tio sekolah.
    Bukan karena butuh sih, tapi kasihan sama ibu-ibu penjual korannya :D
    Tetap dibaca juga sih, dan sadar bahwa berita di koran itu lebih bagus dari media online :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun kalau beli koran kadang karena kasian juga, Mak. Iya bener tuh berita media online kebanyakan isinya nyebelin. *ups*

      Hapus
  14. saya biasanya buka pinterest buat cari ide motret. saya masukin juga tips dari blog ke pinterest

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu saat pengen juga bisa merangkum isi blog ke infografis di Pinterest.

      Hapus
  15. sha seneng teh efi, main pinterest. kaya 365 hari trus capaian setiap harinya apa aja. dll dst :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik, Sha. Kayak tantangan posting dengan tema tertentu, ya?

      Hapus
  16. Dulu aku pikir pinterest tuh berasal dari kata pinter loh mbak... Soale menurutku emang bikin pinter... Hehehe... Aku liat pinterest buat cari ide soal craft... Buanyaaakkk banget ide yang bisa di pin ya di pinterest... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah bisa juga tuh, mak. :) Duh nge-craft. Pengen bisaaaa

      Hapus
  17. hihihi... beberapa udah dipraktikin. yang paling favorit sih ngegame ya hahaha..

    nice sharing. terimakasih sudah berbagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngegame itu emang killing time paling asik, ya. Mayan lah alternatif selain main sosmed :D

      Hapus
  18. Aduuh Mbak Efi...suka banget pinterest.
    Kalau nyemplung kesana, waktu free..kalo ga, bisa ga keluar-keluar dari situ hahaha..bagus-bagus tips dan fotonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecemplung ke pinterest asik, Mbak. Ga ada yang war-waran juga di sana hehehe. Fotonya banyakan ngambil dari pixabay.com. cco, keren-keren loh.

      Hapus
  19. No 9 saya skip haha, sieun wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk... tiap orang punya kasieun masing-masing ya, Tian.

      Hapus
  20. waah baca koran sepertinya udah jaraaanggg banget mbak dilakukan, hihihi alias males, meski ibu saya tetap jadi pelanggan setia Jawa Pos :D, saya pegang koran biasanya saya pakai untuk bikin pola baju hehehe sambil belajar menjahit

    BalasHapus
  21. yang terakhir itu ngefek banget lho, sekalinya ngumpul sama temen2 smart yg sefrekuensi itu...kayak dicas

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.