Top Social

Bring world into Words

Keseruan Road Blog di Kota Ke-9 Bandung

Rabu, 01 Juni 2016
Sebenarnya saya udah mau ceritain ini dari beberapa hari yang lalu, tapi draftnya msaih ngendon di otak, hehehe. Iya, bukan di komputer atau dashboard.  Sebelum keburu (makin) basi, saya mau cerita aja sekarang tentang acar road blog di Bandung, 14 Mei 2016 kemarin.

H-1

Sebelum hari H, saya bareng Bang Aswi dan Bang Edo  datang ke studio radio Elshinta buat on air. Iyes, on air buat sounding acara.  Duh, udah lamaa  banget saya ga on air. Sekitar tahun 2005 pernah tuh saya siaran bareng 2 orang teman Big Reds Indonesia di radio Paramuda. Ceritanya tentang komunitas Suporter  gitu, lah. Saya ga banyak ngomong juga waktu itu dan lebih ngomong seperlunya huehehe.  Kalau nyimak suara saya di rekaman, berasa sember suaranya. Kayak sendu. Ah, ga asik dan live-able. Ga merduuu. Makanya saya  sadar diri ga jadi penyanyi :D 

Oke back to topic, harusnya yang siaran hari itu adalah Bang Aswi, Bang Edo dan Terren yang mewakili Excite. Berhubung jelang weekend Bandung macetnya selalu luar biasa ditambah enggak ada u-turn di jalan Suria Sumantri, jadilah kami bertiga masuk dulu ke ruang siaran sambil nunggu Terren datang. Menjelang siaran yang durasinya sejam itu selesai, barulah Terren muncul. Masih sempat wefie bareng penyiarnya, Kang Indra. Seneng banget dapat respon dari pendengar. Sayangnya kouta peserta udah penuh, jadi ga bisa menerima lagi pendaftaran on the spot. 

dokpri
Selesai siaran di radio Elshinta Bandung, kami menyusul teman-teman yang lain yang sudah duluan merapat di hotel Best Western Premier La Grande.  Berhubung saya angkoter tapi ga mungkin (males tepatnya) lama-lama macet di jalan, akhirnya saya mesen gojek aja yang bisa ngambil shortcut via jalan layang. Ga sampai setengah jam, mendarat di sana (halah, kayak naik jet aja).  Sampai ke lantai 3, seneng banget liat persiapan ruangan yang sudah 99% siap.
dokpri
Setelah evaluasi persiapan dan makan malam bareng (aslinya lapar berat), saya pulang ke rumah sementara beberapa teman lain  menginap di hotel. Tadinya diminta ikut nginep bareng aja, umpel-umpelan bertiga dengan Nchie dan Mbak Al. Eh tapi berhubung sesuatu hal, saya pulang aja ke rumah. Setelah ritual malam dan menyiapkan keperlun besoknya saya buru-buru tidur agar besoknya ga kesiangan.

Umpel-umpelan di Toilet

Pergi pagi-pagi dari rumah saya ga bedakan seperti biasa. Cuma pelembab aja, karena buat dandan (halah) Tian dan Yasinta mau bantuin poles-polesin muka saya huehehe... Ya mumpung dapat tawaran gratis. Yang satu sepesialis wedding make up, yang satu lagi fotografer yang suka touch up-in dulu kliennya. Anyway kalau butuh jasa wedding make up atau photo wedding japri aja Tian dan Yasinta, ya.  Beberapa menit uyel-uyelan di toilet sempet-sempetnya wefie dulu hewefi.
janjian sama tian pake kerudung pink :) credit foto: Yasinta

The Day

Seneng banget pas lagi sibuk ngurusin registrasi peserta dan ngurusin keperluan sponsor yang nyiapin booth, tiba-tiba dapat karangan bunga dari grup Trans. Huaaaa, ga nyangka ini. Thank you pisan, ga nyangka bakal dikirimi karangan bunga yang menyemangati.  Meskipun rada hectic, panita Road Blog Bandung jadi seperti merasa mendapat suntikan energi.

credit foto: Parmadi & Yasinta
credit foto: Parmadi & Yasinta
credit foto: Parmadi & Yasinta

Let The Show Begin

Setelah ice breaking yang dipandu MC Raja Lubis dan sambutan, akhirnya acara dimulai juga. Sesi pertama adalah sharing dari Lembaga Sensor Film (bapak Dodi  Budiatman), Traveloka (Bari Angga-Digital Marketing Spesialis Traveloka) dan Pegadaian (Muhammad Nur Hasan). 

credit foto: Parmadi & Yasinta
credit foto: Parmadi & Yasinta
Ternyata saya baru tau kalau sensor-sensoran film di Indonesia itu sudah lama diberlakukan, sejak jaman Belanda. Ga kira-kira juga, 100 tahunan! Kalau dulu sensor film ditujukan untuk kepentingan politik Belanda yang berkuasa, sekarang fungsi sensor film bergeser untuk alasan lainnya. Ada pranata sosial dan kaidah sinematografi yang jadi petimbangan. Selain secara kelembagaan, masyarakat dan pelaku film juga ternyata bisa melakukan sensor mandiri. Wiih, meski bukan tipe movie freak, saya merasa mendapat pencerahan soal film ini, ditambah lagi sejumlah pertanyaan dari audiens yang enggak pernah saya bayangkan sebelumnya. 

Pembicara kedua dari Traveloka, Bari Angga bercerita awal mula terbentuknya Traveloka. Saat itu sang owner, yang kuliah di Amrik kesulitan mencari tiket untuk balik ke Indonesia. Ide yang tercetus ini ternyata jadi berkah juga buat sebagian orang. Selain memudahkan booking tiket pesawat,  dengan mengakses situsnya, kita juga bisa booking hotel di sini. So helpfull, semuanya bisa kita lakukan dalam genggaman. Hanya dengan satu sentuhan ujung jari saja, semua kebutuhan travelling kita bisa diurus.

Selain kemudahan akes booking tiket,  ada fasilias lain yang bisa dinikmati para usernya. Misalnya asuransi, reschedule atau penawaran paket combo untuk mendapatkan tiket lebih murah. 

credit foto: Parmadi & Yasinta
Mindset soal  pegadaian cuma pelarian bagi yang terdesak uang tunai segera juga diluruskan di sini.  Ternyata Pegadaian ga melulu berurusan pinjam uang dengan jaminan barang yang kita bawa. Nasabah Pegadain juga ada yang berinvestasi untuk masa depannya dengan tabungan emas dengan setoran minimal yang murah, setara dengan 0,01 gram emas atau kalau dkonversikan dengan rupiah sekitar 5 ribuan aja.  Penawaran dari Pegadaian ini juga disambut peserta Road Blog untuk membuka rekeningnya. Saya juga nabung di Pegadaian, lho.
credit foto: Parmadi & Yasinta
credit foto: Parmadi & Yasinta
Baca ya ceritanya di sini: Jangan Gengsi Jadi Nasabah Pegadaian

Saat sesi tanya jawab, peserta pun antusias dan ramai-ramai mengacungkan pertanyaan seputar topik yang dibahas. Sementara peserta duduk manis menyimak acara, saya juga duduk manis di sayap kiri, di samping stage. Jadi notulen buat nyatet pertanyaan dan mantau live tweet. Beberapa kali hashtag #roadblogbdg dan #roadblog10cities sempet naik turun tapi akhirnya jadi hashtag nomer 1, saingan sama trendtopicnya Persibday dan hashtag lainnya yang ga kalah ngehits kayak Cherrybele. Huaaaa ga nyangka!

dokpri
Sesi pertama selesai sekitar jam 12. Sebelum lanjut ke acara berikutnya, peserta dan pengisi acara makan siang dulu di resto Parc de Ville, masih di areanya hotel Best Western Premier La Grande.
credit foto: Parmadi & Yasinta

Another Ice Breaking

Biasanya abias makan siang kan suka bikin mata jadi kriyep-kriyep, alias ngantuk. Deuh, masa sih pas acara ngantuk? Iya sih ini acaranya di hotel tapi kan bukan buat pindah tidur. Makanya, panitia Bandung menodong Terren buat perform sulap.  Hihihi.... maaf ya, ga ada di run down acara sebenarnya. Eh tapi peserta seneng dong dapat hiburan ekstra selain ada perform nyanyi dan musikalisasi puisi dari Adew Habsta.

credit foto: Parmadi & Yasinta

credit foto: Parmadi & Yasinta

credit foto: Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta

 Sesi Kedua

Untuk Sesi kedua ada Pak Sunja dari Bank Sinarmas dan Mbak Ani dari Genflix. Pa Sunja menceritakan berbagai fasillitas dan layanan  yang bisa kita dapatkan jadi nasbahnya. Asiknya nabung di Bank Sianrmas ternyata ga harus datang ke bank sinarmasnya langsung, lho. Bisa juga mendaftar secara online. Cocok buat yang sibuk dan males ngantri. Sementara kartu atmnya bisa dijadikan kartu debit dan tarik tunai di bank-bank umum lainnya seperti BCA misalnya. Makanya banyak juga peserta yang apply tabungan selama acara. 
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
Sementara Genflix memberikan fasilitas bagi membernya untuk nonton film-film dan streaming tv bagi pemilik akunnya. Kejutan menarik diberikan oleh Genflix bagi para peserta yang hadir di acara roadblog ini., untuk mendapatkan akses menonton gratis selama sebulan. Wah, bisa mantengin film-film klasik  yang susah dicari atau liat siaran tv saluran dunia. Ini dikarenakan Genflix juga ternyata sister companynya Orange TV. Wohooo, mauuuu lah.

credit foto:  Parmadi & Yasinta

Sesi Ketiga

Meskipun slot acara ini ditempatkan di akhir, tapi tidak menghilangkan antusiasme peserta untuk terus bertahan dan stay tune di sini. Ada Bang Aswi dan Kang Argun dari Dewa SEO yang memberikan materi yang selalu dicari para blogger. Hypnowriting dan teknik SEO. Hayooo, pasti pada mupeng juga, kan? Makanya, banyak peserta yang semangat untuk nanya, menuntaskan rasa keponya selama sesi ini berlangsung.

credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
Acara road blog di kota ke-9, Bandung pun ditutup dengan sesi foto bareng panita dan peserta. Biar muka udah lecek dan mata udah sayu, kalau diajak seseruan foto-foto mah hayu aja, ya.
http://www.catatan-efi.com/2016/06/keseruan-road-blog-di-kota-ke-9-bandung.html
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta
credit foto:  Parmadi & Yasinta



12 komentar on "Keseruan Road Blog di Kota Ke-9 Bandung"
  1. Sering2 ngadain acara ky gini lg ya teh hehehe

    BalasHapus
  2. Di Bandung mantap-mantap yah goodie bag sama hadiahnya. Di sini yang sederhana aja.

    Eh... tapi saya jadi iri nih, karena belum sempat upload tulisan mengenai acara roadblognya. Tulisan saya malah nangkring di draft dalam word doank.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang udah ditulis gitu, mah. Ayo, naikin aja. kasih touch up dikit biar ga tampak basi, Mas hehe

      Hapus
  3. Selamat teh, kerja kerasnya berbuah hasil :) acaranya sukses ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Niq. Senang juga respon dari para blogger Bandung pada luar biasa nih

      Hapus
  4. asik, ada muka saya nyempil sedikit~ :P
    hihi, hatur nuhun buat Blogger BDG yang udah membolehkan saya ikut di acara sekeren ini. tahun depan adain lagi dong teh~ XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, jadi femes Gung hahah. Semoga ada acara sejenis lagi dari sponsor ya :)

      Hapus
  5. Semua orang macam mendapat tingkatan ilmu yang besar di seminar ni. Sangat bagus nampak macam ni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Jahroh. Kami mendapat ilmu baru di acara ini. Ah senangnya dirimu berkunjung ke sini.

      Hapus
  6. Seru banget yaaaa. Alhamdulillah semua kerja keras itu berbuah manis, ya, Fi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Al. Alhamdulillah, sukses, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.