Top Social

Bring world into Words

8 Tips Menjual Rumah Dengan Cepat

Senin, 07 Maret 2016
Naik kereta api tut ...tut...tut...
Siapa hendak turut? Ke Bandung, Surabaya, naiklah dengan percuma..

Hayo, masih inget  lagu  lama ini? Pasti lah, ya.  Saya dikenalin lagu ini waktu TK dulu. Tahunnya? Cari tahu sendiri  lah, ya hahaha... Naik dengan percuma?  Errr, saya ga bermaksud  ngejudge  yang nyiptain lagu ini. Naik angkutan  umum gratis?  Bisa sih,   sebenarnya. Misal ada promosi  kayak naik bis gratis  atau pernah ada di Bandung   Angkot Day. Dalam satu hari itu, penumpangnya dapat tumpangan gratis ke mana aja  untuk dua trayek  yang ditunjuk  (jurusan Kalapa-Dago  dan Sthall Dago).

Baca  curhat saya  soal angkot  di sini

Atau  ada  juga program naik bus  gratis  buat pelajar di Bandung. Ini emang efek dari semakin padatnya  populasi dan  kendaraan  yang seliweran di jalanan Bandung dan kota-kota besar  lainnya. Selain soal  kendaraan yang  bertambang kayak deret  ukur  dan  panjang jalan yang segitu-gitunya.  Pelebaran jalan juga  buka soal cetek  karena  ga bisa sembarangan menggusur lahan orang lain kan, ya?  Ngomongin soal lahan yang juga merupakan  permasalahan utama  bagi kota-kota besar  seperti Bandung, Jakarta, Surabaya dan kota lainnya di Indonesia adalah masalah rumah. Makin susah  aja cari rumah  yang lokasinya strategis denga harga yang terjangkau, kecuali punya  backing  pohon uang yang tinggal petik gitu huehehe....  Ada yang punya bibit  pohon ini, ga? Kasih saya satu, dong *wooooy!!! Bangun! Mimpi kaliiii*
http://www.catatan-efi.com/2016/03/8-tips-menjual-rumah-dengan-cepat.html
Mau lah rumah kayak gini  :)

Namun di sisi lain masalah lain juga ketika kita punya niat pindah rumah dan akan menjual rumah lama. Ya siapa sih yang mau  menjual rumah dengan harga murah? Ga mudah lho,  menjual rumah kalau ga tau triknya.  
Jadi nih, kalau punya rencana untuk  pindah rumah, hal yang pertama harus dipikirkan adalah gimana caranya menjual rumah yang lama cepat laris?  Soalnya  kalau kelamaan ditawarkan dan ga nemu tuannya yang baru, bisa-bisa harganya malah jatuh dari yang diharapkan. Jangan sampai dong deal-dealannya  jauh dibawah pasaran.

1. Maker over juga perlu 

Seperti  orang yang lagi jatuh cinta *halah*,  inget dong pepatah  jadul  yang bilang dari mata turun ke hati? Begitu juga dengan penampakan rumah seperti  yang dibilang Forbes. Sekeren apapun desain rumah tapi kalau berantakan apa lagi ada handycap  seperti  cat yang kusam dan mengelupas di sana sini, taman yang  tidak terurus  kayak haunted mansion,  genteng bocor, pagar yang karatan dan  penampakan lainnya,  rada susah  menemukan pembeli yang cocok  membeli rumah dengan harga yang layak. Jadi?  Touch up lagi dong penampilan rumah, biar yang naksir makin banyak hehehe... Ngemodal dikit lah, buat bayar orang lain atau jasa seorang desainer interior  untuk membereskan rumah. Jangan lupa,  saat ada  calon pembeli  yang akan melihat rumah,  pastikan rumah dalam kedaan rapi, biar ga bikin ilfeel.  

2. Pastikan lengkap sampai kodenya

Jangan lupa  juga perintilan lain di dalam rumah. Misalnya nih,  patstikan pipa air di dalam rumah enggak ada yang bocor, instalasi listrik  yang udah oke dan ga byar pet  entah karena daya yang minim  atau masalah korsleting. Posisikan kita sebagai pembeli. Males dong kalau setelah mengisi rumah baru harus mengeluarkan uang lagi untuk menyelesaikan masalah ini.  Kalau ada yang rewel  nanya  soal ini, wajar dong, ya.

3. Tentukan harga yang tepat

Hal yang lumrah  kalau kita mengharapkan rumah kita bakal laku dengan nilai sekian. Syukur-syukur kalau ga ada pembeli  yang ga banyak nawar dan sepakt  dengan harga, let say 1M *yuuuk aminkan*  Eh tapi,  disisi lain kita juga harus  realistis  memperhitungkan harga yang pantas. Coba deh tanya sama ahlinya atau bisa cek juga via listing properti online untuk memperkiraan harga  yang sesuai. Kira-kira harga yang cocok  ada di kisaran berapa, sih? Rumah di ujung gang tentunya punya  nilai jual yang beda dengan rumah yang lokasinya lebih dekat ke jalan. Rumah  yang mewah alias  mepet ke sawah  biasanya lebih murah dibanding rumah yang dekat dengan mall atau kampus misalnya. 

4. Gunakan web listing

Masih galau menentukan angka yang cocok? Kalau gitu cobalah untuk riset online. Dengan cara ini kita bisa mengecek, kira-kira pasaran harga rumah dengan kondisi begini  pasnya berapa, sih? Lewat web listing biasanya kita  juga bisa update pasaran harga mulai dari  nilai buku sampai restoran.  Cara ini  cocok buat yang tidak berminat menggunakan jasa  agen real estate supaya rumah cepat laku. Coba deh cek rumah murah dijual di Surabaya  misalnya untuk referensi harga. 

5. Gunakan foto yang bagus

Nah ini  juga penting. Karena menjual rumah lewat online, tentunya foto yang kita gunakan sebagai media woro-woro  harus sekece mungkin. Coba siapa  yang mau ngelirik rumah kita  kalau hasil fotonya ternyata  kurang jelas,  gelap dan terlihat spooky atau pencahayaannya kurang baik?Mintalah bantuan teman yang jago foto  atau bisa membuatkan gambar yang menarik untuk didaftarkan di situs listing properti.

6. Jangan abaikan soal kecil

Jangan cuekin perkara remeh temeh. Bener lho apa yang disarankan oleh CNBC.  Coba lihat lagi kira-kira ada kerusakan  lantai rumah atau dekorasi  lampu, ga? Paling tidak, usahakan penampilan rumah dengan mengecat ulang dinding yang sudah tampak  kusam.   Pengecatan ulang rumah bisa membuat suasana rumah jadi manglingi, lho.   Kalau tidak sempat  menggusur  anggota keluarga buat ngecat  rumah rame-rame, serahkan saja urusan  ini sama tukang cat.  Itung-itung berbagi rejeki :)

7. Cek ricek perbaikan

Kembali cek ricek detil lain dalam rumah.  Jangan sampai ada celah kecil dalam rumah seperti kusen jendela/pintu  yang mulai usang misalnya.  Celah seperti  ini bisa membuat calon pembeli membatalkan niatnya membeli rumah.  Atau malah mereka  menawar  harga yang lebih rendah dengan alasan  untuk biaya perbaikan rumah karena  celah yang terlewat ini. 
http://www.catatan-efi.com/2016/03/8-tips-menjual-rumah-dengan-cepat.html
cek lagi semua bagian rumah yang direnovasi

8. Get real

Oke, ternyata touch up rumah sudah maksimal dan  banyak yang datang untuk melihat tapi ternyata masih menawar dengan harga yang tidak sesuai dengan harapan? Kira-kira kenapa, ya?   Bisa jadi harga yang kita tawarkan memang kemahalan.   So,  saat ada yang berminat  untuk membeli, kenapa tidak  untuk berusaha realistis  dengan memberi kesempatan untuk saling tawar harga.

22 komentar on "8 Tips Menjual Rumah Dengan Cepat"
  1. Make over rumah emang meningkatkan harga jualnya. Beda dgn kendaraan bermotor... Nice share mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kendaraan emang kodratnya turun harga sih, Bang Day hehehe.Kecuali buat kendaraan yang kategori antik.

      Hapus
  2. Bener banget mba, saya memposisikan sebagai calon pembeli juga liat2 lagi. Kok bisa yaa jual segitu, rumahnya mau bobrok? Gitu misalnya. Tapi, satu lagi sih, kejujuran penjual rumahnya. Terkait masalah banjir atau ga, kadang suka ga akurat atau justru terkesan menyembunyikan :(( *hiks*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sebagai pembeli juga kita harus jeli nyari tau celah kekurangan rumah ya, Mbak. Biar ga nyesel

      Hapus
  3. Aku kok sayang ya jual rumah..mending di kontrakin.hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau dikontrakin duit terus ngalir ya :)

      Hapus
  4. Jual Rumah seperti jodoh ya.. Di nanti nanti ga tiba tidak Di nanti eh.. Nongol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish, analogi yang menarik ini mah, Mbak :)

      Hapus
  5. tapi kalo jualnya krn BU alias butuh uang dan lokasinya startegis, kondisi apa adanya ttp laku ya.. nice sharing, terimakasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo lokasi strategis trus BU dijamin cepet laris biasanya, Mbak :)

      Hapus
  6. Belum punya rumah nih mbak. Tapi suatu saat kalau udah bisa punya bahkan berbisnis, ini jadi tips yg bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera punya rumah ya,Pit. Yuk berdoa :)

      Hapus
  7. anak saya udah ribut aja pengen pindah rumah karena suka kebanjiran, duuh mau pindah kemana?? tetangga kiri kanan udah banyak yg mau dijual rumahnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga masalah banjirnya segera teratasi ya, Mak. Biar ga pusing cari rumah buat pindahan.

      Hapus
  8. saya bingung mau beli rumahhhh, hemmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti harus punya uang dulu, Ju :)

      Hapus
  9. Mauu aku rumah kaya gitu teeh hihii.. Biasanya lokasi menentukan nih yaaah dan pasti harganyaa hrs okee

    BalasHapus
  10. rumah semakin lama semakin mahal, apalagi jualnya sama tanah hehe otomatis ya itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asalkan rumahnya ga ancur, ya Dhanang hehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.